Bisnis

Rasio keuangan untuk analisa credit rating

Rasio keuangan untuk analisis peringkat kredit biasanya berfokus pada menjawab pertanyaan, “seberapa mampu perusahaan menghasilkan arus kas yang cukup untuk membiayai kewajibannya.” Dengan demikian, ia membandingkan dua metrik: kemampuannya menghasilkan uang tunai dan kewajibannya (bunga dan hutang).

Sebelum menyajikan rasio keuangan apa yang digunakan, mari kita bahas peringkat kredit dan risiko kredit.

Apa itu peringkat kredit?

Peringkat kredit adalah metrik untuk mencerminkan kelayakan kredit dan kualitas penerbit surat utang. Ini dikeluarkan oleh lembaga pemeringkat kredit, di mana tiga yang terkenal di dunia adalah Standard & Poor’s, Moody’s, dan Fitch. Sedangkan penerbit surat utang bisa berasal dari perusahaan, pemerintah pusat, atau pemerintah daerah. Pada artikel ini, saya fokus pada peringkat kredit perusahaan.

Peringkat dibagi menjadi beberapa kategori. Misalnya, mungkin untuk peringkat jangka panjang atau jangka pendek; masing-masing memiliki kodenya sendiri. Demikian pula, kode untuk tingkat kredit juga bervariasi antar lembaga pemerintah.

Kode AAA atau setara adalah peringkat tertinggi. Ini menunjukkan kelayakan kredit terbaik. Sementara itu, D adalah peringkat terendah yang menandakan penerbit surat utang tersebut gagal bayar.

Dan, secara umum, peringkat kredit dapat dikelompokkan menjadi dua kelas yang lebih luas:

Peringkat investasi mencakup peringkat BBB- hingga AAA atau setara. Emiten memiliki kelayakan kredit yang relatif baik. Jadi, ketika mereka menerbitkan surat utang, mereka bisa mendapatkan biaya dana yang lebih rendah daripada peringkat non-investment grade.

Peringkat non-investasi mencakup peringkat di bawah BBB-. Surat utang atau obligasi dengan peringkat ini sering disebut sebagai obligasi sampah, obligasi bunga tinggi, dan obligasi spekulatif.

Apa itu risiko kredit?

Risiko kredit mencerminkan ketidakpastian tentang kemampuan dan kemauan perusahaan untuk memenuhi kewajiban kontraktualnya. Sedangkan bagi kreditur atau pemegang surat utang, risiko yang ditanggungnya jika peminjam tidak dapat melakukan pembayaran tepat waktu disebut dengan risiko gagal bayar. Dengan demikian, risiko kredit yang lebih tinggi menyebabkan risiko gagal bayar yang lebih tinggi. Alhasil, peminjam dengan karakteristik tersebut akan memiliki peringkat yang rendah.

Risiko kredit perusahaan berasal dari dua aspek: risiko bisnis dan risiko keuangan. Dari kedua aspek tersebut, para analis kredit kemudian menjabarkannya menjadi beberapa indikator untuk diukur, baik secara kuantitatif maupun kualitatif.

Risiko bisnis terkait dengan ketidakpastian dalam mewujudkan keuntungan dan arus kas masa depan karena faktor selain leverage keuangan. Melainkan terkait dengan kegiatan operasi bisnis perusahaan. Beberapa faktor yang mempengaruhi risiko ini, antara lain:

  • Posisi pasar
  • Diversifikasi pendapatan
  • Dinamika kompetitif
  • Kondisi ekonomi makro
Baca juga:  Apa itu POP (Point of Purchase)?

Risiko keuangan terkait dengan ketidakpastian dalam merealisasikan keuntungan dan arus kas karena faktor yang terkait dengan leverage keuangan. Ini melibatkan kerugian atau keuntungan finansial. Biasanya dapat diukur dengan beberapa metrik keuangan untuk mengukur struktur modal, solvabilitas, likuiditas, dan profitabilitasnya.

Apa rasio keuangan untuk analisis peringkat kredit?

Analis kredit mengevaluasi profil risiko kredit dan kelayakan kredit perusahaan untuk menetapkan peringkat kredit. Kelayakan kredit menunjukkan kemampuan dan kemauan perusahaan untuk memenuhi kewajiban kontraktualnya di masa depan.

Dari risiko bisnis dan keuangan, analis menguraikan beberapa indikator untuk dianalisis. Selain itu, untuk peringkat global, peringkat negara juga dipertimbangkan. Dan, artikel ini tidak membahas semua indikator tersebut. Sebagai gantinya, disini saya hanya akan mengulas beberapa rasio keuangan untuk analisis peringkat kredit perusahaan, antara lain:

  • Utang ke Modal
  • FFO untuk utang
  • Hutang ke EBITDA
  • FFO untuk bunga tunai
  • EBITDA untuk bunga
  • CFO untuk utang
  • FOCF untuk utang

Utang ke Modal

Dalam membiayai operasi dan pertumbuhannya, perusahaan bergantung pada modal. Itu berasal dari dua sumber: modal hutang dan modal ekuitas.

Utang terhadap modal memberi tahu kita seberapa besar ketergantungan perusahaan pada modal utang. Hutang yang tinggi berimplikasi pada leverage keuangan yang tinggi, yang mencerminkan risiko kredit yang tinggi.

Modal hutang memiliki konsekuensi arus keluar yang teratur. Perusahaan harus membayar bunga secara berkala. Dan, pada saat jatuh tempo, mereka harus membayar utang pokok. Pembayaran semacam itu harus mereka lakukan bahkan ketika mereka tidak menghasilkan pendapatan.

Sementara itu, modal ekuitas merupakan kepemilikan dalam perusahaan. Pemasok kami sebut pemegang saham atau pemilik.

Kemudian, kami membagi total utang berbunga (jangka pendek dan jangka panjang) dengan total modal untuk menghitung rasio utang terhadap modal. Untuk mendapatkan total modal, kami menjumlahkan total utang dengan total ekuitas pemegang saham. Kita dapat menemukan keduanya di neraca. Sedangkan rumus debt-to-capital adalah sebagai berikut:

Utang terhadap modal = Total utang / (Total utang + Total ekuitas)

Rasio utang terhadap modal yang lebih tinggi menunjukkan risiko kredit yang lebih tinggi. Oleh karena itu, ini tidak disukai karena mengindikasikan perusahaan mengambil lebih banyak hutang, yang menghasilkan pembayaran bunga dan pokok yang lebih tinggi. Sebaliknya, rasio yang lebih rendah berarti perusahaan kurang bergantung pada utang.

Baca juga:  Kekuatan tersembunyi dari kartu nama

Analis kredit mungkin masih mentolerir hutang yang tinggi terhadap modal jika perusahaan dapat menghasilkan kas yang cukup dan teratur. Dengan demikian, perusahaan dapat membayar kewajiban kontraktualnya tepat waktu.

FFO untuk utang

Dana dari operasi (FFO) adalah alternatif untuk uang tunai dari operasi (CFO). FFO mengukur kemampuan untuk menghasilkan arus kas berulang. Namun, dibandingkan dengan CFO, FFO lebih halus karena mewakili arus kas yang tersedia bagi perusahaan sebelum disesuaikan dengan biaya untuk operasi rutin dan untuk mengembangkan bisnis di masa depan, seperti modal kerja, belanja modal, dan barang diskresioner seperti dividen. dan akuisisi.

FFO ke utang (%) = FFO / Total utang

Rasio FFO terhadap utang yang lebih tinggi lebih disukai karena perusahaan membukukan FFO relatif lebih tinggi terhadap total utang. Dengan kata lain, itu menghasilkan lebih banyak uang daripada hutang.

Hutang ke EBITDA

EBITDA adalah metrik untuk mengukur keuntungan perusahaan. Namun, analis sering menggunakannya untuk menunjukkan uang yang dihasilkan perusahaan. Berbeda dengan laba bersih, EBITDA menyesuaikan laba untuk item non tunai seperti biaya penyusutan dan amortisasi. Jadi, itu bisa menunjukkan uang yang dihasilkan perusahaan sebelum membayar bunga dan pajak.

Utang terhadap EBITDA (x) = Total utang / EBITDA

Jadi, debt to EBITDA(x) menunjukkan kepada kita berapa kali total hutang perusahaan dibandingkan dengan uang yang dihasilkannya. Misalnya, rasio utang terhadap EBITDA sama dengan 2x berarti perusahaan harus menaikkan dua kali jumlah saat ini untuk melunasi utang.

Karena kami menggunakan EBITDA sebagai penyebut, rasio yang lebih rendah lebih disukai, yang menunjukkan semakin tinggi kemampuan perusahaan untuk melunasi utangnya. Biasanya rasio yang lebih tinggi dari 3x menjadi alarm.

FFO untuk bunga tunai

FFO dengan bunga tunai membandingkan uang yang dihasilkan perusahaan dari operasi dengan pembayaran bunga. Ini menunjukkan kepada kita berapa kali uang yang dihasilkan dibandingkan dengan uang untuk membayar bunga.

Bunga tunai tidak termasuk bunga non tunai yang dibayarkan, misalnya, instrumen pembayaran dalam bentuk barang. Jadi, itu hanya mencakup pembayaran bunga tunai.

FFO ke Bunga Tunai (x) = FFO / Bunga Tunai

Rasio yang lebih tinggi lebih diinginkan. Ini karena perusahaan menghasilkan lebih banyak uang relatif terhadap uang untuk membayar beban bunga.

Baca juga:  Apa itu strategi perusahaan? (Dengan jenis dan kepentingannya)

EBITDA untuk bunga

EBITDA terhadap bunga serupa dengan FFO terhadap bunga tunai. Keduanya mengukur seberapa mudah perusahaan dapat membayar bunga utang. Namun, alih-alih menggunakan metrik dalam laporan arus kas, kami menggunakan ukuran dari laporan laba rugi, yaitu EBITDA, yang merupakan proksi dari berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan.

EBITDA terhadap bunga (x) = EBITDA / Beban bunga

Rasio EBITDA terhadap bunga yang lebih tinggi lebih disukai karena menunjukkan kemampuan membayar bunga yang lebih baik. Tapi, seperti halnya rasio apa pun, rasio ideal bervariasi di seluruh industri.

Selain itu, beberapa analis mungkin menggunakan EBIT, bukan EBITDA. Jadi, kami menghitung rasionya dengan membagi EBIT dengan beban bunga.

EBIT ke beban bunga = EBIT / Beban bunga

Seperti EBITDA terhadap bunga, rasio yang lebih tinggi lebih diinginkan karena menunjukkan kemampuan membayar bunga yang lebih baik.

CFO untuk utang

CFO to debt mengukur berapa persentase uang yang dihasilkan dari operasi yang dapat menutupi total hutang perusahaan. Berbeda dengan FFO, CFO murni kas yang diperoleh dari operasi karena tidak memperhitungkan belanja modal. Jadi, diasumsikan perusahaan tidak menyisihkan dana untuk membiayai investasi modal untuk mengembangkan bisnis di masa depan.

CFO ke hutang (%) = CFO / Total hutang

CFO yang lebih tinggi untuk hutang lebih disukai. Sejak menggunakan CFO sebagai pembilang, dengan asumsi kedua item meningkat, perusahaan menghasilkan lebih banyak uang daripada peningkatan utangnya. Dengan demikian, perusahaan menghasilkan lebih banyak uang untuk melunasi hutang.

FOCF untuk utang

Arus kas operasi bebas (FOCF) mengukur uang dari aktivitas operasi setelah dikurangi pengeluaran modal. Terkadang kami juga menyebutnya sebagai arus kas bebas (FCF). Kami menghitung rasio dengan membagi FOCF dengan total hutang.

FOCF ke hutang (%) = FOCF / Total hutang

FOCF yang lebih tinggi lebih diinginkan. Ini menunjukkan perusahaan memiliki sisa kas setelah membayar biaya untuk membiayai operasi dan pertumbuhan di masa depan, yang dapat digunakan untuk melunasi hutang.

Related Articles

Back to top button