Bisnis

Apa itu siklus bisnis?

Siklus bisnis adalah cara ekonom memahami fluktuasi alami dalam ekonomi kapitalis. Ini berasal dari loop umpan balik: Ketika kondisi ekonomi baik, perusahaan kesulitan mencari karyawan dan real estat. Hal ini mendorong kenaikan harga dan membuat lebih sulit bagi bisnis untuk tumbuh. Pada akhirnya, ekonomi mencapai puncak, dan orang-orang merasa pesimis tentang kurangnya potensi pertumbuhan. Bisnis yang bergantung pada pertumbuhan mulai gagal membayar hutang dan berhenti beroperasi. Setelah pesimisme cukup mendominasi, seluruh ekonomi mulai menyusut. Akhirnya, hal ini mengakibatkan tenaga kerja yang tidak terpakai dan banyak real estat komersial yang tidak terpakai. Tenaga kerja murah dan penawaran real estat yang bagus menciptakan peluang bisnis yang baik, dan seluruh proses ini dimulai lagi.

Contoh

AS mengalami dua siklus bisnis pada tahun 2000-an. Setelah satu dekade pertumbuhan, resesi selama 8 bulan dimulai pada Maret 2001. Penurunan ini disebabkan oleh ketakutan Y2K, kejatuhan dot-com, dan serangan teroris 11 September. Ekonomi pulih dan berkembang selama enam tahun berikutnya. Tetapi pada tahun 2007, ekonomi runtuh menjadi resesi terbesarnya sejak Depresi Besar tahun 1929. Krisis ini dipicu oleh penyebaran hipotek subprime dan deregulasi di sektor keuangan, antara faktor lainnya. Dalam waktu dua tahun, ekonomi mulai pulih dan terus tumbuh selama lebih dari satu dekade, menjadi periode ekspansi terpanjang yang tercatat sebelum volatilitas ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19. Terlepas dari alasannya, ekonomi kapitalis cenderung mengalami pola berlebihan ini, kembali ke tanah, dan bangkit kembali.

Apa saja tahapan siklus bisnis?

Ada empat tahap dalam siklus bisnis:

Pertumbuhan

Arah default ekonomi adalah ke atas. Pertumbuhan terjadi karena dua alasan. Pertama, ketika populasi bertambah besar, mereka membeli lebih banyak barang dan jasa. Kedua, bisnis memiliki insentif untuk mengurangi biaya (yang meningkatkan keuntungan), jadi mereka berinvestasi untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas. Dengan kata lain, kita mendapatkan lebih banyak aktivitas ekonomi dari jumlah sumber daya yang sama.

Tetapi seiring pertumbuhan ekonomi, pekerja semakin sulit ditemukan. Upah mulai naik. Dengan lebih banyak uang beredar, harga mulai naik juga, menyebabkan inflasi.

Tahap ekspansi terpanjang dalam sejarah dimulai pada Juni 2009 dan berlangsung hingga Februari 2020, ketika ketidakstabilan ekonomi terjadi sebagai akibat dari pandemi COVID-19. Tahap pertumbuhan terpanjang sebelumnya terjadi antara Maret 1991 dan Maret 2001 (120 bulan). Kedua periode pertumbuhan yang berkelanjutan ini tidak biasa. Secara rata-rata, ekspansi di AS berlangsung selama 38,7 bulan.

Puncak

Pada akhirnya, mesin ekonomi mencapai batas atas. Ketika semua teman Anda menghasilkan uang, Anda cenderung ingin bergabung dengan mereka. Tetapi ketika semua orang memiliki pekerjaan, bisnis baru harus membayar upah premium untuk menarik karyawan. Dan ketika sebagian besar real estat terisi, harga sewa melonjak tinggi. Biaya bisnis yang meningkat ini membuat pertumbuhan sulit. Akibatnya, ekonomi berhenti tumbuh – mencapai puncak.

Baca juga:  Tips memilih sistem POS untuk retail

Kontraksi

Setelah mencapai puncak, perusahaan yang mengambil pinjaman dengan asumsi mereka akan dapat membayarnya kembali berkat pertumbuhan yang berkelanjutan mungkin mulai melewatkan pembayaran. Mereka mem-PHK karyawan dan mengurangi rencana mereka. Orang yang kehilangan pekerjaan kehilangan pendapatan mereka, sehingga mereka memangkas pengeluaran rumah tangga. Bisnis melihat penurunan penjualan, yang berarti mereka perlu mengurangi gaji juga. Proses ini kembali ke dirinya sendiri dalam lingkaran setan kontraksi.

Saat ekonomi tersandung, pekerja menjadi lebih mudah ditemukan. Perusahaan tidak perlu menawarkan kompensasi dan manfaat yang sama untuk menarik mereka lagi, sehingga upah mulai turun. Demikian pula, bisnis menemukan lebih sulit untuk menemukan pelanggan. Mereka mulai memangkas harga untuk menarik bisnis dan tingkat inflasi bahkan bisa berbalik negatif (disebut deflasi).

Rata-rata panjang kontraksi dalam siklus bisnis AS adalah 17,5 bulan sejak tahun 1854. Resesi yang dimulai pada bulan Desember 2007 secara resmi berakhir pada bulan Juni 2009 (18 bulan). AS juga mengalami resesi yang dimulai pada tahun 2001 (8 bulan), 1990 (8 bulan), dan 1981 (16 bulan). Resesi yang dipicu oleh COVID-19 dimulai pada bulan Juni 2020 dan menghasilkan penurunan yang luas dalam aktivitas ekonomi sebagai akibat dari perintah tinggal di rumah, karantina, dan pemutusan kerja besar-besaran.

Jika kontraksi cukup parah, mungkin akan diklasifikasikan sebagai depresi. Hanya ada satu kontraksi yang menerima label ini: Depresi Besar, yang dimulai pada tahun 1929 dan berlangsung selama 3,5 tahun.

Jurang

Pada akhirnya, kolam kerja menjadi lebih dalam. Daripada perusahaan bersaing untuk pekerja dengan meningkatkan gaji, para pengangguran bersaing satu sama lain untuk pekerjaan apa pun yang bisa mereka temukan. Upah turun. Nilai properti turun. Harga segala sesuatu turun. Akhirnya, ekonomi mencapai titik terendah – jurang. Secara rata-rata, resesi di AS mencapai titik terendahnya setiap 56 bulan sejak tahun 1854.

Lingkungan biaya rendah menciptakan tanah subur dari mana bisnis baru dapat tumbuh. Begitu beberapa perusahaan mencapai kesuksesan, yang lain bergabung. Ketika orang mulai menerima gaji lagi, mereka membeli lebih banyak barang, yang berarti perusahaan perlu mempekerjakan lebih banyak karyawan untuk mengatasi peningkatan bisnis. Siklus berkah dimulai dan mendorong ekonomi ke pemulihan, dan akhirnya ke puncak baru. Kemudian loop dimulai lagi.

Bagaimana siklus bisnis diukur?

Ekonom mengukur perubahan dalam ekonomi dan mendefinisikan titik di mana ekonomi memasuki berbagai tahap siklus bisnis. National Bureau of Economic Research (NBER), sebuah kelompok penelitian nirlaba dan non-partisan, adalah entitas yang secara resmi mengumumkan dimulainya dan berakhirnya resesi di AS. Data dikumpulkan setelah peristiwa, sehingga tidak jarang resesi sudah berakhir sebelum organisasi tersebut secara resmi menyatakan resesi. Resesi yang resmi dimulai pada bulan Desember 2007 diumumkan pada bulan Desember 2008 – satu tahun penuh setelah dimulai dan hanya enam bulan sebelum berakhir.

Baca juga:  Apa itu biaya marjinal produksi?

NBER telah mengidentifikasi 33 siklus bisnis yang ditentukan di Amerika Serikat sejak tahun 1854. Untuk menentukan kapan resesi (bagian dari siklus bisnis di mana ekonomi mengalami kontraksi) dimulai, ekonom mendefinisikan resesi sebagai dua kuartal berturut-turut (atau enam bulan) penurunan dalam produk domestik bruto (nilai semua barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara selama periode waktu tertentu).

Namun, GDP hanya satu ukuran kesehatan ekonomi. Terkadang tingkat pengangguran, upah, pendapatan rumah tangga, nilai real estat, tingkat penyitaan, kebangkrutan, dan statistik lainnya dapat menunjukkan kelemahan ekonomi tanpa statistik GDP mengenaliinya (biasanya terjadi karena inflasi). Terkadang, GDP mungkin mengindikasikan ada yang salah, tetapi indikator lain tidak. Karena ada faktor-faktor kompleks yang harus dipertimbangkan di luar definisi teks resesi, NBER memperhitungkan tidak hanya pertumbuhan GDP tetapi juga statistik seperti pertumbuhan upah dan pengangguran.

Setelah pertumbuhan GDP kembali ke wilayah positif, resesi dianggap sudah berakhir, dan periode pemulihan dimulai. Namun, orang yang kehilangan pekerjaan mungkin kesulitan mencari pekerjaan jauh setelah ekonom memasuki fase pemulihan. Dan mungkin butuh waktu lama sebelum ekonomi kembali ke posisinya semula. Tetapi secara teknis, resesi sudah berakhir ketika pertumbuhan GDP mulai meningkat lagi.

Bagaimana ekonom melihat siklus bisnis?

Ada dua aliran pemikiran ekonomi tentang siklus bisnis. Salah satunya mengatakan, “biarkan saja, dan biarkan itu memperbaiki sendiri.” Yang lain mengatakan, “ratakan siklus dengan menggunakan masa-masa baik untuk mengatasi masa-masa buruk.”

Laissez-Faire

Aliran pemikiran pertama disebut laissez-faire, yang secara longgar diterjemahkan sebagai “biarkan saja” atau “tangan-tangan bebas.” Pendekatan ini berpendapat bahwa kekuatan alami dari sistem ekonomi mendorong segalanya kembali ke tempatnya. Menurut logika ini, tidak ada intervensi pemerintah yang diperlukan untuk membenarkan ekonomi. Para penentang pandangan ini percaya bahwa tugas pemerintah adalah membantu masyarakat dan bahwa duduk di pinggir sambil orang membutuhkan bantuan adalah tidak etis.

Keynesian

Aliran pemikiran kedua disebut ekonomi Keynesian (dinamai dari ekonom Inggris terkenal John Maynard Keynes). Aliran ini percaya bahwa pemerintah harus campur tangan untuk mendukung ekonomi ketika membutuhkan bantuan. Intervensi yang paling umum adalah meningkatkan pengeluaran pemerintah untuk merangsang ekonomi, bahkan jika itu berarti mengeluarkan utang. Utang seharusnya dibayar kembali dengan peningkatan pendapatan pajak yang datang dengan ekonomi yang lebih kuat. Pilihan lain termasuk mengurangi pajak selama resesi untuk mendorong investasi.

Baca juga:  Apa itu rasio profitabilitas?

Intervensi pemerintah

Secara kolektif, intervensi pemerintah seperti menyesuaikan pengeluaran atau pajak dikenal sebagai “kebijakan fiskal.” Para kritik kebijakan fiskal menunjukkan bahwa sulit bagi pengambil keputusan untuk menentukan timing strategi ini. Karena resesi mungkin sudah berakhir sebelum Kongres mengesahkan anggaran, intervensi mungkin tidak perlu pada saat itu. Selain itu, cenderung lebih mudah untuk mengurangi pajak dan meningkatkan pengeluaran daripada sebaliknya, sehingga sulit untuk membalikkan tindakan-tindakan ini setelah resesi berakhir. Para kritik menunjukkan kepada utang nasional yang terus meningkat di AS sebagai bukti bahwa strategi ini tidak berfungsi seperti yang direncanakan.

Bank sentral suatu negara, seperti Federal Reserve di AS, juga memainkan peran dalam meluruskan siklus bisnis. Selama waktu resesi, bank sentral dapat memperluas pasokan uang dengan menurunkan suku bunga dan membeli obligasi. Ini cenderung mendorong pengeluaran dan membantu membuka kembali pasar kredit. Selama periode ekspansi, bank dapat melawan inflasi dengan menaikkan suku bunga dan menjual obligasi. Upaya ini mengurangi pasokan uang dan melambatkan hal-hal. Secara kolektif, tindakan-tindakan ini oleh bank sentral dikenal sebagai “kebijakan moneter.”

Apa perbedaan antara siklus bisnis dan siklus pasar?

Orang sering berpikir bahwa pasar saham adalah ukuran ekonomi. Secara realitas, pasar saham mencerminkan nilai perusahaan yang beroperasi dalam sistem ekonomi. Indikator terbaik tentang kesehatan ekonomi adalah nilai semua hal yang diproduksi oleh ekonomi tersebut (dikenal sebagai produk domestik bruto, atau GDP).

Siklus pasar (kecenderungan pasar saham mengalami periode peningkatan dan penurunan nilai) dan siklus bisnis saling berkaitan. Seberapa besar perusahaan mendapatkan penjualan membantu menentukan pendapatan mereka, dan pendapatan tersebut membantu menentukan nilai perusahaan (tercermin dalam harga sahamnya). Tetapi ada pasar saham bullish dan bearish (periode peningkatan dan penurunan nilai saham secara berturut-turut) tanpa seluruh ekonomi bergerak melalui siklus bisnis.

Sebaiknya memikirkan pergerakan di pasar saham sebagai ukuran bagaimana investor mengharapkan ekonomi akan berkembang. Ini adalah ukuran bagaimana investor dan konsumen merasa arahnya dan indikasi seberapa baik bisnis berjalan – tetapi ini bukan ukuran resmi tentang ekonomi, dan Anda tidak boleh mengacaukan koreksi pasar dengan resesi. Namun, memperhatikan pasar saham mungkin memberikan beberapa wawasan yang berguna tentang tahapan siklus bisnis yang akan datang.

Related Articles

Back to top button