Branding

7 Prinsip desain

Prinsip-prinsip desain adalah seperangkat rekomendasi mendasar yang dipatuhi oleh desainer untuk menciptakan desain yang seimbang, efektif, dan menyenangkan secara visual.

Ada tujuh prinsip desain tradisional dan universal, yang penting di seluruh industri: penekanan, keseimbangan & penyelarasan, kontras, pengulangan, proporsi, gerakan, dan ruang putih.

Desain grafis memiliki peran penting dalam cara konsumen berinteraksi, memahami, dan merasakan merek Anda, jadi penting bagi Anda untuk tidak hanya memahami praktiknya tetapi juga menerapkannya dalam bisnis Anda. Inilah masalahnya: kecuali Anda terbiasa dengan prinsip-prinsip desain dan cara menggunakannya dengan benar, maka upaya desain grafis Anda akan gagal.

Kami telah membuat panduan bermanfaat ini untuk mengajari Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang 7 prinsip dasar desain dan cara menggunakannya.

7 Prinsip desain

Penekanan

Penekanan menempatkan kepentingan, keunggulan, atau nilai pada elemen desain tertentu

make-you-a-cool-digital-collage-art-1

Cara menggunakan penekanan

  • Pertama tanyakan pada diri Anda: Informasi apa yang paling penting yang perlu diketahui audiens Anda? Ini harus memiliki penekanan paling besar dalam desain.
  • Buat garis besar desain dalam pikiran Anda, biarkan otak Anda mengatur informasi dengan cara hierarkis yang sesuai.
  • Berdasarkan desain mental ini, tata letak desain grafis Anda untuk menyampaikan urutan ini secara visual.
  • Untuk informasi yang paling ingin Anda tekankan, pertimbangkan untuk memanfaatkan elemen desain seperti menempatkannya di tengah, menjadikannya komponen terbesar dari desain, menggunakan font yang tebal dan menarik, atau menggunakan warna yang menarik perhatian atau kontras. .

Keseimbangan dan keselarasan

Keseimbangan dan keselarasan memastikan desain dan elemen-elemennya memiliki distribusi yang merata dalam hal posisi dan berat

draw-a-single-person-portrait-1

Cara menggunakan keseimbangan dan keselarasan

  • Ingatlah bahwa setiap elemen desain individu yang ditempatkan di dalam karya Anda memiliki bobotnya sendiri, baik dalam bentuk ukuran, warna, tekstur, atau lainnya.
  • Untuk menjaga keseimbangan desain Anda, Anda harus fokus untuk memiliki keselarasan yang rata. Dengan kata lain, jangan menjejalkan semua elemen desain di satu area, melainkan beri jarak dengan cara yang enak dipandang.
  • Manfaatkan simetri untuk membuat desain yang menonjolkan elemen desain berbobot sama yang selaras satu sama lain.
  • Alternatifnya, rangkul desain asimetris dengan mengelompokkan elemen dengan bobot yang kontras, seperti satu bagian besar teks dengan beberapa bagian teks yang lebih kecil. Meskipun tidak simetris, ia tetap memiliki keseimbangan.
Baca juga:  Apakah bisnis Anda sudah siap untuk memiliki sebuah logo?

Kontras

Kontras digunakan untuk membuat elemen yang sangat berbeda dari yang lain dalam desain, sehingga membuatnya penting.

create-illustrations-for-you-1

Cara menggunakan kontras

  • Kontras memungkinkan elemen desain untuk ‘melompat dari halaman’ dan paling baik digunakan untuk bagian desain yang Anda ingin tetap diingat.
  • Kontras juga menciptakan perbedaan antar elemen, yang dapat memberi mereka ruang yang mereka butuhkan untuk ‘bernapas’.
  • Warna latar belakang desain Anda harus sangat bervariasi dari warna elemen lainnya, karena hal ini menciptakan kontras yang diperlukan untuk memastikan teks dan grafik dapat terbaca.
  • Kontras sangat penting untuk teks, karena memungkinkan Anda memberi sinyal bagian informasi mana yang paling penting bagi pemirsa. Teks ini mungkin lebih besar, tebal, atau warna yang berbeda, misalnya.
  • Kontras di antara teks akan berhasil bila satu atau dua tipografi yang berbeda saling melengkapi. Anda mungkin juga mempertimbangkan untuk menggunakan satu jenis huruf tetapi dalam dua bobot yang berbeda.

Pengulangan

Pengulangan memperkuat beberapa elemen desain yang berulang, baik dengan menciptakan motif atau pola di dalam desain

Christyj27

Cara menggunakan pengulangan

  • Pengulangan elemen desain, seperti satu atau dua tipografi atau tidak lebih dari tiga warna yang kuat tidak boleh dianggap membosankan, melainkan pemersatu dan penguatan desain secara keseluruhan.
  • Pilihan desain acak, seperti memiliki satu bagian teks dalam warna yang tidak terlihat di tempat lain dalam desain, bisa tampak seperti kesalahan seolah tidak pada tempatnya.
  • Pengulangan menciptakan motif, dan karenanya, membuat Anda mengendalikan desain dan apa yang Anda sampaikan kepada audiens Anda.
  • Polanya adalah cara yang bagus untuk memasukkan pengulangan dalam desain Anda dan saat ini, pola yang diilustrasikan dengan indah, sedang tren.
  • Identitas merek adalah contoh lain di mana pengulangan dalam desain grafis diperlukan. Ini termasuk menempatkan logo Anda di situs web, kartu nama, profil media sosial, dan lainnya. Selain itu, desain kemasan produk Anda harus diulang di seluruh penawaran Anda untuk memperkuat identitas merek Anda.

Proporsi

Proporsi: hubungan komparatif antara elemen dalam kaitannya dengan ukuran dan kesejajarannya

Baca juga:  5 Aturan branding yang menarik

ilustrasi

Cara menggunakan proporsi

  • Untuk mendapatkan proporsi desain yang tepat, akan sangat membantu jika Anda melihat desain dalam beberapa bagian, bukan secara keseluruhan. Kemudian, tentukan apakah setiap bagian diseimbangkan dalam skala yang lebih kecil.
  • Saat Anda mengelompokkan elemen yang lebih kecil namun terkait, Anda dapat memberikan nilai penting berdasarkan hubungannya dengan elemen di sekitarnya. Contohnya termasuk informasi tiket pada poster konser, yang sering ditempatkan di dalam kotak kecil di bagian bawah desain.
  • Proporsi bisa sulit untuk dikuasai, karena semua elemen desain harus berukuran sempurna dan ditata dengan cara yang menyenangkan secara visual. Namun, dengan menguasai prinsip-prinsip termasuk kontras, keseimbangan, dan penyelarasan, proporsi secara alami akan tercapai.

Gerakan

Gerakan dalam desain berkaitan dengan bagaimana pemirsa didorong untuk memindai desain secara visual dan ke arah mana mata mereka bergerak

Fernandobengua

Cara menggunakan gerakan

  • Penempatan elemen desain Anda dapat menciptakan kesan pergerakan, dengan sengaja mengarahkan mata pemirsa dari satu informasi ke informasi berikutnya dalam urutan kepentingan.
  • Gerakan penting dalam hal ini, karena menciptakan narasi desain Anda.
  • Untuk menentukan apakah Anda telah berhasil memanfaatkan gerakan dalam desain Anda, lihat sekilas secara keseluruhan untuk menentukan apakah mata Anda tertarik pada satu elemen, terutama elemen yang terlalu besar, terlalu tebal, tidak sejajar, atau dalam warna yang tidak sesuai. tidak cocok dengan sisa palet warna.
  • Sesuaikan setiap elemen yang dirasa kurang pas hingga akhirnya mencapai tingkat harmoni yang diinginkan.

Ruang putih

Ruang putih mewakili area kosong desain yang tidak berisi teks atau grafik

Flyer Mockup

Cara menggunakan ruang putih

  • Karena ruang putih adalah ruang negatif, ini mendorong Anda untuk melihat di mana Anda belum menambahkan elemen pada desain. Dengan kata lain, ini adalah ruang kosong di dalam desain, dan sangat penting untuk memberi elemen desain Anda ‘ruang untuk bernapas’.
  • Gunakan ruang putih untuk membuat hierarki dan mengatur desain Anda dengan sukses. Sejumlah besar ruang putih di sekitar elemen memberi tahu pemirsa bahwa itu penting.
  • Ruang putih juga dapat digunakan untuk mengelompokkan elemen yang serupa, sehingga menyampaikan kepada pemirsa bahwa elemen tersebut terkait.
  • Terakhir, ruang putih dapat digunakan untuk membuat gambar yang berbeda atau menyampaikan pesan yang sama sekali berbeda, jika digunakan secara kreatif.
Baca juga:  5 Hal yang harus dimiliki sebuah logo

Kesimpulan

Sementara belajar bagaimana menggunakan prinsip-prinsip desain dapat membantu Anda membuat grafik yang sukses, mereka tidak boleh dilihat sebagai aturan, melainkan sebagai pedoman. Lagi pula, beberapa desain yang paling efektif dan berkesan telah dengan sengaja mengabaikan atau merusak beberapa rekomendasi prinsip desain ini.

Trik untuk memanipulasi prinsip-prinsip desain ini dengan cara yang Anda anggap cocok adalah dengan selalu memastikan bahwa informasi terpenting dikomunikasikan dalam desain Anda, di atas segalanya. Anda harus melihat prinsip-prinsip desain sebagai banyak bagian bergerak yang digabungkan untuk menceritakan sebuah narasi dengan sukses. Hanya setelah Anda mengenal mereka dan cara kerjanya, Anda akan dapat menyimpang dari saran ini untuk menciptakan gaya desain khas Anda sendiri.

Related Articles

Back to top button