Bisnis

Rasio hutang adalah: Jenis dan cara menghitungnya

Jika Anda memiliki bisnis, penting untuk menghitung dan menganalisis jumlah hutang perusahaan Anda dalam kaitannya dengan total asetnya. Intinya, rasio hutang Anda memungkinkan Anda untuk menentukan apakah perusahaan Anda akan mampu melunasi kewajibannya dengan asetnya atau tidak. Menentukan rasio hutang Anda sangat penting jika Anda berharap untuk menarik perhatian pemberi pinjaman atau investor karena banyak yang lebih suka bekerja dengan perusahaan yang memiliki tingkat kewajiban yang lebih rendah. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan rasio hutang, membuat daftar contoh, dan menguraikan cara menghitungnya untuk bisnis Anda.

Apa itu rasio hutang?

Rasio hutang adalah proporsi total hutang perusahaan terhadap total asetnya. Rasio hutang yang tinggi menunjukkan perusahaan Anda berada pada risiko finansial. Ini bisa berarti perusahaan Anda tidak akan dapat membayar kembali pinjaman, hutang, dan kewajiban keuangan lainnya. Rasio hutang yang rendah, bagaimanapun, berarti perusahaan Anda memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban. Dengan kata lain, aset perusahaan Anda didanai oleh ekuitas, bukan pinjaman.

Jenis rasio hutang

Untuk memahami sepenuhnya rasio hutang, Anda harus memahami cara menghitung berbagai bentuk:

  • Rasio hutang terhadap aset: Ini adalah rumus rasio hutang umum. Untuk menghitung rasio hutang terhadap aset, bagi total hutang Anda dengan total aset Anda. Semakin besar rasio hutang perusahaan Anda, semakin besar leverage keuangannya.
  • Rasio hutang terhadap ekuitas: Ini adalah rumus rasio hutang yang lebih umum. Untuk menghitungnya, bagi total hutang perusahaan Anda dengan total, atau pemegang saham, ekuitasnya.
  • Rasio hutang terhadap modal: Untuk menghitung rasio hutang terhadap modal perusahaan Anda, bagi total hutangnya dengan jumlah hutang dan total ekuitasnya.
  • Rasio hutang terhadap EBITDA: Rasio ini dihitung dengan membagi total hutang perusahaan Anda dengan pendapatannya sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi.

Cara menghitung rasio hutang

Menghitung rasio hutang perusahaan Anda merupakan langkah penting dalam menentukan apakah bisnis Anda menghadapi risiko finansial atau tidak. Saat Anda membuat perhitungan, lihat neraca perusahaan Anda. Ingatlah, menghitung rasio hutang Anda bergantung pada jenis rasio dan informasi yang Anda gunakan. Berikut adalah langkah-langkah untuk menghitung rasio hutang umum:

Baca juga:  Cara meminta umpan balik dari pelanggan

Tentukan total kewajiban Anda

Total kewajiban perusahaan Anda adalah jumlah hutang dan kewajiban keuangan lainnya. Ini adalah kombinasi dari kewajiban lancar dan jangka panjang. Temukan angka ini untuk memulai proses perhitungan rasio hutang. Anda dapat menemukan jumlah ini tercantum pada laporan keuangan perusahaan Anda. Contoh kewajiban total termasuk tagihan listrik, hutang kartu kredit, hutang gaji atau hutang wesel. Sebagian besar, itu adalah uang yang dimiliki perusahaan Anda pada titik waktu tertentu.

Tentukan total aset Anda

Dalam pengertian bisnis, “total aset” mengacu pada jumlah total aset yang dimiliki oleh perusahaan Anda. Sementara aset memiliki nilai, mereka juga berpotensi terdepresiasi seiring waktu. Temukan nomor ini dalam catatan akuntansi dan neraca perusahaan Anda. Contoh total aset termasuk persediaan, barang atau piutang. Mereka adalah entitas di mana perusahaan Anda memiliki kepemilikan.

Hitung rasio hutang

Setelah Anda menemukan total kewajiban dan total aset, Anda dapat menghitung rasio hutang Anda. Untuk menghitung rasio hutang terhadap aset, bagi total hutang Anda dengan total aset Anda. Untuk menghitung jenis rasio hutang lainnya, lihat berbagai jenis yang tercantum di atas.

Penting untuk dicatat bahwa apakah rasio hutang Anda rendah atau tinggi tergantung pada industri khusus Anda. Namun, rasio hutang yang lebih besar dari satu menunjukkan masa depan keuangan yang lebih berisiko, sementara rasio hutang yang lebih rendah, umumnya sekitar 0,5, menyiratkan bisnis Anda berada pada kondisi keuangan yang baik dan memiliki potensi umur panjang.

Contoh rasio hutang

Untuk memahami secara memadai rasio hutang dan cara menghitungnya untuk keperluan pribadi dan bisnis Anda, pertimbangkan contoh berikut:

Contoh 1

Jika toko roti Anda memiliki total aset $50.000 dan total hutang $20.000, rasio hutangnya adalah 40 persen, atau 0,40. Rasio ini dihitung dengan membagi $20.000 (total hutang) dengan $50.000 (total aset). Rasio hutang 0,4 bisa berarti perusahaan Anda dalam kondisi baik dan akan mampu membayar kembali akumulasi hutang.

Contoh 2

Jika perusahaan Anda memiliki pinjaman bisnis $100.000 dan laba ditahan $25.000, rasio hutang terhadap ekuitasnya adalah 4. Ini karena $100.000 (total kewajiban) dibagi $25.000 (total ekuitas) adalah 4 (rasio hutang). Ini akan dianggap sebagai rasio hutang berisiko tinggi dan investasi berisiko.

Baca juga:  Apa itu data pelanggan?

Contoh 3

Katakanlah toko sepatu Anda berhutang $50.000 kepada karyawannya dan memiliki total aset sebesar $100.000. Untuk menghitung rasio hutang, bagi $50.000 (kewajiban) dengan $100.000 (aset). Ini berarti toko sepatu Anda memiliki rasio hutang 0,5. Meskipun akan tergantung pada industri dan pesaing Anda, rasio hutang ini umumnya dianggap menguntungkan.

Contoh 4

Katakanlah toko aromaterapi Anda perlu ekspansi. Untuk memperluas lokasi Anda saat ini, Anda harus berkonsultasi dengan bank Anda tentang pinjaman. Bank menentukan toko Anda memiliki total aset sebesar $50.000 dan total kewajiban sebesar $5.000. Mereka akan menghitung rasio hutang Anda dengan membagi $5.000 dengan $50.000. Ini akan menghasilkan rasio hutang 0,1. Ini adalah rasio hutang yang sangat menguntungkan dan agak berisiko rendah. Dalam keadaan ini, bank Anda seharusnya tidak memiliki masalah dalam memberikan Anda pinjaman untuk perluasan toko aromaterapi Anda.

Contoh 5

Keluarga Anda sedang mengantisipasi adopsi anak lain ke dalam keluarga. Karena itu, Anda dan pasangan telah memutuskan untuk membeli rumah baru. Untuk melakukannya, Anda perlu mengambil pinjaman. Bank atau pemberi pinjaman Anda perlu menghitung rasio hutang Anda untuk memutuskan apakah mereka ingin memberi Anda pinjaman atau tidak. Katakanlah Anda memiliki total aset $600.000 dan kewajiban $150.000. Untuk menghitung rasio hutang Anda, bagilah kewajiban Anda ($150.000) dengan total aset Anda ($600.000). Ini akan memberi Anda rasio hutang 0,25 atau 25 persen. Karena ini di bawah 1, itu akan dilihat sebagai rasio hutang berisiko rendah dan bank Anda kemungkinan akan menyetujui pinjaman rumah Anda.

Related Articles

Back to top button