Bisnis

Apa itu outsourcing?

Outsourcing adalah ketika sebuah perusahaan mengontrak pihak luar dari organisasinya untuk layanan dan tenaga kerja daripada menggaji karyawan, membangun pabrik, atau mengelola rantai pasokannya. Perusahaan dapat mengoutsourcing proses bisnis mereka, baik di dalam negeri (onshore) atau di luar negeri (offshore). Perusahaan yang mengoutsourcing ke luar negeri dapat mengurangi biaya tenaga kerja di negara-negara dengan biaya hidup lebih rendah dan memanfaatkan manfaat pajak. Outsourcing offshore juga dapat memberikan perusahaan akses ke manajemen rantai pasokan dan sumber daya yang tidak tersedia di Amerika Serikat. Perusahaan juga dapat mengoutsourcing fungsi bisnis back-office seperti sumber daya manusia (SDM) dan teknologi informasi (TI), atau fungsi front-office seperti dukungan pelanggan.

Contoh

Bayangkan sebuah aplikasi restoran fiktif bernama Foodco ingin menyediakan pengiriman makanan restoran di kota-kota. Mereka tidak ingin membayar biaya menggaji perwakilan dukungan pelanggan sebagai karyawan di kota-kota, jadi mereka mengoutsourcing layanan pelanggan mereka secara domestik kepada perusahaan yang mempekerjakan perwakilan dukungan pelanggan lebih murah di daerah pedesaan (di mana biaya hidup lebih murah.) Selain itu, Foodco memiliki kebutuhan dukungan teknologi untuk menjalankan aplikasinya — oleh karena itu, mereka mengoutsourcing pekerjaan tersebut ke luar negeri ke sebuah perusahaan di Ukraina.

Bagaimana outsourcing bekerja?

Outsourcing adalah ketika sebuah perusahaan menyewa pihak ketiga (perusahaan lain, penyedia layanan, atau spesialis) di luar perusahaan untuk menangani sebagian operasinya.

Kebanyakan orang tahu bahwa banyak perusahaan teknologi besar mengoutsourcing produksi dan perakitan produk mereka ke negara-negara lain seperti China dan India karena memberi mereka akses ke tenaga kerja yang lebih besar yang akan bekerja dengan upah lebih rendah.

Tetapi perusahaan dapat mengoutsourcing segala jenis fungsi bisnis, baik di dalam negeri maupun di luar negeri ke negara-negara lain. Outsourcing bisa berarti mengirimkan manufaktur produk ke luar negeri. Atau bisa berarti menyewa layanan pengiriman untuk mengangkut produk dan material (manajemen rantai pasokan).

Perusahaan juga dapat mengoutsourcing departemen seluruhnya seperti teknologi informasi (TI), pengembangan perangkat lunak, dan layanan pelanggan. Atau mereka dapat mengoutsourcing pekerjaan kepada spesialis seperti pengacara, akuntan, atau ahli pemasaran.

Outsourcing telah menciptakan peluang bagi perusahaan untuk menciptakan produk dengan biaya yang lebih rendah, menyewa seluruh departemen tanpa harus membangunnya sendiri, dan mendapatkan akses ke spesialis tanpa harus mempekerjakan mereka.

Mengapa perusahaan melakukan outsourcing?

Alasan utama perusahaan mengoutsourcing pekerjaan adalah pemotongan biaya. Perusahaan mungkin mengoutsourcing pekerjaan manufaktur ke negara-negara dengan upah lebih rendah dan manfaat pajak. Perusahaan dapat memproduksi lebih banyak produk atau layanan dengan biaya yang lebih rendah dengan menciptakan ekonomi skala.

Baca juga:  Diferensiasi produk: Pengertian, tujuan, dan manfaatnya

Mungkin mahal untuk menyewa pabrik di luar negeri pada awalnya. Tetapi jika Anda dapat memproduksi lebih banyak komputer dengan biaya yang lebih rendah dari waktu ke waktu, hasilnya adalah setiap komputer menjadi lebih murah untuk dibuat (biaya per unit yang lebih rendah). Praktik ini memberikan keunggulan bersaing bagi perusahaan di pasar — mereka dapat menawarkan komputer mereka dengan harga lebih rendah kepada konsumen.

Usaha kecil yang tidak mampu menyewa spesialis secara penuh waktu juga dapat mengakses keahlian dengan mengoutsourcing. Sebagai contoh, sebuah usaha kecil mungkin mengoutsourcing pencatatan buku karena lebih cost-effective untuk menyewa firma akuntansi daripada mempekerjakan akuntan in-house secara penuh waktu. Praktik ini juga umum untuk kebutuhan hukum.

Mengoutsourcing operasi sehari-hari seperti pengiriman produk, pusat panggilan dukungan pelanggan, dan manufaktur dapat memungkinkan perusahaan untuk fokus lebih banyak sumber daya pada kompetensi inti mereka (tujuan bisnis inti), seperti membuat video game atau merancang sepatu, sebagai contoh.

Mengoutsourcing proses bisnis kepada penyedia layanan atau perusahaan outsourcing dapat memberikan perusahaan lebih banyak fleksibilitas. Mereka dapat menggunakan sumber daya berdasarkan permintaan (ketika mereka membutuhkannya) daripada membawa biaya penuh karyawan, armada pengiriman, atau fasilitas manufaktur.

Sebuah perusahaan rintisan dengan ide desain mungkin mengoutsourcing produksi ide mereka untuk mengujinya di pasar sebelum berinvestasi lebih dalam pengembangan. Ini memberikan perusahaan lebih banyak fleksibilitas karena mereka hanya perlu membayar produksi produk saat mereka membutuhkan produksi daripada mempertahankan seluruh pabrik sendiri.

Apa saja jenis-jenis outsourcing?

Perusahaan saat ini mengoutsourcing segala jenis proses bisnis. Hal ini telah melahirkan perusahaan Business Process Outsourcing (BPO). Perusahaan BPO menyediakan layanan outsourcing dengan menghubungkan perusahaan dengan penyedia outsourcing. Outsourcing proses bisnis dapat berarti outsourcing operasi back-office, termasuk layanan TI, sumber daya manusia, dan akuntansi. Atau dapat berarti operasi outsourcing front-office. Operasi front-office lebih berhubungan dengan pelanggan, seperti dukungan teknis, penjualan, pemasaran, dan dukungan pelanggan.

Ketika sebuah perusahaan mengoutsourcing di dalam negeri, sering disebut sebagai onshoring. Perusahaan mengoutsourcing prosedur bisnis ke perusahaan lain di dalam negeri karena lebih mudah dan lebih cost-effective daripada membuat departemen seluruhnya di dalam.

Mengoutsourcing pekerjaan ke negara asing disebut sebagai offshoring. Amerika Serikat memiliki biaya hidup yang tinggi, yang biasanya berarti upah yang lebih tinggi. Bisnis sering mengambil keuntungan dari penghematan biaya dengan menggunakan pasar berkembang dengan biaya tenaga kerja lebih rendah, seperti India atau Cina, sebagai tenaga kerja.

Baca juga:  Apa itu metode depresiasi garis lurus?

Outsourcing ke negara yang dekat dengan Amerika Serikat, seperti Meksiko atau Kanada, disebut sebagai nearshoring. Banyak pekerjaan manufaktur otomotif didekatkan ke Meksiko karena biaya tenaga kerja yang lebih rendah. Outsourcing ke negara yang jauh seperti India, Cina, atau Malaysia disebut sebagai farshoring. Banyak pusat panggilan dan departemen dukungan pelanggan dipindahkan jauh ke India dan Filipina karena pekerja di negara-negara tersebut berbicara dalam bahasa Inggris dan bekerja dengan upah lebih rendah. Baru-baru ini, “reshoring” telah menjadi tren. Biaya tenaga kerja di negara seperti Cina dan India telah meningkat. Beberapa perusahaan tidak lagi mengalami penghematan biaya seperti yang dulu mereka lakukan. Jadi, mereka membawa kembali outsourcing mereka ke Amerika Serikat.

Apa saja pro dan kontra dari outsourcing?

PRO

Memungkinkan perusahaan untuk fokus pada layanan inti: Outsourcing dapat membebaskan waktu dan sumber daya sehingga bisnis dapat fokus pada tujuan inti dan strategi masa depannya.

Efisiensi yang lebih tinggi: Penyedia layanan outsourcing yang mengkhususkan diri dalam suatu proses atau layanan mungkin menawarkan produk dan layanan berkualitas lebih baik, yang menghasilkan penyelesaian pekerjaan yang benar-benar tepat.

Penghematan biaya: Mengoutsourcing proses bisnis dengan biaya lebih rendah daripada in-house dapat membebaskan uang untuk investasi di bidang lain dalam bisnis. Akses ke ahli: Outsourcing dapat memberikan akses perusahaan ke spesialis atau fasilitas yang mungkin tidak mereka miliki di dalam atau mungkin tidak mampu dikembangkan di dalam.

Keunggulan bersaing: Memotong biaya produksi dan/atau layanan dapat memungkinkan perusahaan untuk menawarkan barang atau layanannya dengan harga yang lebih rendah, memberikan keunggulan dibandingkan dengan perusahaan lain dalam industri yang sama. Jika sebuah perusahaan dapat menjual produk atau layanan dengan harga lebih rendah, mereka akan cenderung menjual lebih banyak produk dan layanan daripada perusahaan lain.

Fleksibilitas: Outsourcing memungkinkan perusahaan lebih fleksibel dalam merespons perubahan permintaan di pasar. Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan mengoutsourcing pengiriman produk, mereka tidak akan membuang uang untuk memiliki armada pengiriman besar yang tidak diperlukan selama periode lambat ketika mereka mendapatkan pesanan produk yang lebih sedikit.

Baca juga:  Cara membuat bisnis Anda keluar dari hutang

KONTRA

Pengangguran: Beberapa ekonom menyalahkan outsourcing atas pengangguran dalam negeri karena mengirim banyak pekerjaan ke luar negeri. Tetapi yang lain berpendapat bahwa banyak pekerjaan hanya tidak ada lagi karena kemajuan teknologi (robot yang membangun mobil, sebagai contoh).

Eksploitasi: Para kritik berpendapat bahwa tidak adil membayar seseorang $2 per jam untuk pekerjaan yang akan menghasilkan $15 atau lebih di Amerika Serikat. Beberapa pabrik di luar negeri telah dituduh memberikan kondisi kerja buruk dengan jam kerja yang panjang dan lingkungan yang tidak aman.

Kebocoran informasi: Penyedia outsourcing yang bekerja untuk banyak perusahaan dalam industri yang sama dapat mencuri informasi. Mereka dapat menjual kekayaan intelektual atau rahasia dagang kepada perusahaan pesaing, atau menggunakan informasi tersebut untuk membuat produk mereka sendiri.

Kurangnya kontrol kualitas: Mengoutsourcing kepada terlalu banyak pihak dapat membuat sulit bagi perusahaan untuk melacak kualitas produk yang diproduksi. Pengurangan penghematan: Upah di negara-negara lain semakin meningkat seiring dengan perbaikan ekonomi mereka. Tren ini membuat outsourcing kurang menguntungkan daripada dulu. Apa saja kritik-kritik terhadap outsourcing?

Selain kontra yang telah disebutkan di atas, banyak orang merasa outsourcing tidak memberikan manfaat kepada orang-orang yang diberikan pekerjaan.

Kehilangan pekerjaan dan kondisi ekonomi yang sulit selama Resesi Hebat tahun 2008 menyebabkan peningkatan pekerja kontrak independen. Pertumbuhan ekonomi digital juga telah berkontribusi pada peningkatan “pekerja gig” yang dapat memanfaatkan teknologi untuk bekerja sendiri. Saat ini lebih dari 30% angkatan kerja AS adalah pekerja independen dalam berbagai jenis industri.

Perusahaan yang mengoutsourcing keterampilan khusus atau proyek sementara berdasarkan permintaan kepada pekerja gig tidak perlu membayar manfaat karyawan seperti perawatan kesehatan. Semakin banyak perusahaan mengoutsourcing proses bisnis mereka, semakin banyak peluang yang dibawa outsourcing kepada pekerja gig.

Meskipun ini memberi orang lebih banyak kebebasan untuk menciptakan pendapatan, ini juga menghilangkan manfaat perawatan kesehatan dan program pensiun yang tertanam dalam pekerjaan tradisional. Baru-baru ini, perusahaan outsourcing berbasis aplikasi — seperti dalam industri penyediaan jasa transportasi berbasis aplikasi — telah menjadi sorotan oleh para legislator yang mempertanyakan apakah pekerja benar-benar pekerja kontrak atau harus diklasifikasikan sebagai karyawan dan mendapatkan manfaat karyawan.

Related Articles

Back to top button