Inspirasi

Perbedaan antara intrapreneur dan entrepreneur

Perbedaan mendasar antara intrapreneur dan wirausahawan adalah kepada siapa mereka bertanggung jawab. Wirausahawan bekerja untuk diri mereka sendiri dan bebas karena mereka tidak terikat oleh aturan perusahaan mana pun. Mereka juga menghasilkan keuntungan untuk diri mereka sendiri – atau, dalam kasus wirausahawan sosial, untuk membuat dampak sosial.

Sebaliknya, intrapreneur bekerja dan menjadi karyawan bagi perusahaan. Mereka terikat oleh kebijakan dan aturan dalam perusahaan. Selain itu, mereka menghasilkan keuntungan bukan untuk diri mereka sendiri tetapi untuk perusahaan tempat mereka bekerja.

Kemudian, berbeda dengan wirausaha, intrapreneur menerima kompensasi berupa gaji dan tunjangan. Selain itu, perusahaan dapat mempromosikan atau menunjuk mereka untuk memimpin unit bisnis baru jika mereka berhasil mengembangkannya.

Di sisi lain, pengusaha hanya diberi kompensasi jika bisnis baru yang mereka mulai menguntungkan. Jika tidak, mereka bahkan bisa kehilangan uang yang mereka investasikan ke dalam bisnis.

Meskipun ada beberapa perbedaan, pengusaha dan intrapreneur juga memiliki beberapa kesamaan. Keduanya memiliki jiwa wirausaha, berani mengambil risiko, dan berinisiatif serta mengembangkan ide dan inovasi. Mereka juga berusaha untuk menghasilkan manfaat dengan memberikan solusi.

Selain itu, banyak pengusaha memulai sebagai intrapreneur. Mereka bekerja di perusahaan, mengambil inisiatif untuk mengembangkan bisnis baru, dan mendapatkan promosi. Mereka semua memberikan pengalaman yang matang sebelum memutuskan untuk keluar dari perusahaan dan memulai bisnis sendiri.

Tanggung jawab

Perbedaan antara intrapreneur dan wirausahawan adalah kepada siapa mereka bertanggung jawab. Intrapreneur bekerja sebagai karyawan perusahaan. Jadi, mereka harus mempertanggungjawabkan inisiatif mereka kepada perusahaan tempat mereka bekerja. Untuk alasan ini, mereka memiliki otonomi yang lebih sedikit daripada pengusaha karena mereka terikat oleh aturan dan kebijakan perusahaan.

Di sisi lain, pengusaha memiliki kebebasan penuh untuk memulai bisnis baru. Mereka berada di luar organisasi dan karenanya independen. Mereka bertanggung jawab kepada diri mereka sendiri, bukan kepada perusahaan. Jadi, dengan kata lain, mereka menjadi bos bagi diri mereka sendiri dan mandiri dalam mengambil keputusan.

Tujuan dan manfaat

Intrapreneur bertujuan untuk mendorong perusahaan tempat mereka bekerja untuk tetap kompetitif dan tumbuh. Mereka bekerja untuk kepentingan terbaik pemegang saham. Misalnya, dengan memulai bisnis baru, perusahaan dapat mendiversifikasi atau meningkatkan pendapatan.

Baca juga:  Analisis regresi adalah: Pengertian dan bagaimana cara menggunakannya

Dalam kasus lain, inovasi intrapreneur menciptakan nilai meskipun tidak menghasilkan aliran pendapatan baru. Misalnya, mereka membuat proses bisnis lebih efisien dan efektif. Dengan demikian, perusahaan dapat menurunkan biaya dan menciptakan nilai lebih bagi pelanggan yang sudah ada, memungkinkan mereka membayar harga premium. Inisiatif semacam itu pada akhirnya membantu perusahaan mempertahankan keunggulan kompetitif.

Sementara itu, pengusaha bertujuan untuk membawa sesuatu yang baru ke pasar. Mereka mengembangkan produk atau jasa untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen. Beberapa berusaha untuk memaksimalkan keuntungan. Yang lain berusaha untuk menyeimbangkan tiga tujuan: keuntungan, sosial dan lingkungan – seperti pada wirausahawan sosial.

Motif

Motif adalah perbedaan berikutnya antara intrapreneur dan pengusaha. Intrapreneur termotivasi untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik. Bisa jadi untuk menciptakan nilai bagi perusahaan tempat mereka bekerja atau menghasilkan aliran pendapatan baru.

Jadi, jika berhasil, itu meningkatkan atau mendiversifikasi yang sudah ada. Atau untuk mendorong perubahan pada proses bisnis dan cara perusahaan beroperasi menuju keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Sementara itu, ada beberapa motif pengusaha mendirikan usaha baru. Mendapatkan keuntungan dan lebih banyak uang adalah apa yang biasanya dikutip. Namun, beberapa pengusaha juga menjalankan bisnis karena ingin menguangkan hobi atau keterampilan mereka. Jadi, mereka bisa membiayai hidup dan gaya hidup mereka tanpa harus bekerja di sebuah perusahaan. Orang lain mungkin ingin mandiri dan menjadi bos bagi diri mereka sendiri.

Selanjutnya, bagi wirausahawan sosial, motif mereka adalah untuk memberikan dampak positif bagi masyarakat dan lingkungan. Mereka mungkin berorientasi pada keuntungan, tetapi itu bukan untuk memaksimalkan kekayaan mereka tetapi untuk kesejahteraan sosial. Misalnya, mereka mendistribusikan kembali keuntungan untuk program sosial seperti mendirikan fasilitas pendidikan dan kesehatan.

Jenis inovasi

Ide intrapreneur belum tentu mengarah pada produk baru atau bisnis baru. Sebaliknya, mereka dapat mengembangkan inovasi proses untuk membantu memecahkan masalah internal perusahaan. Dengan demikian, mungkin tidak menghasilkan pendapatan baru bagi perusahaan, tetapi menciptakan nilai.

Di sisi lain, ide pengusaha selalu mengarah pada barang dan jasa. Mereka menciptakan nilai dengan memproses input menjadi barang dan jasa yang bernilai lebih tinggi. Kemudian mereka menjualnya kepada konsumen untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Baca juga:  Apa itu rasa memiliki?

Mempertaruhkan

Intrapreneur menanggung risiko minimal jika inisiatif mereka gagal. Sebaliknya, sebagian besar risiko ditanggung oleh perusahaan. Mereka mungkin kehilangan karier. Atau, perusahaan menunda promosi tetapi tetap membayar gaji.

Di sisi lain, pengusaha menanggung semua risiko yang terlibat dalam menjalankan bisnis. Misalnya, jika bisnis mereka gagal, mereka harus kehilangan uang yang mereka investasikan dalam bisnis. Selain itu, jika mereka beroperasi di bawah kepemilikan tunggal, mereka juga dapat kehilangan aset pribadi untuk melunasi hutang bisnis.

Kompensasi

Kompensasi adalah aspek lain yang membedakan antara pengusaha dan intrapreneur. Sebagai karyawan, intrapreneur gaji dan tunjangan. Mereka mungkin kehilangan karir mereka ketika inisiatif mereka gagal. Di sisi lain, jika ide bisnis mereka berhasil, mereka bisa mendapatkan promosi atau kesempatan untuk memimpin dalam bisnis baru.

Di sisi lain, pengusaha tidak akan menerima kompensasi sampai bisnis mereka berhasil menghasilkan uang. Tidak ada pendapatan tetap seperti gaji yang diterima oleh para intrapreneur. Tetapi, jika bisnis tersebut berhasil, semua keuntungan bisnis menjadi milik mereka ketika beroperasi di bawah kepemilikan perseorangan.

Aturan

Intrapreneur terikat oleh aturan dan kebijakan perusahaan tempat mereka bekerja. Mereka mungkin memiliki otoritas dan otonomi untuk mengembangkan ide. Namun, mereka tidak sefleksibel pengusaha.

Sedangkan wirausahawan bersifat mandiri dan tidak terikat oleh aturan dan kebijakan organisasi. Akibatnya, mereka fleksibel dalam mengkomersialkan ide dan membuat keputusan.

Modal

Pengusaha sering menggunakan uang di kantong mereka sendiri sebagai modal untuk membiayai bisnis. Mereka mengambil risiko dan berharap mendapatkan keuntungan melalui keuntungan bisnis.

Beberapa pengusaha lain mungkin menggabungkan uang mereka sendiri dengan kontribusi dari rekan kerja atau keluarga mereka. Orang lain dapat meningkatkannya melalui crowdfunding atau mengajukan proposal kepada investor – seperti investor malaikat dan perusahaan modal ventura – untuk bersedia menginvestasikan uang mereka di perusahaan.

Singkat cerita, pengusaha bebas menentukan kemana mereka membiayai usahanya. Tapi, juga menjadi tantangan, apalagi jika mengandalkan modal dari pihak luar. Mereka harus bisa meyakinkan penyandang dana. Dan itu bisa sulit bagi pengusaha baru.

Baca juga:  Apa itu penelitian lapangan? Pengertian, jenis dan contohnya

Sebaliknya, intrapreneur tidak mempertaruhkan uang mereka sendiri. Sebaliknya, perusahaan mereka menyediakan modal untuk mewujudkan inisiatif mereka.

Sumber

Dukungan perusahaan terhadap intrapreneur tidak hanya pada permodalan. Namun, itu juga termasuk sumber daya pendukung lainnya. Perusahaan melengkapi dan memfasilitasi kebutuhan mereka, termasuk tim, material pendukung, dan peralatan. Dan, gratis tanpa mereka harus membayar.

Sebaliknya, pengusaha harus mengumpulkan sumber daya terkait dan mengaturnya. Kemudian, mereka menggunakan modal yang mereka kumpulkan untuk membayar pemasok atas sumber daya ini, seperti gaji karyawan, sewa peralatan, dan biaya bahan baku. Mereka juga harus berhati-hati dengan uang mereka. Dengan demikian, modal mereka cukup sampai bisnis benar-benar menghasilkan pendapatan dan keuntungan.

Pelanggan

Pengusaha menjual barang atau memberikan jasa kepada konsumen, yang merupakan pihak eksternal. Kemudian, mereka mengumpulkan pembayaran sebagai pendapatan mereka.

Sebaliknya, pelanggan intrapreneur bisa eksternal atau internal, tergantung pada ide apa yang mereka mulai. Misalnya, produk baru mungkin dijual untuk menghasilkan pendapatan. Atau, mungkin untuk konsumsi internal sebagai input bisnis. Sementara itu, inovasi proses selalu mengarah pada melayani pelanggan internal.

Related Articles

Back to top button