Karir

Apa itu budaya perusahaan?

Istilah “budaya perusahaan” adalah konsep yang samar-samar, namun sebagian besar profesional menyetujui dasar-dasar definisinya. Singkatnya, budaya perusahaan didefinisikan sebagai seperangkat nilai, tujuan, sikap, dan praktik bersama yang membentuk sebuah organisasi. Bagaimana sebuah organisasi mengembangkan budayanya sendiri sepenuhnya terserah mereka. Panduan ini akan memberikan latar belakang tentang budaya perusahaan, manfaat dari budaya yang sehat dan strategi untuk menerapkan praktik budaya yang lebih baik.

Apa itu budaya perusahaan?

Budaya perusahaan dapat didefinisikan sebagai seperangkat nilai, tujuan, sikap, dan praktik bersama yang menjadi ciri organisasi.

Tentu saja, itu adalah gambaran umumnya, sekarang mari kita bahas lebih jauh dengan beberapa konteks.

Budaya perusahaan dapat lebih sederhana digambarkan sebagai etos bersama dari suatu organisasi. Begitulah perasaan orang tentang pekerjaan yang mereka lakukan, nilai-nilai yang mereka yakini, ke mana mereka melihat perusahaan berjalan dan apa yang mereka lakukan untuk mewujudkannya. Secara kolektif, sifat-sifat ini mewakili kepribadian — atau budaya — organisasi.

Budaya perusahaan mempengaruhi hasil dari atas ke bawah. Kami akan menyelami beberapa angka spesifik yang membuktikan pernyataan ini sebentar lagi, tetapi pertama-tama, pernyataan berikut ini:

Rata-rata pekerja di Indonesia menghabiskan sepertiga dari hidup mereka di tempat kerja.

Lingkungan di mana mereka menghabiskan waktu itu sebagian besar akan menentukan kualitas kehidupan profesional karyawan. Jika mereka bekerja untuk perusahaan dengan budaya kuat yang sejalan dengan keyakinan dan sikap mereka sendiri, mereka akan cenderung bekerja keras dan tetap bersama perusahaan untuk jangka panjang. Jika, di sisi lain, budaya perusahaan tidak mencerminkan perasaan pribadi mereka, mereka kemungkinan besar akan pergi — atau lebih buruk lagi, tetap bersama perusahaan tetapi kinerjanya buruk.

Sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita tinjau beberapa kesalahpahaman umum tentang budaya perusahaan.

Budaya perusahaan bukanlah:

Nilai inti Anda. Nilai inti tentu saja merupakan bagian dari budaya Anda, tetapi sampai Anda menerapkannya, nilai-nilai itu hanyalah kata-kata di atas kertas. Faktanya, nilai-nilai inti dapat berdampak negatif pada budaya jika tidak dipatuhi. Karyawan akan melihat ini sebagai perusahaan yang hanya sekedar berbicara dan gagal memenuhi standarnya sendiri.

Tunjangan dan manfaat untuk Anda. Meja ping pong dan kantin merupakan hal yang baik, dengan asumsi mereka mewakili apa yang benar-benar dipedulikan oleh karyawan Anda, tetapi tunjangan dan manfaat bukanlah pengganti budaya perusahaan yang kuat.

Tolak ukur yang digunakan untuk mengukur semua kandidat. Mempekerjakan karyawan untuk kesesuaian budaya telah menjadi topik hangat selama beberapa tahun terakhir, tetapi kami telah melihat perusahaan beralih dari pemikiran ini. Mempekerjakan orang yang sejalan dengan budaya Anda masuk akal di permukaan, tetapi terlalu banyak perusahaan menggunakan “metrik” ini sebagai penopang. Banyak perusahaan telah beralih ke model “tambahan budaya”, di mana mereka mencari kandidat yang selaras dengan elemen paling penting dari budaya mereka, tetapi juga akan membawa ciri unik mereka sendiri ke perusahaan.

Lalu apa itu budaya perusahaan?

Budaya perusahaan yang sukses adalah budaya yang diterima oleh semua orang mulai dari karyawan magang baru hingga CEO. Tugas perusahaan adalah memastikan bahwa setiap karyawan memahami harapan dan bertindak sesuai dengan budaya perusahaan. Budaya perusahaan yang benar-benar hebat adalah budaya yang secara inheren mendorong rasa ingin tahu, rasa hormat, kerja sama tim, dan kesehatan karyawan.

Cara untuk benar-benar meningkatkan budaya perusahaan Anda adalah dengan memberikan penekanan bersama pada keragaman dan inklusi. Secara sederhana, keragaman dan inklusi di tempat kerja membuat sekelompok individu, dengan latar belakang dan pengalaman yang sangat berbeda, merasa aman dan diterima dalam mengekspresikan keunikan mereka saat bekerja. Membiarkan karyawan untuk mengekspresikan perbedaan mereka, belajar dari satu sama lain dan merasa aman saat melakukannya menciptakan ikatan budaya yang kuat yang melahirkan kebahagiaan dan produktivitas karyawan.

Pelajari lebih lanjut tentang elemen yang berkontribusi pada budaya perusahaan yang kuat.

Pentingnya budaya perusahaan

Pentingnya budaya perusahaan jauh melampaui suasana kantor Anda. Dari rekrutmen hingga retensi hingga kinerja, budaya perusahaan mempengaruhi setiap aspek bisnis Anda.

Tapi bagaimana ini bisa terjadi? Tentunya gaji yang kompetitif dan tunjangan yang besar menjadi hal yang sangat dipedulikan oleh para pencari kerja dan karyawan, bukan?

Yah, tidak.

Mari kita lihat beberapa statistik yang menyoroti pentingnya budaya perusahaan.

66% pencari kerja menganggap budaya dan nilai perusahaan sebagai faktor terpenting ketika mempertimbangkan peluang karir. Ingin merekrut talenta terbaik? Budaya perusahaan Anda sebaiknya menjadi prioritas.

Perusahaan yang secara aktif mengelola budaya mereka meningkatkan retensi karyawan 40% lebih tinggi. Budaya lebih dari sekadar menarik bakat. Hal ini juga memainkan peran besar dalam mempertahankan kinerja terbaik Anda.

Hanya 28% eksekutif yang mengatakan bahwa mereka memahami budaya organisasi mereka. Kandidat peduli dengan budaya. Karyawan peduli dengan budaya. Bukankah sudah waktunya para eksekutif Anda serius dengan topik ini?

Organisasi dengan budaya yang kuat meningkatkan tingkat keterlibatan karyawan 72% lebih tinggi dibandingkan dengan budaya yang lemah. Budaya perusahaan mempengaruhi keterlibatan karyawan, yang berdampak langsung pada kinerja.

Tim yang sangat terlibat mengungguli rekan-rekan mereka sebesar 10% dalam penilaian pelanggan, 21% dalam produktivitas dan 22% dalam profitabilitas. Sederhananya, pekerja yang terlibat adalah pekerja produktif, dan pekerja produktif adalah pekerja yang menguntungkan.

Sayangnya, hanya 13% karyawan yang mengaku terlibat dengan pekerjaan mereka. Ternyata sangat sedikit perusahaan yang mendapat manfaat dari semua fasilitas yang terkait dengan tenaga kerja yang sangat terlibat.

Angka-angka ini menggambarkan hubungan antara budaya dan kinerja. Pelajari lebih lanjut tentang pentingnya budaya perusahaan.

Membangun budaya perusahaan

Menciptakan budaya kerja yang positif bukanlah prestasi kecil, tetapi itu adalah sesuatu yang dapat dicapai oleh organisasi mana pun.

Pertama, mari kita lihat lagi definisi kita tentang budaya perusahaan:

Budaya perusahaan dapat didefinisikan sebagai seperangkat nilai, tujuan, sikap, dan praktik bersama yang menjadi ciri organisasi.

Penting untuk dicatat bahwa budaya perusahaan adalah fenomena yang terjadi secara alami, tim Anda akan mengembangkan budaya baik sengaja atau tidak. Karena itu, mulailah dengan mencari tahu mana dari empat jenis budaya organisasi yang diikuti perusahaan Anda. Dari sana, Anda dapat membagi tugas membangun budaya perusahaan menjadi dua kategori: hal-hal gambaran besar dan hal-hal yang dilakukan sehari-hari. Mari kita mulai dengan memecah hal-hal gambaran besar.

Tetapkan nilai inti perusahaan

Kami mengatakan ini sebelumnya, tetapi perlu diulang: nilai inti hanyalah kata-kata di atas kertas sampai diterapkan. Kandidat terbaik akan melakukan banyak penelitian tentang perusahaan Anda sebelum melamar, dan mereka akan dapat mengetahui apakah Anda berjalan sesuai dengan nilai inti Anda. Jadi bagaimana Anda mewujudkan nilai-nilai inti Anda? Mari kita lihat beberapa contoh:

  • “Berani.” – Ini adalah yang pertama dari lima nilai inti yang dinyatakan Facebook, dan mudah untuk melihatnya dalam segala hal yang dilakukan perusahaan. Facebook tidak takut untuk menangani proyek-proyek besar dan mendorong batas, dan meskipun ini terkadang menjadi bumerang, hal itu tentu membantu perusahaan menarik dan mempertahankan orang-orang yang berpikiran sama.
  • “Jadilah pelanggan bagi diri Anda sendiri.” – Squarespace tidak memiliki masalah untuk memenuhi sentrisitas pelanggan yang diproklamirkannya. Squarespace dibangun di atas platformnya sendiri, sehingga perusahaan memiliki kepentingan dalam mengembangkan produk terbaik.
  • “Kami melakukan hal yang benar.” – Perombakan kepemimpinan publik menghasilkan nilai-nilai perusahaan baru untuk raksasa rideshare Uber, dan ini mungkin yang paling menarik di antara mereka. Tindakan berpisah dengan mantan CEO-nya, belum lagi beberapa eksekutif kunci lainnya, membuktikan kesediaan perusahaan untuk tetap berpegang pada prinsip-prinsipnya.

Ketika dipraktikkan, nilai-nilai inti menjadi lebih dari sekadar kata-kata. Mereka menjadi landasan budaya perusahaan yang sehat.

Tetapkan tujuan budaya perusahaan

Setiap bisnis memiliki tujuan, dan tidak, kami tidak berbicara tentang KPI triwulanan Anda. Kami berbicara tentang ide mendasar di balik perusahaan Anda. Alasan didirikan usaha Anda pertama kali. Bagaimana Anda mengkomunikasikan tujuan itu memiliki dampak besar pada budaya perusahaan. Perhatikan contoh berikut:

  • Airbnb – “Create a world that inspires human connection”
  • Google – “Build for everyone”
  • Zappos – “Live to deliver wow”

Tujuan-tujuan ini mungkin terdengar muluk-muluk, tetapi mereka dirancang untuk berbicara kepada orang-orang pada tingkat yang lebih dalam. Itu bukan bacaan literal tentang apa yang dilakukan perusahaan, melainkan pesan aspirasional yang mendefinisikan apa yang sedang dikerjakan perusahaan. Ketika tujuan perusahaan selaras dengan tujuan karyawannya, hal-hal besar akan terjadi.

Libatkan seluruh tim Anda

Sikap umum tenaga kerja organisasi adalah salah satu pendorong utama budaya perusahaan. Mendapatkan gambaran besar dengan benar sangat membantu menumbuhkan sikap positif, tetapi jangan pernah menganggap itu cukup. Beberapa langkah proaktif dapat membantu memastikan sikap — dan produktivitas — tetap tinggi:

  • Pastikan untuk menunjukkan penghargaan atas semua yang dilakukan tim Anda. Setiap orang sibuk, dan mudah untuk mengabaikan hal-hal kecil, tetapi sedikit penghargaan akan sangat membantu.
  • Cari tahu apa yang memotivasi karyawan Anda dan berikan mereka peluang untuk mendapatkan apa yang mereka cari. Memberi tim Anda peluang untuk mengejar apa yang memotivasi mereka dapat membuat karyawan tetap terlibat dan memiliki attitude yang baik.
  • Bahkan karyawan terbaik pun membutuhkan bantuan dari waktu ke waktu, jadi pastikan Anda menawarkan banyak dukungan. Baik itu profesional atau pribadi, buktikan bahwa Anda ada untuk tim Anda saat mereka membutuhkan Anda adalah salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan seorang pemimpin.

Ikuti praktik terbaik budaya perusahaan

Ketika tiba saatnya untuk menerapkan ide dan inisiatif budaya perusahaan Anda, pastikan Anda melakukannya dengan baik. Lingkungan yang memungkinkan orang untuk terbebas dari perilaku yang tidak sejalan dengan budaya perusahaan akan menghasilkan kinerja di bawah standar di antara karyawan yang lebih lemah dan ketidakpuasan di antara karyawan yang lebih kuat. Untungnya, ada banyak langkah yang dapat Anda ambil untuk menghindari masalah ini:

  • Mulailah dengan memberi contoh. Sederhananya, cara termudah untuk memastikan praktik karyawan Anda selaras dengan harapan adalah memastikan mereka melihat pemimpin mereka mewujudkan praktik tersebut setiap hari.
  • Perkuat jenis perilaku yang ingin Anda lihat. Kami juga tidak berbicara tentang imbalan finansial di sini. Cukup dengan mengenali karyawan yang sesuai dengan budaya perusahaan dapat berdampak besar pada perilaku (dan budaya).
  • Pastikan untuk memberikan banyak umpan balik. Anda tidak dapat mengharapkan karyawan untuk mengubah perilaku mereka, jika mereka tidak menyadari ada masalah. Memberikan umpan balik yang jujur ​​​​bisa jadi tidak nyaman, tetapi itu adalah kunci budaya perusahaan yang sehat.

Tentu saja, membangun budaya perusahaan yang kuat membutuhkan waktu dan banyak kerja keras, tetapi seperti yang telah kita lihat, manfaatnya lebih dari sepadan.

Menentukan budaya perusahaan

Proses wawancara kerja sudah sangat menegangkan dan mungkin sulit untuk mengetahui apakah pewawancara itu jujur ​​atau hiperbolis dalam pertanyaan wawancara kerja “Dapatkah Anda memberi tahu saya tentang budaya perusahaan Anda?”. Bagaimana seorang kandidat dapat memahami dengan baik budaya perusahaan selama proses wawancara? Berikut adalah beberapa tip untuk menentukan apakah budaya perusahaan tempat Anda wawancara kerja baik atau tidak:

  • Lihat halaman “tentang kami” di situs perusahaan mereka: Halaman “tentang kami” yang berkualitas harus memiliki nilai-nilai perusahaan, testimoni karyawan, dan bahkan foto serta info kontak kepemimpinan yang tersedia. Ini menunjukkan bahwa perusahaan sama sekali tidak menyembunyikan apa pun dalam hal mempromosikan budaya yang sukses. Baca ulasan dan info gaji: Sebelum wawancara Anda, pastikan untuk memeriksa situs lain untuk membaca ulasan orang yang diwawancarai dan karyawan. Pastikan juga untuk memeriksa data gaji untuk melihat apakah perusahaan membayar karyawannya dengan adil. Anda juga dapat bertanya kepada jaringan Anda tentang apa pun yang mereka ketahui tentang budaya perusahaan mereka.
  • Baca ulasan dan info gaji: Sebelum wawancara Anda, pastikan untuk memeriksa situs lain untuk membaca ulasan orang yang diwawancarai dan karyawan. Pastikan juga untuk memeriksa data gaji untuk melihat apakah perusahaan membayar karyawannya dengan adil. Anda juga dapat bertanya kepada jaringan Anda tentang apa pun yang mereka ketahui tentang budaya perusahaan tersebut.
  • Dalam wawancara, ajukan pertanyaan tentang budaya perusahaan yang penting bagi Anda: Anda harus memiliki daftar pertanyaan sebelumnya mengenai budaya perusahaan yang penting bagi Anda. Mungkin Anda ingin tahu lebih banyak tentang cara kerja tim. Mungkin Anda ingin tahu apakah ada kelompok sumber daya karyawan yang dapat Anda ikuti. Mungkin Anda hanya ingin diyakinkan bahwa Anda memiliki keseimbangan kehidupan kerja yang tepat. Apa pun pertanyaan tentang budaya perusahaan yang mungkin Anda miliki, jangan takut untuk mengemukakannya dalam wawancara kerja yang Anda lakukan.

Related Articles