Bisnis

Intrapreneur adalah: Pengertian, ciri-ciri, dan perbedaannya dengan entrepreneur

Seorang intrapreneur, atau pengusaha internal, adalah seorang pengusaha yang bekerja dalam suatu organisasi. Mereka adalah karyawan perusahaan tetapi berpikir dan bertindak seperti pengusaha. Mereka mandiri, proaktif, kreatif, dan menghasilkan ide dan inovasi baru untuk perusahaan tempat mereka bekerja.

Sama seperti wirausahawan, intrapreneur mengambil tanggung jawab dan risiko langsung dalam menghasilkan ide bisnis dan mengkomersialkannya. Namun, intrapreneur tidak mengambil semua risiko seperti pengusaha.

Risiko terakhir terletak pada perusahaan tempat intrapreneur bekerja. Mereka mungkin kehilangan kesempatan untuk promosi dan kehilangan karir jika inisiatif mereka gagal. Namun, jika berhasil, perusahaan dapat menunjuk mereka sebagai pemimpin di unit bisnis yang baru dibentuk. Dan, bagi perusahaan, unit bisnis baru dapat menambah aliran pendapatannya.

Mengapa intrapreneurship penting?

Ada beberapa alasan mengapa menumbuhkan intrapreneurship sangat strategis bagi perusahaan. Berikut adalah tiga alasan:

  • Hasilkan aliran pendapatan baru
  • Mendorong motivasi dalam perusahaan
  • Mempertahankan keunggulan kompetitif

Mesin pertumbuhan baru

Intrapreneur memperkenalkan ide – baik produk atau bisnis baru – yang dapat menjadi aliran pendapatan baru bagi perusahaan mereka. Dengan demikian, perusahaan melakukan diversifikasi dan meningkatkan pendapatan.

Hal ini sangat strategis dalam strategi pertumbuhan internal. Perusahaan bergantung pada kewirausahaan internal untuk mengejar proyek baru.

Motivasi

Beberapa karyawan mungkin bersemangat dengan ide-ide baru. Mereka menawarkan perspektif baru tentang sesuatu yang mereka anggap sebagai masalah. Dan mereka mencoba untuk mengubah status quo.

Dan mendorong kewirausahaan mereka adalah salah satu cara untuk memotivasi mereka. Mereka memiliki kesempatan untuk bereksperimen dan berinovasi untuk menuangkan pemikiran mereka ke dalam produk atau inovasi baru yang potensial.

Di sisi lain, tanpa mendapatkan kesempatan seperti itu, mereka bosan dan muak dengan pekerjaan rutin mereka. Akhirnya, mereka akan meninggalkan perusahaan untuk melepaskan diri dari stres dan mengejar karir di tempat lain untuk mewujudkan hasrat mereka.

Keunggulan kompetitif

Lingkungan bisnis terus berubah, terkait dengan permintaan pasar, ekonomi, teknologi, dan persaingan. Oleh karena itu, diperlukan inovasi dan ide-ide baru untuk beradaptasi dengan lingkungan yang dinamis tersebut.

Baca juga:  7 Alasan mengapa penganggaran itu penting

Dengan demikian, membudayakan kewirausahaan merupakan solusi untuk beradaptasi dengan lingkungan bisnis yang terus berubah dan selalu berada di depan para pesaing. Jika berhasil, perusahaan dapat mempertahankan keunggulan kompetitifnya.

Apa ciri-ciri intrapreneur?

Pengusaha dan intrapreneur memiliki beberapa kesamaan. Keduanya memiliki dorongan kuat untuk berinovasi. Keduanya juga dengan senang hati menantang status quo untuk memberikan solusi yang lebih baik atas masalah yang mereka hadapi.

  • Pengambil risiko. Intrapreneur bersedia mengambil risiko untuk membawa perubahan pada status quo. Mereka dan berusaha memberikan solusi atas masalah melalui ide-ide mereka. Kehilangan karier adalah risiko besar jika inisiatif mereka gagal.
  • Jiwa intrapreneurship biasanya kreatif dalam memecahkan masalah, suka mencoba hal baru dan lebih baik, dan melihat masalah sebagai peluang untuk dipecahkan.
  • Pengusaha internal bertanggung jawab untuk menyelesaikan apa yang mereka mulai dan tidak menyerah. Mereka ingin mencurahkan banyak usaha, waktu, dan energi untuk membuat ide-ide mereka berhasil.
  • Intrapreneurship membutuhkan keterampilan kepemimpinan yang kuat dan efektif. Kecerdasan emosional adalah aspek vital lain yang dibutuhkan untuk memotivasi tim bekerja menuju tujuan yang sama.
  • Ahli strategi yang baik. Intrapreneur tahu apa yang mereka butuhkan untuk mewujudkan ide bisnis, termasuk memilih tim dan mengatur sumber daya.

Bagaimana cara kerja intrapreneurship?

Beberapa perusahaan sering mendorong intrapreneurship di antara karyawan mereka. Hal ini dapat menumbuhkan budaya inovasi, yang dapat menjadi kompetensi inti mereka untuk membangun keunggulan kompetitif.

Intrapreneurship semakin strategis ketika perusahaan lebih memilih untuk mengambil strategi pertumbuhan internal daripada eksternal. Karena dengan berpikir layaknya seorang wirausahawan, para intrapreneur akan mencari peluang bisnis untuk menumbuhkan perusahaan.

Siapa saja yang bisa menjadi intrapreneur? Mereka bisa siapa saja di perusahaan. Mereka bekerja di dalam perusahaan untuk mengembangkan ide dan produk baru dalam kebijakan internal perusahaan. Dan mereka menerapkan keterampilan kewirausahaan pada peran yang mereka miliki di perusahaan.

Misalnya, sebuah perusahaan memberi wewenang kepada seorang karyawan untuk melakukan inisiatif kewirausahaan independen. Dia mengelola sebuah proyek untuk mewujudkan ide yang dia usulkan kepada manajemen. Untuk menjalankannya, ia membutuhkan sumber daya, termasuk tim, dan perusahaan yang memfasilitasinya. Kemudian, jika berhasil dikomersialkan, proyek tersebut dapat menjadi unit usaha atau anak perusahaan tersendiri. Dia mungkin ditunjuk untuk memimpin anak perusahaan.

Baca juga:  10 Pelajaran yang dapat Anda ambil dari perusahaan startup yang gagal

Perusahaan besar seperti Sony, Facebook, dan Lockheed Martin mengandalkan kewirausahaan untuk mengembangkan bisnis mereka. Perusahaan raksasa lainnya adalah Google. Mereka mendorong dan mendanai intrapreneur untuk membuat dan mengawasi proyek pilihan mereka sendiri.

Misalnya, Google memperkenalkan “kebijakan waktu 20%”. Perusahaan mendorong karyawan untuk tidak menghabiskan seluruh waktunya hanya untuk melakukan tugas-tugas rutin. Namun, perusahaan mendorong mereka untuk menghabiskan setidaknya 20 persen dari pekerjaan mereka untuk mengeksplorasi ide dan penemuan baru. Contoh hasil Google Chrome.

Apa perbedaan antara wirausahawan dan intrapreneur?

Intrapreneur berbeda dari entrepreneur karena mereka:

  • Bekerja sebagai karyawan perusahaan. Sedangkan wirausahawan bersifat mandiri di luar organisasi.
  • Memberikan solusi dengan terlibat dalam inovasi produk dan mungkin proses inovasi untuk menghasilkan nilai bagi perusahaan. Pengusaha memberikan solusi dengan menawarkan barang dan jasa untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen.
  • Ambil risiko minimal. Sementara itu, pengusaha menanggung semua risiko, termasuk kegagalan usaha dan kemungkinan hilangnya modal awal yang ditanamkan.
  • Menerima kompensasi seperti gaji dan tunjangan. Jika berhasil, mereka dapat dipromosikan atau ditunjuk sebagai pemimpin di unit bisnis baru. Tapi itu tidak berlaku untuk pengusaha. Mereka mendapatkan kompensasi hanya jika bisnis mereka menghasilkan keuntungan. Jika bisnis gagal, mereka kehilangan uang.
  • Terikat oleh peraturan dan kebijakan perusahaan karena bekerja di perusahaan. Sedangkan pengusaha bebas dan mandiri. Mereka tidak terikat oleh aturan dan kebijakan organisasi mana pun.
  • Didukung oleh sumber daya yang disediakan oleh perusahaan. Tapi, pengusaha mengumpulkan dan mengatur sumber daya sendiri. Mereka juga mengajukan proposal bisnis dan rencana kepada investor untuk meningkatkan modal guna membiayai operasi.
  • Memberikan keuntungan bagi perusahaan. Ide bisnis dapat menambah aliran pendapatan baru atau mempertahankan keunggulan kompetitifnya. Sedangkan pengusaha memperoleh keuntungan untuk dirinya sendiri.
  • Menghasilkan inovasi untuk pelanggan internal atau eksternal. Sebaliknya, pengusaha memulai bisnis untuk menjual produk kepada orang lain.

Namun, intrapreneur dan pengusaha memiliki kesamaan.

  • Mengambil risiko untuk mengkomersialkan ide bisnis. Keduanya menggunakan keterampilan kewirausahaan mereka dalam bisnis untuk berinovasi.
  • Memimpin dalam mempromosikan inovasi dan ide-ide baru. Keduanya sering menantang status quo dan berusaha memberikan solusi untuk masalah.
  • Mencoba untuk membuat keuntungan. Intrapreneur berkontribusi pada keunggulan kompetitif dan keuntungan perusahaan tempat mereka bekerja. Sedangkan pengusaha mendapatkan keuntungan untuk dirinya sendiri.
  • Memiliki kendali atas proyek untuk ide bisnis yang sedang mereka kerjakan. Pengusaha memiliki kendali penuh, sedangkan intrapreneur dapat memiliki kendali penuh atau tidak, tergantung kebijakan perusahaan tempat mereka bekerja.
Baca juga:  4 Cara mudah untuk test ide bisnis Anda sebelum diluncurkan

Related Articles