Branding

12 Contoh strategi merek

Membuat rencana tentang bagaimana perusahaan dapat menciptakan dan mengembangkan mereknya dari waktu ke waktu dapat menjadi komponen penting dari pemasaran untuk meningkatkan bisnis. Perusahaan sering mengembangkan satu atau beberapa strategi merek untuk membantu mereka mengartikulasikan tujuan mereka dan memutuskan cara terbaik untuk mencapainya. Mempelajari beberapa strategi ini dapat membantu Anda memahami kapan dan bagaimana Anda dapat menerapkannya di perusahaan tempat Anda bekerja. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan strategi merek, membahas pentingnya, dan membagikan 12 contoh strategi merek yang dapat Anda gunakan untuk memasarkan atau mempublikasikan merek secara efektif.

Apa itu strategi merek?

Strategi merek adalah rencana yang dibuat perusahaan untuk membantu mereka membangun identitas mereka di pasar mereka. Ini sering melibatkan beberapa tonggak dan tujuan jangka panjang untuk menentukan nilai inti mereka dan cara mereka dapat berhasil membagikannya dengan konsumen. Saat membuat strategi merek, perusahaan sering kali mempertimbangkan metode komunikasi, elemen desain, dan detail produk yang dapat menunjukkan kepada pelanggan mengapa mereka mungkin membeli produk atau layanan dari perusahaan tersebut.

12 Contoh Strategi Merek

Berikut adalah 12 contoh strategi merek yang dapat Anda pertimbangkan untuk digunakan untuk memastikan keberhasilannya:

Diferensiasi merek

Diferensiasi merek melibatkan membuat perusahaan tampak unik dan lebih diinginkan konsumen daripada merek pesaing. Salah satu aspek penting dari strategi ini adalah mengembangkan penawaran unik yang bergantung pada pasar dan preferensi yang biasanya tidak dimiliki pesaing. Ini mungkin berarti menyiratkan bahwa merek menyediakan lebih banyak upaya untuk memberikan efektivitas biaya tanpa mengorbankan kualitas kepada konsumennya daripada rekan-rekannya. Strategi ini dapat membantu meningkatkan pangsa pasar dan menumbuhkan penjualan dan pendapatannya, selanjutnya.

Misalnya, ada dua perusahaan ride-sharing. Satu perusahaan berfokus pada penyediaan kenyamanan dan keahlian profesional. Untuk perusahaan pertama, pengemudi membutuhkan penyediaan makanan dan minuman serta tempat duduk yang nyaman untuk meningkatkan pengalaman berkendara pelanggan. Perusahaan lain menawarkan layanan yang lebih personal. Hal ini memungkinkan penumpang untuk naik di depan dan mendorong pengemudi untuk berbicara dengan mereka. Strategi ini dapat membantu perusahaan kedua lebih terhubung dengan pelanggan secara emosional, yang memungkinkan untuk membangun sekelompok pelanggan setia yang nilainya lebih cocok dengan merek yang mempromosikan pendekatan yang lebih personal.

Merek produk

Ini adalah jenis umum dari strategi branding. Tujuan dari branding produk adalah untuk membuat satu produk dapat diidentifikasi. Simbol atau grafik adalah aspek penting dari branding produk karena membantu pelanggan mengenali barang Anda secara instan. Misalnya, perusahaan minuman energi mungkin menggunakan kemasan dan lambang yang berbeda pada semua produknya untuk memastikan pelanggan dapat membedakan merek dari pesaingnya.

Baca juga:  Brand image adalah: Pengertian, contoh, pentingnya, dan cara membangunnya

Penargetan audiens baru

Menargetkan audiens baru adalah strategi umum di berbagai industri. Ini melibatkan pembuatan kampanye pemasaran atau mengadaptasi citra merek untuk menarik audiens yang sebelumnya tidak ditargetkan oleh perusahaan. Misalnya, bank fisik sebagian besar memiliki pelanggan paruh baya. Untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan, bank dapat memutuskan untuk menargetkan audiens baru dari pelanggan yang lebih muda. Bank mulai menawarkan layanan online, seperti aplikasi perbankan di perangkat seluler untuk transaksi uang tanpa kontak, untuk menarik audiens target baru dan berhasil meningkatkan basis pelanggannya.

Identifikasi nama

Untuk menarik klien ke produk dan layanan baru, banyak merek terkenal hanya mengandalkan reputasi mereka. Ini berarti bahwa konsumen dapat mengidentifikasi merek tertentu dengan melihat nama, slogan, logo, atau skema warnanya. Misalnya, sebuah merek teknologi dengan nama dan logo yang mudah dikenali merilis laptop baru di pasaran. Sementara perusahaan teknologi lain juga menjual produk serupa, banyak pembeli mungkin lebih memilih perusahaan terkenal daripada yang lain karena keandalan dan popularitas merek mereka.

Pencitraan merek individu

Strategi ini melibatkan memiliki merek terpisah untuk setiap produk atau layanan yang ditawarkan perusahaan. Sebuah perusahaan dapat mengembangkan merek baru untuk menawarkan lini produk yang berbeda dari yang merupakan sumber pendapatan utamanya. Ini berguna jika lini produk memiliki audiens target tertentu atau jika perusahaan memiliki sumber daya untuk memperluas layanan atau portofolio produknya.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki dua merek yang menawarkan perawatan mulut dan perawatan bayi dan memperkenalkan merek ketiga untuk produk perawatan rumah. Memiliki tiga merek berbeda memungkinkan perusahaan untuk menawarkan produk kepada konsumen sasaran yang terpisah, yang dapat membantu meningkatkan pendapatan dan basis pelanggan.

Ekstensi merek

Perluasan merek terjadi ketika perusahaan menggunakan pengenalan namanya untuk mempromosikan produk baru yang berbeda dari penawaran barang atau jasa utamanya. Pelanggan perusahaan saat ini mungkin lebih mungkin untuk membeli barang dari merek baru karena loyalitas mereka kepada perusahaan untuk merek yang lebih terkenal. Misalnya, perusahaan manufaktur mobil mungkin memutuskan untuk meluncurkan lini mesin pemotong rumput dengan nama merek yang sama. Dengan memanfaatkan merek yang ditetapkan untuk kendaraan, organisasi ini juga dapat menjadi lini mesin pemotong rumput yang populer, tergantung pada keandalan dan kinerja layanan.

Baca juga:  Rahasia untuk menjual brand Anda dengan satu kalimat

Pendekatan tanpa merek

Pendekatan tanpa merek adalah strategi yang melibatkan penciptaan dan pemasaran produk atau layanan generik, daripada membangun merek yang jelas. Barang-barang generik ini menarik bagi pelanggan karena memungkinkan mereka membelanjakan lebih sedikit uang dan tetap membeli produk dan layanan berkualitas. Ketika perusahaan mengembangkan barang generik yang dapat dipercaya pembeli, mereka dapat bersaing lebih baik dengan pesaing bermerek. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin menjual sereal berkualitas tinggi yang mirip dengan sereal yang lebih terkenal tetapi harganya lebih murah dan dengan kemasan yang lebih umum.

Pencitraan merek online

Branding online adalah bagaimana perusahaan memasarkan atau mempublikasikan dirinya di pasar online. Ini termasuk memiliki situs web merek dan akun media sosial yang diperbarui secara konsisten sehingga pelanggan dapat terlibat dan mengenali perusahaan. Misalnya, perusahaan soda mungkin memiliki situs media sosial tempat mereka beriklan dengan selebritas yang cocok dengan nilai merek mereka. Mereka juga dapat mengadakan polling untuk rasa soda baru di situs web mereka, diskon untuk pengikut baru di situs, dan menggunakan logo yang sama di semua platform.

Pencitraan label pribadi

Private label branding adalah ketika pengecer membeli barang dari produsen dan menjualnya kembali dengan merek mereka sendiri. Daripada membuat dan mengemas sendiri, mereka sering mendapatkan barang-barang ini dengan harga lebih murah dan dapat menjual jumlah yang lebih besar dengan harga yang lebih besar ini. Misalnya, toko kelontong mungkin membeli keripik dalam jumlah besar dan mencapnya dengan nama toko kelontong khas mereka. Hal ini memungkinkan mereka untuk bersaing dengan chip nama merek lain di bidang yang sama dan mungkin memberikan nilai lebih bagi pelanggan karena harga yang lebih rendah.

Pencitraan sikap

Branding sikap adalah ketika perusahaan menggunakan emosi untuk menarik pelanggan mereka. Ini mungkin berhubungan langsung dengan produk yang mereka jual atau hanya menginspirasi perasaan tertentu pada pelanggan. Misalnya, perusahaan perawatan hewan peliharaan mungkin menjalankan kampanye tertentu di mana mereka menyumbangkan persentase dari keuntungan mereka ke tempat penampungan hewan lokal. Ini dapat menarik bagi pemilik hewan peliharaan bersama dengan orang-orang yang bersemangat tentang kesehatan dan kesejahteraan hewan. Pencitraan merek juga dapat berhubungan dengan gaya hidup tertentu, seperti kebugaran atau bepergian.

Merek layanan

Branding layanan adalah ketika perusahaan meningkatkan nilai atau kualitas mereka dengan menawarkan layanan bersama dengan produk standar mereka. Layanan dapat mencakup layanan berbayar atau tidak berbayar yang membantu menyoroti kemampuan perusahaan untuk membantu pelanggannya. Misalnya, perusahaan perangkat lunak online dapat menjual produk tertentu yang mirip dengan pesaing mereka. Dengan memesan layanan tambahan, seperti fitur bantuan 24 jam atau produk tambahan, mereka dapat menambah nilai merek mereka yang melebihi nilai keseluruhan produk yang ditawarkan pesaing mereka.

Baca juga:  6 Cara untuk membuat orang-orang mencintai merek Anda

Crowdsourcing

Crowdsourcing adalah ketika perusahaan mendapatkan ide atau solusi langsung dari pelanggan mereka. Ini melibatkan survei, polling, atau menciptakan cara bagi konsumen untuk berbagi ide guna membantu perusahaan berinovasi produk atau layanan. Misalnya, aplikasi media sosial mungkin memberikan peluang bagi konsumen untuk memilih fitur berikutnya yang mereka kembangkan. Dengan mengumpulkan hasil ini, mereka dapat memprioritaskan fitur dan menciptakan pengalaman pelanggan yang positif.

Mengapa strategi merek penting?

Ada beberapa manfaat utama memiliki strategi merek, yang dapat mencakup:

Memperjelas misi dan nilai-nilai Anda

Menentukan strategi merek dimulai dengan menetapkan misi dan nilai inti. Ini berarti mengidentifikasi apa yang penting bagi perusahaan dan bagaimana Anda dapat mengomunikasikannya dengan jelas kepada pelanggan. Memiliki misi yang jelas dapat membantu Anda menetapkan komponen kunci lain dari strategi merek, seperti elemen dan nada desain, untuk memastikan semuanya sesuai dengan persepsi pelanggan terhadap merek.

Tingkatkan pemasaran Anda

Dengan menetapkan strategi merek, Anda dapat lebih meningkatkan upaya pemasaran Anda untuk menjangkau dan melibatkan lebih banyak pelanggan. Bagian dari melakukan ini berarti menganalisis praktik Anda saat ini dengan pengemasan, konten media sosial, dan iklan untuk melihat apakah Anda berhasil memenuhi target pelanggan. Pencitraan merek yang efektif berarti memiliki pesan yang konsisten di berbagai platform, sehingga bagian dari strategi Anda dapat mencakup mengidentifikasi area untuk peningkatan guna mencapai pengakuan pelanggan yang lebih baik.

Meningkatkan nilai perusahaan

Memiliki strategi merek yang sukses mungkin membuat perusahaan terlihat lebih prospektif bagi calon investor. Misalnya, jika sebuah perusahaan berharap untuk memperoleh bisnis tempat Anda bekerja, menunjukkan kepada mereka misi branding yang efektif dan langkah-langkah yang direncanakan dapat menyampaikan bahwa Anda memahami pasar dan produk. Hal ini pada akhirnya dapat meningkatkan nilai saham perusahaan bagi para investor tersebut. Hal ini juga dapat diterapkan pada nilai pasar suatu perusahaan, karena merek yang lebih disukai dapat menimbulkan emosi pasar yang positif. Karena itu, penilaian saham mungkin mengambil tren bullish.

Related Articles

Back to top button