Inspirasi

Apa itu kurva permintaan?

Kurva permintaan adalah representasi grafis dari hukum permintaan, yang menyatakan bahwa penjualan meningkat dan harga turun. Setiap kurva permintaan menunjukkan hubungan antara berapa banyak bisnis mengenakan harga untuk suatu produk dan berapa banyak unit yang terjual. Kurva permintaan berasal dari persamaan permintaan, yang digambarkan dalam grafik. Kurva permintaan adalah statis jika faktor-faktor penentu permintaan (pendapatan, preferensi, dan harga barang pelengkap dan pengganti) adalah statis. Perubahan dalam salah satu faktor penentu permintaan menghasilkan kurva permintaan yang baru. Kurva permintaan dan kurva penawaran bersama-sama membentuk representasi pasar. Titik di mana kedua kurva bertemu adalah harga keseimbangan.

Contoh

Bayangkan Anda dan sekelompok teman dipilih untuk berpartisipasi dalam sebuah lelang untuk konsol permainan video baru yang belum dirilis. Tetapi ada satu syarat. Anda masing-masing duduk di depan layar yang berbeda dan tidak dapat melihat aktivitas satu sama lain. Ada harga di layar, dimulai dari $1.000. Harga akan terus turun sebesar $1 per detik. Tetapi, hanya ada satu sistem permainan, sehingga penawaran berhenti saat seseorang menekan tombol untuk membelinya. Secara teori, setiap orang akan menekan tombol saat harga mencapai harga maksimum yang mereka bersedia bayar. Jika kita biarkan skenario ini berjalan, kita akan menemukan 13 harga maksimum yang berbeda yang orang-orang ini bersedia bayar. Jika Anda memplot data tersebut dalam grafik, dengan harga di sumbu vertikal dan jumlah orang yang akan membeli pada setiap harga di sumbu horizontal, Anda akan memiliki kurva permintaan pasar.

Apa itu kurva permintaan?

Kurva permintaan adalah alat mikroekonomi, yang muncul sebagai garis yang miring ke bawah yang menunjukkan bagaimana konsumen merespons perubahan harga. Secara tradisional, harga barang berada di sumbu y dan kuantitas berada di sumbu x. Kurva permintaan biasanya menurun karena konsumen cenderung mengurangi pembelian ketika harga naik. Tetapi sebuah perusahaan secara teoritis dapat menghadapi kurva permintaan yang datar jika beroperasi dalam persaingan sempurna (beberapa perusahaan menawarkan produk identik untuk dijual, sehingga tidak ada yang dapat menaikkan harga tanpa kehilangan semua penjualannya).

Apa yang diilustrasikan oleh kurva permintaan?

Kurva permintaan adalah representasi visual dari hukum permintaan, yang menyatakan bahwa ada hubungan terbalik antara harga dan jumlah. Dengan kata lain, jika Anda ingin menjual lebih banyak suatu barang, Anda perlu menawarkan harga yang lebih rendah.

Apa saja jenis-jenis kurva permintaan?

Kurva permintaan dapat berbeda dalam bentuk, yang menghasilkan berbagai jenis kurva. Mereka bisa berupa garis lurus, melengkung, berlekuk, atau bahkan tidak berkesinambungan. Untuk kesederhanaan, sebagian besar kurva permintaan digambar sebagai garis lurus (linear). Kemiringan garis tersebut menunjukkan seberapa sensitif konsumen terhadap perubahan harga.

Baca juga:  Jenis penelitian adalah: Definisi dan contohnya

Di satu ekstrem, kurva permintaan akan menjadi vertikal, menunjukkan kemiringan tak terbatas. Kurva permintaan itu disebut sempurna inelastis — yang berarti konsumen tidak peka terhadap perubahan harga. Tidak peduli apa harganya, volume yang akan dijual tetap sama.

Di ujung lain spektrum, kurva permintaan akan menjadi horizontal, menunjukkan kemiringan nol. Kurva itu disebut sempurna elastis. Dalam kasus ini, konsumen sangat peka terhadap perubahan harga. Bahkan, kenaikan harga apa pun akan menghasilkan tidak ada penjualan. Pasar yang secara teoritis bersaing sempurna menghadapi kurva permintaan yang sempurna elastis. Sebagian besar kurva permintaan berada di antara kedua ekstrem ini, tetapi dapat digambarkan berdasarkan seberapa dekat mereka dengan salah satu atau yang lainnya.

Di dunia nyata, kurva permintaan jarang linear. Ekonom menggunakan analisis statistik dan kalkulus yang canggih untuk memperkirakan bentuk kurva permintaan. Hasilnya biasanya sesuatu yang menyerupai kurva daripada garis.

Dalam beberapa situasi, pasar mungkin memiliki batasan atau persyaratan yang mempersulit masalah. Sebagai contoh, bayangkan pasar vaksin dosis tunggal. Karena tidak ada yang memerlukan dua, ada batasan maksimum penjualan potensial. Tidak peduli apa harganya, ada batasan jumlah yang bisa dijual. Dalam kasus tersebut, kurva permintaan mungkin akan menurun secara perlahan, kemudian turun tajam menjadi nol ketika mencapai batas tersebut.

Apa itu elastisitas permintaan?

Elastisitas permintaan, juga disebut elastisitas harga permintaan, mengacu pada seberapa peka pembeli terhadap harga. Elastisitas yang tinggi berarti konsumen sangat peka terhadap harga. Dalam hal ini, kurva permintaan memiliki kemiringan yang perlahan. Barang mewah, seperti perhiasan dan makanan lobster, cenderung memiliki elastisitas yang tinggi.

Elastisitas yang rendah akan menunjukkan bahwa orang tidak merespons kenaikan harga dengan mengurangi konsumsi. Oleh karena itu, kemiringan kurva permintaan adalah curam. Barang-barang kebutuhan pokok (seperti roti), barang penunjang kehidupan (seperti obat-obatan), barang yang diperlukan secara struktural (seperti bahan bakar), dan barang yang membuat kecanduan (seperti rokok) cenderung sangat inelastis.

Untuk menentukan elastisitas permintaan suatu produk, perlu membandingkan perubahan harga dengan perubahan kuantitas yang terjual. Rumus elastisitas adalah:

Baca juga:  Pengertian biaya hidup dan faktor-faktor yang diukur

Elastisitas Permintaan = % perubahan dalam kuantitas / % perubahan dalam harga

Sebagai contoh, anggaplah sebuah restoran menetapkan harga makan siang sebesar $10 dan melayani 100 orang. Kemudian, pemilik memutuskan untuk menaikkan harga menjadi $12. Dengan harga baru, hanya ada 90 orang yang datang untuk makan. Kita dapat menggunakan informasi ini untuk memperkirakan elastisitas permintaan untuk makan siang ini.

Pergi dari $10 menjadi $12 adalah kenaikan harga sebesar 20%. Dan, berpindah dari 100 pelanggan menjadi 90 pelanggan adalah penurunan penjualan sebesar 10%. Oleh karena itu, elastisitas permintaan adalah 10% / 20%, yang sama dengan 0,5. Karena elastisitas permintaan kurang dari 1, ini dianggap relatif inelastis pada titik ini pada kurva permintaan. Oleh karena itu, menaikkan harga akan meningkatkan pendapatan kotor (dalam contoh ini, pendapatan naik dari $10 x 100 = $1.000 menjadi $12 x 90 = $1.080).

Apa itu jadwal permintaan?

Jadwal permintaan adalah cara alternatif untuk mengilustrasikan fungsi permintaan. Sementara kurva permintaan menggambarkan persamaan dalam grafik, jadwal permintaan mencantumkan titik-titik di sepanjang kurva permintaan dalam tabel. Jadwal permintaan akan memiliki dua kolom, satu untuk harga dan satu untuk kuantitas. Kemudian, berbagai harga dicantumkan dan menunjukkan volume penjualan yang sesuai.

Apa yang membuat kurva permintaan bergeser?

Setiap kali faktor penentu permintaan berubah, kurva permintaan bergeser. Mari kita bahas apa artinya itu. Kurva permintaan adalah hubungan antara harga suatu produk dan jumlah yang orang beli. Namun, lebih banyak hal memengaruhi keputusan untuk membeli sesuatu selain harga. Hal-hal lain tersebut disebut faktor-faktor penentu permintaan. Faktor-faktor penentu utamanya adalah pendapatan, preferensi, dan biaya barang pelengkap atau pengganti.

Kurva permintaan mengasumsikan bahwa semua faktor penentu tersebut tetap konstan, yang disebut sebagai asumsi ceteris paribus. Jadi, jika salah satu nilai dasarnya berubah, itu mengabaikan asumsi tersebut dan mengganggu seluruh kurva permintaan. Akibatnya, itu menciptakan kurva permintaan yang baru. Jika Anda menggambar kurva permintaan yang lama dan baru dalam grafik yang sama, terlihat seperti kurva permintaan bergeser ke kanan atau ke kiri.

Misalnya, jika tiba-tiba Anda mulai mendapatkan gaji yang lebih tinggi, pola konsumsi Anda mungkin akan berubah. Anda kemungkinan besar tidak akan menyimpan semua uang ekstra itu, yang berarti Anda akan meningkatkan pengeluaran pada beberapa hal. Peningkatan permintaan tersebut berarti Anda memiliki kurva permintaan yang baru untuk semua yang Anda beli. Kurva permintaan Anda (untuk barang normal) bergeser ke kanan.

Baca juga:  Sovereign risk adalah: Pengertian, indikator, dan cara mengukurnya

Apa saja pengecualian dari kurva permintaan?

Ada beberapa situasi di mana aturan umum bahwa kurva permintaan menurun tidak berlaku. Pengecualian-pengecualian ini dapat dibagi menjadi tiga jenis.

Barang Giffen melanggar hukum permintaan karena keadaan unik. Dalam beberapa kesempatan langka ini, meningkatkan harga barang dapat meningkatkan jumlah barang yang dibeli orang. Hasil ini dapat terjadi ketika produk yang dimaksud adalah barang yang penting dan kenaikan harga menggantikan kemampuan untuk membeli barang lain. Bayangkan harga kentang naik, yang membuat pembelian daging menjadi tidak terjangkau. Akibatnya, seseorang akan mengalihkan uang yang seharusnya digunakan untuk membeli daging menjadi lebih banyak kentang.

Barang Veblen juga melanggar hukum permintaan. Dalam situasi ini, pembeli menginterpretasikan harga yang lebih tinggi sebagai sinyal kualitas yang lebih tinggi. Anda dapat membayangkan situasi ini terjadi dengan sebotol anggur. Jika labelnya terlihat murah dan memiliki harga rendah, orang akan menganggapnya sebagai anggur berkualitas rendah. Tetapi, jika Anda meletakkan anggur yang sama dalam botol mewah dengan harga yang lebih tinggi, Anda mungkin akan mendapatkan penjualan yang lebih banyak.

Asimetri informasi juga dapat mengganggu hukum permintaan dan mengubah bentuk kurva permintaan. Salah satu contoh adalah “masalah lemon,” di mana pembeli dan penjual tidak memiliki informasi yang sama tentang suatu produk. Pertimbangkan mobil bekas. Pembeli tahu bahwa penjual memiliki informasi lebih banyak tentang kualitas mobil daripada dirinya. Oleh karena itu, dia mungkin mencoba menginterpretasikan harga sebagai indikasi kualitas. Jika penjual memberikan harga rendah pada kendaraan tersebut, pembeli mungkin merasa ragu, berpikir mobilnya jelek. Itu adalah respons yang bertentangan dengan penurunan harga yang diharapkan dari kurva permintaan.

Mengapa kurva permintaan penting?

Kurva permintaan sangat penting bagi pemilik bisnis untuk memahaminya. Ini menunjukkan bagaimana perubahan harga akan memengaruhi penjualan. Jika pemilik bisnis atau manajer tidak memahami permintaan untuk produknya, hampir tidak mungkin untuk memaksimalkan keuntungan. Kurva permintaan berinteraksi dengan kurva penawaran untuk menjelaskan dinamika pasar. Menggunakan kedua kurva ini, dan informasi yang mereka sampaikan, adalah komponen penting untuk menjalankan perusahaan dengan sukses.

Related Articles

Back to top button