Branding

Apa itu user experience (UX)?

Desain UX adalah proses yang digunakan tim desain untuk membuat produk yang memberikan pengalaman bermakna dan relevan bagi pengguna. Meskipun merupakan bidang yang relatif baru, desain UX telah diperingkatkan sebagai salah satu keterampilan paling diminati selama beberapa tahun terakhir. Jika Anda belum pernah menggunakan desain UX dalam bisnis Anda sebelumnya, Anda mungkin bertanya-tanya apa yang tercakup di dalamnya dan bagaimana relevansinya dengan merek, produk, atau layanan Anda.

Dalam panduan ini, kami mengungkapkan semua yang perlu Anda ketahui tentang desain UX, termasuk apa itu, apa yang dilakukan desainer UX, manfaat desain UX untuk bisnis, dan banyak lagi.

Apa itu user experience (UX)?

Desain user experience, atau desain UX, adalah proses desain yang bertujuan untuk menciptakan sistem yang memberikan pengalaman hebat kepada pengguna. Desain UX mencakup prinsip-prinsip dari bidang-bidang seperti desain antarmuka pengguna, kegunaan, aksesibilitas, arsitektur informasi, dan Interaksi Manusia-Komputer.

Desain user experience dilakukan oleh desainer user experience (UX). Salah satu fokus utama mereka adalah bagaimana pengguna berinteraksi dengan sistem yang mereka gunakan dan aksesibilitas sistem. Oleh karena itu, seorang desainer UX mengikuti prinsip-prinsip yang menyatakan bagaimana membuat suatu produk dapat diakses dan kemudian merepresentasikan prinsip-prinsip tersebut dalam proses desain suatu sistem untuk meningkatkan interaksi pengguna.

Konsep desain UX memiliki banyak dimensi. Saat kami mempelajari lebih dalam apa itu desain UX, kami dapat menggambarkannya sebagai:

  • Dedikasi untuk mengembangkan produk dan layanan dengan tujuan, empati, dan keaslian. Ini adalah praktik berkelanjutan untuk melihat dunia melalui mata konsumen dan menentukan bagaimana Anda dapat meningkatkan kualitas hidup mereka
  • Pelaksanaan janji merek dan kesadaran bahwa bagaimana perasaan pelanggan memiliki pengaruh komersial yang signifikan
  • Puncak konten, penelitian, desain, dan strategi serta dampaknya terhadap pengiriman, penjualan, dan penggunaan produk atau layanan
  • Seni dan ilmu membangkitkan perasaan positif dari pelanggan selama keterlibatan mereka dengan suatu produk
  • Proses kreatif dan teknis untuk memutuskan seperti apa situs web, produk, atau perangkat lunak—termasuk apa yang akan dilakukannya untuk orang-orang, bagaimana mereka akan menggunakannya, dan bahkan bagaimana tampilan, suara, dan nuansanya
  • Proses mengantisipasi dan menangani kebutuhan masyarakat sebelum, selama, dan setelah pembuatan produk

Desain UX berpusat pada pengguna

Desain UX juga berpusat pada pengguna, karena mencakup perjalanan pengguna dari awal hingga akhir. Proses desain harus memiliki pemahaman menyeluruh tentang pengguna dan konteksnya, lalu gunakan ini sebagai dasar untuk semua desain dan pengembangan.

Desain UX juga multidisiplin, karena desainer UX berasal dari berbagai disiplin ilmu, termasuk desain visual, pemrograman, psikologi, dan desain interaksi. Mereka harus selalu menjaga aksesibilitas di garis depan dari apa yang mereka lakukan sambil mampu mengakomodasi keterbatasan fisik yang mungkin dialami pengguna. Ketidakmampuan membaca teks kecil adalah salah satu contohnya.

Apakah melakukan riset pengguna, membuat persona, mendesain wireframe dan prototipe interaktif, atau menguji desain, tugas desainer UX dapat bervariasi dari perusahaan ke perusahaan. Namun, tanggung jawab pusat selalu memenuhi kebutuhan pengguna. Sebagian besar desainer UX memanfaatkan proses kerja yang berpusat pada pengguna untuk mencapai hal ini.

Perbedaan antara desain UX dan UI

Desain UX adalah tentang perasaan keseluruhan berinteraksi dengan suatu produk, sedangkan desain UI (Antarmuka Pengguna) adalah tentang tampilan dan fungsionalitas antarmuka suatu produk.

Seorang desainer UX memikirkan seluruh perjalanan pengguna untuk memecahkan masalah tertentu. Mereka mempertimbangkan hal-hal seperti langkah yang harus diambil pengguna, tugas yang harus mereka lakukan, dan seberapa mudah keseluruhan prosesnya.

Perancang UI kemudian berkonsentrasi pada semua detail visual yang menghidupkan perjalanan pengguna. Mereka harus mempertimbangkan hal-hal seperti kombinasi warna mana yang akan digunakan untuk meningkatkan keterbacaan, atau bagaimana pasangan warna dapat mengatasi keterbatasan seperti buta warna.

Karena desain UX berfokus pada pengenalan dan pemecahan masalah pengguna, ini sering kali menjadi langkah pertama dalam proses pengembangan produk. Perancang UX harus memetakan perjalanan pengguna melintasi suatu produk sambil memikirkan arsitektur informasi, atau bagaimana konten diatur. Selain itu, mereka harus mempertimbangkan jenis fitur apa yang mungkin diperlukan pengguna.

Desain UI, di sisi lain, adalah tentang menghasilkan antarmuka yang intuitif, dirancang dengan indah, dan interaktif. Di mana desainer UX menjabarkan inti dari perjalanan pengguna, desainer UI mengisi bagian yang hilang dengan komponen visual dan interaktif. Ini termasuk layar individual dan titik sentuh yang mungkin dihadapi pengguna.

Perbedaan mencolok lainnya di kedua bidang adalah meskipun UX berlaku untuk semua jenis produk, layanan, atau pengalaman, UI hanya relevan untuk produk dan pengalaman digital.

Meskipun UX dan UI berjalan beriringan, mereka masing-masing memiliki peran yang berbeda dengan proses dan tugas yang berbeda.

Mengapa desain UX penting untuk bisnis Anda?

Dari meningkatkan konversi dan meningkatkan SEO hingga membantu retensi pengguna, desain UX menawarkan banyak manfaat bagi bisnis Anda. Mari kita lihat lebih dekat mengapa desain UX penting di bawah ini.

Desain UX dapat mengurangi biaya besar di kemudian hari

Proyek baru selalu membawa beberapa tingkat risiko untuk bisnis. Desain UX dan proses pemikiran desainnya berkonsentrasi pada penelitian, analisis, dan pengujian. Ketiga elemen ini segera meningkatkan peluang sukses Anda sejak awal, sehingga mengurangi biaya yang signifikan di kemudian hari.

Ini karena mencegah potensi masalah dengan kegunaan lebih mudah dan lebih murah untuk dilakukan sejak awal. Selain itu, perubahan desain tidak serumit atau semahal perubahan pengembangan seperti mendesain ulang produk atau memperbaiki bug.

  • Prototyping: Pada fase prototyping awal, sebagian besar bug produk sering diidentifikasi dan dipecahkan. Pembuatan prototipe adalah bagian penting dari proses desain UX, karena juga melibatkan pembuatan versi mock-up dari produk akhir. Prototipe ini kemudian digunakan dalam pengujian pengguna sebelum produk dikembangkan dan diluncurkan. Selama tahap prototyping, desainer secara ekstensif menguji fitur, arsitektur informasi, dan desain. Oleh karena itu perusahaan dapat mengukur perkiraan yang lebih baik dari biaya dan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek. Pembuatan prototipe membantu bisnis mengurangi biaya dengan dua cara.
  • Menghindari ‘feature creep’ dan menerima perkiraan yang lebih tepat: Feature creep adalah saat fitur baru terus ditambahkan ke suatu produk, yang kemudian membuatnya terlalu rumit untuk digunakan. Masalah ini sering terjadi pada produk yang belum menggunakan desain UX. Membuat perubahan seperti ini tidak hanya mahal, tetapi juga memakan waktu.
  • Membuat konten dengan benar: Konten situs web atau aplikasi Anda memegang kunci konversi Anda. Dengan mengatasi hal ini sejak awal dalam fase pembuatan prototipe, Anda dapat menjamin bahwa konten Anda sesuai dengan tujuan sebelum meluncurkan situs web atau aplikasi Anda ke publik. Ini adalah penghemat waktu dan biaya lainnya untuk bisnis Anda.
  • Pengujian untuk pengguna dan kegunaan: Pengujian pengguna menguji kemudahan produk dengan pengguna nyata. Hal ini memungkinkan desainer UX untuk mendeteksi hambatan apa pun yang mereka temui saat berinteraksi dengannya. Namun, ketika mengerjakan desain suatu produk secara dekat, mudah untuk membentuk bias atau menjadi picik. Kecuali produk sedang diuji dengan pengguna di luar perusahaan, fitur mungkin diabaikan. Ini karena orang lain kemungkinan besar akan berinteraksi dengan produk dengan cara yang sama sekali berbeda.
Baca juga:  Buat pelanggan jatuh cinta dengan brand Anda

Melakukan pengujian pengguna dan kegunaan membantu Anda menemukan kemungkinan gesekan pada tahap pembuatan prototipe sebelum tahap pengembangan dimulai.

Desain UX dapat membantu Anda meningkatkan konversi

Beberapa situs web atau aplikasi mungkin terlihat cantik, tetapi desainnya yang terlalu rumit menyulitkan pengguna untuk menemukan apa yang mereka cari, sehingga membuat mereka menjauh.

Manusia tidak sabar, dan kualitas ini hanya diintensifkan saat mencari online. Oleh karena itu, sangat penting untuk menurunkan tingkat upaya yang perlu dilakukan pengguna saat berinteraksi dengan produk Anda. Melakukan hal itu hanya akan meningkatkan jumlah konversi pada produk Anda.

Mengurangi jumlah langkah: Bagian penting dari desain UX adalah membuatnya semudah mungkin bagi pengguna untuk berinteraksi dengan situs web atau aplikasi Anda. Saat pengguna tidak dapat menyelesaikan tugasnya, mereka menjadi kesal. Namun, ketika mereka dapat menemukan apa yang mereka cari, itu juga membantu bisnis Anda dengan meningkatkan konversi dan interaksi di seluruh situs web atau aplikasi Anda.

Memiliki CTA yang jelas: Cara lain untuk meningkatkan konversi Anda adalah dengan memiliki ajakan bertindak yang jelas dan digerakkan oleh tindakan yang menjawab “mengapa” pengguna. “Daftar ke milis kami” lebih efektif dari sudut pandang desain UX dan SEO daripada “klik di sini”, misalnya. Yang terakhir memberi tahu pengguna apa yang harus dilakukan, tetapi tidak menjelaskan mengapa mereka harus melakukannya.

Desain UX dapat meningkatkan SEO Anda

Desain UX yang bagus juga dapat meningkatkan peringkat SEO Anda. Google menyukai user experience yang luar biasa dalam hasil pencarian mereka, karena mereka bertujuan untuk memberikan jawaban yang paling relevan kepada pengguna dengan cepat atas pertanyaan mereka.

User experience juga dipertimbangkan dalam media berbayar atau iklan PPC (bayar per klik). Google Ads menilai “pengalaman halaman arahan” iklan Anda. Ini juga menawarkan saran untuk membantu Anda memberikan perjalanan pengguna yang lebih baik di halaman ini.

Oleh karena itu, user experience yang buruk dapat menyebabkan peringkat SEO yang buruk atau kampanye iklan yang gagal.

Desain UX dapat meningkatkan loyalitas merek

User experience yang luar biasa juga membantu mengembangkan kepercayaan pada merek, produk, atau layanan Anda. Ini, pada gilirannya, menciptakan hubungan jangka panjang dengan audiens target Anda. Saat pengguna melakukan interaksi positif ini dengan bisnis Anda, hal itu memotivasi dan mendorong mereka untuk berkonversi menjadi pelanggan.

Retensi pelanggan: Setelah pengguna dikonversi, tantangannya kemudian terletak pada mengubahnya menjadi pembeli berulang. Toko e-niaga berharap untuk menjual silang produk lain di toko mereka kepada pelanggan saat ini secara khusus akan mendapat manfaat dari ini.

Peta perjalanan pelanggan adalah elemen desain UX yang membantu mempertahankan dan memelihara pelanggan yang sudah ada. Ini adalah papan cerita visual yang bertujuan memetakan setiap langkah perjalanan pelanggan dari awal hingga akhir. Peta perjalanan pelanggan memungkinkan merek Anda melakukan tiga hal penting:

  • Kembangkan empati dengan target konsumen Anda
  • Pahami posisi pelanggan dalam siklus pembelian
  • Tentukan poin rasa sakit apa yang mungkin mereka temui pada tahap tertentu dalam perjalanan mereka

Ketiga elemen ini juga menawarkan wawasan berharga tentang bagaimana desain Anda dapat dioptimalkan untuk meningkatkan keterlibatan, bersama dengan loyalitas dan retensi pelanggan.

Desain UX dapat membantu meningkatkan rujukan dari mulut ke mulut

Bahkan di era digital, rujukan dari mulut ke mulut adalah cara yang bagus untuk meningkatkan bisnis Anda. Desain UX dapat mendorong promosi dari mulut ke mulut dalam beberapa cara, dimulai dengan berbagi sosial. Desain yang fungsional dan berpusat pada pengguna memastikannya memiliki interaksi yang lancar dan terintegrasi dengan jejaring sosial. Ini menumbuhkan kesadaran sosial untuk bisnis, produk, atau layanan Anda.

Selain itu, membangun kepercayaan. Orang cenderung mempelajari perilaku dari teman sebayanya atau orang yang memiliki kesamaan dengan mereka. Inilah mengapa desain UX juga menyertakan ulasan pelanggan, peringkat bintang, dan fitur “orang juga membeli” ke dalam situs web atau aplikasi. Ini adalah metrik yang signifikan, karena mengungkapkan pendapat dan kebiasaan nyata tentang bagaimana konsumen berinteraksi dengan, atau memberi peringkat, merek, dan produk atau layanan mereka. Pada akhirnya, peringkat positif menghasilkan lebih banyak penjualan.

Seperti apa tampilan UX yang baik?

Desain UX yang baik bermuara pada tiga prinsip utama: kesederhanaan, kegunaan, dan estetika visual.

Kesederhanaan

Meskipun kegunaan adalah fokus inti dari desain UX, pengguna tidak akan dapat menggunakan sistem jika tidak cukup sederhana sejak awal. Desainer UX menyadari pentingnya kesederhanaan karena kesederhanaan bekerja. Ada juga sesuatu yang memuaskan tentang desain yang sederhana dan mudah digunakan.

Beranda Zara adalah contoh bagus dari kesederhanaan dalam desain UX. Ini menampilkan citra minimal pada latar belakang putih mencolok, bersama dengan teks sederhana berwarna hitam. Fungsi pencarian tampak sedikit lebih besar daripada teks di sekitarnya untuk menarik perhatian dengan cara yang halus. Dalam sekali pandang, navigasinya jelas dan mudah dipahami.

Kegunaan

Meskipun kegunaan dan kesederhanaan bekerja sama dalam desain UX, keduanya juga bisa berlawanan. Ini karena sebuah desain mungkin bertujuan untuk begitu banyak kesederhanaan sehingga meleset dari sasaran dalam hal kegunaan, yang memiliki kriteria tersendiri.

Baca juga:  Bagaimana mengembangkan strategi branding

Desainer sering membuat mock-up platform media sosial yang lebih sederhana dan lebih estetis, misalnya. Meskipun mungkin terlihat lebih halus daripada aslinya, tidak mungkin itu lebih bermanfaat daripada UX platform saat ini.

Estetika visual

Kita semua pernah mendengar pepatah, jangan pernah menilai buku dari sampulnya. Namun, dalam desain UX, kesan pertama pengguna sangat diperhitungkan. Ini karena hanya butuh 50 milidetik, atau 0,05 detik, bagi pengguna untuk memutuskan apakah mereka menyukai suatu situs atau tidak. Ini kemudian menentukan apakah mereka tinggal atau pergi.

Contoh desain UX

Desain UX dapat membuat atau menghancurkan hubungan bisnis Anda dengan pelanggannya. Inilah sebabnya mengapa produk sekarang lebih berpusat pada pengguna daripada sebelumnya. Baik itu mengakomodasi keragaman, menawarkan antarmuka yang sederhana dan lugas, atau memenuhi kebutuhan setiap pelanggan—desain UX bertujuan untuk menyenangkan setiap langkah perjalanan pengguna.

Merek berikut menawarkan contoh user experience yang luar biasa dan dapat menginspirasi strategi desain UX Anda sendiri.

Pengalaman pemesanan Airbnb

airbnb

Airbnb memberikan contoh sempurna dari situs web yang memberikan pengalaman pemesanan yang mudah dan lancar. Ini menyediakan antarmuka yang bersih dan minimal, sambil tetap menyajikan sejumlah informasi yang mengesankan.

Beranda menciptakan user experience yang luar biasa, karena mengatasi kendala utama yang dialami wisatawan saat mencari akomodasi. Selain itu, tindakan pemesanan cepat, jelas, dan mudah digunakan, karena ditampilkan di paro atas.

Karena perilaku dan isyarat visualnya, beranda Airbnb mudah bagi pengguna untuk memprediksi bagaimana reaksinya. Ambil kartu UI-nya, misalnya, yang menampilkan konten dengan cara yang apik, mudah dipahami, dan sangat mudah dibaca.

Booking.com

booking

Booking.com adalah situs web lain yang memungkinkan pengguna memesan akomodasi, serta penerbangan, transportasi, dan atraksi. Bilah pencarian cepat dan efisien, karena secara otomatis menyarankan istilah pencarian yang disesuaikan dengan lokasi.

Situs ini juga memiliki salah satu proses pembayaran online yang paling sederhana dan efektif. Dengan tata letaknya yang sederhana, informasi disajikan dengan rapi dan efisien—meskipun menjadi rumah bagi ribuan hasil pencarian.

Instagram

instagram ux

Seperti kebanyakan jejaring sosial, Instagram telah dirancang sedemikian rupa sehingga mendorong pengguna untuk menggulir selama berjam-jam. Ini karena aliran konten visualnya yang tak ada habisnya tidak dikelilingi oleh elemen yang tidak perlu. Oleh karena itu, tidak berlebihan bagi pengguna. Instagram adalah contoh bagus desain UX yang secara ahli menggunakan hierarki dan keseimbangan visual. Sebagian besar ruang layar dikhususkan untuk konten pengguna, sehingga mengurangi kekacauan visual.

Menggunakan fitur desain seperti menu hamburger (menu navigasi dengan tiga garis horizontal bertumpuk), aplikasi ini memberi pengguna cara yang familiar dan sederhana untuk menikmati konten dan fitur Instagram. Meskipun opsi tertentu tidak terlihat, mereka tetap hanya dengan sekali klik. Hal ini memungkinkan aplikasi mempertahankan minimalis yang mencolok tanpa mengurangi fitur atau pengaturannya.

Apa tugas desainer UX?

Desainer UX membuat produk atau layanan mudah digunakan, diakses, dan menyenangkan. Perusahaan dapat merancang user experience dari berbagai jenis. Sebagian besar, istilah ini digunakan dalam kaitannya dengan desain digital situs web dan aplikasi. Meskipun proses desain UX yang tepat berbeda tergantung pada produk atau perusahaan, keseluruhan tahapan desain UX umumnya tetap sama.

Desainer UX mempertimbangkan mengapa, apa, dan bagaimana penggunaan produk

Untuk seorang desainer UX, ‘mengapa’ berhubungan dengan tujuan pengguna untuk berinteraksi dengan suatu produk. Pengguna mungkin ingin menyelesaikan tugas tertentu dengan menggunakan produk. Alternatifnya, mereka mungkin termotivasi oleh nilai-nilai yang mereka kaitkan dengan menggunakan atau memiliki produk tersebut.

‘Apa’ mengacu pada fungsionalitas produk. Dengan kata lain, apa yang dapat dilakukan pengguna dengannya.

Akhirnya, desainer UX mempertimbangkan ‘bagaimana’ desain itu fungsional dan dapat diakses sehubungan dengan daya tarik visualnya.

Untuk membuat produk yang pengguna dapat mengembangkan pengalaman yang bermakna, seorang desainer UX harus menentukan ‘mengapa’ penggunaan produk, sebelum beralih ke ‘apa’ dan ‘bagaimana’.

Desainer UX menggunakan pemikiran desain

Desainer UX juga menggunakan proses pemikiran desain untuk menggabungkan keinginan pengguna dengan kemampuan teknis dan kelayakan bisnis. Proses pemikiran desain ini melibatkan empat tahap utama:

Inspirasi

  • Memahami
  • Mengamati

Konseptualisasi

  • POV
  • Membentuk pengertian

Iterasi

  • Prototipe
  • Tes

Eksposisi

  • Bercerita
  • Hadiah

Pada fase inspirasi, desainer UX bertujuan untuk memahami dan mengamati. Untuk mencapai ini, mereka melakukan penelitian ekstensif dan analisis pesaing untuk memahami masalah yang sedang mereka selesaikan. Bagian dari penelitian ini melibatkan wawancara basis pengguna produk saat ini atau potensial.

Dengan menggunakan umpan balik ini, desainer UX kemudian dapat menentukan ambisi, perasaan, titik kesulitan, dan perilaku pengguna. Informasi ini juga membantu mereka membuat persona pengguna. Mereka kemudian harus merenungkan apa yang ingin dicapai oleh persona ini saat menggunakan produk tertentu, bersama dengan langkah-langkah yang akan mereka ambil untuk melakukannya.

Menggunakan berbagai teknik, seperti penyortiran kartu, desainer UX juga harus memetakan aliran pengguna. Untuk langkah ini, merangkul arsitektur informasi juga bermanfaat. Saat alur pengguna ini telah ditetapkan, desainer UX memahami perjalanan apa yang harus dilakukan pengguna untuk mencapai tugas yang diinginkan. Solusi untuk masing-masing langkah ini kemudian akan dilakukan brainstorming secara visual, seringkali melalui pembuatan wireframe dan prototipe tentang bagaimana produk akhir akan terlihat.

Prototipe memungkinkan desainer UX melakukan uji kegunaan untuk mengetahui bagaimana pengguna berinteraksi dengan produk. Dari pengujian ini, perancang dapat menentukan apakah pengguna dapat melakukan tugas yang diinginkan, atau jika perubahan harus dilakukan.

Seiring dengan menciptakan solusi untuk masalah pengguna, desainer UX juga harus mempresentasikan saran dan desain mereka kepada pemangku kepentingan utama.

Tugas desainer UX akan berbeda dari perusahaan ke perusahaan dan akan sangat bergantung pada ukuran organisasi, serta kebutuhan mereka. Di perusahaan atau startup yang lebih kecil, desainer UX mungkin diminta untuk melakukan berbagai tugas. Namun, di perusahaan besar, tidak jarang banyak desainer UX dipekerjakan, dengan masing-masing berspesialisasi dalam bagian tertentu dari proses.

Baca juga:  Bagaimana menceritakan sejarah perusahaan Anda

Seorang desainer UX akan selalu fokus pada pertanyaan-pertanyaan berikut, apa pun yang mereka desain atau tahap proses yang mereka jalani:

  • Apakah produk berfungsi? Apakah logis, mudah dipahami, dan mudah digunakan?
  • Apakah produk memecahkan masalah atau tantangan yang ada bagi pengguna?
  • Apakah dapat diakses untuk semua jenis pengguna?
  • Apakah itu menghasilkan pengalaman yang menyenangkan bagi pengguna? Apakah mereka akan dengan senang hati mengulangi proses ini?

Tugas apa yang dilakukan desainer UX?

Seorang desainer UX bertanggung jawab atas sejumlah tugas sehari-hari. Ini termasuk:

Melakukan riset pengguna

Untuk mendapatkan gambaran menyeluruh tentang ruang lingkup proyek, serta untuk siapa mereka merancang, desainer UX akan melakukan penelitian berbasis meja dan lapangan.

Ini mungkin termasuk meninjau situs web klien saat ini, melakukan riset pesaing, dan mengajukan pertanyaan kepada pengguna yang sudah ada untuk menentukan apa keinginan dan poin rasa sakit mereka terkait dengan produk.

Tugas-tugas ini membantu desainer UX untuk menetapkan fitur-fitur penting untuk Produk Layak Minimum (MVP). Ini adalah versi awal produk yang berisi fitur yang cukup untuk dapat digunakan oleh pelanggan awal, yang kemudian dapat memberikan masukan untuk pengembangan produk di masa mendatang. Melakukan riset pengguna juga membantu desainer UX untuk mulai mengembangkan beberapa persona pengguna.

Membuat persona pengguna

Mengembangkan persona pengguna adalah tugas utama lainnya, karena memungkinkan desainer UX untuk menggali lebih dalam tentang tugas apa yang ingin diambil oleh masing-masing persona dan alasannya.

Berikut adalah contoh persona pengguna untuk perusahaan yang berspesialisasi dalam salad lezat: “Anna berusia 25 tahun yang didorong oleh karier yang menikmati makan salad sehat selama istirahat makan siangnya.” Tugas untuk personanya mungkin adalah fakta bahwa dia suka memesan di muka Salad Ayam Thailand melalui aplikasi seluler karena menghemat waktu di antara rapat klien.

Terkadang, persona pengguna dapat dikembangkan dalam kombinasi dengan pekerjaan yang harus diselesaikan (JTBD). Daripada berfokus pada pengguna hipotetis, JTBD melihat untuk apa pelanggan yang sudah menggunakan produk tersebut.

Arsitektur informasi

Arsitektur informasi melibatkan pemikiran tentang jenis konten yang diperlukan, serta bagaimana hal itu akan diatur di seluruh produk yang dirancang. Saat mendesain situs web atau aplikasi, misalnya, Anda ingin konten disusun dalam tata letak yang paling logis.

Arsitektur informasi yang efektif memastikan pengguna dapat dengan cepat dan mudah menemukan apa yang mereka cari. Selain itu, ini memungkinkan pengguna untuk menavigasi produk secara intuitif tanpa harus memikirkannya.

Wireframes dan aliran pengguna

Tugas seperti mengembangkan wireframe dan aliran pengguna memungkinkan desainer UX untuk memetakan perjalanan produk pengguna.

Alur pengguna adalah bagan alir sederhana yang menampilkan secara visual seluruh jalur yang diambil pengguna produk. Ini termasuk dari titik masuk, hingga interaksi terakhir mereka.

Wireframes, di sisi lain, memberikan garis besar dasar dan dua dimensi dari satu halaman atau layar. Ini memungkinkan desainer UX untuk mengidentifikasi dan merencanakan hierarki informasi desain mereka.

Pengujian pengguna dan pembuatan prototipe

Desainer UX juga harus membuat prototipe, yang merupakan versi produk yang diperkecil. Mereka bertindak sebagai model yang memungkinkan para desainer untuk menguji desain mereka sebelum tahap pengembangan. Sebuah prototipe bervariasi dalam kompleksitas. Beberapa model kertas sederhana, sementara yang lain mungkin interaktif dan mewakili produk akhir.

Dengan mengizinkan pengguna nyata untuk menguji prototipe ini, desainer UX dapat menemukan kekurangan desain apa pun sebelum produk akhir diproduksi. Seringkali diperlukan beberapa putaran pengujian sebelum desain dianggap cukup sempurna untuk diselesaikan.

Setelah produk akhirnya memenuhi berbagai kebutuhan pengguna, ia memulai fase pengembangannya. Setelah pengembangan dimulai, pekerjaan desainer UX belum berakhir. Mereka harus menghadiri pertemuan sprint dengan pengembang untuk mengawasi kemajuan dan membuat penyesuaian kecil pada desain jika diperlukan.

Bahkan setelah produk diluncurkan, desainer UX mungkin masih perlu melakukan perubahan kecil, mengembangkan rilis baru, dan mengumpulkan umpan balik dan data pengguna untuk didiskusikan dengan tim. Meskipun sebagian besar pekerjaan desainer UX didasarkan pada desain, tugas sehari-hari mereka masih membutuhkan kolaborasi dan koordinasi yang sering.

Keterampilan apa yang dibutuhkan seorang desainer UX?

Desainer UX membutuhkan keahlian yang beragam untuk melakukan berbagai tugas yang dibutuhkan oleh peran mereka. Seiring dengan keterampilan teknis dan terkait desain yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas seperti wireframing, pembuatan prototipe, dan pemahaman data dan umpan balik, desainer UX juga harus memiliki keterampilan “lunak” tertentu. Keterampilan ini termasuk fleksibilitas, komunikasi yang hebat, kasih sayang, pemecahan masalah, dan kerja sama tim.

Karena desainer UX bekerja dengan semua orang mulai dari pengguna akhir, klien, dan pemangku kepentingan hingga pengembang dan desainer UX lainnya, penting bagi mereka untuk mengetahui cara berkolaborasi secara efisien.

Pengetahuan bisnis juga bermanfaat. Desainer UX perlu memahami tujuan bisnis, serta kebutuhan spesifik target pasar. Untuk mengembangkan solusi desain yang efektif, kedua elemen ini harus diselaraskan.

Mereka yang bekerja sebagai desainer UX dalam bisnis startup atau sebagai desainer full-stack (lintas disiplin) juga akan mendapatkan pelatihan silang di bidang lain, seperti penulisan UX atau pengembangan web.

Intinya: nilai desain UX sangat besar

Desain UX memberikan nilai yang sangat besar, tidak hanya untuk pengguna, tetapi juga untuk bisnis yang memberikan pengalaman kepada pengguna tersebut.

Sebagai pengguna, desain UX yang baik memungkinkan kita menjalani kehidupan sehari-hari semudah mungkin. Baik itu menyetel alarm pagi, mengirim pesan online ke teman, mendengarkan musik, atau melakukan pemesanan online, cara sederhana kami melakukan tindakan ini adalah hasil dari desain yang efektif.

Dari perspektif bisnis, menciptakan user experience yang luar biasa adalah kunci untuk mencapai kepuasan pelanggan dan meningkatkan loyalitas merek. Dalam kata-kata Thomas Watson Jr., “Desain yang bagus adalah bisnis yang bagus.” Hanya ketika produk atau layanan mudah digunakan dan menyenangkan untuk berinteraksi dengan pengguna akan kembali ke sana.

Related Articles

Back to top button