Pemasaran

Strategi digital marketing

Apakah benar jika saya menganggap bagian utama dari strategi marketing saat ini adalah digital? Mungkin saja.

Konsumen dan bisnis saat ini hampir semuanya online dan Anda ingin dapat menjangkau mereka dan mengamati perilaku mereka di mana mereka menghabiskan waktu mereka.

Tetapi ketika Anda mengembangkan bisnis, lanskap digital yang terus berubah ini dapat dengan cepat menjadi luar biasa. Dengan sejumlah tanggung jawab dan tugas lain yang perlu Anda lakukan, bagaimana Anda juga dapat secara efisien membuat, menyempurnakan, dan mempertahankan strategi digital marketing yang gesit?

Kami telah menyusun panduan tentang strategi digital marketing ini untuk membantu Anda meningkatkan kehadiran Anda dan bertumbuh lebih baik.

  • Apa itu strategi marketing?
  • Apa itu strategi digital marketing?
  • Apa itu kampanye digital marketing?
  • Buat strategi digital marketing
  • Contoh Kampanye digital marketing

Apa itu strategi marketing?

Penting untuk memahami bahwa strategi marketing, berbeda dari strategi digital marketing sebelum Anda menerapkan salah satu atau keduanya di perusahaan Anda.

Strategi marketing adalah rencana untuk mencapai tujuan (atau sasaran) terkait pemasaran tertentu dengan cara yang terfokus dan dapat dicapai. Ini mempertimbangkan apa yang bisnis Anda lakukan dengan baik saat ini dan apa yang Anda lewatkan sehubungan dengan tujuan yang Anda tetapkan, sehingga Anda lebih mungkin untuk mencapainya.

Tapi apa perbedaan antara strategi marketing dan taktik marketing — dua istilah yang sering digunakan secara bergantian?

Taktik vs. Strategi

Seperti yang kami sebutkan di atas, strategi adalah serangkaian langkah yang dapat dicapai dan terfokus yang digunakan untuk membantu Anda mencapai tujuan tertentu.

Marketing atau bukan, ada tiga bagian dari setiap strategi marketing apa pun:

  1. Diagnosis tantangan Anda
  2. Kebijakan panduan untuk menghadapi tantangan
  3. Serangkaian tindakan yang ditargetkan yang diperlukan untuk mencapai kebijakan

Bergantung pada skala bisnis Anda, strategi marketing Anda dapat mencakup beberapa bagian yang bergerak, masing-masing dengan tujuan yang berbeda. Dengan itu, mengerjakan strategi Anda bisa menjadi sesuatu yang menakutkan pada waktunya. Jadi, jika Anda merasa kewalahan dengan strategi marketing Anda, lihat tiga langkah ini untuk membuat Anda tetap fokus dalam mencapai tujuan Anda.

Taktik marketing, atau taktik apa pun, adalah tindakan spesifik yang Anda pilih untuk dilakukan di seluruh strategi untuk membantu Anda mencapai tujuan akhir. Dengan kata lain, strategi adalah tujuan Anda — ini adalah rencana yang dapat dicapai dan terfokus untuk membawa Anda ke target Anda. Taktik adalah langkah konkret dan dapat ditentukan dalam strategi Anda yang memastikan Anda mencapai tujuan Anda.

Untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang mungkin diperlukan, lihat daftar strategi marketing dasar berikut yang biasa digunakan oleh tim di berbagai industri.

Dasar-dasar Pemasaran

  • Publikasikan blog.
  • Beriklan di platform media sosial tertentu (mis. Iklan Facebook atau Iklan Instagram).
  • Menawarkan sumber daya pendidikan gratis
  • Mengoptimalkan mesin pencari untuk konten digital Anda.
  • Buat giveaway dan/atau kontes.
  • Uji berbagai jenis kampanye untuk menentukan apa yang paling cocok untuk audiens Anda.
  • Menyelenggarakan webinar.
  • Produk podcast.
  • Buat kampanye email.

Sekarang, mari kita lihat strategi digital marketing.

Apa itu strategi digital marketing?

Strategi digital marketing membantu bisnis Anda mencapai tujuan digital tertentu melalui saluran pemasaran online yang dipilih dengan cermat seperti media berbayar dan lain sebagainya.

Mirip dengan strategi marketing versus taktik marketing, ” strategi digital marketing ” dan “kampanye digital marketing” juga seringkali tertukar. Jadi, apa perbedaan mereka?

Apa itu kampanye digital marketing?

Kampanye digital marketing adalah blok bangunan dan tindakan dalam strategi digital marketing Anda yang menggerakkan Anda menuju tujuan akhir tertentu.

Misalnya, jika tujuan menyeluruh dari strategi digital marketing Anda adalah untuk menghasilkan lebih banyak prospek melalui media sosial, Anda dapat menjalankan kampanye digital marketing di Twitter. Anda dapat membagikan beberapa konten terbaik bisnis Anda di Twitter untuk menghasilkan lebih banyak prospek melalui saluran tersebut.

Cara membuat strategi digital marketing

  • Bangun persona pembeli Anda.
  • Identifikasi tujuan Anda dan tools digital marketing yang Anda perlukan.
  • Evaluasi saluran dan aset digital Anda yang ada.
  • Audit dan rencanakan kampanye media milik Anda.
  • Identifikasi tujuan Anda dan tools digital marketing yang Anda perlukan.
  • Audit dan rencanakan kampanye media yang Anda peroleh.

Bangun persona pembeli Anda

Untuk strategi marketing apa pun — digital atau tidak — Anda perlu tahu kepada siapa Anda memasarkan produk atau jasa Anda. Strategi digital marketing terbaik dibangun di atas persona pembeli yang terperinci, dan langkah pertama Anda adalah membuatnya.

Atur segmen audiens Anda dan perkuat pemasaran Anda dengan template untuk membangun persona pembeli Anda.

Persona pembeli mewakili pelanggan ideal Anda dan dapat dibuat dengan meneliti, mensurvei, dan mewawancarai audiens target bisnis Anda.

Penting untuk dicatat bahwa informasi ini harus didasarkan pada data nyata bila memungkinkan, karena membuat asumsi tentang audiens Anda dapat menyebabkan strategi marketing Anda bergerak ke arah yang salah.

Untuk mendapatkan gambaran menyeluruh tentang persona Anda, kumpulan penelitian Anda harus mencakup campuran pelanggan, prospek, dan orang-orang di luar basis data kontak Anda yang selaras dengan audiens target Anda.

Tetapi informasi seperti apa yang harus Anda kumpulkan untuk persona pembeli Anda sendiri untuk menginformasikan strategi digital marketing Anda?

Semua itu tergantung pada bisnis Anda — kemungkinan akan bervariasi tergantung pada apakah Anda B2B atau B2C, atau apakah Anda menjual produk berbiaya tinggi atau rendah.

Berikut ini adalah beberapa titik awal yang dapat Anda sesuaikan dengan bisnis khusus Anda.

Informasi kuantitatif dan demografis
  • Lokasi: Gunakan tools analisis web untuk mengidentifikasi dengan mudah dari mana lalu lintas situs web Anda berasal.
  • Umur: Tergantung pada bisnis Anda, ini mungkin atau mungkin juga bukan informasi yang relevan. Tetapi jika itu adalah kami, yang terbaik adalah mengumpulkan data ini dengan mengidentifikasi tren dalam basis data prospek dan kontak yang ada (pelanggan saat ini).
  • Pendapatan: Yang terbaik adalah mengumpulkan informasi sensitif seperti pendapatan pribadi melalui wawancara penelitian persona, karena orang mungkin tidak mau membagikan detail ini melalui formulir online.
  • Jabatan pekerjaan: Ini adalah sesuatu yang bisa Anda dapatkan dari basis pelanggan Anda yang sudah ada dan paling relevan untuk perusahaan B2B.
Baca juga:  Contoh strategi digital marketing
Informasi kualitatif dan psikografis
  • Sasaran: Bergantung pada tantangan apa yang dipecahkan produk atau layanan Anda, Anda mungkin sudah memiliki gagasan bagus tentang tujuan persona pembeli Anda. Perkuat asumsi Anda dengan berbicara kepada pelanggan nyata dan penjualan serta customer service representative.
  • Tantangan: Bicaralah dengan pelanggan, customer representative dan layanan pelanggan, dan karyawan lain yang menghadapi pelanggan untuk mendapatkan gambaran tentang tantangan umum yang dihadapi audiens Anda.
  • Hobi/Minat: Tanyakan kepada pelanggan dan mereka yang sesuai dengan audiens target Anda tentang hobi dan minat mereka. Jika Anda adalah merek fesyen, misalnya, akan sangat membantu untuk mengetahui apakah sebagian besar audiens Anda juga tertarik pada kebugaran dan kesejahteraan untuk menginformasikan konten dan kemitraan di masa mendatang.
  • Prioritas: Bicaralah dengan pelanggan dan target audiens Anda untuk mencari tahu apa yang paling penting bagi mereka dalam kaitannya dengan bisnis Anda. Misalnya, jika Anda adalah perusahaan perangkat lunak B2B, mengetahui bahwa audiens Anda menghargai dukungan pelanggan dengan harga yang kompetitif adalah informasi yang sangat berharga.

Dengan menggabungkan semua detail ini, Anda akan dapat membuat persona pembeli yang akurat dan sangat berharga untuk bisnis Anda.

Identifikasi tujuan Anda dan tools digital marketing yang Anda perlukan

Tujuan marketing Anda harus selalu dikaitkan dengan tujuan mendasar bisnis Anda.

Misalnya, jika sasaran bisnis Anda adalah meningkatkan pendapatan online sebesar 20%, sasaran tim marketing Anda mungkin adalah menghasilkan 50% lebih banyak prospek melalui situs web daripada tahun sebelumnya untuk berkontribusi pada kesuksesan tersebut.

Apa pun tujuan digital marketing menyeluruh Anda, Anda harus dapat mengukur keberhasilan strategi Anda di sepanjang jalan dengan tools digital marketing yang tepat.

Misalnya, reporting dashboard di HubSpot membawa semua data marketing dan penjualan Anda ke satu tempat, sehingga Anda dapat dengan cepat menentukan apa yang berhasil dan apa yang tidak untuk meningkatkan strategi Anda di masa depan.

Evaluasi saluran dan aset digital yang Anda punya

Tinjau saluran dan aset digital marketing yang Anda punya untuk menentukan apa yang harus dimasukkan ke dalam strategi Anda, sebaiknya pertimbangkan terlebih dahulu gambaran besarnya — ini akan mencegah Anda merasa kewalahan atau bingung.

Kumpulkan apa yang Anda miliki, dan kategorikan setiap kendaraan atau aset dalam spreadsheet, sehingga Anda memiliki gambaran yang jelas tentang media yang dimiliki, diperoleh, dan dibayar.

Kerangka media yang dimiliki, diperoleh, berbayar

Untuk melakukan ini secara efektif, gunakan kerangka kerja media yang dimiliki, diperoleh, dan dibayar untuk mengkategorikan “kendaraan”, aset, atau saluran digital yang sudah Anda gunakan dan putuskan apa yang cocok untuk strategi Anda.

Media yang dimiliki

Ini mengacu pada aset digital yang dimiliki brand atau perusahaan Anda — baik itu situs web, profil media sosial, konten blog, atau image Anda. Saluran yang dimiliki adalah apa yang bisnis Anda kendalikan sepenuhnya.

Ini juga dapat mencakup beberapa konten di luar situs milik Anda yang tidak dihosting di situs web Anda (mis. blog yang Anda terbitkan di Medium).

Media yang diperoleh

Media yang diperoleh mengacu pada eksposur yang Anda peroleh melalui pemasaran dari mulut ke mulut. Baik itu konten yang Anda distribusikan di situs web lain (mis. guest posting), pekerjaan PR yang Anda lakukan, atau pengalaman pelanggan yang Anda berikan. Media yang diperoleh adalah pengakuan yang Anda terima sebagai hasil dari upaya ini.

Anda dapat memperoleh media dengan mendapatkan press mention dan ulasan positif serta oleh orang-orang yang membagikan konten Anda melalui jaringan mereka (mis. saluran media sosial).

Media berbayar

Media berbayar mengacu pada kendaraan atau saluran apa pun yang Anda gunakan dan Anda bayar untuk menarik perhatian persona pembeli Anda.

Ini termasuk Google AdWords, posting media sosial berbayar, native advertising (mis. Postingan sponsor pada website lain), atau media lainnya yang Anda bayar untuk meningkatkan visibilitas.

Karena Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kerangka kerja ini, mari kita lihat sebuah contoh.

Katakanlah Anda memiliki konten sendiri di halaman beranda di situs web Anda yang dibuat untuk membantu Anda menghasilkan prospek. Anda tahu bahwa Anda ingin menggabungkan berbagai bagian kerangka kerja daripada hanya bekerja dengan media yang dimiliki, diperoleh, atau dibayar saja.

Untuk meningkatkan jumlah prospek yang dihasilkan konten, Anda berusaha untuk memastikan bahwa konten tersebut dapat dibagikan sehingga audiens Anda dapat mendistribusikannya melalui profil media sosial mereka. Sebagai imbalannya, ini akan meningkatkan lalu lintas ke halaman beranda Anda. Ini adalah komponen media yang diperoleh.

Untuk mendukung kesuksesan konten Anda, Anda dapat memposting tentang konten di halaman Facebook Anda dan membayar agar dapat dilihat oleh lebih banyak orang pada target audiens Anda.

Beginilah cara agar ketiga bagian kerangka kerja dapat bekerja sama. Misalnya, jika media yang Anda miliki dan hasilkan sudah sama-sama berhasil, Anda mungkin tidak perlu berinvestasi dalam media berbayar. Jadi, evaluasi solusi terbaik untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda, lalu gabungkan saluran yang paling sesuai untuk bisnis Anda ke dalam strategi digital marketing Anda.

Sekarang Anda tahu apa yang sudah digunakan, Anda bisa mulai memikirkan apa yang harus disimpan dan apa yang harus dibuang.

Audit dan rencanakan kampanye media yang Anda miliki

Inti dari digital marketing adalah media yang dimiliki — dan hampir semua hal yang ada di sana dalam bentuk konten. Itu karena hampir setiap pesan yang disiarkan brand Anda dapat diklasifikasikan sebagai konten, baik itu halaman situs tentang kami, deskripsi produk, postingan blog, ebook, infografis, podcast, atau postingan media sosial.

Konten membantu mengubah pengunjung situs web Anda menjadi prospek dan pelanggan sekaligus meningkatkan kehadiran online brand Anda. Dan ketika konten ini dioptimalkan oleh mesin pencari (SEO), itu dapat meningkatkan lalu lintas pencarian dan organik Anda.

Baca juga:  Strategi pemasaran digital untuk bisnis kecil

Apa pun tujuan strategi digital marketing Anda, Anda harus memasukkan konten yang Anda miliki ke media digital marketing Anda. Untuk memulai, putuskan konten apa yang akan membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Jika tujuan Anda adalah untuk menghasilkan 50% lebih banyak prospek melalui situs web daripada tahun lalu, halaman tentang kami kemungkinan besar tidak akan disertakan dalam strategi Anda, kecuali jika halaman itu entah bagaimana telah menjadi mesin penghasil prospek di masa lalu.

Berikut adalah proses singkat yang dapat Anda ikuti untuk mencari tahu konten apa yang Anda butuhkan untuk memenuhi tujuan strategi digital marketing Anda.

Audit konten yang Anda miliki

Buat daftar konten yang Anda miliki, dan beri peringkat setiap item menurut kinerjanya yang memiliki kaitannya dengan tujuan Anda saat ini.

Misalnya, jika tujuan Anda adalah menghasilkan prospek, beri peringkat konten Anda menurut bagian mana yang menghasilkan prospek paling banyak selama setahun terakhir (seperti posting blog, ebook, atau halaman situs).

Idenya di sini adalah untuk mencari tahu apa yang saat ini berhasil, dan apa yang tidak, sehingga Anda dapat mempersiapkan diri untuk sukses saat merencanakan konten di masa mendatang.

Identifikasi gaps dalam konten Anda

Berdasarkan persona pembeli Anda, identifikasi setiap celah yang ada dalam konten Anda. Misalnya, jika Anda adalah tempat kursus les matematika dan mengetahui melalui penelitian bahwa tantangan utama bagi persona Anda adalah menemukan cara belajar yang efektif — saat ini Anda tidak memiliki konten yang membahas masalah itu — buatlah beberapa.

Dengan melihat hasil audit konten Anda, Anda mungkin akan menemukan bahwa eBook yang dihosting pada jenis halaman tertentu dikonversi dengan sangat baik (lebih baik daripada webinar, misalnya). Dalam kasus tempat kursus les matematika ini, Anda mungkin membuat keputusan untuk menambahkan ebook tentang “cara membuat belajar lebih efektif” ke rencana pembuatan konten Anda.

Buat rencana pembuatan konten

Berdasarkan temuan Anda dan gaps yang telah Anda identifikasi, buatlah rencana pembuatan konten yang menguraikan konten yang diperlukan untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Ini harus mencakup:

  • Judul
  • Format
  • Sasaran
  • Saluran promosi
  • Mengapa Anda membuat konten
  • Tingkat prioritas konten

Ini bisa berupa spreadsheet sederhana, dan juga harus menyertakan informasi anggaran jika Anda berencana untuk mengalihdayakan pembuatan konten, atau perkiraan waktu jika Anda memproduksinya sendiri.

Audit dan rencanakan kampanye media yang Anda peroleh

Mengevaluasi media yang Anda peroleh sebelumnya terhadap sasaran Anda saat ini dapat membantu Anda mendapatkan ide tentang di mana harus memfokuskan waktu Anda. Lihat dari mana lalu lintas dan prospek Anda berasal (jika itu tujuan Anda) dan urutkan setiap sumber media yang diperoleh dari yang paling efektif hingga yang paling tidak efektif.

Anda mungkin menemukan artikel tertentu yang Anda sumbangkan ke industri pers yang mendorong banyak lalu lintas berkualitas ke situs web Anda dan meningkatkan konversi. Atau, Anda mungkin menemukan LinkedIn adalah tempat Anda melihat sebagian besar orang berbagi konten, yang meningkatkan lalu lintas.

Idenya adalah untuk membangun gambaran tentang jenis media yang diperoleh akan membantu Anda mencapai tujuan Anda (dan apa yang tidak) berdasarkan data historis. Namun, jika ada hal baru yang ingin Anda coba, jangan mengesampingkannya hanya karena belum pernah dilakukan sebelumnya.

Audit dan rencanakan kampanye media berbayar Anda

Proses ini melibatkan banyak proses yang sama: Anda perlu mengevaluasi media berbayar yang ada di setiap platform (mis. Google AdWords, Facebook, Twitter, dll.) untuk mencari tahu apa yang paling mungkin membantu Anda memenuhi tujuan Anda saat ini.

Jika Anda telah menghabiskan banyak uang di AdWords dan belum melihat hasil yang Anda harapkan, mungkin inilah saatnya untuk menyempurnakan pendekatan Anda, atau membuangnya sama sekali dan fokus pada platform lain yang tampaknya memberikan hasil yang lebih baik.

Gunakan panduan gratis ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara memanfaatkan AdWords untuk strategi pemasaran digital Anda.

Pada akhir proses, Anda harus memiliki gagasan yang jelas tentang platform media berbayar mana yang ingin terus Anda gunakan, dan mana (jika ada) yang ingin Anda hapus dari strategi Anda.

Satukan kampanye digital marketing Anda

Anda telah melakukan perencanaan dan penelitian, dan sekarang Anda memiliki visi yang kuat tentang elemen-elemen yang akan membentuk strategi digital marketing Anda.

Untuk meninjau, inilah yang seharusnya Anda perhatikan:

  • Hapus profil persona pembeli Anda
  • Satu atau lebih tujuan khusus digital marketing
  • Inventaris media yang dimiliki, diperoleh, dan dibayar saat ini
  • Audit atas media yang dimiliki, diperoleh, dan dibayar saat ini
  • Rencana pembuatan konten atau daftar keinginan yang dimiliki

Sekarang saatnya untuk menyatukan semua ini untuk membentuk dokumen strategi pemasaran yang kohesif. Dokumen strategi yang Anda buat harus memetakan serangkaian tindakan yang akan Anda ambil untuk mencapai tujuan Anda, berdasarkan penelitian Anda hingga saat ini.

Mari kita bahas bagaimana template strategi digital marketing kami dapat membantu Anda.

Template strategi digital marketing

Meskipun spreadsheet dapat menjadi format yang efisien untuk memetakan strategi digital marketing Anda, pendekatan itu dapat dengan cepat menjadi berantakan dan berlebihan.

Untuk merencanakan strategi jangka panjang — biasanya antara enam hingga 12 bulan, Anda memerlukan dokumen strategi digital marketing yang andal. Tapi, di mana kita dapat memulainya? Dengan template rencana digital marketing gratis kami.

Template ini akan memandu Anda melalui ringkasan dan inisiatif bisnis Anda, membantu Anda membangun target pasar dan informasi pesaing Anda, dan menyempurnakan strategi marketing Anda — termasuk anggaran dan saluran serta metrik spesifik Anda.

digital marketing strategy template

Gunakan template strategi digital marketing ini untuk membangun strategi dan taktik pemasaran digital tahunan Anda. Dengan merencanakan rencana tahunan ini, Anda dapat melakukan overlay saat Anda dan tim Anda akan melaksanakan setiap tindakan. Sebagai contoh:

  • Pada bulan Januari, Anda akan memulai sebuah blog yang akan terus diperbarui seminggu sekali, sepanjang tahun.
  • Pada bulan Maret, Anda akan meluncurkan ebook baru, disertai dengan promosi berbayar.
  • Pada bulan Juli, Anda akan mempersiapkan bulan bisnis terbesar Anda — apa yang Anda harapkan telah diamati pada saat ini yang akan mempengaruhi konten yang Anda hasilkan untuk mendukungnya?
  • Pada bulan September, Anda akan fokus pada media yang diperoleh dalam bentuk PR untuk mengarahkan lalu lintas tambahan selama run-up.
Baca juga:  Apa itu content marketing?

Pendekatan ini memberikan timeline terstruktur untuk aktivitas Anda yang akan membantu mengkomunikasikan rencana antar rekan kerja.

Terakhir, inilah beberapa contoh kampanye digital marketing yang terkenal dan strateginya untuk menginspirasi Anda.

Contoh kampanye digital marketing:

  • GoPro
  • Delta Airlines
  • Geico
  • Wayfair
  • Mastercard
  • ETF Securities
  • Red Bull

GoPro: Earned Media User-Made Video

GoPro terkenal dengan cuplikan gaya sudut pandangnya yang unik, semuanya diambil dari lensa fisheye klasik perusahaan.

Apa yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa begitu banyak konten video yang Anda lihat di saluran YouTube GoPro tidak dibuat oleh GoPro — melainkan dibuat oleh pengguna setia mereka.

Dengan mengisi saluran YouTube mereka dengan konten video buatan pengguna, GoPro telah mendorong basis penggemar mereka untuk merekam rekaman dan petualangan mereka, dan kemudian mempostingnya secara online (mengkreditkan produk GoPro untuk rekaman dan pengalaman mereka).

Kampanye digital marketing yang sedang berlangsung ini telah memperjuangkan penggunaan video untuk menyebarkan berita tentang lini produk GoPro serta menciptakan komunitas pelanggan dan penggemar setia.

Delta Airlines: Owned Media Twitter Stories

Delta Airlines adalah pengguna media sosial yang produktif, khususnya di Twitter. Brand mereka menggunakan platform untuk melibatkan calon penumpang dalam berbagai cara yang tepat waktu dan merangsang secara emosional.

Misalnya, untuk menghormati hari Breast Cancer Awareness, perusahaan berbagi cerita pribadi dari karyawan Delta dengan anggota audiens melalui feed Twitter perusahaan.

digital marketing delta airlines

Jenis kampanye digital ini mempromosikan loyalitas, kesadaran merek yang positif, dan memberikan gambaran kepada calon pelanggan dan pelanggan saat ini tentang apa yang dipedulikan dan diperjuangkan Delta.

Geico: Paid Media YouTube Pre-Roll Ads

Bagi banyak orang, ketika Anda mendengar kata “Geico”, Anda secara otomatis ingat bahwa Anda dapat “menghemat 15% atau lebih untuk asuransi mobil.”

Tetapi bahkan perusahaan dengan tagline yang begitu berkesan dan sukses berani mengambil risiko untuk mengganggu audiens mereka (hal-hal yang berulang dapat menjadi tua, dengan cepat) ketika kampanye pemasaran menjadi terlalu bertele-tele.

Itu sebabnya Geico meluncurkan serangkaian iklan pre-roll ads di YouTube yang mengakui singkatnya iklan tersebut. Iklan pre-roll adalah bentuk konten berbayar di YouTube di mana Anda membayar YouTube untuk memutar iklan 15-20 detik di depan video yang memiliki pemirsa yang sama dengan pengiklan.

Sementara beberapa perusahaan mencoba memasukkan pesan sebanyak mungkin ke dalam slot pendek itu, Geico telah mengambil kesempatan untuk mengolok-olok merek mereka karena mengambil waktu Anda sejak awal.

Hal ini membuat iklan pre-roll YouTube Geico menghibur dan unik, dan menunjukkan tingkat kesadaran diri yang dimiliki merek tersebut.

Wayfair: Owned Media Instagram Tags

Wayfair, pedagang perabot rumah tangga dan dekorasi, memiliki strategi Instagram yang inovatif — foto Instagram mereka bukan sekadar foto. Itu karena Instagram memberi perusahaan kemampuan untuk membuat halaman pembelian dari dalam platform.

Dengan Instagram Shopping, Wayfair telah memposting foto interior rumah di Instagram dan menandai produk di foto dengan informasi dan detail harga.

digital marketing wayfair

Kampanye pemasaran digital oleh Wayfair menggunakan tag belanja Instagram di foto perabot ruang tamu

Ini adalah kampanye digital marketing yang menunjukkan kepada orang-orang berapa harga setiap item dalam foto. Ini juga mengarahkan anggota audiens untuk membeli item yang terlihat di foto tanpa harus meninggalkan aplikasi. Sebagai imbalannya, Wayfair dapat meningkatkan konversi dan pendapatan dari dalam Instagram.

Mastercard: Owned Media Travel Blog

Mastercard mendasarkan mereknya pada cerita dan petualangan yang dialami pemegang kartu. Tapi apa gunanya brand berbasis travel tanpa kampanye digital marketing berbasis travel?

Priceless Cities, blog perjalanan Mastercard, adalah sumber daya yang dipasangkan pelanggan dengan kartu kredit yang membantu mereka membayar perjalanan mereka.

Kampanye ini memungkinkan perusahaan untuk lebih menyelaraskan dengan hal-hal yang diinvestasikan oleh pelanggan mereka serta tempat-tempat yang dikunjungi pelanggan mereka.

ETF Securities: Paid Media LinkedIn Sponsored Content

ETF Securities adalah layanan manajemen aset kecil yang melayani wealth manager dan investor di Eropa.

Perusahaan mengetahui bahwa pelanggan mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka di LinkedIn, berinteraksi dengan konten berbayar yang disponsori di platform.

Dengan menginvestasikan waktu mereka di sini, ETF Securities telah mendorong lebih banyak minat dalam investasi dan telah dapat membantu pelanggan mereka membuat keputusan keuangan yang lebih cerdas. Dengan kampanye digital ini, ETF Securities melihat pertumbuhan pengikut LinkedIn sebesar 95% dari tahun ke tahun.

Red Bull: Owned Media Lifestyle News

Red Bull telah menjadi terkenal karena mensponsori olahraga ekstrim, bukan hanya minuman energi yang mereka jual.

red-bull-blog

Beranda blog Red Bull yang menampilkan kampanye digital marketing yang berfokus pada olahraga ekstrem

Alih-alih membuat konten digital yang terkait dengan minuman energi, Red Bull menangkap audiensnya dengan artikel dan video tentang kejadian terbaru di komunitas olahraga ekstrem.

Dalam salah satu kampanye digital marketing mereka, Red Bull membuktikan apa yang Anda jual tidak selalu menjadi fokus ideal untuk strategi konten. Sebaliknya, akan jauh lebih berharga untuk menyesuaikan kampanye dengan gaya hidup pelanggan Anda.

Tumbuh lebih baik dengan strategi marketing yang dapat meningkatkan kehadiran digital Anda

Dokumen strategi Anda akan sangat individual untuk bisnis Anda, itulah sebabnya hampir tidak mungkin bagi kami untuk membuat template strategi digital marketing untuk semua orang.

Ingat, tujuan dari dokumen strategi Anda adalah untuk memetakan tindakan yang akan Anda ambil untuk mencapai tujuan Anda selama periode waktu tertentu — selama dokumen strategi tersebut dapat mengkomunikasikannya, maka Anda telah memahami dasar-dasar pembuatan strategi digital marketing.

Related Articles