Karir

Sertifikasi IT apa yang harus saya miliki?

Industri IT adalah salah satu bidang paling dinamis dalam lanskap bisnis kontemporer, dengan norma dan tuntutan yang terus berubah. Sertifikasi IT (Teknologi Informasi) adalah cara yang bagus untuk memperluas keahlian Anda dan tetap relevan. Memahami sertifikasi yang harus Anda dapatkan dapat membantu Anda menemukan jenis posisi yang ingin Anda kejar di bidang ini. Pada artikel ini, kami menguraikan berbagai jenis sertifikasi IT yang tersedia di pasaran.

Mengapa Anda harus mendapatkan sertifikasi?

Mendapatkan sertifikasi menunjukkan kompetensi Anda dalam bidang subjek. Ini menunjukkan bahwa Anda telah menginvestasikan waktu, uang, dan sumber daya ekstra untuk meningkatkan keterampilan Anda dan menyempurnakan keahlian Anda, yang menarik bagi calon pemberi kerja. Sertifikasi ini dapat memberi Anda lebih banyak peluang kerja, gaji lebih tinggi, kredibilitas profesional, dan keamanan kerja. Mendapatkan sertifikasi adalah cara terbaik untuk meningkatkan resume Anda.

Karena semakin banyak bisnis bergantung pada sistem informasi yang semakin kompleks, permintaan akan profesional IT yang berpengalaman dan bersertifikat lebih tinggi dari sebelumnya.

Sertifikasi IT apa yang harus Anda dapatkan?

Kami telah mengumpulkan beberapa sertifikasi paling umum yang bisa Anda dapatkan, termasuk:

Bersertifikat dalam Pengendalian Risiko dan Sistem Informasi (CRISC)

Sertifikasi Certified in Risk and Information Systems Control (CRISC) menunjukkan keahlian dalam mengidentifikasi dan mengelola risiko perusahaan. Kursus ini mengajarkan Anda bagaimana menerapkan dan memelihara kontrol sistem informasi dalam proses bisnis. Sertifikasi CRISC dapat meningkatkan keterampilan Anda dalam identifikasi dan penilaian risiko IT, respons dan mitigasi risiko, serta pemantauan dan pelaporan kontrol.

Untuk mendapatkan sertifikasi CRISC, Anda harus lulus ujian CRISC dan memiliki pengalaman penuh waktu di industri ini. Untuk mempertahankan sertifikasi, Anda harus menyelesaikan 20 jam pendidikan profesional berkelanjutan (CPE) per tahun, dan menyerahkan 120 jam CPE dalam setiap siklus pelaporan tiga tahun. Anda juga akan membayar biaya pemeliharaan tahunan, bertindak sesuai dengan Kode Etik Profesional, dan mematuhi persyaratan audit CPE tahunan.

Profesional Keamanan Cloud Bersertifikat (CCSP)

Sertifikasi Certified Cloud Security Professional (CCSP) menunjukkan kemahiran dalam aspek desain, manajemen, dan keamanan data cloud. Untuk lulus ujian sertifikasi, Anda akan membahas topik-topik seperti konsep cloud, arsitektur, desain, keamanan, risiko, dan kepatuhan. Sertifikat ini bermanfaat bagi mereka yang bekerja dengan sistem cloud seperti arsitek perusahaan, insinyur sistem, dan konsultan keamanan.

Baca juga:  Jenis gaji

Meskipun tidak wajib, Konsorsium Sertifikasi Keamanan Sistem Informasi Internasional (ISC)2 merekomendasikan kandidat memiliki pengalaman IT lima tahun atau lebih, dengan tiga tahun atau lebih dalam perlindungan informasi, dan satu tahun lagi di setidaknya satu dari enam bidang CCSP Common Tubuh Pengetahuan (CBK).

Insinyur Solusi Privasi Data Bersertifikat (CDPSE)

Sertifikasi Information Systems Audit and Control Association (ISACA) Certified Data Privacy Solutions Engineer (CDPSE) dapat menunjukkan kemampuan Anda untuk mengelola seluk-beluk perlindungan data dan privasi. Ini adalah sertifikasi yang membuktikan kemampuan Anda untuk menilai, membangun, dan menerapkan solusi privasi komprehensif berdasarkan desain, menghasilkan platform teknologi pribadi yang menciptakan jaminan dan kelayakan. Sebagai sertifikasi berbasis pengalaman, CDPSE menargetkan profesional IT yang terlibat dalam menciptakan solusi privasi teknis atau menambang data untuk wawasan konsumen seperti arsitek solusi privasi, insinyur perangkat lunak, dan manajer proyek IT.

Profesional Data Bersertifikat (CDP)

Sertifikasi Certified Data Professional (CDP) mencakup berbagai proses pembelajaran IT mulai dari tata kelola data, analitik bisnis, analitik data, dan manajemen data hingga sistem informasi. Anda bisa mendapatkan CDP dengan maju melalui tingkat kursus yang berbeda, dengan pelajaran dasar menjadi kursus pertama dan manajemen eksekutif menjadi yang terakhir. Prasyarat untuk setiap level berbeda-beda.

Manajer Keamanan Informasi Bersertifikat (CISM)

Sertifikasi Certified Information Security Manager (CISM) ISACA membahas manajemen risiko informasi. Sertifikasi ini menargetkan profesional IT yang ingin menunjukkan keahlian dan pengetahuan dalam tata kelola keamanan, pengembangan program, manajemen program, dan manajemen insiden dan risiko.

Profesional Keamanan Sistem Informasi Bersertifikat (CISSP)

Sertifikasi Certified Information Systems Security Professional (CISSP) menunjukkan kompetensi Anda dalam mengelola keamanan siber dan jaminan informasi. Mendapatkan CISSP membuat Anda menjadi anggota otomatis (ISC)², yang memberi Anda akses ke sumber daya industri, alat pendidikan, dan peluang jaringan peer-to-peer. CISSP mencakup topik-topik seperti operasi keamanan, struktur organisasi, dan keamanan aset.

Sertifikasi ini sangat ideal untuk profesional IT yang berpengalaman seperti arsitek jaringan, konsultan keamanan, petugas informasi kepala, dan direkturIT. Untuk memenuhi syarat, Anda memerlukan setidaknya lima tahun pengalaman kerja yang berkelanjutan dan profesional di setidaknya dua dari delapan bidang Badan Pengetahuan Umum (ISC)².

Baca juga:  Tugas analis bisnis

Asosiasi Jaringan Bersertifikat Cisco (CCNA)

Sertifikasi Cisco Certified Network Associate (CCNA) menunjukkan kemahiran dalam berbagai sistem, seperti perutean, peralihan, IoT, keamanan, dan operasi siber. Mendapatkan sertifikasi CCNA dapat menjadi langkah pertama menuju karir di bidang IT yang bekerja dengan produk dan layanan Cisco.

Untuk mendapatkan sertifikasi CCNA, Anda harus terlebih dahulu lulus ujian yang mencakup berbagai dasar IT. Memiliki pengalaman sebelumnya dengan layanan Cisco, serta pemahaman tentang alamat IP dan dasar-dasar jaringan, dapat membantu Anda lulus ujian.

Cisco Certified Network Professional (CCNP)

Anda bisa mendapatkan sertifikasi Cisco Certified Network Professional (CCNP) setelah Anda menyelesaikan CCNA Anda. Untuk melakukan ini, Anda harus lulus dua ujian: ujian inti dan ujian konsentrasi perusahaan pilihan Anda. Topik ujian inti meliputi arsitektur dual-stack, virtualisasi, infrastruktur, jaminan jaringan, keamanan, dan otomatisasi. Setiap ujian dalam program Perusahaan CCNP memungkinkan Anda untuk mendapatkan sertifikasi spesialis individu. Untuk mendapatkan sertifikasi CCNP, sangat disarankan untuk memiliki tiga sampai lima tahun pengalaman profesional dalam konsentrasi yang Anda pilih.

Cisco Certified Internetwork Expert (CCIE)

Sertifikasi Cisco Certified Internetwork Expert (CCIE) adalah sertifikasi tingkat paling tinggi yang tersedia melalui program Cisco. Anda bisa mendapatkan CCIE di berbagai bidang seperti infrastruktur perusahaan, nirkabel perusahaan, pusat data, keamanan, penyedia layanan, dan kolaborasi. Sebelum mendapatkan sertifikasi tingkat ahli, sebaiknya Anda memiliki pengalaman sekitar lima hingga tujuh tahun di bidang subjek pilihan Anda.

Ahli Arsitek Solusi Azure

Sertifikasi Ahli Arsitek Solusi Azure dapat bermanfaat bagi para profesional yang mengembangkan layanan cloud untuk bisnis. Kandidat harus memiliki keterampilan tingkat menengah dalam merancang dan mengimplementasikan solusi yang berjalan di Microsoft Azure. Pemeriksaan tingkat pakar menguji kemampuan Anda untuk melakukan penerapan dan konfigurasi infrastruktur, penerapan dan keamanan beban kerja, serta pembuatan aplikasi.

Profesional Manajemen Proyek (PMP)

Dikelola oleh Project Management Institute, Project Management Professional (PMP) adalah sertifikasi yang diakui secara global yang menunjukkan keahlian Anda dalam mendefinisikan, merencanakan, dan memberikan proyek dengan sukses. Modul mencakup integrasi proyek, ruang lingkup, jadwal, biaya, kualitas, sumber daya, komunikasi, risiko, pengadaan, dan manajemen pemangku kepentingan. Pekerjaan termasuk, namun tidak terbatas pada, manajer IT, analis proyek, manajer produk, pengembang perangkat lunak, dan konsultan proyek dapat memperoleh manfaat dari sertifikasi ini. Sebelum mendapatkan penghargaan, Anda harus menunjukkan pengalaman yang relevan dalam manajemen proyek, menyelesaikan pelatihan terkait PMP, dan lulus ujian yang diperlukan.

Related Articles

Back to top button