Inspirasi

Apa itu hukum penawaran?

Hukum penawaran menyatakan bahwa sebuah perusahaan akan bereaksi terhadap kenaikan harga pasar barang dengan meningkatkan produksinya. Sebuah perusahaan yang ingin memaksimalkan keuntungan akan menggunakan opsi biaya terendahnya terlebih dahulu. Ketika produksi barang lebih banyak, perusahaan akan perlu membayar lebih banyak dalam biaya produksi (asumsi faktor lain sama). Untuk membenarkan peningkatan produksi, perusahaan harus menaikkan harga. Ketika Anda menggambarnya dalam sebuah grafik, hubungan antara harga produk dan jumlah yang diproduksi terlihat seperti garis yang naik (juga disebut kurva penawaran). Ini menunjukkan bagaimana harga dan jumlah produk bergerak bersama. Hukum penawaran, digabungkan dengan hukum permintaan, menjelaskan dasar semua aktivitas ekonomi.

Contoh

Jika Anda pernah menjalankan stan minuman lemon, Anda mungkin telah menggunakan hukum penawaran. Pertama, Anda menghitung berapa banyak yang Anda keluarkan untuk membuat satu takaran minuman lemon — Biaya lemon, air, gula, cangkir, dan es. Kemudian Anda menghitung berapa banyak cangkir yang dapat Anda jual dari setiap takaran minuman lemon. Anda membagi biaya barang yang dijual dengan jumlah cangkir, dan Anda mendapatkan biaya per cangkir. Untuk mendapatkan keuntungan, Anda ingin menjual setiap cangkir dengan harga yang lebih tinggi dari biaya pembuatannya.

Jika Anda tidak dapat mengenakan biaya yang cukup untuk menutupi biaya-biaya tersebut, ditambah dengan biaya kesempatan Anda (berapa banyak Anda menghargai hal yang akan Anda lakukan jika Anda tidak menjual minuman lemon), maka tidak ada gunanya. Dan, jika Anda akan tetap berjualan selama satu jam tambahan, uang harus lebih baik.

Siapa yang menemukan hukum penawaran?

Hukum penawaran dan permintaan pertama kali dijelaskan dalam filsafat. Ide asli sering dikaitkan dengan karya John Locke pada tahun 1691, tetapi Locke tidak menciptakan istilah “penawaran” atau “permintaan.” Penghargaan itu diberikan kepada Sir James Steuart, yang menerapkan prinsip-prinsip tersebut pada perdagangan hampir satu abad kemudian, dalam karyanya Inquiry into the Principles of Political Economy. Adam Smith memformalkan disiplin ekonomi pada tahun 1776, dengan bukunya The Wealth of Nations.

Akhirnya, Alfred Marshall mengembangkan studi ekonomi dalam karyanya Principles of Economics, yang memperkenalkan kurva penawaran dan permintaan. Marshall sering dianggap sebagai pencipta hukum penawaran dan permintaan, tetapi dia berdiri di atas bahu para tokoh besar lainnya.

Baca juga:  4 Kebiasaan yang Anda butuhkan untuk sukses

Apa perbedaan antara perubahan penawaran dan perubahan kuantitas yang ditawarkan?

Katakanlah Anda menjalankan perusahaan minyak dan baru saja menemukan cara yang lebih murah untuk memproduksi minyak. Sekarang Anda dapat memproduksi lebih banyak minyak dengan biaya yang sama, dan Anda dapat menjual lebih banyak minyak dengan harga yang sama. Anda baru saja menciptakan perubahan dalam penawaran.

Itu berbeda dari perubahan kuantitas yang ditawarkan. Jika perusahaan meningkatkan produksi sebagai tanggapan atas harga yang lebih tinggi, itu adalah hukum penawaran yang bekerja. Hubungan mendasar antara harga minyak dan ketersediaan untuk menyediakannya tidak berubah. Dalam kasus ini, harga dan jumlah bergerak sepanjang kurva penawaran, mengubah kuantitas yang ditawarkan tanpa mengubah penawaran itu sendiri.

Sebagai contoh, jika Anda memiliki ladang minyak di Texas, Anda mengendalikan jumlah minyak yang Anda hasilkan. Ketika harga naik, Anda mungkin akan meningkatkan produksi. Ini mengarah pada perubahan dalam kuantitas minyak yang Anda tawarkan. Jika teknologi baru muncul dan mengurangi biaya produksi, Anda mungkin tidak perlu menahan produksi minyak sebanyak ketika harga turun. Ini mengarah pada perubahan dalam penawaran.

Apa faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran?

Kurva penawaran menunjukkan bagaimana volume produksi barang atau layanan berubah dengan harganya. Ketika harga barang naik, begitu juga penawarannya, dan sebaliknya. Tetapi faktor-faktor lain dapat mempengaruhi penawaran. Jika biaya dasar pembuatan barang atau layanan berubah, misalnya, seluruh hubungan harga-kuantitas akan berubah juga. Konsep ini dikenal sebagai pergeseran penawaran.

Apa pun yang memengaruhi volume penjualan, selain harga, mewakili perubahan penawaran. Demikian pula, apa pun yang mengubah biaya bisnis, tanpa mengubah jumlah yang tersedia, merupakan perubahan penawaran. Berikut beberapa contoh faktor yang paling umum mempengaruhi penawaran:

  • Kebijakan pemerintah: Misalkan regulasi baru mengharuskan produsen otomotif menambahkan komponen baru pada produk (seperti airbag). Dan misalkan itu mengharuskan perusahaan mengubah proses tertentu dalam produksinya (seperti hidrofraktur dalam sumur minyak), atau memerintahkan kenaikan biaya tenaga kerja (seperti upah minimum). Perubahan-perubahan ini kemungkinan akan meningkatkan biaya bisnis, menciptakan hubungan harga-kuantitas yang baru.
  • Perubahan biaya operasional: Ini bisa berupa kenaikan tagihan utilitas atau pajak baru yang dikenakan pada bahan imp Apa pun yang mengubah biaya untuk membuat produk atau menyediakan layanan (modal, tenaga kerja, peralatan, bahan, energi, dll.) mengubah harga yang harus dibebankan perusahaan — Itu adalah perubahan penawaran.
  • Kemajuan teknologi: Teknologi baru dapat meningkatkan efisiensi bisnis, membuat biaya produksi lebih murah. Volume output yang sama sekarang bisa dicapai dengan biaya lebih rendah, menandai perubahan penawaran. Jika biaya pembuatan produk turun dan jumlah penjualan tetap sama, keuntungan meningkat.
  • Perubahan ketersediaan: Perubahan dalam akses ke sumber daya akan menggeser penawaran suatu produk. Salah satu contohnya adalah produk pertanian. Jika hasil panen buruk, jumlah traktor dan pekerja lapangan yang sama akan menghasilkan kurang produk. Ini mengubah kurva penawaran dan menghasilkan penjualan yang lebih rendah dengan biaya produksi yang sama — Yang menyiratkan keuntungan yang lebih sedikit.
Baca juga:  Apa itu arsitektur cloud?

Apa asumsi yang membuat hukum penawaran bekerja?

Hukum penawaran beroperasi dengan premis bahwa bisnis berupaya memaksimalkan keuntungan. Dalam asumsi ini, sebuah perusahaan berusaha mendapatkan penawaran terbaik dari pemasoknya untuk membuat produknya. Ide di baliknya adalah bahwa perusahaan memanfaatkan opsi terbaiknya terlebih dahulu. Ketika perusahaan meningkatkan jumlah barang yang diproduksinya, ia mungkin sudah habis stok pemasok terbaik dan beralih ke opsi berikutnya yang lebih mahal — Karena opsi yang lebih murah kemungkinan sudah digunakan.

Misalkan Anda menjalankan bisnis cider apel. Anda mencari apel, jadi Anda pergi ke pemasok dan membuat tawaran terbaik kepada mereka. Pemasok menolak, jadi Anda menawarkan lebih banyak uang. Itulah inti dari hukum penawaran. Semakin banyak yang Anda bersedia bayar untuk suatu produk, semakin banyak penjual yang bersedia menyediakannya.

Apa pengecualian terhadap hukum penawaran?

Bagus untuk diingat bahwa hukum penawaran adalah konsep teoretis. Di dunia nyata, ada beberapa pengecualian tertentu. Pikirkan tentang saat Anda membeli sesuatu dalam jumlah besar. Jika harga suatu produk meningkat dengan volume yang lebih tinggi, mengapa perusahaan menawarkan diskon saat menjual dalam jumlah banyak?

Jawabannya berkaitan dengan perbedaan antara biaya rata-rata untuk membuat produk versus biaya tambahan. Hukum penawaran mengasumsikan biaya berarti biaya tambahan produksi (dalam istilah ekonomi disebut “biaya marginal”). Tetapi jika sebuah bisnis dapat meningkatkan produksi dengan menggunakan kapasitas cadangan, dan dengan demikian menghasilkan volume yang sama dengan biaya yang sama, sebuah bisnis dapat meningkatkan efisiensi.

Misalkan Anda perlu memproduksi 1 juta botol cider, jadi Anda membangun pabrik pengisian botol. Biaya pabrik ini tersebar pada satu juta unit. Sekarang katakanlah bahwa dengan menjalankan mesin-mesin tersebut lebih lama, pabrik yang sama dapat memproduksi 2 juta botol cider. Biaya awal untuk membangun pabrik ini sekarang tersebar pada 2 juta unit. Bahkan jika Anda harus mengeluarkan lebih banyak uang per apel untuk meningkatkan output (juga disebut meningkatkan biaya marginal), Anda mungkin melihat biaya rata-rata per botol cider menjadi lebih rendah.

Baca juga:  Cara menghitung CPI (Consumer Price Index)

Isu lain muncul dalam aplikasi dunia nyata — Kenaikan biaya produksi tidak selalu jelas. Misalnya, jika Anda menjalankan stan hamburger, biaya bahan yang diperlukan untuk menjual satu hamburger tampaknya sama dengan yang berikutnya. Pada umumnya hal tersebut benar, tetapi ada batasan jumlah burger yang dapat Anda produksi dengan ketersediaan bahan, tenaga kerja, dan peralatan yang terbatas. Pada suatu titik, peningkatan produksi akan memerlukan pengeluaran lebih banyak uang.

Pengecualian ketiga terhadap hukum penawaran adalah apa yang disebut sebagai masalah agensi. Secara teori, bisnis efisien dan memaksimalkan keuntungan. Namun dalam kenyataannya, orang yang menjalankan perusahaan, dan orang tidak selalu mengoptimalkan keuntungan perusahaan. Seorang manajer mungkin memilih pemasok yang lebih mahal karena alasan pribadi, misalnya, atau karena mereka tidak tahu bahwa pesaing yang lebih murah ada. Menemukan pilihan yang paling optimal juga mungkin menghabiskan lebih banyak waktu dan sumber daya daripada yang akan dihemat.

Related Articles

Back to top button