Bisnis

Pengertian manufaktur

Manufaktur adalah proses mengubah bahan mentah, seperti logam atau kayu, dan komponen lain menjadi produk jadi. Ini dapat dilakukan dengan tangan, seperti menggunakan kayu untuk membuat kursi, atau menggunakan mesin yang kompleks dan teknik produksi massal. Melalui manufaktur, seseorang atau bisnis dapat menciptakan produk yang memiliki nilai lebih dari jumlah bahan yang digunakan untuk membuatnya. Manufaktur telah ada sejak zaman Batu dan memainkan peran penting dalam ekonomi modern. Dalam beberapa dekade terakhir, banyak pekerjaan manufaktur telah pindah dari Eropa dan AS ke negara-negara dengan upah yang lebih rendah untuk tenaga kerja tidak terampil.

Contoh

Salah satu contoh manufaktur adalah produksi telepon seluler. Smartphone terbuat dari logam, plastik, kaca, dan bahan mentah dan barang intermediate lainnya. Jika seseorang hanya mengumpulkan pasokan tersebut, mereka tidak dapat menggunakannya sebagai telepon. Mereka pertama-tama perlu menerapkan alat dan teknik canggih untuk memodifikasi bahan-bahan tersebut dan menggabungkannya menjadi telepon yang berfungsi. Proses ini dikenal sebagai manufaktur.

Apa itu manufaktur?

Manufaktur melibatkan transformasi fisik barang atau bahan mentah menjadi produk jadi untuk dijual. Melalui proses ini, produsen menciptakan nilai, menghasilkan barang yang bernilai lebih dari jumlah bahan yang digunakan untuk membuatnya.

Manufaktur bisa seiring sederhana mengubah batang kayu menjadi bangku atau meja, atau sekompleks menggabungkan banyak bahan berbeda menjadi produk seperti televisi atau laptop.

Biasanya, manufaktur membutuhkan kombinasi alat, peralatan, keahlian, dan tenaga kerja. Misalnya, pandai besi adalah buruh terampil yang memproduksi barang-barang logam menggunakan pengetahuan dan alat khusus mereka. Fasilitas produksi massal sering menggunakan tenaga kerja tidak terampil dan mesin kompleks untuk memproduksi barang. Manufaktur memainkan peran penting dalam ekonomi modern.

Apa sejarah manufaktur modern?

Manufaktur telah ada selama ribuan tahun. Beberapa bukti pertama datang dari Zaman Batu dalam bentuk tekstil tenunan, keramik, dan peralatan untuk menggiling makanan, seperti jagung.

Ketika beberapa masyarakat mulai mengurbanisasi antara 3.000 SM dan 500 SM, kemajuan teknologi memungkinkan mereka melampaui pertanian untuk mencukupi kebutuhan hidup dan memberi orang kesempatan untuk mengkhususkan diri dalam keterampilan tertentu. Tukang-tukang membuat mata pencaharian melalui penyamakan kulit, keramik, kerajinan logam, dan menggunakan bentuk-bentuk kerja terampil lainnya untuk memproduksi produk dari bahan mentah.

Baca juga:  Apa artinya komisi penjualan? Pengertian, jenis dan contohnya

Yunani Kuno dan Romawi membuat kemajuan dalam penggunaan mesin, termasuk sekrup, katrol, dan tuas. Ini memungkinkan produksi pompa dan mesin beroperasi angin. Teknik dan mesin terus berkembang sepanjang Abad Pertengahan dan Renaissance.

Dimulai pada abad ke-18, penemuan teknologi seperti mesin uap, kincir angin, listrik, dan mesin pembakaran dalam mendorong industrialisasi dan awal manufaktur modern. Pabrik yang menggunakan mesin kompleks dan tenaga kerja tidak terampil untuk memproduksi barang dalam jumlah massal muncul di kota-kota di seluruh Eropa Barat dan AS. Pekerja bermigrasi ke kota dengan jumlah yang lebih besar untuk memenuhi permintaan tenaga kerja pabrik. Industrialisasi membentuk ulang hampir setiap industri, dari tekstil hingga kimia hingga pertanian.

Pada tahun 1980-an dan 1990-an, kemajuan dalam teknologi transportasi dan komunikasi memudahkan penjualan barang dalam jarak yang jauh, dan manufaktur mulai mengalami transformasi melalui globalisasi. Perusahaan yang berbasis di negara-negara yang lebih berkembang semakin banyak memindahkan manufaktur ke negara-negara di mana tenaga kerja dan input lainnya lebih murah.

Dalam beberapa tahun terakhir, taktik reshoring telah menantang konsep outsourcing. Reshoring melibatkan mengembalikan manufaktur dari negara-negara asing ke negara asal bisnis. Beberapa produsen percaya bahwa reshoring dapat mengurangi biaya tertentu sambil meningkatkan kualitas dan ketersediaan barang.

Apa saja jenis manufaktur?

Manufaktur memiliki berbagai bentuk:

Berulang

Manufaktur berulang melibatkan melakukan tugas yang sama berulang kali, menggunakan bahan yang sama untuk menghasilkan produk jadi yang sama, atau serupa. Garis perakitan pabrik adalah contoh baik dari manufaktur berulang.

Terpisah

Manufaktur terpisah melibatkan produksi produk individu yang dapat dihitung untuk dijual. Misalnya, perusahaan menggunakan manufaktur terpisah saat membuat ponsel seluler yang dijual dalam unit individu. Produksi sesuatu seperti minyak, yang tidak dapat dibagi menjadi produk yang berbeda, bukan manufaktur terpisah.

Workshop

Workshop sering melakukan pesanan kustom yang melibatkan mesin khusus dan tenaga kerja terampil. Biasanya, manufaktur workshop melibatkan biaya tinggi, waktu produksi lama, dan hasil berkualitas tinggi.

Proses batch

Manufaktur proses batch menghasilkan produk dalam bentuk batch. Sebuah produsen mungkin menghasilkan beberapa barang yang berbeda, tetapi daripada membuatnya secara bersamaan, mereka membuat satu batch produk, lalu produk lain, dan seterusnya.

Baca juga:  Apa itu aset lancar? Pengertian dan contoh

Proses kontinu

Manufaktur proses kontinu mirip dengan manufaktur berulang, tetapi berlangsung tanpa atau dengan sedikit berhenti (selain istirahat perawatan singkat). Untuk beberapa produk, metode ini dapat meningkatkan produktivitas dan mengurangi limbah.

Apa itu organisasi manufaktur?

Organisasi manufaktur adalah kelompok orang yang bertanggung jawab atas mengelola dan menjalankan proses manufaktur. Ini melibatkan:

  • Pekerja, yang menggunakan alat dan pelatihan mereka untuk melakukan pekerjaan sebenarnya mengubah bahan menjadi barang jadi dan melaporkan kepada supervisor jalur produksi.
  • Supervisor jalur produksi, yang mengelola pekerja. Setiap supervisor bertanggung jawab untuk memastikan bahwa bagian tertentu dari proses produksi, atau jalur produksi, berjalan seperti yang diharapkan.
  • Manajer manufaktur, yang memimpin tim supervisor produksi. Mereka melaporkan kepada eksekutif tentang kemajuan dan memberikan masukan tentang proses manufaktur.
  • Manajemen eksekutif menganalisis pasar dan membuat keputusan tentang strategi manufaktur yang akan digunakan, dan pada akhirnya bertanggung jawab atas hasilnya.

Apa itu bahan mentah dalam manufaktur?

Dalam manufaktur, perusahaan menggunakan bahan mentah (sumber daya belum diproses, seperti besi atau kayu) dan barang intermediate (bahan mentah yang telah diproses, seperti plastik atau kaca) untuk memproduksi produk akhir. Misalnya, produsen dapat menggunakan baja (yang sendiri diproduksi menggunakan bahan mentah berupa besi) untuk membuat alat, senjata, atau perangkat rumah tangga. Tukang kayu dapat mengubah bahan mentah kayu menjadi kursi, meja, dan lemari.

Setelah produsen mulai bekerja dengan bahan mentah, mereka menjadi dikenal sebagai “works-in-progress” sampai mereka menjalani seluruh proses manufaktur. Setelah produsen menyelesaikan proses tersebut dan siap menjual barang kepada pelanggan, “works-in-progress” menjadi produk jadi.

Apa itu proses manufaktur?

Proses manufaktur bervariasi tergantung pada jenis produk yang dihasilkan oleh perusahaan dan alat serta teknik yang digunakan. Namun, ada beberapa langkah umum yang diambil oleh semua produsen.

Manufaktur dimulai dengan satu atau lebih bahan mentah atau barang lain yang akan digunakan untuk menghasilkan produk jadi. Produsen dapat membeli bahan ini dari vendor, atau mungkin membeli “works-in-progress” yang belum selesai dari produsen lain untuk digunakan dalam proses produksi mereka sendiri.

Baca juga:  Apa itu NDA?

Setelah perusahaan mendapatkan bahan, ia menggunakan berbagai alat, teknik, dan mesin untuk membuat barang jadi. Bergantung pada produknya, proses ini bisa melibatkan sedikit atau banyak langkah.

Sebagai contoh, seorang pembuat bir perlu mencari bahan, menggabungkannya, dan menyimpannya dalam kondisi yang tepat untuk menghasilkan bir. Sebuah perusahaan yang memproduksi elektronik mungkin memiliki proses yang melibatkan beberapa mesin dan ratusan langkah.

Setelah perusahaan membuat barang jadi, ia mengemasnya untuk dijual dan mengirimkannya kepada pembeli.

Apa peran manufaktur dalam ekonomi?

Manufaktur memainkan peran penting dalam ekonomi. Hampir setiap produk yang orang beli dan gunakan secara rutin melibatkan beberapa tingkat manufaktur. Tanpa itu, orang tidak akan bisa membeli banyak produk yang mereka andalkan.

Beberapa ekonom berpendapat bahwa manufaktur adalah bagian penting dari ekonomi dan perkembangan suatu negara. Mereka menunjukkan bahwa, secara historis, manufaktur telah memungkinkan negara-negara yang mengindustrialisasi untuk mengembangkan ekonomi mereka dengan cepat.

Mereka juga berpendapat bahwa negara-negara kuat telah mendapatkan sebagian besar pengaruh mereka dari kemampuan manufaktur mereka. Sebagai contoh, pada tahun 2002, AS bertanggung jawab atas 28% dari output manufaktur dunia dan masih mengontrol 18% pada tahun 2016 – mencerminkan kekuatannya di panggung dunia.

Manufaktur juga menciptakan lapangan kerja. Bahkan produksi otomatis yang sangat mengandalkan mesin untuk memproduksi barang biasanya memerlukan manajer, teknisi pemeliharaan, dan banyak pekerja lainnya. Manufaktur juga menciptakan banyak produk yang dibutuhkan pekerja industri jasa untuk menyelesaikan pekerjaan mereka.

Related Articles

Back to top button