Bisnis

Pengertian pasar persaingan sempurna

Dalam ilmu ekonomi, pasar persaingan sempurna adalah kondisi pasar teoritis yang terjadi ketika beberapa syarat terpenuhi. Pertama, ada banyak pembeli dan penjual untuk suatu produk tertentu. Kedua, mudah bagi perusahaan baru untuk masuk dan keluar dari pasar. Ketiga, banyak perusahaan menghasilkan produk yang identik. Dan keempat, pembeli dan penjual memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan rasional. Kebalikan dari persaingan sempurna adalah monopoli. Namun, dalam kenyataan, pasar yang benar-benar sempurna tidak ada. Namun, beberapa pasar memiliki tingkat persaingan yang lebih tinggi daripada yang lain.

Contoh

Tidak ada contoh dunia nyata dari pasar yang menunjukkan persaingan sempurna. Sebagai gantinya, pertimbangkan kasus stan lemonade fiksi di lingkungan pinggiran kota. Setiap anak di jalan memiliki satu, jadi ada banyak penjual. Semua orang dewasa secara teratur minum lemonade, jadi ada banyak pembeli. Stan-stan itu sederhana dan murah, jadi jika keluarga baru pindah, anak mereka dapat dengan mudah membukanya. Semua penjual mendapatkan pasokan mereka dari toko yang sama dan membuat lemonade mereka dengan cara yang sama, sehingga produknya identik. Dan semua pembeli dan penjual memiliki akses penuh ke informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan, seperti berapa banyak yang dibebankan oleh orang lain.

Apa saja karakteristik persaingan sempurna?

Persaingan sempurna tidak ada dalam dunia nyata (pasar pertanian dan valuta asing paling mendekati). Agar suatu pasar menjadi persaingan sempurna, harus memiliki beberapa karakteristik:

Jumlah besar pembeli dan penjual

Dalam pasar yang persaingannya sempurna, ada begitu banyak penjual sehingga konsumen dapat membeli produk di mana saja, dan tidak ada perusahaan individu yang memiliki cukup pangsa pasar untuk mengendalikannya. Demikian pula, ada cukup banyak pembeli sehingga tidak ada individu yang dapat mempengaruhi harga sendiri.

Homogenitas antar perusahaan

Produk homogen adalah produk yang identik di antara penjual yang berbeda. Keseragaman ini adalah karakteristik lain dari pasar yang persaingannya sempurna. Misalnya, setiap toko akan menjual alat pembuat kopi yang sama persis. Pembeli tidak mendiskriminasi di antara penjual, karena mereka tahu mereka mendapatkan produk yang identik.

Tidak ada hambatan masuk atau keluar

Dalam pasar yang persaingannya sempurna, tidak ada hambatan untuk masuk atau keluar. Perusahaan apa pun dapat masuk atau meninggalkan pasar dengan bebas, tanpa hambatan seperti biaya awal, persyaratan lisensi, atau paten.

Baca juga:  10 Pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum memberi nama bisnis Anda

Dalam pasar nyata, seringkali ada hambatan masuk. Bergantung pada pasarnya, memulai bisnis bisa sangat mahal. Dalam beberapa sektor, ini bahkan mengarah pada monopoli alam karena terlalu mahal bagi perusahaan baru untuk masuk ke pasar. Salah satu contohnya adalah perusahaan utilitas. Dari perspektif biaya dan logistik, tidak akan masuk akal memiliki banyak perusahaan utilitas yang menyediakan listrik untuk sebuah kota. Pemerintah AS mengizinkan jenis monopoli ini tetapi mengatur untuk memastikan perusahaan tidak memanfaatkan konsumen.

Pengetahuan yang sempurna

Persaingan sempurna mengharuskan konsumen dan penjual memiliki semua pengetahuan yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan tentang konsumsi dan produksi. Mereka secara instan dan bebas sadar akan semua harga dan produk dari semua pemasok dan perubahan apa pun dalam pasar. Karena mereka memiliki informasi yang sempurna, konsumen selalu dapat membuat keputusan pembelian yang paling rasional. Tidak perlu iklan dari perusahaan, karena konsumen memiliki akses ke semua yang mereka butuhkan untuk tahu.

Tidak ada campur tangan pemerintah

Pasar yang persaingannya sempurna tidak mempengaruhi pemerintah. Perusahaan tidak harus mematuhi peraturan apa pun untuk masuk ke pasar. Kurangnya campur tangan ini adalah komponen penting dalam memastikan tidak ada hambatan masuk di pasar.

Namun, dalam pasar nyata, biasanya ada campur tangan pemerintah. Pemerintah mungkin mengatur siapa yang bisa masuk ke pasar, mungkin dengan mensyaratkan izin atau lisensi. Industri lain mungkin melihat campur tangan pemerintah dalam bentuk pengendalian harga, seperti batas harga (maksimum yang bisa ditagih oleh perusahaan untuk produk) atau lantai harga (minimum yang bisa ditagih oleh perusahaan). Salah satu contoh dari lantai harga adalah upah minimum, yang merupakan harga terendah yang bisa dibayar seseorang untuk tenaga kerja.

Satu perusahaan tidak dapat memengaruhi harga

Dalam pasar yang persaingannya sempurna, tidak ada perusahaan tunggal yang dapat memengaruhi harga pasar suatu produk. Dengan kata lain, setiap perusahaan adalah pemilik harga, bukan pembuat harga. Jika satu perusahaan menaikkan harga, konsumen akan membeli produk dari penjual yang berbeda. Ini akan sederhana dalam pasar yang persaingannya sempurna, karena pembeli tidak memiliki keterikatan pribadi dengan penjual mana pun, produk homogen, dan harga sepenuhnya transparan. Sebuah perusahaan juga tidak akan membebankan harga yang lebih rendah, karena tidak akan ada insentif atau keuntungan yang dihasilkan.

Baca juga:  Apa itu fixed cost?

Semua perusahaan mendapatkan keuntungan normal

Dalam pasar yang hipotetis ini, semua perusahaan mendapatkan keuntungan normal. Dengan kata lain, setiap perusahaan hanya mendapatkan cukup untuk tetap berbisnis tanpa keuntungan yang berlebihan.

Apa perbedaan antara persaingan yang tidak sempurna dan persaingan monopolistik?

Setiap pasar yang tidak memiliki semua karakteristik persaingan sempurna pada dasarnya memiliki persaingan yang tidak sempurna. Dalam jenis pasar ini, penjual harus bekerja lebih keras untuk mendapatkan bisnis — mereka harus berjuang untuk mendapatkan bagian dari pasar. Mereka melakukannya dengan menetapkan harga mereka secara kompetitif dan dengan beriklan kepada konsumen. Ada hambatan masuk yang mencegah siapa saja untuk ikut serta. Mungkin hanya ada sejumlah kecil pembeli atau penjual, yang kemudian dapat memengaruhi harga. Pembeli dan penjual tidak selalu memiliki wawasan penuh tentang semua produk dan harga, atau harus membayar untuk memperoleh pengetahuan itu. Dan produk berbeda satu sama lain. Beberapa perusahaan menghasilkan lebih dari yang lain — Beberapa memiliki margin keuntungan besar, sementara yang lain bangkrut.

Persaingan yang tidak sempurna menggambarkan hampir setiap industri di setiap ekonomi. Ada beragam pasar yang tidak sempurna, mulai dari sektor dengan monopoli hingga yang sangat kompetitif.

Persaingan monopolistik adalah salah satu bentuk persaingan yang tidak sempurna. Ini berbeda dari monopoli, di mana satu perusahaan mendominasi suatu sektor dan mengendalikan harga. Dalam persaingan monopolistik, hambatan masuk bagi perusahaan baru rendah, dan keputusan penetapan harga satu perusahaan jarang memiliki dampak signifikan pada perusahaan lain di pasar. Ada banyak pesaing (serta banyak pembeli) dalam permainan, dan banyak perusahaan menawarkan produk dan layanan yang serupa tetapi tidak identik. Perusahaan bekerja keras untuk membuat diri mereka dan produk mereka terlihat unik, termasuk melalui iklan. Secara teoritis, persaingan monopolistik mengarah pada keuntungan normal bagi perusahaan dalam jangka panjang, jika tidak dalam jangka pendek.

Restoran adalah salah satu contoh persaingan monopolistik. Sebuah kota memiliki banyak restoran dan banyak pelanggan potensial. Banyak restoran melayani makanan yang mirip dengan harga yang mirip, tetapi mereka tidak dapat saling menggantikan. Setiap restoran berusaha keras untuk menonjol dari kerumunan dan memberikan pengalaman makan yang unik. Mereka berusaha membuat makanan, pelayanan, dan suasana hati mereka sedikit lebih baik daripada pesaing mereka, dan mereka menggunakan iklan untuk mendapatkan perhatian pelanggan potensial.

Baca juga:  Apa itu perilaku biaya?

Apa kelebihan dan kekurangan dari model persaingan sempurna?

Dalam banyak hal, pasar yang persaingannya sempurna akan menjadi yang terbaik bagi konsumen, karena tidak ada peluang manipulasi atau eksploitasi. Pembeli memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan rasional, sehingga pemasaran tidak dapat memengaruhi mereka. Mereka dapat mendapatkan produk yang sama di mana pun mereka pergi. Perusahaan tidak dapat membebankan harga yang terlalu tinggi kepada mereka, karena tidak ada perusahaan yang memiliki cukup pangsa pasar untuk melakukannya dan semua produk identik. Produk dapat diakses oleh setiap konsumen dengan harga yang wajar.

Tidak hanya persaingan sempurna tidak benar-benar ada, tetapi ada juga kerugian bagi pembeli dan penjual. Persaingan sempurna akan mencegah pembeli menemukan produk yang lebih baik. Katakanlah seseorang ingin membeli televisi. Dia tidak puas dengan model saat ini dan ingin fitur yang lebih baik. Masalahnya adalah bahwa setiap toko menjual televisi yang sama. Seorang konsumen tidak bisa sekadar pergi ke toko yang berbeda dan mendapatkan produk yang lebih baik.

Persaingan sempurna juga problematis untuk pemasok. Pertama, tidak ada banyak insentif bagi perusahaan untuk masuk ke pasar, karena mereka tidak akan mendapatkan margin keuntungan yang besar. Setelah semua, orang biasanya memulai bisnis untuk menghasilkan uang.

Pasar yang persaingannya sempurna juga kurang memiliki peluang untuk inovasi. Apple membuat sejarah pada tahun 2007 ketika merilis iPhone — itu adalah yang pertama dari jenisnya. Dalam pasar yang persaingannya sempurna, iPhone tidak akan ada. Pertama, Apple tidak akan memiliki modal kerja (perbedaan antara aset perusahaan dan liabilitasnya) untuk menginvestasikan riset dan pengembangan iPhone. Itu akan menghasilkan cukup pendapatan hanya untuk tetap berbisnis. Apple juga tidak akan dapat menjual produknya dengan harga yang lebih tinggi daripada pesaing. Dan perusahaan apa pun bisa segera masuk ke pasar dan membuat produk yang identik.

Pada pandangan pertama, mungkin tampaknya persaingan sempurna akan bagus untuk semua orang. Tetapi pada akhirnya, persaingan sempurna akan menghilangkan kemampuan kita untuk mendapatkan tepat apa yang kita inginkan dari produk dan menghilangkan insentif untuk berinovasi.

Related Articles

Back to top button