Inspirasi

Apa itu kelangkaan?

Kelangkaan, salah satu masalah ekonomi paling dasar yang kita hadapi setiap hari, adalah istilah yang sering digunakan dalam ekonomi untuk merujuk pada kesenjangan antara pasokan dan permintaan suatu sumber daya. Ini adalah prinsip dasar bahwa sederhananya tidak ada cukup untuk dibagi-bagikan. Kelangkaan memaksa orang untuk membuat beberapa trade-off — keputusan sulit tentang cara mengalokasikan sumber daya secara efisien. Ketika suatu sumber daya semakin langka, biayanya cenderung naik. Kelangkaan sering bersifat relatif, terutama ketika berkaitan dengan sumber daya alam yang melimpah di beberapa wilayah dan langka di wilayah lain.

Contoh

Tenaga kerja terampil adalah contoh sumber daya yang sering langka. Ketika ekonomi sedang berkembang pesat, para pengusaha mungkin akan kesulitan menemukan jumlah pekerja terampil yang mereka butuhkan. Seiring dengan peningkatan kelangkaan sumber daya, maka biaya juga akan meningkat. Biasanya, hal ini berarti jumlah terbatas tenaga kerja terampil yang tersedia akan beralih kepada para pengusaha yang bersedia membayar mereka paling banyak. Lalu bagaimana dengan pengusaha lain? Mereka harus berpikir kreatif dan mencari cara paling efisien untuk menggunakan pekerja terampil yang mereka miliki.

Apa yang menyebabkan kelangkaan?

Kelangkaan terjadi ketika keterbatasan ketersediaan suatu sumber daya tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan teoretis yang tak terbatas untuk sumber daya tersebut.

Pada sumber daya alam, misalnya, ada pasokan terbatas, dan kita sebagai manusia tidak dapat menciptakan lebih banyak.

Mari kita lihat contoh air. Ketika terjadi kekeringan, pasokan air benar-benar berkurang. Permintaannya tetap ada. Dan seiring terus berkurangnya jumlahnya, menjadi semakin langka.

Dalam banyak kasus, penyebab kelangkaan adalah penurunan pasokan. Terkadang itu tak terduga, seperti ketika terjadi kekeringan dan pasokan air berkurang. Dalam kasus lain, itu perlahan-lahan berkurang saat kita menggunakan pasokan tersebut — pikirkan tentang batubara.

Ada juga situasi di mana perubahan keadaan bisa menyebabkan permintaan meningkat drastis, dan pasokan tidak tumbuh dengan kecepatan yang dapat mengikuti.

Contoh sejarah peningkatan permintaan drastis adalah Revolusi Industri. Bukan karena pasokan batubara tiba-tiba berkurang selama waktu itu. Sebaliknya, bangkitnya industri menyebabkan peningkatan permintaan yang masif terhadap batubara.

Baca juga:  Alasan mengapa Anda tidak boleh makan di meja kerja

Hanya karena peningkatan permintaan kita terhadap sumber daya itu kelangkaan terjadi. Jumlah batubara di planet ini terbatas, dan jika permintaannya tidak berkurang, mungkin kita bisa habis.

Pada akhirnya, kita dapat membagi kelangkaan menjadi tiga jenis utama:

  • Kelangkaan yang disebabkan permintaan: Ini terjadi ketika peningkatan populasi atau peningkatan konsumsi melampaui ketersediaan sumber daya.
  • Kelangkaan yang disebabkan pasokan: Ini terjadi ketika faktor-faktor lingkungan mengurangi ketersediaan sumber daya, seperti air selama kekeringan.
  • Kelangkaan struktural: Ini adalah hasil dari akses yang tidak merata terhadap sumber daya. Ini mungkin akibat faktor politik atau ekonomi.

Apa itu kelangkaan sumber daya alam?

Ketika kita berpikir tentang sumber daya yang langka, pikiran kita sering kali langsung beralih ke kelangkaan sumber daya alam — sumber daya yang ada secara alami tanpa campur tangan manusia.

Banyak sumber daya alam bersifat terbatas — dan kita, sebagai manusia, menggunakannya banyak. Beberapa, seperti makanan, dapat kita produksi. Tetapi yang lainnya, seperti minyak, mungkin akan hilang selamanya begitu kita menggunakannya habis.

Ini adalah hal-hal yang hanya akan menjadi lebih langka seiring pertambahan populasi dan seiring kita terus menggunakannya.

Meskipun beberapa sumber daya alam langka, ada juga sumber daya alam lain yang berada di luar cakupan kelangkaan sama sekali. Contoh dari hal ini adalah udara.

Udara gratis. Kita tidak perlu membayar untuk menggunakannya. Tidak peduli seberapa banyak kita gunakan, kuantitasnya tidak pernah berkurang. Pemerintah kita tidak perlu khawatir tentang pengaturan penggunaan udara.

Energi dari udara — energi angin — juga merupakan sumber daya terbarukan yang tidak semakin langka seiring semakin kita menggunakannya.

Apa perbedaan antara kelangkaan dan kekurangan?

Anda mungkin ingin menggunakan istilah “kelangkaan” dan “kekurangan” secara bergantian.

Meskipun dua istilah ekonomi tersebut pada pandangan pertama terlihat serupa, namun ada beberapa perbedaan kunci dan dua penyebab yang sangat berbeda.

Kelangkaan mengacu pada keterbatasan alami suatu hal yang tidak dapat segera digantikan. Sumber daya alam, misalnya, tidak dapat digantikan secara instan jika kita sudah menggunakannya semua.

Baca juga:  Bagaimana menulis pernyataan visi pribadi Anda sendiri dan mengapa Anda harus melakukannya

Sementara itu, kekurangan adalah fenomena pasar. Ini adalah sesuatu yang terjadi ketika permintaan atas suatu produk lebih besar daripada jumlah yang tersedia dengan harga pasar.

Ketika pasar berada dalam keseimbangan, pasokan dan permintaan suatu produk sejalan. Ketika hal ini keluar dari keseimbangan, kita bisa mengalami kekurangan. Beberapa hal berbeda bisa menyebabkan ini.

Pertama, kekurangan bisa menjadi hasil dari peningkatan permintaan. Misalnya, mari katakan seorang selebriti membagikan foto baju $15 yang dia dapatkan di Target. Tiba-tiba semua orang berbondong-bondong ke Target untuk membeli baju itu, dan kita berakhir dengan kekurangan. Ini tidak permanen — Perusahaan selalu dapat membuat lebih banyak.

Kekurangan juga bisa menjadi hasil dari penurunan pasokan. Misalkan sebuah perusahaan mengetahui bahwa biaya produksi salah satu produknya naik. Sebagai hasilnya, mereka memutuskan untuk memproduksi lebih sedikit produk kali ini. Jika mereka belum juga menaikkan harga produk — dan kita anggap permintaan akan tetap sama — maka kita akan berakhir dengan kekurangan.

Pada akhirnya, pasokan dan permintaan biasanya bisa diatur di pasar untuk mengakhiri kekurangan. Ini adalah perbedaan kritis antara kekurangan dan kelangkaan. Pada kelangkaan, hanya ada jumlah terbatas sumber daya yang tersedia, dan sedikit atau tidak ada yang dapat dilakukan untuk memperbaikinya. Pada kekurangan, pasar biasanya bisa memecahkan masalahnya.

Apa itu kelangkaan relatif?

Kelangkaan relatif terjadi ketika distribusi sumber daya yang tidak merata menyebabkan sumber daya menjadi langka bagi sebagian orang, tetapi tidak bagi semua. Sebagai contoh, di beberapa bagian dunia, air adalah sumber daya yang melimpah sehingga orang tidak pernah khawatir kehabisan air. Air keluar dari keran dalam pasokan yang tampaknya tidak terbatas.

Namun, ada jutaan orang di seluruh dunia yang hidup dengan kelangkaan air, bahkan ada yang tidak memiliki akses air minum yang bersih. Di Amerika Serikat, ada bagian negara yang menghadapi kondisi kekeringan selama bertahun-tahun.

Di daerah di mana air langka, harganya naik, dan pemerintah serta masyarakat harus membuat keputusan sulit tentang cara terbaik mengalokasikan sumber daya.

Baca juga:  Apa itu present value?

Contoh lain dari kelangkaan relatif adalah tanah.

Di daerah pedesaan, tanah melimpah. Ada hutan dan ladang pertanian; rumah sering dilengkapi dengan halaman yang cukup besar. Dan Anda tidak membayar premium untuk tanah itu, karena pasokannya tampaknya tak terbatas.

Tapi di Kota New York? Tanah adalah sumber daya yang langka yang akan Anda bayar mahal untuk mendapatkannya. Perencana kota telah bekerja keras untuk memastikan alokasi tanah dilakukan dengan cara yang paling efisien. Namun, tidak ada pemerintah atau perusahaan yang bisa dengan mudah menciptakan lebih banyak lahan yang tersedia untuk mengikuti permintaan. Ini terbatas. Dan harganya mencerminkan itu.

Related Articles

Back to top button