Inspirasi

Apa itu portofolio?

Portofolio adalah jendela ke dalam kehidupan keuangan Anda, memberikan gambaran tentang bagaimana Anda memutuskan untuk mengalokasikan uang Anda. Bagi banyak orang, portofolio adalah kumpulan saham, obligasi, dan uang tunai. Tetapi secara lebih luas, portofolio dapat mencakup aset lain, seperti mata uang asing, emas, seni, real estat, atau investasi dalam perusahaan swasta. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi bagaimana Anda merancang portofolio Anda, termasuk seberapa besar risiko yang bersedia Anda ambil dan berapa lama Anda berencana memiliki setiap aset.

Contoh

Misalkan seseorang ingin berinvestasi $1.000, dan mereka ingin membaginya di berbagai kelas aset. Pertama, mereka mungkin akan membeli $250 saham Apple dan $150 saham Nike. Tetapi, jika mereka khawatir mengandalkan kinerja hanya dua perusahaan, mereka mungkin memperluas pilihan mereka. Investor juga bisa membeli $330 obligasi munisipal dan $270 dalam dana indeks yang melacak S&P 500 untuk melengkapi portofolio mereka. Dalam contoh ini, investor akan memiliki 67% dari portofolio mereka dalam saham ($670) dan 33% dalam obligasi ($330) untuk total $1.000.

Apa itu portofolio?

Portofolio adalah pandangan 30.000 kaki tentang investasi Anda. Ini adalah gambaran besar — pemecahan semua saham, obligasi, dan aset keuangan lain yang Anda miliki. Idealnya, portofolio Anda harus membantu Anda mencapai hasil yang terbaik yang mungkin dengan mempertimbangkan toleransi risiko Anda. Campuran aset dalam portofolio Anda harus ditentukan sebagian oleh kebutuhan keuangan Anda dan berapa lama Anda ingin memiliki setiap aset.

Portofolio dapat memiliki banyak bentuk, dan kadang-kadang mereka hanya ditujukan untuk satu kelas aset saja, seperti saham atau obligasi. Namun, ada rekomendasi dan praktik terbaik tentang apa yang harus dimasukkan dalam portofolio Anda. Ini sering tergantung pada seberapa banyak uang yang Anda hasilkan, kapan Anda berencana pensiun, gaya hidup Anda, dan toleransi risiko Anda. Secara umum, saat membicarakan portofolio investasi mereka, seseorang tidak termasuk item seperti rumah atau mobil mereka.

Apa tujuan memiliki portofolio?

Portofolio menyediakan kerangka untuk uang Anda. Mereka dibangun untuk membantu Anda mengawasi dan mengelola investasi Anda.

Jika Anda mau, portofolio dapat membantu Anda mendiversifikasi* aset Anda, menyebarkannya di antara saham, obligasi, dan tujuan lainnya. Memantau portofolio Anda berdasarkan setiap kelas aset dapat membantu Anda menentukan apakah strategi Anda berhasil untuk Anda. Seiring waktu, Anda mungkin memutuskan untuk membeli lebih banyak aset tertentu, atau menjual yang lain.

Kadang-kadang, orang menggunakan alokasi target untuk merencanakan berbagai tujuan. Misalnya, dengan perencana keuangan, Anda mungkin menentukan persentase berapa banyak aset Anda yang akan diinvestasikan dalam saham versus obligasi.

Pertimbangan dalam membangun portofolio

Membangun portofolio dasar bisa semudah membeli beberapa saham. Banyak orang memulai dari sana. Namun, penelitian menunjukkan bahwa membangun portofolio yang lebih sengaja (yang membantu mengoptimalkan pengembalian Anda, sambil efektif mengelola risiko Anda) berarti termasuk berbagai aset. Campuran yang Anda pilih dikenal sebagai alokasi aset Anda.

Baca juga:  Cara membuat analisis (Dengan contoh dan tips)

Ada tiga cara utama untuk membangun portofolio yang sebenarnya:

  • Pilih sendiri aset-aset individual;
  • Investasikan dalam reksa dana yang dikelola secara aktif atau dana yang diperdagangkan di bursa; atau
  • Menggunakan jasa penasihat keuangan untuk memilih investasi untuk Anda.

Seperti yang disebutkan, Anda dapat secara independen memilih sekelompok saham. Atau Anda mungkin memilih campuran saham dan obligasi. Ini diasumsikan Anda berinvestasi sendiri dan membangun portofolio Anda sendiri.

Salah satu alternatif untuk memilih saham Anda sendiri adalah berinvestasi dalam reksa dana yang dikelola secara aktif atau dana yang diperdagangkan di bursa (keduanya dapat berinvestasi dalam berbagai aset).

Kemungkinan lainnya adalah dengan mempekerjakan penasihat keuangan (seseorang yang memberi Anda saran tentang investasi dan pengelolaan uang) untuk mengatur portofolio atas nama Anda.

Dua kunci dalam membangun portofolio bisa berupa:

  • Mengetahui toleransi risiko Anda, dan
  • Memahami jangka waktu Anda.

Parameter ini dapat membantu memulai untuk menentukan jenis investasi apa yang Anda miliki dalam portofolio Anda. Dan umumnya, mereka bekerja secara bersamaan. Misalnya, investor dengan jangka waktu yang lebih lama (misalnya, orang yang masih memiliki lebih banyak tahun hingga pensiun) umumnya memiliki toleransi risiko yang lebih tinggi daripada investor jangka pendek, yang berencana menjual aset mereka lebih cepat.

Risiko tinggi dan jangka waktu yang panjang Investor agresif dengan jangka waktu yang lebih panjang cenderung membeli aset seperti saham dan real estat. Ini karena aset-aset ini umumnya menawarkan potensi keuntungan yang lebih besar, meskipun seringkali lebih fluktuatif dan berisiko juga.

Risiko rendah dan jangka waktu yang pendek Investor konservatif lebih menghindari risiko. Mereka biasanya lebih suka portofolio yang memprioritaskan stabilitas keuangan dan pengembalian yang dapat diprediksi. Seringkali, investor konservatif berinvestasi lebih banyak uang mereka dalam investasi yang berorientasi pendapatan seperti obligasi atau saham yang membayar dividen dari perusahaan yang lebih besar dan lebih mapan.

Risiko: Apa itu risiko spesifik? Apa itu risiko portofolio?

Dalam bentuknya yang paling sederhana, risiko adalah peluang bahwa Anda akan kehilangan uang. Dan tergantung seberapa besar Anda membenci kehilangan uang, Anda mungkin mengetahui “toleransi risiko” Anda. Apakah Anda konservatif? Agresif? Di antara keduanya? Tergantung pada toleransi risiko Anda, Anda mungkin memilih alokasi aset Anda sehingga Anda dapat menerima kenaikan dan penurunan pasar.

Saham individual membawa “risiko spesifik.” Ini adalah peluang bahwa sesuatu yang negatif terjadi yang memengaruhi satu perusahaan (misalnya, CEO pergi, pemasok utama bangkrut, atau ada penarikan produk). Aset individual, seperti obligasi, juga memiliki risiko spesifik.

Tetapi juga ada peluang bahwa segmen portofolio Anda, atau bahkan seluruh portofolio Anda, bisa turun secara bersamaan. (Ini bisa terjadi selama resesi, atau jika Anda berkonsentrasi pada investasi Anda dalam satu industri.) Risiko yang terkait dengan seluruh portofolio Anda sebagian bergantung pada alokasi aset Anda dan disebut “risiko portofolio.”

Baca juga:  Apa itu wawancara penelitian?

Portofolio yang terkonsentrasi dapat lebih fluktuatif daripada yang terdiversifikasi, dan berisiko mengalami penurunan yang lebih dramatis. Ini berlaku untuk hampir semua aset — jika Anda sebagian besar berinvestasi dalam real estat, misalnya, dan pasar real estat jatuh secara luas, portofolio Anda kemungkinan akan turun lebih banyak juga. Jenis risiko khusus perusahaan atau industri semacam ini dapat berpotensi dikurangi melalui diversifikasi.

Selera risiko Anda juga kemungkinan didasarkan pada berapa lama waktu sebelum Anda ingin menjual aset Anda. Jika Anda membutuhkan atau ingin uang Anda lebih cepat, Anda mungkin lebih baik berinvestasi dalam aset yang lebih konservatif. Secara umum, jika Anda memiliki jangka waktu yang lebih lama, Anda mungkin mempertimbangkan pendekatan yang lebih agresif. Ide di baliknya adalah Anda mungkin memiliki lebih banyak waktu untuk mengimbangi kerugian atau volatilitas jangka pendek.

Bagaimana ini terlihat dalam dunia nyata? Nah, jika digali lebih dalam, individu yang berharap membeli rumah segera mungkin mengejar investasi yang konservatif, membatasi portofolio mereka hanya pada aset yang kurang fluktuatif. Tetapi investor muda yang menabung untuk pensiun mungkin memilih aset yang lebih berisiko. Meskipun saham cenderung menawarkan potensi keuntungan yang lebih tinggi daripada obligasi dalam jangka panjang, biasanya juga mengalami volatilitas yang lebih tinggi, jadi Anda harus nyaman melihat lebih banyak kerugian dari waktu ke waktu. Pilihan investasi Anda selalu melibatkan trade-off.

Apa itu pengimbangan ulang portofolio?

Seiring waktu, harga beberapa aset akan naik dan yang lain akan turun. Akibatnya, alokasi aset Anda kemungkinan akan berubah. Misalnya, jika saham telah berkinerja baik dibandingkan dengan aset lain, portofolio Anda mungkin memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dalam saham (dan konsentrasi yang lebih rendah dalam kelas aset lainnya).

Pengimbangan ulang berarti menggeser portofolio Anda kembali ke alokasi target Anda (atau mungkin merevisi alokasi target tersebut). Tergantung pada strategi Anda, Anda mungkin menjual pada area yang memiliki konsentrasi berlebihan dan membeli pada area yang memiliki konsentrasi kurang. Pengimbangan ulang dapat membantu Anda membangun dan menjaga portofolio yang sesuai dengan toleransi risiko Anda.

Dengan cara yang sama, jika saham belum berkinerja baik baru-baru ini, mereka mungkin menjadi bagian yang lebih kecil dalam portofolio Anda daripada yang Anda inginkan. Dalam kasus tersebut, Anda mungkin membeli lebih banyak saham untuk kembali ke alokasi aset target Anda.

Apa itu portofolio yang terdiversifikasi?

Portofolio yang terdiversifikasi dapat membantu Anda mengelola risiko dengan menyebarkan investasi Anda di berbagai aset. Biasanya, diversifikasi membantu mengurangi volatilitas dan meratakan pengembalian. Menempatkan semua uang Anda dalam satu kelas aset tunggal dapat menempatkan portofolio Anda pada tingkat risiko yang tidak dapat diterima. Misalnya, jika Anda hanya memiliki saham dan pasar saham turun, portofolio Anda kemungkinan akan berkinerja lebih buruk daripada jika Anda memiliki saham dan obligasi.

Baca juga:  Apa itu Laissez-Faire?

Ini karena sebagian besar obligasi cenderung tidak turun sedalam saham — faktor-faktor yang berbeda biasanya menggerakkan setiap kelas aset — dan obligasi biasanya memberikan sumber pendapatan yang dapat diprediksi. Dengan portofolio yang terdiversifikasi, bahkan jika beberapa aset mengalami penurunan, dalam kondisi tertentu aset Anda yang lain mungkin tetap tidak terpengaruh, membantu meminimalkan kerugian Anda. Hal ini tidak selalu terjadi, karena di bawah kondisi yang berbeda Anda dapat mengalami kerugian di seluruh papan.

Kuncinya adalah menemukan aset yang tidak bergerak bersama. Artinya, jika suatu aset sedang berkinerja buruk, Anda mungkin menginginkan aset lain yang dapat menyeimbanginya. Diversifikasi agak mirip dengan merencanakan akhir pekan Anda untuk mempertimbangkan peristiwa yang tidak dapat diprediksi. Jika cuacanya cerah, Anda akan pergi ke pantai. Tetapi Anda mungkin membeli permainan papan, jika hujan dan Anda harus tinggal di rumah. Rencana itu adalah diversifikasi dalam tindakan.

Diversifikasi tidak mencegah kerugian, tetapi dapat membantu membatasi kerugian. Membangun portofolio yang terdiversifikasi biasanya melibatkan campuran saham, obligasi, dan uang tunai. Menambahkan real estat, emas, mata uang, dan aset lain dapat memperkuat portofolio yang terdiversifikasi.

Bahkan jika Anda memutuskan hanya berinvestasi dalam saham, Anda dapat mencapai tingkat diversifikasi dengan hanya memiliki lebih dari satu saham. Pada tahun 1960-an, para peneliti pasar saham menemukan bahwa hanya sepuluh saham dapat membantu dalam upaya diversifikasi. Namun demikian, pada zaman kontemporer, banyak orang percaya bahwa diperlukan lebih banyak saham untuk membangun portofolio yang benar-benar terdiversifikasi.

Selain mendiversifikasi antar kelas aset, seorang investor mungkin ingin mendiversifikasi antar segmen pasar — misalnya, di seluruh industri otomotif dan barang-barang konsumen. Selanjutnya, seorang investor mungkin menginginkan campuran perusahaan dalam portofolio mereka, memberikan keseimbangan antara perusahaan yang berorientasi pertumbuhan dan perusahaan yang lebih tua yang membayar dividen. (Namun ingat, diversifikasi tidak menjamin keuntungan atau menghilangkan risiko kerugian investasi.)

Apa yang mungkin terdapat dalam portofolio?

Tidak ada alokasi aset tunggal yang sempurna untuk semua orang. Apa yang dimasukkan dalam portofolio individu akan bervariasi dari orang ke orang, tergantung pada situasi dan tujuan mereka. Namun, investasi yang biasa untuk investor konservatif mungkin termasuk bagian yang lebih besar dalam bentuk uang tunai dan obligasi, dan persentase yang lebih kecil dari perusahaan-perusahaan besar yang sudah mapan.

Investor yang lebih agresif kadang-kadang berinvestasi dalam saham kapitalisasi kecil, saham pertumbuhan, atau obligasi berimbal hasil tinggi. Orang lain mungkin mengejar real estat dan investasi alternatif, seperti komoditas dan mata uang asing. Selain risiko investasi yang biasa, ini menambahkan risiko unik yang memerlukan lebih banyak riset atau bantuan dari profesional.

Related Articles

Back to top button