Inspirasi

Apa itu korelasi negatif?

Korelasi negatif terjadi ketika dua variabel bergerak ke arah yang berlawanan selama periode waktu tertentu. Saat satu variabel mengalami penurunan, variabel lainnya meningkat, dan sebaliknya. Di dalam keuangan, aset seperti saham, obligasi, dan surat-surat berharga lainnya dapat mengalami tingkat korelasi negatif yang berbeda-beda selama periode waktu yang berbeda — Ketika satu aset naik, yang berkorelasi negatif akan turun, dan sebaliknya. Aset yang memiliki karakteristik korelasi negatif dapat membantu manajer portofolio yang ingin mendiversifikasi portofolio untuk mengurangi risiko. Jika terjadi penurunan pasar atau volatilitas (perubahan cepat dalam harga pasar), aset yang berkorelasi negatif dapat membantu mengimbangi kerugian dalam portofolio tanpa mengorbankan peluang.

Contoh

Salah satu contoh korelasi negatif adalah harga minyak dan saham maskapai. Kita akan mengharapkan bahwa biaya bahan bakar yang tinggi secara berkelanjutan umumnya akan menekan keuntungan maskapai, dan dengan demikian, nilai saham mereka. Seorang investor yang ingin mengurangi risiko mungkin ingin seimbangkan beberapa saham yang menguntungkan dari harga minyak tinggi dengan beberapa saham yang merugikan oleh harga minyak yang sama tingginya. Aset-aset tersebut akan memiliki korelasi negatif satu sama lain.

Apa itu korelasi negatif?

Korelasi negatif terjadi ketika dua variabel bergerak ke arah yang berlawanan satu sama lain. Saat satu variabel meningkat, variabel lainnya menurun, dan sebaliknya. Korelasi digunakan dalam statistik dan bidang lainnya untuk mengukur hubungan antara variabel-variabel.

Sebagai contoh, pemasar mungkin akan mengatakan ada korelasi negatif yang terlihat antara penjualan mantel musim dingin dan kenaikan suhu. Seiring dengan peningkatan suhu, penjualan mantel musim dingin menurun.

Dalam keuangan, korelasi digunakan untuk mempelajari hubungan antara aset-aset berbeda. Dua aset dengan korelasi negatif (juga dikenal sebagai korelasi terbalik) bergerak ke arah yang berlawanan — ketika satu aset turun, yang lain naik.

Investor yang ingin mendiversifikasi portofolio mereka untuk mengurangi risiko selama penurunan pasar atau masa volatilitas (ketika terjadi perubahan cepat di pasar) mungkin ingin memasukkan aset-aset dengan korelasi negatif ke dalam portofolio mereka.

Baca juga:  21 cara untuk dapat terinspirasi

Untuk menentukan apakah dua aset berkorelasi negatif, Anda memerlukan data deret waktu, seperti harga penutupan dua aset sebagai satu set data selama periode waktu tertentu.

Pada grafik ini, kita dapat melihat korelasi negatif antara usia dan waktu yang dihabiskan pada aplikasi baru. Sumbu X (sumbu horizontal) mewakili usia. Sumbu Y mewakili waktu yang dihabiskan. Ketika usia naik, waktu yang dihabiskan pada aplikasi turun, dan sebaliknya.

Apa perbedaan antara korelasi negatif dan korelasi positif?

Dalam keuangan, korelasi adalah pengukuran tentang bagaimana dua aset bergerak dalam hubungannya satu sama lain. Jika dua aset berkorelasi positif, artinya saat satu aset meningkat nilainya, aset lain juga meningkat nilainya — dan ketika satu aset menurun nilainya, aset lain juga menurun nilainya. Tetapi jika dua aset berkorelasi negatif, ketika satu aset meningkat, aset lain menurun, dan sebaliknya.

Grafik pencar berguna untuk melihat hubungan keseluruhan antara dua variabel. Jika titik data berdekatan satu sama lain dengan sedikit jarak di antara mereka, Anda seharusnya dapat menggambar garis lurus di mana mereka berkumpul, menunjukkan bahwa ada korelasi yang kuat antara keduanya. Jika titik data tersebar dan lebih jauh satu sama lain, mereka tidak memiliki hubungan linear (Anda tidak dapat menggambar garis lurus melalui kumpulan titik plot mereka) — Mereka memiliki korelasi yang sangat lemah atau tidak ada korelasi sama sekali.

Koefisien “r” (juga dikenal sebagai Koefisien Korelasi Pearson) mengukur tingkat hubungan antara dua variabel. Dalam investasi, korelasi diukur oleh sejauh mana harga dua aset bergerak dengan memperhatikan rata-rata mereka (harga rata-rata). Jika dua aset bergerak sepenuhnya bersama-sama relative terhadap harga rata-rata masing-masing (mean), koefisien korelasi (r) adalah +1, dan mereka memiliki korelasi positif sempurna.

Jika dua aset bergerak 100% ke arah yang berlawanan relative terhadap harga rata-rata mereka, koefisien korelasi (r) adalah -1, dan dua aset tersebut memiliki korelasi negatif sempurna. Jika koefisien korelasi adalah nol, maka dua aset tersebut tidak memiliki korelasi yang dapat diamati.

Baca juga:  Apa itu infografis?

Bagaimana korelasi dihitung?

Untuk mengukur korelasi, kita perlu menemukan koefisien korelasi (r) yang membutuhkan matematika tingkat tinggi yang rumit. Untungnya, kita dapat melakukannya dengan cepat menggunakan spreadsheet dan fungsi korelasi yang ada di Excel atau Google Sheets.

Jika Anda ingin membuat grafik pencar sendiri, ikuti langkah-langkah ini untuk mengambil data langsung dari dua aset pilihan Anda dan melihat apakah mereka berkorelasi atau tidak.

  • Unduh harga penutupan dua aset:

=GOOGLEFINANCE(“TICKER”,”close”,today()-365,today()) Lakukan ini untuk setiap aset dengan nama ticker mereka.

  • Temukan pengembalian harian periode dari masing-masing dua aset:

=LN(B2/B3) di mana B2 adalah harga penutupan hari terakhir dan B3 adalah harga penutupan hari sebelumnya. (Kolom dan baris sel Anda tentu berbeda.) Klik pada sudut kanan bawah sel dan seret ke bawah untuk mendapatkan pengembalian harian berkala untuk setiap tanggal.

  • Gunakan fungsi korelasi untuk menemukan koefisien korelasi:

Di sel terbuka mana pun ketik =CORREL(C2:C251, E2:E251) di mana C adalah kolom pengembalian harian berkala dari satu aset dan E adalah kolom pengembalian harian berkala dari aset kedua. Fungsi ini akan memberikan koefisien korelasi. (Sekali lagi, kolom dan baris sel Anda akan berbeda.)

  • Buat grafik pencar:

Sorot dua kolom data. Klik Sisipkan → Grafik. Pilih Pencar.

Apa pentingnya korelasi negatif?

Aset yang berkorelasi negatif dapat menjadi alat yang berguna ketika membangun portofolio yang terdiversifikasi. Portofolio yang terdiversifikasi dapat membantu melindungi terhadap risiko. Jika ada kemungkinan salah satu saham akan turun, saham yang berkorelasi negatif dengannya seharusnya naik pada saat yang sama — Ini membantu untuk meredakan kerugian.

Ketika manajer portofolio membangun portofolio yang terdiversifikasi, beberapa dari mereka mencari investasi yang pengembalian-nya tidak selalu bergerak ke arah yang sama. Dengan cara ini, jika bagian dari portofolio mengalami penurunan, bagian lain dari portofolio mungkin tidak akan mengalami penurunan yang begitu besar — atau bahkan bisa tumbuh.

Jika investor hanya mengejar investasi berisiko rendah selama periode volatilitas tinggi atau penurunan pasar, mereka mungkin melewatkan peluang yang dapat ditawarkan oleh saham-saham pertumbuhan berisiko tinggi. Alih-alih menghilangkan saham-saham berisiko tinggi, menggabungkan aset-aset yang berkorelasi negatif mungkin merupakan salah satu pendekatan untuk membangun portofolio yang sekaligus melindungi risiko dan memungkinkan kemungkinan pertumbuhan, tergantung pada kondisi pasar.

Baca juga:  Pentingnya feedback positif

Apa contoh saham-saham yang berkorelasi negatif?

Beberapa aset mungkin agak bergantung pada nilai aset lainnya, yang dapat menyebabkan munculnya korelasi negatif — seperti harga minyak dan saham maskapai. Maskapai sangat bergantung pada bahan bakar yang berasal dari minyak mentah. Umumnya, fluktuasi harga minyak dapat memengaruhi posisi keuangan perusahaan transportasi dan maskapai. Tetapi ini tidak berarti bahwa harga minyak mentah dan saham maskapai selalu berkorelasi negatif. Faktor-faktor ekonomi lainnya (seperti maskapai lindung nilai di pasar berjangka, misalnya) dapat ikut berperan dan mengganggu korelasi langsung antara satu aset dan yang lainnya.

Korelasi tidak selalu menunjukkan sebab akibat (satu hal menyebabkan hal lain terjadi). Hanya karena dua nilai bergerak ke arah yang sama atau berlawanan tidak berarti bahwa pergerakan satu aset ke arah tertentu menyebabkan pergerakan aset lainnya ke arah lain. Tetapi bisa berarti bahwa kedua aset memiliki penyebab bersama atau keduanya sementara dipengaruhi oleh peristiwa keuangan atau global saat ini.

Related Articles

Back to top button