Bisnis

Apa itu biaya marjinal produksi?

Biaya marjinal produksi adalah biaya tambahan yang Anda keluarkan untuk memproduksi satu unit produksi tambahan. Ini mencakup biaya tambahan dari barang yang terjual, tenaga kerja langsung, dan biaya variabel lainnya yang meningkat seiring dengan tingkat produksi. Dalam kebanyakan kasus, biaya marjinal produksi meningkat seiring dengan peningkatan produksi. Hal ini karena bisnis cenderung menggunakan pilihan biaya terendah mereka terlebih dahulu. Selama biaya marjinal produksi berada di bawah harga jual yang diharapkan, bisnis umumnya masih dapat meningkatkan keuntungan dengan meningkatkan tingkat produksi.

Contoh

Ambil perusahaan fiksi XYZ Toys sebagai contoh, yang membuat mainan. Memproduksi satu lot mainan sebanyak 1.000 unit memerlukan biaya bahan senilai $800 dan tiga orang yang bekerja selama delapan jam dengan upah $20 per jam. Jika perusahaan ingin meningkatkan produksi dari 9.000 menjadi 10.000 unit, maka akan ada biaya tambahan sebesar $1.280:

$800 untuk bahan tambahan ditambah 3 orang x 8 jam x $20 per jam

Jadi, biaya marjinal produksi adalah $1,28 per mainan ($1.280 / 1.000 unit).

Apa yang termasuk dalam biaya marjinal?

Biaya marjinal produksi dimaksudkan untuk mencakup semua biaya yang berubah seiring dengan perubahan tingkat produksi. Ini bisa mencakup bahan mentah, tenaga kerja langsung, biaya utilitas yang meningkat, dan bahkan biaya kesempatan waktu, uang, peralatan, dan usaha yang diperlukan untuk membuat lebih banyak produk.

Biaya marjinal tidak termasuk hal-hal yang tetap sama dalam jangka pendek, terlepas dari seberapa banyak yang Anda produksi. Ini disebut biaya tetap. Hal-hal seperti pembayaran sewa, asuransi, pemasaran, tenaga kerja tidak langsung, dan gaji manajemen tidak termasuk dalam biaya marjinal.

Bagaimana cara menghitung biaya marjinal produksi?

Untuk menghitung biaya marjinal, Anda membagi perubahan biaya dengan perubahan produksi menggunakan rumus berikut:

Biaya marjinal = (biaya baru – biaya sebelumnya) / (produksi baru – produksi sebelumnya)

Secara teknis, biaya marjinal seharusnya dihitung pada setiap unit produksi — juga dikenal sebagai tingkat perubahan seketika. Namun, tidak selalu mungkin atau perlu melakukan kalkulus. Sebagai gantinya, perusahaan dapat mendapatkan perkiraan yang cukup baik dengan melihat bagaimana biaya dan tingkat produksi berubah antara dua titik yang berbeda.

Misalnya, jika suatu hari sebuah bisnis mencatat biaya sebesar $15.000 untuk memproduksi 1.000 unit, kemudian mencatat total biaya sebesar $35.000 untuk memproduksi 2.000 unit pada hari lain, Anda dapat menghitung biaya marjinal produksi pada 1.000 unit kedua.

Baca juga:  Apa itu pailit?

Biaya marjinal = ($35.000 – $15.000) / (2.000 – 1.000) = $20.000 / 1.000 = $20 per unit

Dalam kasus ini, biaya marjinal produksi meningkat menjadi $20 per unit. Masalah dengan perhitungan biaya marjinal adalah bahwa jawaban dapat menyesatkan ketika Anda menggunakan data yang terlalu berbeda.

Misalnya, mari kita lakukan perhitungan antara nol unit dan 2.000 unit daripada hanya batch kedua 1.000 unit seperti yang kita lakukan sebelumnya:

Biaya marjinal = ($35.000 – $0) / (2.000 – 0) = $35.000 / 2.000 = $17,50 per unit

Dengan memperkirakan biaya marjinal pada lebih banyak unit, Anda kehilangan wawasan tentang bagaimana setiap biaya unit berubah. Kehilangan wawasan itu dapat menyebabkan pengambilan keputusan yang lebih buruk dan kerugian keuntungan bagi perusahaan.

Pertimbangkan kasus di mana Anda menjual setiap unit seharga $18. Menggunakan biaya rata-rata di seluruh batch akan membuat Anda memproduksi 2.000 unit ⁠— Karena pendapatan $18 lebih tinggi daripada biaya $17,50.

Jadi, Anda berakhir dengan pendapatan $36.000, dikurangi biaya $35.000, dan Anda merasa puas dengan keuntungan $1.000 itu. Namun, dalam kenyataannya, biaya marjinal produksi pada batch kedua sebenarnya adalah $20 per unit.

Karena Anda hanya mengumpulkan $18 pendapatan tetapi mengeluarkan biaya $20, Anda kehilangan uang pada 1.000 unit tersebut. Lebih menguntungkan untuk membuat dan menjual 1.000 unit daripada 2.000.

Apa perbedaan antara biaya rata-rata dan biaya marjinal?

Sementara biaya marjinal melacak perubahan biaya dibandingkan dengan produksi, biaya rata-rata adalah total biaya dibagi total produksi. Dengan kata lain, biaya rata-rata melihat gambaran besar dengan memasukkan biaya tetap.

Biaya variabel rata-rata cenderung meningkat seiring dengan produksi. Bersama-sama, biaya total rata-rata berbentuk huruf U — Keuntungan dalam menyebar biaya tetap dikalahkan oleh biaya marjinal yang meningkat. Jika biaya marjinal berada di bawah biaya rata-rata, bisnis dapat memanfaatkan ekonomi skala dengan meningkatkan tingkat produksi.

Apa perbedaan antara biaya marjinal dan manfaat marjinal?

Istilah manfaat marjinal dimaksudkan untuk mencakup semua atribut positif dari suatu keputusan. Dalam bisnis, manfaat marjinal biasanya berarti pendapatan tambahan yang dihasilkan dari penjualan satu item lagi. Dalam kebijakan publik, itu mungkin menjadi ukuran berbagai metrik nilai — termasuk hal-hal seperti penciptaan lapangan kerja dan peningkatan kesehatan masyarakat.

Baca juga:  3 Cara untuk membuat Anda menjadi ahli networking

Bagi individu, manfaat marjinal dari suatu pilihan biasanya bukan bersifat moneter. Ini bisa mencakup manfaat emosional, kesenangan, dan kepuasan pribadi. Sebaliknya, biaya marjinal menangkap atribut negatif dari suatu keputusan. Dalam bisnis, ini biasanya adalah biaya langsung dari unit produksi tambahan. Dalam kebijakan publik, ini bisa mencakup kerugian ekonomi yang disebabkan oleh peningkatan pajak, penggusuran orang dalam kasus hak eminent domain, atau kehilangan manfaat sosial yang terkait dengan menghentikan suatu program.

Bagi individu, biaya marjinal mencakup biaya moneter dari suatu pembelian dan segala ketidakpuasan yang terkait dengan suatu keputusan. Misalnya, biaya marjinal dari memasak makan malam dapat mencakup ketidakpuasan karena harus mencuci piring.

Membandingkan biaya dan manfaat ini disebut analisis marjinal. Setiap keadaan di mana manfaat marjinal lebih besar dari biaya marjinal akan menghasilkan perbaikan. Penggunaan analisis marjinal yang paling umum terjadi dalam bisnis — Hasil positif dari analisis marjinal akan meningkatkan keuntungan.

Analisis marjinal yang dilakukan dengan baik mengecualikan biaya dan manfaat yang tidak berkaitan langsung dengan keputusan yang dihadapi. Misalnya, keputusan untuk memperluas produksi seharusnya tidak mempertimbangkan berapa banyak yang Anda bayar untuk bangunan karena pengeluaran itu sudah terjadi berdasarkan pilihan sebelumnya. Ketika biaya-biaya eksternal dan tidak berkaitan ini masuk dalam perhitungan untuk membenarkan suatu keputusan, disebut bias biaya tenggelam (sunk cost fallacy).

Apa perbedaan antara biaya marjinal dan pendapatan marjinal?

Biaya marjinal adalah peningkatan biaya total ketika produksi meningkat. Sementara itu, pendapatan marjinal adalah jumlah pendapatan total perusahaan yang meningkat untuk setiap unit tambahan yang diproduksi.

Sementara biaya marjinal produksi mendefinisikan kurva penawaran, pendapatan marjinal tidak mendefinisikan kurva permintaan, dengan satu pengecualian — dalam kasus diskriminasi harga sempurna (juga dikenal sebagai kemampuan untuk mengenakan harga setiap individu sebanyak yang mereka bersedia bayar untuk suatu produk).

Pendapatan marjinal adalah kasus khusus dari manfaat marjinal, yang hanya mempertimbangkan pembayaran yang diterima untuk meningkatkan tingkat produksi. Namun, pendapatan marjinal dari unit produksi tambahan tidak hanya pembayaran yang Anda terima untuk itu karena hukum permintaan.

Baca juga:  4 Alasan mengapa startup Anda tidak pernah berhasil

Ketika bisnis menetapkan harga suatu produk, pelanggan kemudian memutuskan apakah mereka bersedia melakukan pembelian atau tidak. Untuk meningkatkan penjualan, bisnis juga dapat mempertimbangkan menurunkan harga semua unit.

Sementara ada peningkatan pendapatan dari pelanggan baru, itu dikompensasi oleh pendapatan yang hilang dari pelanggan yang sudah ada yang bersedia membayar harga yang lebih tinggi. Strategi penetapan harga optimal mempertimbangkan hal ini dengan menetapkan biaya marjinal dan pendapatan marjinal sama satu sama lain.

Meskipun persaingan mencegah strategi penetapan harga optimal menjadi begitu mudah, bisnis akan melihat peningkatan keuntungan setiap kali pendapatan marjinal melebihi biaya marjinal produksi.

Apa perbedaan antara biaya marjinal dan penawaran?

Dengan kata sederhana, kurva biaya marjinal mendefinisikan kurva penawaran. Hukum penawaran menyatakan bahwa unit produksi berikutnya akan cenderung lebih mahal daripada unit sebelumnya. Ini terjadi karena bisnis umumnya menggunakan pilihan terbaik mereka terlebih dahulu. Akibatnya, opsi berikutnya yang terbaik akan lebih mahal untuk digunakan. Biaya dari unit tambahan itu adalah biaya marjinal produksi.

Jika Anda menggambar jumlah produksi pada satu sumbu dan biaya marjinal produksi pada sumbu lainnya, Anda akan mendapatkan kurva penawaran — hubungan antara biaya produksi dan jumlah produksi. Secara kolektif, hubungan ini disebut penawaran produk. Ini memberi tahu Anda bagaimana biaya produksi akan berubah seiring dengan perubahan tingkat produksi.

Bergerak sepanjang kurva penawaran menjelaskan bagaimana biaya marjinal berubah dalam penawaran yang ada. Perubahan ini dalam jumlah dan harga tidak mengubah kurva penawaran produk secara keseluruhan. Mereka hanya memindahkan produksi sepanjang kurva dari satu titik ke titik lain.

Namun, jika biaya produksi yang mendasarinya berubah di seluruh unit produksi (seperti kenaikan upah minimum), maka Anda memiliki perubahan dalam penawaran secara keseluruhan, yang menggeser seluruh kurva penawaran ke kanan atau kiri.

Related Articles

Back to top button