Bisnis

Apa itu rasio hutang terhadap modal (Debt-to-Capital Ratio)? Rumus dan contoh

Profesional yang bekerja di bidang keuangan dan investasi menggunakan berbagai alat untuk memahami risiko dan lintasan bisnis. Rasio utang terhadap modal adalah salah satu alat yang mengukur risiko perusahaan, terutama berdasarkan kewajibannya. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan rasio utang terhadap modal, menjelaskan apa artinya dan siapa yang menggunakannya, menjelaskan cara menghitung dan menggunakan rasio, serta memberikan contoh.

Berapa rasio utang terhadap modal?

Rasio utang terhadap modal, juga disebut sebagai rasio D/C, mengukur seberapa banyak utang yang digunakan perusahaan untuk mendanai biaya operasional dan fungsionalnya dibandingkan dengan menggunakan modalnya. Modal terdiri dari aset dan uang tunai yang dimiliki bisnis. Tujuan dari rasio D/C adalah untuk mengukur jumlah risiko yang diambil perusahaan terkait hutang dan operasi keuangan secara keseluruhan.

Menghitung rasio D/C perusahaan membantu pemilik bisnis dan tim keuangan lebih memahami struktur modal dan kompetensi keuangan perusahaan mereka. Rumus tersebut memberikan persentase yang mengomunikasikan tingkat risiko yang diambil perusahaan dalam operasi keuangannya. Persentase yang lebih tinggi berarti tingkat leverage dan risiko yang lebih tinggi. Ini berarti bahwa perusahaan memiliki lebih banyak hutang daripada modal, atau laba. Beresiko bagi perusahaan untuk memiliki lebih banyak hutang daripada modal karena ini berarti perusahaan memiliki lebih sedikit dana sendiri untuk mendukung perusahaan selama periode yang lambat.

Rumus rasio utang terhadap modal

Orang yang memiliki atau menjalankan bisnis dapat mengambil manfaat dari penerapan rumus rasio utang terhadap modal ke dalam laporan keuangan mereka. Rumus untuk menghitung rasio D/C adalah:

Rasio utang terhadap modal = total utang / (total utang + ekuitas pemegang saham)

Anda dapat menemukan rasio D/C di neraca perusahaan Anda. Rasio atau persentase yang lebih tinggi biasanya menyiratkan bahwa perusahaan mengambil lebih banyak risiko. Misalnya, jika sebuah perusahaan mendanai operasinya dengan uang pinjaman, ia membayar kembali pinjaman itu dengan keuntungannya. Jika perusahaan mengalami penurunan laba, berdampak pada kemampuan membayar kembali pinjaman yang memiliki risiko lebih tinggi.

Bagaimana cara menghitung rasio utang terhadap modal?

Berikut adalah langkah-langkah untuk menghitung rasio D/C:

Baca juga:  Cara menghitung laba bersih

Kumpulkan semua data yang relevan

Sebelum Anda menghitung rasio D/C, penting untuk mengumpulkan catatan keuangan, laporan lama, kuitansi, dan dokumen keuangan terkait lainnya. Ini membantu Anda mendapatkan jumlah total utang yang benar. Dokumen-dokumen ini juga berisi informasi tentang ekuitas pemegang saham, yang merupakan jumlah yang telah diinvestasikan atau diperoleh pemilik perusahaan dari waktu ke waktu. Data yang relevan meliputi:

  • Kewajiban jangka pendek
  • Kewajiban jangka panjang
  • Saham biasa dan saham preferen
  • Hutang obligasi
  • Jumlah pemasukan

Masukkan angka ke dalam rumus

Setelah menentukan angka-angka yang mewakili hutang perusahaan dan ekuitas pemegang saham, masukkan angka-angka itu ke dalam rumus. Sangat penting untuk memeriksa ulang bahwa semua angka berada di lokasi yang tepat dalam rumus. Misalnya, jika total utang adalah $10.000 dan ekuitas pemegang saham adalah $40.000, persamaannya adalah sebagai berikut:

Rasio D/C = $10.000 / ($10.000 + $40.000)

Hitung rasio D/C

Setelah angka-angka ada dalam rumus, hitung persamaannya. Meskipun rumusnya mungkin tampak sederhana, menghitung persamaan dua kali mungkin membantu untuk memastikan Anda sampai pada jawaban yang benar. Pertimbangkan untuk menggunakan kalkulator atau meminta seorang rekan melakukan persamaan juga untuk memeriksa pekerjaan Anda. Akurasi sangat penting ketika menghitung rincian keuangan yang berpotensi mengubah praktik perusahaan.

Nilai hasilnya

Setelah Anda menentukan rasio D/C, langkah selanjutnya adalah menilai hasilnya untuk memutuskan apakah ada yang perlu diubah dalam operasi perusahaan. Misalnya, pertimbangkan apakah rasio tinggi berdampak serius pada organisasi atau tidak. Sementara jumlah utang yang tinggi dapat berdampak pada satu perusahaan, yang lain mungkin tidak merasakan efek yang sama. Ada baiknya untuk melihat beberapa faktor yang berkontribusi terhadap hutang, seperti pembayaran pinjaman bulanan dan seberapa cepat perusahaan dapat melunasi hutangnya.

Contoh cara menggunakan rasio utang terhadap modal

Berikut adalah contoh perusahaan yang menghitung rasio D/C:

Premier Sales adalah perusahaan penjualan dan pemasaran yang sukses yang menggunakan uang pinjaman untuk membiayai promosi dan kampanye pemasaran besar mereka. Para eksekutif di Premier telah bertemu dengan investor potensial untuk perusahaan. Investor ingin memahami risiko berinvestasi di Penjualan Premier, sehingga eksekutif meminta kepala keuangan untuk menghitung rasio utang terhadap modal. Namun, investor memutuskan bahwa mereka tidak akan berinvestasi kecuali rasio D/C di bawah 40%.

Baca juga:  4 Jenis sektor bisnis yang perlu Anda ketahui

CFO mengumpulkan data yang relevan dan menemukan bahwa perusahaan telah memperoleh total utang $ 450.000 dan memiliki ekuitas pemegang saham $ 1 juta, termasuk saham biasa dan saham preferen. Kemudian, CFO memasukkan data ini ke dalam rumus rasio D/C:

  • Hutang terhadap modal = $450.000 / ($450.000 + $1.000.000)
  • Hutang-ke-modal = $ 450.000 / $ 1.450.000
  • Hutang terhadap modal = 0,3103 (atau 31,03%)

CFO melaporkan rasio kepada eksekutif lainnya. Mereka mengingatkan calon investor bahwa rasio D/C di bawah batas investor 40%. Para eksekutif perusahaan menggunakan rasio untuk menjelaskan hubungan mereka dengan utang dan bagaimana hal itu mempengaruhi operasi keuangan mereka. Akibat rasio yang rendah, investor memutuskan untuk menjadi pemangku kepentingan Premier Sales.

Rasio utang terhadap modal vs rasio utang

Rasio D/C hanyalah salah satu dari banyak alat yang digunakan oleh para profesional keuangan untuk menentukan keberhasilan sebuah perusahaan. Rasio umum lainnya adalah rasio utang, yang dapat dihitung menggunakan rumus ini:

Rasio hutang = total hutang / total aset

Debt-to-capital hanya mempertimbangkan hutang yang menimbulkan bunga dari waktu ke waktu, seperti pinjaman. Sebagai perbandingan, rasio utang memasukkan semua jenis utang ke dalam persamaan. Sementara rasio akhir untuk kedua formula ini mungkin serupa, mereka mengukur hal yang berbeda. Rasio utang mengukur keseimbangan antara utang dan aset perusahaan, dan rasio D/C mengukur tingkat risiko keuangan perusahaan.

Related Articles

Back to top button