Bisnis

Valuation ratio adalah: Pengertian, formula dan interpretasinya

Valuation ratio adalah rasio keuangan di mana kami menghubungkan kesehatan keuangan perusahaan dengan nilai pasarnya. Kami menggunakannya untuk menentukan seberapa menarik saham perusahaan.

Untuk menghitung valuation ratio, kami membandingkan nilai pasar perusahaan dengan metrik keuangan dasar seperti arus kas, pendapatan, dan laba bersih (laba bersih). Rasio yang biasa digunakan adalah:

  • Rasio harga terhadap pendapatan.
  • Rasio harga-ke-buku.
  • Rasio harga terhadap penjualan.
  • Rasio harga terhadap arus kas.

Mengapa valuation ratio penting?

Saat berinvestasi di pasar saham, kita memiliki beberapa alternatif saham yang bisa dipilih dan metrik valuation ratio dapat membantu kita membuat keputusan investasi.

Kami menggunakan metrik penilaian untuk menentukan apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi, terlalu rendah, atau wajar. Misalnya, beberapa saham mungkin lebih mahal dari yang lain berdasarkan metrik tertentu. Sehingga, sudah tidak layak lagi untuk dikoleksi atau ditahan karena potensi kenaikan harga sangat minim. Sebaliknya, harga mungkin terkoreksi ke bawah di masa depan.

Valuation ratio populer di kalangan investor karena mudah dihitung. Bahkan, kita tidak lagi harus menghitungnya secara manual. Sebagian besar situs web atau aplikasi keuangan menyediakan ini.

Seperti yang telah saya sebutkan, kami menilai seberapa berharganya saham perusahaan dengan membandingkan harga sahamnya dengan beberapa metrik keuangan. Pendapatan, laba bersih, nilai buku, uang tunai dari operasi adalah metrik kinerja perusahaan yang umum digunakan.

Kemudian, investor saham melihat valuation ratio berdasarkan ekspektasi mereka di masa depan. Mengapa? Kenaikan atau penurunan harga saham tidak terjadi saat ini melainkan di masa yang akan datang. Selain itu, mereka menginvestasikan uang untuk tidak dijual kembali pada hari yang sama. Mereka tidak seperti pedagang. Mereka membeli dan menahannya, berharap harganya naik, dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan di masa depan.

Misalnya, mari kita bandingkan harga pasar saham perusahaan dengan kemampuannya menghasilkan uang, yang diukur dengan uang tunai dari operasi (CFO). Katakanlah, sebuah perusahaan baru saja mengakuisisi distributor untuk memperluas pemasarannya. Jadi, perusahaan memiliki potensi untuk menghasilkan uang besar di masa depan.

Tapi, sekarang, pasar tidak menghargainya, seperti tercermin dalam rasio harga terhadap arus kas yang undervalued. Jadi, dengan membelinya, kami berharap sahamnya naik di masa depan seiring dengan kenaikan CFO.

Apa valuation ratio utama?

Beberapa metrik tersedia untuk menilai saham. Rasio harga terhadap pendapatan (rasio P/E) adalah contoh yang populer. Alternatifnya adalah:

  • Rasio harga terhadap nilai buku (Price-to-book value ratio)
  • Rasio harga terhadap penjualan (Price-to-sales ratio)
  • Rasio harga terhadap arus kas (Price-to-cash-flow ratio)
  • Hasil dividen (Dividend yield)

Di sini, saya juga menyajikan beberapa rasio lain: rasio pembayaran dividen, tingkat retensi, dan tingkat pertumbuhan yang berkelanjutan. Meskipun mereka tidak menghubungkan harga saham perusahaan, mereka berguna untuk menilai sahamnya.

Rasio harga terhadap pendapatan

Rasio harga terhadap pendapatan (rasio P/E) menghubungkan saham perusahaan dengan laba bersihnya. Kami menghitungnya dengan membagi harga saham dengan laba per saham. Rumus laba per saham adalah laba bersih selama 12 bulan terakhir dibagi dengan jumlah saham biasa yang beredar.

Rasio P/E = Harga saham / Laba per saham

Rasio P/E tinggi

  • Investor menghargai saham perusahaan secara positif. Mereka bersedia membeli dengan harga tinggi untuk setiap keuntungan bersih yang dihasilkan oleh perusahaan. Mereka berharap keuntungan tumbuh lebih tinggi di masa depan. Jadi, mereka menawar saham perusahaan dengan harga lebih tinggi.
  • Atau, itu juga bisa menandakan saham yang terlalu mahal. Jadi, sulit untuk mendaki. Dan, jika laba bersih yang terealisasi di masa depan berada di bawah ekspektasi, hal itu dapat menyebabkan koreksi ke bawah pada harga saham.
Baca juga:  Apa itu corong penjualan?

Rasio P/E rendah

  • Investor tidak yakin dengan prospek perusahaan di masa depan. Mereka ragu perusahaan akan menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. Sehingga, mereka enggan membeli saham dengan harga lebih tinggi.
  • Atau pasar meremehkan saham perusahaan. Jika benar, saham perusahaan tersebut layak untuk dikoleksi karena harganya berpotensi naik di masa mendatang.

Mana yang benar? Dan rasio P/E mana yang bagus?

  • Itu tergantung kinerja perusahaan. Dan, untuk memberikan penilaian yang lebih objektif, Anda harus melihat aspek-aspek seperti strategi perusahaan, posisi pasarnya, serta prospek industri dan ekonomi di masa depan.
  • Rasio P/E juga bervariasi antar industri. Jadi, itu tergantung pada industri di mana perusahaan beroperasi. Beberapa industri memiliki rasio P/E rata-rata yang lebih tinggi daripada yang lain.

Dua kelemahan rasio P/E. Pertama, rentan terhadap manipulasi karena kami menggunakan laba bersih, yang tidak sama dengan uang yang dihasilkan dengan akuntansi akrual.

Kedua, tidak memperhitungkan leverage keuangan. Jadi perusahaan mungkin mengambil terlalu banyak hutang untuk mengembangkan bisnis. Namun, investasi tersebut tidak menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada biaya mengambil utang tambahan. Pada akhirnya, lebih banyak pengeluaran ditambahkan daripada uang yang dihasilkan.

Dividend yield

Kami menghitung hasil laba dengan membagi laba per saham (EPS) dengan harga saham. Atau, kami membagi 1 dengan rasio P/E untuk mendapatkannya.

  • Hasil pendapatan = 1 / (rasio P/E)
  • Hasil pendapatan = EPS / Harga saham

Seperti persamaan di atas, earning yield berbanding terbalik dengan rasio P/E. Nah, untuk membacanya kita bandingkan dengan saat kita membaca rasio P/E. Jadi, misalnya, hasil pendapatan yang tinggi berarti rasio P/E yang rendah, yang menunjukkan:

Investor meragukan prospek perusahaan dalam menghasilkan laba bersih. Sehingga, mereka enggan membayar dengan harga yang lebih tinggi.

Atau, saham tersebut undervalued, sehingga berpotensi naik di masa depan. Keberhasilan membukukan laba bersih lebih tinggi dari yang diharapkan pasar dapat mendongkrak harga saham perseroan.

Rasio PEG

Rasio pertumbuhan P/E atau rasio PEG membantu kami mengevaluasi apakah rasio P/E perusahaan dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah. Untuk menghitungnya, kami membagi rasio P/E ke depan dengan pertumbuhan EPS, biasanya rata-rata selama lima tahun ke depan.

  • Rasio PEG = (Rasio P/E Maju) / (Pertumbuhan EPS)

Rasio PEG yang lebih tinggi menunjukkan harga yang relatif lebih mahal. Jika lebih dari 1,0, saham perusahaan dianggap overvalued. Sebaliknya, rasio 1,0 atau lebih rendah menunjukkan harga wajar atau undervalued.

Rasio harga-ke-buku (Price-to-book value ratio)

Rasio harga terhadap buku (rasio P/B) menghubungkan harga saham perusahaan dengan nilai bukunya (ekuitas pemegang saham). Kami menghitungnya dengan membagi harga dengan nilai buku per saham. Alternatifnya, kami membagi kapitalisasi pasar dengan nilai buku.

  • Rasio P/B = Harga per saham / Nilai buku per saham
  • Rasio P/B = Kapitalisasi pasar / Nilai buku

Ketika rasio P/B lebih tinggi dari satu, pasar memperdagangkan saham perusahaan dengan premi di atas nilai bukunya. Alasannya mungkin:

Pasar menghargai saham perusahaan karena memiliki aset tidak berwujud yang signifikan. Ekuitas merek yang kuat, paten, dan pangsa pasar yang dominan mendukung keunggulan perusahaan dibandingkan pesaing. Mereka memungkinkan perusahaan menghasilkan lebih banyak uang. Sayangnya, mereka tidak tercermin dalam nilai buku.

Perusahaan membukukan ROE yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan pembanding (peers). Dan perusahaan mempertahankannya dari waktu ke waktu. Dengan demikian, pasar menyukai dan bersedia memperdagangkan saham perusahaan dengan harga premium.

Rasio harga terhadap penjualan

Rasio harga terhadap penjualan (rasio P/S) menghubungkan harga saham dengan penjualan perusahaan. Dua data yang kita butuhkan untuk menghitungnya. Yang pertama adalah harga saham. Yang kedua adalah penjualan per saham. Untuk mendapatkan penjualan per saham, kami membagi pendapatan perusahaan selama 12 bulan terakhir dengan jumlah saham yang beredar. Dengan demikian, rasio memberi tahu kita berapa banyak investor membayar saham dibandingkan dengan penjualan yang dilakukan perusahaan.

  • Rasio P/S = Harga saham / Penjualan per saham
Baca juga:  Apa itu biaya langsung?

Cara membaca rasio P/S mirip dengan rasio P/E.

Rasio P/S yang tinggi mencerminkan kesediaan pasar untuk membayar lebih untuk saham perusahaan. Investor berharap kenaikan harga di masa depan terkait dengan keberhasilan perusahaan dalam membukukan kinerja pendapatan.

Atau pasar melebih-lebihkan saham perusahaan. Jadi, harganya terlalu mahal. Sepertinya tidak bisa lebih tinggi lagi di masa depan. Ketika pendapatan yang direalisasikan di bawah ekspektasi, hal itu dapat menyebabkan koreksi harga saham.

Sebaliknya, rasio yang lebih rendah dapat menunjukkan pesimisme investor. Mereka meragukan prospek penjualan perusahaan di masa depan. Jadi, mereka hanya membeli saham dengan harga murah.

Atau, bisa juga saham perusahaan yang undervalued. Sehingga dapat menjadi pilihan dan alternatif investasi yang menarik karena berpotensi meningkat di masa mendatang.

Berbeda dengan rasio P/E, rasio P/S kurang rentan terhadap manipulasi akuntansi. Selain itu, juga lebih stabil karena pendapatan umumnya kurang stabil dibandingkan dengan laba bersih.

Namun karena hanya menggunakan pendapatan, rasio P/S tidak mengakomodir profitabilitas perusahaan. Dengan demikian, tidak mengandung informasi tentang seberapa efisien perusahaan menghasilkan laba.

Rasio harga terhadap arus kas

Rasio harga terhadap arus kas (rasio P/CF) menghubungkan harga saham dengan berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan dari operasi. Berbeda dengan rasio P/E, rasio P/CF menggunakan metrik yang realistis, yaitu cash from operations (CFO) sebagai pembagi, bukan laba bersih. Dengan demikian, kurang rentan terhadap manipulasi sebagai laba bersih di bawah akuntansi akrual.

Kami menghitung rasio P/CF dengan membagi harga saham dengan CFO per saham. Sedangkan yang terakhir kita hitung dengan membagi CFO dengan jumlah saham biasa yang beredar.

Rasio P/CF = Harga per saham / CFO per saham

Seperti rasio P/E, rasio P/CF yang lebih tinggi menunjukkan pasar mengharapkan perusahaan menghasilkan lebih banyak uang di masa depan. Atau, bisa juga menandakan saham tersebut terlalu mahal. Sebaliknya, kesimpulan sebaliknya berlaku jika rasio P/CF rendah.

Meskipun CFO tidak mudah dimanipulasi, perhitungannya relatif lebih kompleks. Dengan demikian, variasi perhitungan CFO antar perusahaan dapat mengakibatkan perbandingan rasio P/CF yang tidak konsisten.

Laba per saham (Earning per share)

Laba per saham (EPS) menunjukkan berapa banyak keuntungan yang tersedia bagi pemilik (atau investor saham) untuk setiap saham yang dimiliki. Kami menghitungnya dengan membagi laba bersih dengan jumlah rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar sepanjang tahun. Kita harus menyesuaikan laba bersih jika perusahaan memiliki saham preferen. Rumus EPS dasar adalah sebagai berikut:

EPS = (Pendapatan bersih – Dividen preferen) / Jumlah rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar

Rumus tidak mempertimbangkan efek jika sekuritas terdilusi dilakukan. Konversi sekuritas terdilusi dapat mempengaruhi jumlah saham yang beredar. Jadi, itu juga akan mempengaruhi nilai EPS.

Untuk alasan ini, kita juga harus menghitung EPS terdilusi, yang menunjukkan berapa banyak laba yang tersedia bagi pemilik ketika semua sekuritas terdilusi telah dilaksanakan. Berikut rumusnya:

Diluted EPS = (Pendapatan bersih – Dividen preferen) / (Jumlah rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar + Saham biasa baru yang diterbitkan saat konversi)

Baca juga:  Anggaran adalah: Pengertian dan Jenis

EPS yang lebih tinggi dianggap lebih baik karena lebih banyak keuntungan tersedia bagi pemiliknya. Namun, kesimpulan sebaliknya berlaku jika rendah.

Dividen per saham

Dividen per saham menunjukkan berapa banyak dividen yang tersedia untuk setiap saham yang dimiliki. Kami menghitungnya dengan membagi dividen tunai – disesuaikan dengan dividen yang disukai – dengan jumlah saham yang beredar.

Dividen per saham = (Dividen tunai – Dividen preferen) / Jumlah saham biasa yang beredar

Saat berinvestasi di saham, dividen merupakan sumber pendapatan lain bagi investor selain capital gain. Dengan demikian, investor biasanya lebih memilih perusahaan dengan dividen per saham yang meningkat. Ini menunjukkan ekspektasi positif manajemen atas laba masa depannya dan yakin peningkatan labanya dapat dipertahankan. Dengan demikian, mereka memutuskan untuk membayar dividen yang lebih tinggi dari tahun ke tahun.

Rasio pembayaran dividen

Rasio pembayaran dividen mengukur persentase laba bersih yang dibagikan sebagai dividen. Kami menghitungnya dengan membagi dividen tunai dengan laba bersih.

Rasio pembayaran dividen = Dividen / Pendapatan bersih

Rasio yang tinggi lebih disukai karena menunjukkan perusahaan membagikan sebagian besar laba bersihnya sebagai dividen. Dan sebaliknya, lebih sedikit yang tersisa untuk modal internal (laba ditahan). Dengan demikian, ada trade-off antara membayar dividen besar dan memperkuat modal internal.

Misalnya, perusahaan secara konsisten membagikan dividen yang besar. Investor kemudian mengharapkan perusahaan untuk mempertahankan rasio pembayaran yang sama di masa depan. Hal tersebut dapat mempersulit manajemen untuk meningkatkan modal internal karena sulit untuk memotong dividen tanpa mengecewakan para pemegang saham. Dan kurangnya modal internal dapat merusak pertumbuhan bisnis di masa depan.

Hasil dividen

Hasil dividen menghubungkan harga saham dengan dividen yang dibagikan. Kami menghitungnya dengan membagi dividen tahunan per saham perusahaan dibagi dengan harga saham per sahamnya.

Hasil dividen = Dividen per saham / Harga saham

Tidak semua perusahaan membayar dividen secara teratur. Mereka yang melakukannya biasanya memiliki pendapatan bersih yang stabil. Mereka mungkin beroperasi di sektor pertahanan seperti utilitas. Atau, mereka adalah perusahaan dewasa dengan sedikit peluang pertumbuhan.

Perusahaan seperti itu biasanya tidak hanya didukung oleh bisnis yang relatif stabil. Tapi, mereka juga biasanya memiliki arus kas yang kuat. Jadi, membeli saham dari perusahaan dengan hasil dividen yang stabil adalah pilihan yang bijak.

Tingkat retensi

Tingkat retensi menunjukkan porsi laba bersih yang ditahan perusahaan sebagai modal internal. Sekali lagi, menghitungnya mudah; kami hanya membagi laba ditahan dengan laba bersih.

Tingkat retensi = Laba ditahan / Laba bersih = (Laba bersih – Dividen) / Laba bersih = 1 – Rasio pembayaran dividen

Rasio yang lebih tinggi menunjukkan lebih banyak laba ditahan sebagai modal internal. Dan lebih sedikit yang dibagikan sebagai dividen. Alhasil, perusahaan bisa memanfaatkannya untuk mengembangkan bisnisnya. Namun, jika tidak menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi di masa mendatang, pasar memandangnya secara negatif.

Tingkat pertumbuhan yang berkelanjutan

Tingkat pertumbuhan yang berkelanjutan menunjukkan seberapa tinggi perusahaan dapat mempertahankan pertumbuhan dividen dari waktu ke waktu. Kami mengasumsikan pengembalian ekuitas tertentu, struktur modal konstan, dan tidak ada penerbitan saham biasa tambahan saat menghitungnya.

Tingkat pertumbuhan berkelanjutan = Tingkat retensi × ROE

Metrik ini biasanya mewakili tingkat pertumbuhan maksimum perusahaan dalam jangka panjang dengan mengandalkan modal internal. Ini mengasumsikan tidak ada suntikan modal baru, baik ekuitas maupun hutang.

Related Articles

Back to top button