Bisnis

Pengusaha adalah: Pengertian, ciri-ciri, peran, dan tantangan

Pengusaha mengacu pada orang yang mengambil risiko untuk mendirikan bisnis. Mereka menggabungkan faktor-faktor produksi untuk menghasilkan barang dan jasa.

Seringkali, mereka menginvestasikan tabungan dan modal mereka sendiri untuk mencoba mengomersialkan peluang bisnis. Kemudian, mereka mengambil alih pengelolaan bisnis dan mengambil kemungkinan risiko kegagalan.

Jika berhasil, uang pengusaha akan meningkat. Namun, beberapa di antaranya tidak berhasil. Mereka menghadapi kegagalan bisnis, dan uang mereka hangus. Dan kegagalan bisnis lebih terlihat.

Alasan pengusaha memulai bisnis

Ada banyak alasan berbeda untuk memulai bisnis. Setiap pengusaha memiliki motif yang berbeda-beda. Dan secara umum motivasi mereka terbagi menjadi dua:

  • Tujuan keuangan
  • Tujuan non-keuangan

Tujuan keuangan terkait dengan uang, seperti menghasilkan keuntungan dan menjadi kaya. Beberapa pengusaha juga telah memulai bisnis untuk memanfaatkan uang menganggur mereka.

Tujuan non-finansial terkait dengan hal-hal selain uang, seperti kepuasan pribadi dan kemandirian. Menjadi wirausahawan menawarkan waktu kerja dan kehidupan yang lebih fleksibel, terutama untuk mengkomersialkan minat dan keterampilan mereka. Mereka juga tidak harus melaksanakan perintah atasan mereka.

Perbedaan antara intrapreneur dan entrepreneur

Individu yang memiliki ide bisnis dan berani mengambil risiko untuk mewujudkannya adalah wirausahawan dan intrapreneur.

Keduanya memiliki karakteristik yang mirip. Keduanya memiliki ide, menginvestasikan energi dan waktu untuk mewujudkan dan menerima tanggung jawab untuk mengelola bisnis baru.

Tapi, keduanya juga memiliki perbedaan. Pengusaha itu mandiri. Keberhasilan bisnis dan keuntungan adalah untuk diri mereka sendiri.

Sedangkan intrapreneur bekerja di dalam perusahaan atau organisasi. Mereka membantu membuat perusahaan tempat mereka bekerja lebih inovatif dan mampu mengatasi perubahan. Keberhasilan mereka tidak hanya untuk diri mereka sendiri (misalnya, promosi) tetapi juga untuk perusahaan dan pemegang saham.

Pengusaha mempertaruhkan modal mereka sendiri. Akibatnya, mereka menanggung semua kemungkinan risiko kegagalan.

Sementara itu, intrapreneur tidak mempertaruhkan modalnya sendiri. Sebaliknya, konsekuensi dari kegagalan mereka ditanggung oleh perusahaan tempat mereka bekerja.

Ciri-ciri pengusaha

Pengusaha sukses cenderung memiliki kualitas dan keterampilan tertentu. Mereka mengembangkannya melalui pengalaman, pelatihan, dan belajar sambil melakukan. Berikut adalah keterampilan penting untuk sukses:

  • Hubungan interpersonal – untuk menangani pemangku kepentingan secara efektif.
  • Kepemimpinan – untuk memberdayakan staf untuk mencapai tujuan.
  • Keuangan – untuk mengelola keuangan bisnis untuk memaksimalkan keuntungan.
  • Komunikasi – untuk memperjelas instruksi, mendelegasikan, dan mengoordinasikan berbagai tugas dan aktivitas dalam bisnis.
  • Manajemen – untuk mengatur tim dan sumber daya yang dibutuhkan.
  • Motivasi – untuk mendorong staf bekerja keras untuk mencapai tujuan.
  • Pemecahan masalah – untuk dapat menemukan solusi untuk membuat bisnis sukses.
Baca juga:  Bagaimana memulai bisnis online

Selain keterampilan di atas, beberapa kualitas pribadi juga mempengaruhi keberhasilan wirausahawan. Berbeda dengan keterampilan di atas, sifat-sifat di bawah ini melekat pada diri dan kepribadian wirausahawan, yang sulit untuk ditiru. Mereka:

  • Kepercayaan diri dan kemampuan untuk menginspirasi orang lain
  • Kreatif dan inovatif untuk menghasilkan ide bisnis atau memecahkan masalah orang lain
  • Pengambil risiko dengan bersedia menghadapi ketidakpastian kesuksesan masa depan
  • Persuasif dan kemampuan untuk membuat orang lain mendukung ide-idenya
  • Tekad dan komitmen untuk tidak mudah menyerah saat menghadapi kegagalan

Peran pengusaha dalam perekonomian

Langsung saja, saya akan merinci peran wirausahawan dalam perekonomian.

Pertama, mereka memuaskan kebutuhan dan keinginan orang. Mereka mencari peluang dan berinovasi untuk menawarkan produk. Dengan produk-produk ini, hidup kita akan lebih nyaman, lebih mudah, dan lebih produktif. Bayangkan bagaimana jadinya jika Bill Gates tidak mengembangkan perangkat lunak komputer pribadi?

Kedua, mereka menciptakan lapangan kerja. Untuk mencapai tujuan mereka, mereka mengambil risiko untuk menggabungkan dan mengelola berbagai sumber daya, termasuk tenaga kerja. Dengan bekerja, orang mendapatkan lebih banyak uang. Semakin banyak bisnis baru, semakin banyak tenaga kerja yang digunakan, dan pendapatan tercipta.

Ketiga, memacu pertumbuhan ekonomi dengan meningkatkan produksi barang dan jasa. Mereka juga telah meluncurkan berbagai produk untuk memenuhi beragam kebutuhan kita sehari-hari.

Keempat, mereka mempromosikan kemakmuran dan mengurangi kemiskinan. Orang bekerja untuk mendapatkan uang, menggunakannya untuk memenuhi kebutuhan, mendapatkan pendidikan tinggi, dan keluar dari kemiskinan.

Kelima, mereka membayar pajak, yang dapat digunakan untuk investasi publik dan belanja sosial. Mereka membayar pajak atas properti yang mereka miliki dan atas bisnis yang mereka mulai.

Keenam, pengusaha menyumbang devisa. Mereka menjual produk tidak hanya di dalam negeri tetapi juga di luar negeri. Dengan mengekspor produk, mereka memperoleh mata uang asing, yang merupakan sumber cadangan devisa perekonomian.

Ketujuh, mereka berkontribusi pada inovasi dan kemajuan teknologi. Bisnis baru harus inovatif untuk memenangkan persaingan. Oleh karena itu, mereka mengembangkan produk dan teknologi baru untuk meningkatkan atau menggantikan yang sudah ada.

Baca juga:  Panduan menggunakan Facebook untuk bisnis

Tantangan yang dihadapi pengusaha

Menjadi pengusaha tidak semudah membalikkan tangan. Mereka menghadapi berbagai tantangan kritis, termasuk:

  • Menemukan ide bisnis
  • Mencari modal
  • Memilih lokasi bisnis
  • Mengatasi persaingan dan tekanan eksternal
  • Tumbuh basis pelanggan

Pekerjaan pertama wirausahawan adalah mengidentifikasi ide bisnis untuk dikomersialkan. Tidak semua ide bisnis layak. Mereka harus menyaringnya dan menentukan mana yang akan dijalankan.

Ide bisa datang dari sekitar mereka, dari masalah yang dihadapi oleh orang-orang di sekitar mereka seperti keluarga mereka, atau masyarakat umum. Mereka mungkin juga dapat menemukannya di luar negeri dan menerapkannya pada ekonomi domestik.

Setelah memiliki ide bisnis, pengusaha harus mengintegrasikan faktor-faktor produksi. Misalnya, mereka harus mencari pemasok bahan baku, merekrut pekerja, dan membeli peralatan produksi.

Mereka juga harus menentukan lokasi bisnis yang cocok. Kebutuhan untuk meminimalkan biaya tetap merupakan faktor dalam memilih lokasi. Faktor lainnya adalah kedekatan dengan sumber bahan baku dan pelanggan.

Kemudian, pengusaha membutuhkan sumber pembiayaan. Mendirikan bisnis itu mahal. Mereka membutuhkan uang untuk mendanai biaya awal, seperti membeli mesin, properti, materi iklan, atau merekrut tenaga kerja. Mereka mungkin mengandalkan uang dari kantong mereka.

Jika itu tidak cukup, pengusaha harus mencari pembiayaan eksternal. Mungkin dari keluarga, kerabat, atau teman mereka. Atau, mungkin dari sumber seperti pinjaman bank, hibah, cerukan bank, dan modal ventura.

Setelah bisnis beroperasi, mereka mengelola dan harus mengatasi persaingan dan tekanan lingkungan eksternal untuk bertahan hidup. Persaingan dapat muncul dari perusahaan yang lebih mapan dengan lebih banyak sumber daya dan lebih banyak pengetahuan pasar.

Faktor eksternal seperti kondisi ekonomi, peraturan dan kebijakan pemerintah, teknologi, dan sosial budaya, juga dapat menjadi ancaman bagi dunia usaha. Dan di lain waktu, mereka juga menghadirkan peluang.

Terakhir, tantangan pengusaha adalah membangun basis pelanggan. Itu tidak hanya tergantung pada kemampuan mereka untuk menarik pelanggan baru tetapi juga pada kemampuan pesaing untuk merebut pelanggan. Dengan kata lain, untuk membangun basis pelanggan, mereka harus lebih baik dari pesaing mereka.

Related Articles

Back to top button