Kepemimpinan

Definisi kepemimpinan

Kepemimpinan pada dasarnya adalah proses terus menerus untuk mempengaruhi perilaku. Ini dapat dipertimbangkan dalam konteks hubungan timbal balik antara seorang pemimpin dan pengikutnya.

Pemimpin berusaha mempengaruhi perilaku individu atau kelompok individu di sekitarnya untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Definisi kepemimpinan adalah proses dinamis, yang patut dipelajari. Ini adalah proses relasional yang melibatkan interaksi di antara para pemimpin, anggota dan kadang-kadang di luar konstituen. Pemimpin yang baik tidak dilahirkan. Jika Anda memiliki keinginan dan kemauan keras, Anda bisa menjadi pemimpin yang efektif.

Pengembangan kepemimpinan merupakan isu penting dan terkini dalam bidang praktik manajemen.

Pada dasarnya, ini melibatkan pengembangan kualitas dan sikap pada manajer yang membantu mereka melihat ke masa depan dan membawa perbaikan yang diperlukan berkaitan dengan gaya kepemimpinan yang berbeda.

Definisi kepemimpinan menurut Livingstone, C.I. Bernard, Bernard Keys dan Thomas, Keith Davis, George R. Terry, Koontz dan O’Donnell, Alford dan Beberapa Lainnya

Kepemimpinan adalah seni mempengaruhi orang untuk mencapai tujuan kelompok dengan sukarela. Apa yang dilakukan seorang menteri di negara bagiannya, yang dilakukan seorang kapten di taman bermain, yang harus dilakukan manajer dalam organisasinya. Pemimpin di semua lapisan masyarakat harus memiliki beberapa kualitas dasar. Mereka harus mampu menjalin kontak dengan rekan sederajat mereka, menangani bawahan mereka dan membimbing mereka, menengahi konflik, menyelesaikan masalah dengan menimbang berbagai alternatif, mengalokasikan sumber daya yang langka dengan benar dan mengambil risiko dan inisiatif.

Lingkungan di mana seorang pemimpin ditempatkan adalah penting. Budaya organisasi, tatanan ekonomi dan sosial, tingkat serikat pekerja dan faktor-faktor lain mungkin menuntut tipe pemimpin yang berbeda dalam situasi yang berbeda. Seorang pemimpin yang berorientasi pada tugas, misalnya, mungkin lebih berhasil dalam situasi yang sangat menguntungkan atau sangat tidak menguntungkan baginya, sementara seorang pemimpin yang berorientasi pada hubungan mungkin lebih efektif dalam situasi menengah.

Menurut Livingston – ‘Definisi kepemimpinan adalah kemampuan untuk membangkitkan keinginan untuk mengikuti tujuan bersama’.

Menurut C.I. Bernard – ‘ Definisi kepemimpinan adalah kualitas perilaku individu dimana mereka membimbing orang atau kegiatan mereka dalam upaya terorganisir’.

Menurut Bernard Keys dan Thomas – ‘ Definisi  kepemimpinan adalah proses mempengaruhi dan mendukung orang lain untuk bekerja dengan antusias untuk mencapai tujuan’.

Kepemimpinan pada dasarnya adalah proses terus menerus untuk mempengaruhi perilaku. Ini dapat dipertimbangkan dalam konteks hubungan timbal balik antara seorang pemimpin dan pengikutnya. Pemimpin berusaha mempengaruhi perilaku individu atau kelompok individu di sekitarnya untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Keith Davis, “Definisi kepemimpinan adalah proses mendorong dan membantu orang lain untuk bekerja dengan antusias menuju tujuan mereka. Kepemimpinan harus menggali kerjasama dan kemauan individu dan kelompok untuk mencapai tujuan organisasi.”

George R. Terry, “Definisi kepemimpinan adalah hubungan di mana satu orang mempengaruhi orang lain untuk bekerja sama dengan sukarela dalam tugas-tugas terkait untuk mencapai apa yang diinginkan pemimpin.”

Koontz dan O’Donnell, ” Definisi kepemimpinan adalah proses mempengaruhi orang-orang sehingga mereka akan berusaha keras untuk mencapai tujuan kelompok.”

Chester I. Bernard, “Kepemimpinan mengacu pada kualitas perilaku individu dimana mereka membimbing orang-orang pada aktivitas mereka dalam pekerjaan yang terorganisir.”

Mooney dan Reiley, “Kepemimpinan dianggap sebagai bentuk yang diasumsikan otoritas ketika memasuki proses.”

Alford dan Beattey, “Definisi kepemimpinan adalah kemampuan untuk mengamankan tindakan yang diinginkan dari sekelompok pengikut secara sukarela tanpa menggunakan paksaan.”

Definisi kepemimpinan – Konsep Kepemimpinan ‘Menjadi’, ‘Tahu’ dan ‘Lakukan’

Kepemimpinan adalah proses dinamis, yang patut dipelajari. Ini adalah proses relasional yang melibatkan interaksi di antara para pemimpin, anggota dan kadang-kadang di luar konstituen. Pemimpin yang baik tidak dilahirkan. Jika Anda memiliki keinginan dan kemauan keras, Anda bisa menjadi pemimpin yang efektif.

Pemimpin yang baik berkembang melalui proses belajar mandiri, pendidikan, pelatihan, dan pengalaman tanpa akhir. Untuk menginspirasi pekerja Anda ke tingkat kerja tim yang lebih tinggi, ada hal-hal tertentu yang harus Anda, ketahui, dan lakukan. Ini tidak datang secara alami, tetapi diperoleh melalui kerja terus-menerus dan belajar. Pemimpin yang baik terus bekerja dan belajar untuk meningkatkan keterampilan kepemimpinan mereka. Mereka TIDAK berpuas diri.

Kepemimpinan adalah proses dimana seseorang mempengaruhi orang lain untuk mencapai tujuan dan mengarahkan organisasi dengan cara yang membuatnya lebih kohesif dan koheren. Pemimpin melakukan proses ini dengan menerapkan atribut kepemimpinan mereka, seperti – keyakinan, nilai, etika, karakter, pengetahuan dan keterampilan.

Dasar dari kepemimpinan yang baik adalah karakter terhormat dan pelayanan tanpa pamrih kepada organisasi Anda. Di mata karyawan Anda, kepemimpinan Anda adalah segala sesuatu yang Anda lakukan yang memengaruhi tujuan organisasi dan kesejahteraan mereka. Para pemimpin yang dihormati berkonsentrasi pada apa adanya (seperti – keyakinan dan karakter), apa yang mereka ketahui (seperti – pekerjaan, tugas, dan sifat manusia), dan apa yang mereka lakukan (seperti – menerapkan, memotivasi, dan memberikan arahan) .

Apa yang membuat seseorang ingin mengikuti seorang pemimpin? Orang ingin dibimbing oleh orang-orang yang mereka hormati dan yang memiliki arah yang jelas. Untuk mendapatkan rasa hormat, mereka harus etis. Memiliki sense of direction yang diraih dengan menyampaikan visi yang kuat tentang masa depan.

Konsep kepemimpinan menjadi, tahu, lakukan:

  • Menjadi seorang profesional. Contoh – Setia pada organisasi, melakukan pelayanan tanpa pamrih, dan mengambil tanggung jawab pribadi.
  • Menjadi profesional yang memiliki karakter yang baik. Contoh – Kejujuran, kompetensi, keterusterangan, komitmen, integritas, keberanian, transparansi, imajinasi.
  • Tahu empat elemen kepemimpinan – pengikut, pemimpin, komunikasi, dan situasi.
  • Tahu diri sendiri. Contoh – kekuatan dan kelemahan karakter, pengetahuan, dan keterampilan Anda.
  • Mengetahui sifat manusia. Contoh – Kebutuhan manusia, emosi, dan bagaimana orang merespons stres.
  • Tahu pekerjaan Anda. Contoh – mahir dan mampu melatih orang lain dalam tugas-tugas mereka.
  • Tahu organisasi Anda. Contoh – tahu ke mana harus mencari bantuan, siapa pemimpin tidak resminya.
  • Lakukan memberikan arahan. Contoh – penetapan tujuan, pemecahan masalah, pengambilan keputusan, perencanaan.
  • Lakukan menerapkan. Contoh – mengkomunikasikan, mengkoordinasikan, mengawasi, mengevaluasi.
  • Lakukan motivasi. Contoh – mengembangkan moral dan semangat dalam berorganisasi, melatih, melatih, menasihati.

Definisi Kepemimpinan – Karakteristik: Harus ada pengikut, kualitas pribadi, hubungan timbal balik, komunitas kepentingan, bimbingan, fungsi bersama dan beberapa lainnya

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri kepemimpinan:

Harus ada pengikut

Sebuah kepemimpinan tidak bisa ada tanpa pengikut. Jika seorang pemimpin tidak memiliki pengikut, dia tidak dapat menjalankan otoritasnya. Kepemimpinan ada baik dalam organisasi formal maupun informal.

Hubungan kerja antara pemimpin dan pengikut

Harus ada hubungan kerja antara pemimpin dan pengikutnya. Ini berarti bahwa pemimpin harus menampilkan dirinya di tempat di mana pekerjaan itu benar-benar terjadi. Selain itu, pemimpin harus menjadi orang yang dinamis dari kelompok yang bersangkutan. Jika dia tidak begitu, dia tidak bisa menyelesaikan sesuatu.

Kualitas pribadi

Karakter dan perilaku seseorang mempengaruhi karya orang lain.

Hubungan timbal balik

Kepemimpinan menyalakan hubungan timbal balik antara pemimpin dan pengikutnya. Seorang pemimpin dapat mempengaruhi pengikutnya dan, pada gilirannya, para pengikut dapat mempengaruhi pemimpin.

Minat komunitas

Harus ada komunitas kepentingan antara pemimpin dan pengikutnya. Seorang pemimpin memiliki tujuannya sendiri. Para pengikut memiliki tujuan mereka sendiri. Mereka bergerak ke arah yang berbeda tanpa adanya komunitas kepentingan. Hal ini tidak dianjurkan. Pemimpinlah yang harus mencoba untuk mendamaikan tujuan yang berbeda dan mengkompromikan kepentingan individu dengan kepentingan organisasi.

Panduan

Seorang pemimpin membimbing pengikutnya untuk mencapai tujuan organisasi. Seorang pemimpin harus mengambil langkah-langkah untuk memotivasi pengikutnya untuk tujuan ini.

Terkait dengan situasi tertentu

Kepemimpinan dapat diterapkan pada situasi tertentu pada titik waktu tertentu. Ini bervariasi dari waktu ke waktu.

Fungsi bersama

Kepemimpinan adalah fungsi bersama. Seorang pemimpin juga bekerja sama dengan para pengikutnya untuk mencapai tujuan organisasi. Selain itu, pemimpin berbagi pengalaman, ide, dan pandangannya dengan para pengikutnya.

Hubungan kekuasaan

Seorang pemimpin memiliki kekuatan untuk menjalankan atas pengikutnya. Pemimpin memperoleh kekuatan ini dari hierarki organisasi, pengetahuan superior, pengalaman, dan sejenisnya.

Definisi Kepemimpinan – 11 Tujuan utama

Tujuan kepemimpinan dalam konteks etika diberikan di sini:

  • Untuk mengembangkan rasa kerja sama dan koordinasi
  • Untuk menentukan dan memberikan arahan yang diperlukan tentang baik atau buruk serta perilaku yang benar atau salah yang dapat diterapkan dalam masyarakat
  • Untuk menentukan dan merumuskan norma perilaku yang adil dan benar dalam masyarakat
  • Untuk mengembangkan ide-ide baru, inovatif dan kreatif, pandangan dan pendekatan di antara orang-orang
  • Menetapkan dan membuat perspektif visi dan misi untuk kesejahteraan hidup manusia dalam masyarakat
  • Menetapkan dan mengembangkan parameter atas dasar nilai-nilai etika menuju perilaku yang optimal dan seimbang antara individu dan kelompok dalam setiap masyarakat
  • Untuk menentukan beberapa aspek pembelajaran untuk mengikuti konsep kebenaran, kemurnian, kesopanan, dan pembenaran di antara setiap orang dalam masyarakat
  • Menumbuhkan semangat, loyalitas dan perilaku serta sikap bhakti
  • Untuk menentukan dan memberikan arahan yang diperlukan untuk membuat semangat tim di antara orang-orang
  • Untuk memberikan arti penting bagi kepentingan bersama dalam suatu kelompok atau masyarakat
  • Untuk memberikan beberapa pedoman utama untuk mengembangkan lingkungan kerja yang lebih baik

Definisi kepemimpinan – Karakteristik: Kepemimpinan sebagai kelompok status, sebagai orang fokus, sebagai fungsi dan sebagai proses

Kepemimpinan sebagai kelompok status:

Ini mengacu pada situasi di mana seseorang pindah ke posisi kepemimpinan dengan alasan keturunan (seperti ketika dia adalah keturunan dari keluarga bisnis), atau ketika dia dipilih atau dipilih untuk posisi kepemimpinan.

Kepemimpinan sebagai focal person:

Menurut pandangan ini, orang-orang yang dianggap sebagai pemimpin didasarkan pada posisi yang dipegang oleh mereka dalam suatu organisasi, seperti orang yang dipilih atau dipilih untuk posisi direktur, eksekutif, administrator, manajer, atau kepala departemen dalam suatu organisasi.

Baca juga:  Cara menjadi manajer yang baik

Kepemimpinan sebagai fungsi:

Fungsi kepemimpinan terdiri dari kegiatan yang memfasilitasi pencapaian tujuan kelompok. Orang yang melakukan fungsi ini dianggap sebagai pemimpin. Dan sementara ada beberapa orang yang terlibat dalam bekerja menuju pencapaian tujuan kelompok dan ada banyak faktor, termasuk keberuntungan, yang menentukan hasil dari upaya kolektif mereka, tetapi pujian atau pendiskreditan untuk keberhasilan atau kegagalan upaya kelompok akan dikaitkan dengan pemimpin kelompok.

Kepemimpinan sebagai proses:

Menurut pandangan ini, kepemimpinan adalah proses interaktif di mana pemimpin dan pengikut bertukar pengaruh, yaitu, pemimpin mempengaruhi pengikut dengan ide-ide, arahan dan dukungan, dan pengikut mempengaruhi pemimpin dengan ide-ide, saran dan kontribusi mereka untuk pencapaian tujuan. Tujuan kelompok.

Dan karena ada keseimbangan pengaruh positif yang menguntungkan pemimpin, para pengikut menerima otoritas posisinya dan melaksanakan perintahnya dalam organisasi formal dan mendengarkan nasihat dan sarannya sebagai anggota kelompok informal. Dengan demikian, jelas bahwa otoritas seorang pemimpin terbatas pada sejauh mana penerimaannya sebagai pemimpin oleh para pengikutnya, baik dalam kelompok formal maupun informal.

Definisi kepemimpinan – Pentingnya: Pemimpin memberikan dukungan, pengembangan individu, membangun semangat tim, motivasi dan beberapa lainnya

Pemimpin memberikan dukungan tugas

Pemimpin mendukung pengikut dengan mengumpulkan sumber daya organisasi dan membantu mereka menyelesaikan tugas mereka sesuai dengan standar kinerja.

Dukungan psikologis

Pemimpin tidak hanya membantu para pengikut dalam menyelesaikan tugas-tugas organisasi, mereka juga membantu mereka mengatasi berbagai masalah yang mereka hadapi saat melakukan tugas-tugas ini. Mereka menciptakan kemauan dalam diri orang untuk bekerja dengan semangat dan antusiasme. Mereka membuat pengikut menyadari bahwa pekerjaan mereka penting sehingga mereka bekerja dengan percaya diri menuju penyelesaian tugas.

Perkembangan individu

Pemimpin membangun kemauan, antusiasme, dan kepercayaan pada para pengikut untuk pencapaian tujuan individu dan organisasi mereka. Ini menghasilkan pertumbuhan dan perkembangan mereka secara keseluruhan.

Membangun semangat tim

Tidak ada individu yang dapat bekerja sendiri. Pemimpin mengembangkan semangat tim di antara pengikut untuk bekerja secara kolektif dan mengkoordinasikan kegiatan mereka dengan kegiatan dan tujuan organisasi. Seorang pemimpin bekerja sebagai kapten tim.

Motivasi

Pemimpin memotivasi karyawan untuk mengambil pekerjaan yang mungkin tidak ingin mereka lakukan.

Memberikan umpan balik

Ketika orang bekerja menuju target yang terdefinisi dengan baik, mereka menginginkan umpan balik yang konstan dari kinerja mereka, yang membantu dalam mencapai tujuan mereka secara efektif. Para pemimpin memberi mereka umpan balik ini.

Membantu memperkenalkan perubahan

Pemimpin yang efektif dapat meyakinkan anggota tentang kebutuhan dan manfaat dari perubahan organisasi. Dengan demikian, proses perubahan dapat berjalan dengan lancar.

Mempertahankan disiplin

Kepemimpinan adalah pengaruh kuat yang menegakkan disiplin dalam organisasi lebih dari aturan dan peraturan formal. Anggota akan berkomitmen dan setia pada aturan dan peraturan jika pemimpin mereka memiliki kepercayaan pada mereka.

Menegaskan nilai-nilai etika

Kepemimpinan berasal dari kepercayaan. Etika menegaskan kepercayaan orang (karyawan, pelanggan, pemegang saham, pemasok, regulator dan masyarakat) pada seorang pemimpin. Dengan demikian, seorang pemimpin perlu menyesuaikan diri dengan praktik etis.

Memberdayakan orang Lain

Seorang pemimpin yang baik memimpin dengan memberdayakan orang lain. Artinya pendelegasian kekuasaan. Pemimpin hari ini tidak diharapkan untuk mempertahankan semua kekuasaan dengan dirinya sendiri, ia memberikan sebagian otonomi dan kekuasaan kepada orang lain. Dia harus menyebarkan kekuatannya untuk memberdayakan orang lain.

Menelaah norma

Dari waktu ke waktu, seorang pemimpin perlu meninjau pernyataan misi dan visinya bersama dengan norma dan pedoman yang jelas, dengan mempertimbangkan pandangan dan pengalaman bawahannya, dengan cara interaktif seperti menyelenggarakan lokakarya dan diskusi.

Menetapkan contoh etis

Tanggung jawab kepemimpinan tertinggi adalah memberi contoh perilaku kepada orang lain. Karyawan terus-menerus menonton dan belajar dari para pemimpin. Mereka berhak berasumsi bahwa tidak apa-apa untuk melakukan apa pun yang dilakukan pemimpin. Terlepas dari apa yang tertulis atau dikatakan dalam organisasi, perilaku pemimpin adalah standar kinerja yang umumnya diikuti oleh karyawan.

Definisi kepemimpinan – Kebutuhan: Struktur organisasi yang tidak sempurna, perubahan teknologi, ekonomi dan sosial yang cepat, sifat alami manusia dan beberapa Lainnya

Struktur organisasi yang tidak sempurna:

Tidak mungkin bagi setiap struktur organisasi untuk merancang hubungan atasan-bawahan yang dapat diterima secara seragam. Hal ini menjelaskan keberadaan kelompok informal dalam kerangka organisasi formal. Dengan kepemimpinan yang efektif, ketidaksempurnaan struktur organisasi formal dapat diperbaiki, dan kelompok formal dan informal dapat dibuat untuk bekerja bersama-sama.

Perubahan teknologi, ekonomi dan sosial yang cepat:

Dalam menghadapi perubahan teknologi, ekonomi dan sosial yang konstan, organisasi dituntut untuk melakukan perubahan yang sesuai dalam operasinya, hubungan atasan-bawahan dan gaya manajemen.

Misalnya, jika terjadi penurunan permintaan, mungkin perlu menghentikan produksi barang dan jasa tertentu, atau mengambil produksi barang dan jasa alternatif. Jika terjadi persaingan yang meningkat, perusahaan mungkin memikirkan cara baru untuk mempertahankan pelanggannya dan menambah daftar mereka dengan mendapatkan pijakan di pasar baru.

Ketidakseimbangan internal yang diciptakan oleh pertumbuhan organisasi:

Sebagai organisasi yang tumbuh dalam berbagai ukuran dan kompleksitas mungkin akan menyebabkan ketidakseimbangan tertentu. Misalnya, peningkatan kegiatan organisasi dapat menyebabkan peningkatan tingkat manajemen yang akan menambah kompleksitas struktur organisasi dan menciptakan masalah komando, koordinasi dan kontrol pekerjaan di pusat kerja yang berbeda. Hanya kepemimpinan yang efektif yang dapat mengarahkan organisasi melalui situasi seperti itu.

Karakteristik alami manusia:

Orang-orang yang bekerja dalam suatu organisasi berasal dari latar belakang yang berbeda dan memiliki minat, nilai, kepercayaan, dan susunan intelektual dan temperamen yang berbeda. Sekali lagi, setiap anggota adalah bagian dari kelompok sosial yang berbeda—keluarga, kelompok tetangga, komunitas, dan organisasi sosial—yang berada di luar organisasi dan di luar kendalinya. Kadang-kadang, pengaruh tersebut dapat mengakibatkan konflik antara tujuan individu dan kepentingan kelompok.

Kepemimpinan yang efektif dapat menciptakan kerangka motivasi yang sesuai yang bekerja untuk memuaskan kebutuhan dan motif yang berbeda dari anggota individu dan dengan demikian menyelesaikan konflik antarpribadi dan kelompok.

Definisi Kepemimpinan – Pendekatan studi kepemimpinan: Pendekatan berorientasi pribadi, pendekatan situasional dan pendekatan berorientasi kelompok

Ada banyak pendekatan untuk mempelajari kepemimpinan dan ini secara luas dapat dibahas menjadi tiga bagian, yaitu:

  • Karakteristik atau pendekatan yang berorientasi pada orang
  • Pendekatan situasional atau berorientasi pada situasi
  • Pendekatan berorientasi kelompok

Di sini, kita akan membahas masing-masing pendekatan satu per satu, yang pertama adalah pendekatan Traits atau Person-oriented.

Karakteristik atau pendekatan berorientasi pribadi untuk kepemimpinan:

Teori karakteristik yang mengatakan pemimpin harus memiliki kualitas karismatik:

Di bawah pendekatan Traits atau Person-oriented, penekanannya adalah pada karakteristik atau kualitas pemimpin. Sejarawan Yunani dan Romawi seperti Herodotus dan Tacitus berpendapat bahwa jalannya peristiwa setiap saat dibentuk oleh karisma pemimpin individu yang memiliki kualitas magis tertentu.

Secara konseptual, karisma lebih dikaitkan dengan gaya pelaksanaan kekuasaan daripada otoritas. Seorang pemimpin karismatik berutang posisinya untuk kualitas pribadi dan menggunakan kekuasaan tanpa memperhatikan aturan konvensional yang sangat membatasi pelaksanaan otoritas.

Pemimpin dilahirkan, bukan diciptakan:

Selama beberapa tahun, para peneliti di bidang manajemen berfokus pada kualitas yang akan membuat seseorang menjadi pemimpin yang efektif dan sukses. Hasilnya adalah bahwa teori karakteristik, juga disebut teori “Orang Hebat”, berangkat dari asumsi bahwa kualitas kepemimpinan adalah bawaan lahir atau pemberian Tuhan, dan bahwa pemimpin sangat berbeda dari orang kebanyakan dalam hal kualitas ini.

Seperti yang dikatakan Linda Smircich dan Gareth Morgan, orang muncul sebagai pemimpin karena “Mereka dapat membingkai dan mengubah situasi dan, dengan demikian, memberlakukan sistem makna bersama yang memberikan dasar tindakan terorganisir.” Di satu sisi, teori ini mempertanyakan kegunaan pelatihan kepemimpinan karena percaya bahwa perolehan kualitas kepemimpinan adalah tugas yang mustahil.

Kualitas yang menjadikan seseorang pemimpin:

Pendekatan karakteristik berkonsentrasi pada karakteristik pribadi atau karakteristik individu yang dapat disebut pemimpin.

Beberapa kualitas ini dapat disebutkan sebagai berikut:

  • Tinggi badan, berat badan, warna kulit—meskipun ada pengecualian untuk ini. Orang yang pendek mungkin lebih efektif menjadi pemimpin daripada yang tinggi, orang yang ringan bisa menjadi pemimpin yang lebih efektif daripada orang yang berat, dan orang yang berkulit gelap bisa mengungguli orang yang berkulit putih dalam memberikan kepemimpinan. Lai Bahadur Shastri dari India, K. Kamraj dan Jagjivan Ram dapat disebut sebagai contoh siap pakai dari pengecualian ini.
  • Energi, baik saraf maupun fisik, berapa lama dia bisa bekerja dengan penuh semangat.
  • Kemampuan mental—Membaca dengan baik dan berpengetahuan luas.
  • Kepribadian—Kepribadian magnetis yang menawan.
  • Inisiatif—Penemuan dan keberanian untuk mengimplementasikan rencana baru.
  • Imajinasi—Kreativitas dan pemikiran orisinal.
  • Stabilitas emosional—Stabilitas mental dalam situasi yang merugikan.
  • Keinginan untuk menerima tanggung jawab—Keberanian untuk memiliki tanggung jawab.
  • Fleksibilitas—Kemampuan untuk menyesuaikan dan beradaptasi dengan situasi yang berubah.
  • Kejujuran—Kejujuran dan keterbukaan.
  • Ketulusan—Kesungguhan dan keaslian.
  • Determinasi—Tekad.
  • Kegigihan—Ketekunan.
  • Daya Tahan — Stamina.
  • Integritas—Keandalan, kejujuran.
  • Penghakiman—Menentukan, konklusif.
  • Keteguhan hati—Keberanian.
  • Ketampanan—baik fisik maupun busana.

Evaluasi teori karakteristik:

Teori karakteristik memiliki kelebihan. Kualitas yang diinginkan yang diharapkan dari seorang pemimpin membuktikan hal ini. Tetapi memiliki beberapa keterbatasan juga.

Pertama, ia menganggap kualitas kepemimpinan sebagai inheren, meskipun tidak menunjukkan kualitas mana yang tepat. Seperti yang dikomentari Eugene Jennings, “Lima puluh tahun belajar gagal menghasilkan satu ciri kepribadian atau serangkaian kualitas yang dapat digunakan untuk membedakan pemimpin dan non-pemimpin.”

Kedua, sangat menekankan pada kemampuan pribadi pemimpin tetapi sama sekali mengabaikan kualitas pengikut dan situasi di mana kepemimpinan dipraktikkan.

Terakhir, disangkal oleh bukti sejarah yang signifikan. Kualitas-kualitas yang disebutkan dalam teori ini mungkin diinginkan dalam diri seorang pemimpin, tetapi kualitas-kualitas tersebut tidak dapat dikatakan esensial bagi seorang pemimpin. Seperti yang dikatakan Salomo, “Dunia telah melihat sejumlah pemimpin besar yang hampir tidak dapat mengklaim pendidikan formal apa pun. Sejarah penuh dengan Ford, Edisons, dan Carnegies yang tidak terlatih dan non-akademis, yang bahkan tidak dapat mengklaim pendidikan sekolah dasar namun berhasil menjadi pemimpin yang pengaruhnya terasa di seluruh dunia. Mengenai penampilan kesehatan yang kuat, perlukah kita menyebutkan lebih dari Gandhi yang lembut, atau George Washington, atau Carver atau, banyak lagi yang seperti mereka? Adapun cita-cita yang tinggi, karakter yang baik, yang dianggap sebagai salah satu kualitas seorang pemimpin—apakah Hitler atau Attila the Hun gagal disebut sebagai pemimpin?”

Baca juga:  Cara meningkatkan keterampilan kepemimpinan di tim Anda

Pendekatan situasional untuk kepemimpinan:

Kepemimpinan tergantung faktor lingkungan yang ada:

Pendekatan berorientasi situasi berlanjut dengan kerangka kerja yang secara diametris berlawanan dengan pendekatan berorientasi pada karakteristik atau orang. Menurutnya, kepemimpinan sangat tergantung pada berbagai faktor, seperti, pemimpin itu sendiri, pengikutnya, dan situasi yang ada, yang pada gilirannya akan mencakup nilai-nilai dan tradisi organisasi, efektivitas kelompok, sifat dari masalah yang dihadapi, dll.

Pendekatan situasional mengakui bahwa kepemimpinan didasarkan pada interaksi antara —(a) Jumlah arahan (perilaku tugas) yang diberikan oleh pemimpin; (b) Jumlah dukungan sosio-emosional (perilaku hubungan) yang diberikan oleh pemimpin; dan (c) Tingkat kesiapan atau tingkat kedewasaan pengikut sehubungan dengan kinerja suatu tugas.

Pengaruh faktor lingkungan eksternal terhadap kepemimpinan:

Pendekatan situasional juga mempertimbangkan faktor-faktor lingkungan seperti pengikut, tuntutan pekerjaan, sifat organisasi, dan keadaan zaman. Tetapi faktor-faktor itu menganggap pengikut sebagai faktor yang paling penting, karena secara individu mereka dapat menerima atau menolak seorang pemimpin, tetapi sebagai sebuah kelompok mereka bersama-sama menentukan sejauh mana kekuatan pribadi pemimpin yang dijalankan sejalan dengan mereka.

Perilaku tugas dan perilaku hubungan pemimpin:

Perilaku tugas seorang pemimpin mencakup penetapan tujuan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian. Perilaku hubungan di pihaknya akan mencerminkan dukungan dan dorongan yang tepat kepada orang-orang — mengadakan diskusi dengan mereka dalam semangat memberi dan menerima sehubungan dengan aktivitas kerja, mendengarkan pendapat dan keluhan mereka, memfasilitasi interaksi antara pekerja, dan memberikan umpan balik yang tepat tentang kinerja mereka dan prestasi.

Tingkat kedewasaan pengikut akan ditunjukkan oleh kemampuan mereka (kedewasaan kerja) dan kemauan (kedewasaan psikologis) untuk memfokuskan perilaku mereka dengan mengacu pada tugas yang diberikan.

Modifikasi gaya kepemimpinan berdasarkan tingkat kedewasaan pengikut:

Tergantung pada tingkat kedewasaan pengikut, pemimpin perlu memodifikasi gayanya. Misalnya, berkaitan dengan pekerja yang memiliki tingkat kedewasaan yang rendah, dia perlu terlibat dalam pola perilaku yang “tinggi dalam tugas dan rendah dalam hubungan”—dia akan, setelah mendefinisikan peran mereka, secara ketat ‘memberi tahu’ pengikut tentang apa, bagaimana , kapan dan di mana harus melakukan tugas yang diberikan kepada mereka.

Ini karena para pengikut itu sendiri tidak mampu atau tidak mau memikul tanggung jawab ini, mereka tidak memiliki baik kedewasaan kerja maupun kedewasaan psikologis.

Untuk pengikut dengan tingkat kedewasaan rendah hingga sedang, dia perlu mengadopsi gaya perilaku yang “tinggi dalam tugas dan juga tinggi dalam hubungan”; dengan kata lain, dia perlu ‘menjual’ pesan tentang kinerja karena pengikut bersedia tetapi tidak mampu melakukan tugas, mereka memiliki kedewasaan psikologis tetapi tidak memiliki kedewasaan kerja.

Dalam kasus pengikut dengan tingkat kedewasaan kerja sedang hingga tinggi, dia perlu mengadopsi gaya perilaku yang “rendah dalam tugas tetapi tinggi dalam hubungan;” dengan kata lain, dia perlu mengundang pengikut untuk ‘berpartisipasi’ dalam pelaksanaan tugas, karena mereka memiliki kemampuan untuk melakukan tetapi tidak mau melakukannya, mereka memiliki kedewasaan kerja tetapi tidak memiliki kedewasaan psikologis.

Mengenai pengikut dengan tingkat kedewasaan yang tinggi, pemimpin perlu mengadopsi gaya perilaku yang “rendah dalam hubungan dan juga rendah dalam hubungan tugas;” dengan kata lain melalui ‘pendelegasian’, dia akan menyerahkannya kepada pengikut sendiri untuk melakukan tugas yang diberikan kepada mereka. Para pengikut dalam hal ini memiliki kedewasaan kerja dan kedewasaan psikologis.

Mengapa pendekatan situasional untuk kepemimpinan menarik bagi manajer:

Konsep kepemimpinan situasional telah diterima secara luas di seluruh dunia, karena memberikan ide-ide yang membantu manajer berlatih tentang apa yang harus dilakukan dalam situasi mana. Namun, ia mengalami masalah besar dalam menentukan pekerjaan dan tingkat kedewasaan psikologis pengikut individu, terutama tingkat kedewasaan psikologis.

Pendekatan berorientasi kelompok untuk kepemimpinan:

Di bawah pendekatan berorientasi kelompok untuk kepemimpinan, yang hanya menandai perpanjangan dari pendekatan situasional, kepemimpinan dipandang sebagai kinerja tindakan yang membantu kelompok untuk mencapai tujuan yang dinyatakan, tindakan seperti itu disebut peran atau fungsi kelompok. Hal ini juga mendefinisikan kepemimpinan sebagai “peran yang ditempati seorang individu pada titik waktu tertentu dalam kelompok tertentu.”

Peran kepemimpinan dapat diklasifikasikan secara beragam. Misalnya, K. Benne dan P. Sheets telah menetapkan 27 peran kepemimpinan yang berbeda sebagai berikut:

Peran tugas kelompok:

  • Inisiator-kontributor – Memunculkan ide dan berkontribusi pada implementasinya
  • Pencari informasi—Mencari informasi yang relevan dengan sebuah ide
  • Pencari opini—Berkonsultasi dengan pakar tentang kelayakan ide dan keaslian informasi
  • Pemberi informasi—Penyedia informasi yang relevan
  • Pemberi pendapat—Pembagi pandangan dan pandangan sendiri dengan orang lain
  • Elaborator—Pengembang ide atau informasi
  • Koordinator—Pengatur hubungan antar kegiatan
  • Orienter— Proyektor ide, informasi
  • Evaluator-critic—Penilai ide, informasi
  • Energizer—Peningkat energi dan semangat
  • Teknisi prosedural—Perfeksionis dalam segala hal
  • Perekam—Mencatat ide, informasi

Peran pembangunan dan pemeliharaan grup:

  • Pendorong—Pendukung gagasan, tindakan
  • Harmonizer—Penggabung ide, informasi
  • Kompromi—Penyerang kesepakatan, penyeimbang
  • Penjaga gerbang dan expediter—Pelindung dan speeder
  • Pembuat standar dan ideal ego—Penentu tolok ukur dan Ikon
  • Pengamat dan komentator kelompok—Penonton dan pendeskripsi
  • Pengikut—Murid, penganut

Peran individu:

  • Agresor—Penegas, advokat aktif
  • Pemblokir—Pengatur kecepatan
  • Pencari pengakuan—Penggemar kredit
  • Pengakuan diri—Penerima tanggung jawab
  • Playboy—Penikmat, pembuat keriangan
  • Dominator—Pemberi pengaruh yang kuat
  • Pencari bantuan—Pemberi bantuan
  • Pembela kepentingan khusus—Pendukung ide-ide yang tidak konvensional

Dengan demikian, seorang pemimpin memainkan lebih dari satu peran dan masing-masing dengan maksud untuk mencapai tujuan yang berbeda. Selain itu, individu yang berbeda dapat muncul sebagai pemimpin pada titik waktu yang berbeda untuk memberikan arahan pada kegiatan anggota kelompok mereka.

Definisi kepemimpinan – Efektivitas kepemimpinan

Dalam perusahaan bisnis, manajer di berbagai tingkatan mengambil peran kepemimpinan dalam kaitannya dengan bawahan mereka untuk menyelesaikan hal yang benar dengan cara yang tepat untuk mencapai serangkaian tujuan tertentu. Efektivitas manajer sebagai pemimpin sangat penting untuk kelangsungan hidup dan kesuksesan organisasi. Oleh karena itu ada premi yang tinggi pada efektivitas kepemimpinan dalam perusahaan bisnis.

Setidaknya ada tiga pandangan utama tentang determinan efektivitas kepemimpinan. Salah satu pandangan adalah bahwa efektivitas adalah fungsi dari kualitas pribadi atau ciri-ciri individu yang mengambil peran kepemimpinan. Meskipun memiliki kualitas-kualitas ini tidak menjamin efektivitas, yang dapat kita katakan hanyalah bahwa mereka meningkatkan kemungkinan efektivitas kepemimpinan.

Pandangan kedua adalah bahwa efektivitas kepemimpinan bukanlah masalah apa pemimpin itu melainkan masalah apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka berperilaku. Ini dikenal sebagai pendekatan perilaku. Dua dimensi yang paling penting dari perilaku pemimpin adalah orientasi produktivitas dan orientasi kepuasan karyawan. Pemimpin yang mendapat skor sangat tinggi dalam kedua dimensi perilaku di atas dikatakan sangat efektif.

Mereka memberikan kepentingan yang sama untuk tugas dan tujuan organisasi dan karyawan mereka. Para pemimpin yang efektif menganggap produktivitas tinggi dan kepuasan karyawan sebagai hal yang konsisten dan saling melengkapi.

Pandangan ketiga adalah bahwa efektivitas kepemimpinan adalah fungsi interaksi antara setidaknya tiga variabel: pemimpin, kelompok pengikut dan situasi tugas. Ini dikenal sebagai pendekatan situasional atau kontingensi terhadap kepemimpinan. Di sini efektivitas didefinisikan dalam hal kinerja tugas dan kepuasan kelompok pengikut.

Hal ini ditentukan oleh kualitas pemimpin, otoritas atau posisi kekuasaannya (seberapa besar otoritas atau kekuasaan yang dimilikinya, sejauh mana pengetahuan, keterampilan dan kompetensinya dan sejauh mana ia dapat memanfaatkannya), aspirasi, sikap dan keterampilan. dari anggota kelompok dan situasi tugas, teknologi, organisasi atau struktur tugas, hubungan antar tugas, pembagian kerja, kebebasan yang tersedia untuk melakukan tugas, tingkat kontrol yang dipaksakan dan penghargaan yang terkait dengan kinerja.

Efektivitas kepemimpinan dalam konteks ini tergantung pada kemampuan pemimpin untuk mengadopsi gaya perilaku yang berbeda untuk menyesuaikan situasi yang berbeda. Tidak ada satu gaya kepemimpinan terbaik untuk semua situasi.

Pada pemeriksaan yang cermat atas tiga pandangan yang dibahas di atas tentang faktor-faktor penentu efektivitas kepemimpinan, kita dapat membuat pengamatan berikut:

  • Kepemimpinan yang efektif membutuhkan kualitas dasar tertentu di antara orang-orang yang mengambil peran sebagai pemimpin. Ini perlu tetapi tidak cukup.
  • Tidak ada gaya atau perilaku kepemimpinan ideal yang berlaku umum untuk semua situasi. Efektivitas kepemimpinan dapat dijamin atau ditingkatkan dengan menyesuaikan gaya dengan tuntutan setiap situasi.
  • Faktor situasional penting yang memberikan pengaruh besar pada efektivitas kepemimpinan adalah – kompleksitas tugas, keterampilan dan sikap kelompok pengikut, hubungan mereka dengan pemimpin dan kekuatan posisi pemimpin itu sendiri.

Definisi kepemimpinan – Kepemimpinan dalam budaya berbeda: Budaya kesetaraan dan budaya hirarki

Dalam skenario kompetitif, tenaga kerja dalam organisasi modern adalah penggabungan beberapa budaya. Sebuah organisasi mungkin memiliki karyawan dari kebangsaan yang berbeda yang berbicara dalam bahasa yang berbeda dan mengikuti norma budaya yang sama sekali berbeda. Oleh karena itu, muncul berbagai isu lintas budaya yang dapat mempengaruhi lingkungan kerja suatu organisasi.

Karyawan suatu organisasi merasa sulit untuk bekerja di luar negeri karena perbedaan budaya. Dalam skenario seperti itu, seorang pemimpin harus efisien dalam menangani isu-isu lintas budaya.

Budaya organisasi dapat dikategorikan egaliter/equalitarian atau hierarkis menurut persepsi seorang pemimpin.

Mari kita bahas masing-masing secara rinci:

Budaya egalitarian / kesetaraan:

Egalitarian / Equalitarian culture mengacu pada budaya yang memberikan status yang sama kepada semua individu tanpa memandang demografi, usia, dan jenis kelaminnya.

Pemimpin dalam budaya seperti egalitarian menunjukkan karakteristik berikut:

  • Saya lebih suka mengarahkan diri sendiri dan tidak mencari bimbingan dari siapa pun
  • Perlu mengatur job requirement yang fleksibel untuk bawahan mereka
  • Harus jujur ​​dan hati-hati saat berurusan dengan bawahan karena mereka percaya dalam mempertahankan hak mereka untuk menantang otoritas kapan pun diperlukan
  • Perlu memiliki harapan yang dibenarkan, aturan yang dapat dipahami, dan kesadaran umum
  • Perlu memperlakukan semua bawahan dengan rasa hormat yang sama dan rasa saling percaya
Baca juga:  Mengapa pemimpin harus fokus pada orang dan bukan data

Budaya hierarkis

Budaya hierarkis mengacu pada budaya di mana hierarki sosial diikuti. Misalnya, orang berstatus tinggi membedakan dengan orang berstatus rendah. Beberapa orang berkuasa sementara yang lain terikat untuk melakukan apa yang diinginkan dari mereka.

Dalam budaya hierarkis, seorang pemimpin:

  • Memberikan arahan yang jelas kepada bawahannya
  • Memberikan informasi yang jelas tentang peran dan tanggung jawab bawahan
  • Cenderung menggunakan kekuatannya untuk mempengaruhi bawahan hampir sepanjang waktu
  • Menerapkan pedoman, aturan, prosedur, dan peraturan kepada bawahan

Definisi kepemimpinan – Bagaimana mengembangkan keterampilan kepemimpinan: Memiliki visi, membuat keputusan, mengambil risiko, memotivasi orang lain, membangun tim, memproses pengetahuan diri, dan beberapa lainnya

Manajer tidak menjadi pemimpin dalam semalam. Bahkan para pemimpin yang “terlahir” tidak mulai memiliki semua keterampilan ini.

Untuk menjadi pemimpin hebat, Anda perlu:

Memiliki visi

Para pemimpin memiliki pemahaman yang jelas tentang ke mana mereka ingin pergi dan bagaimana mereka berniat untuk mencapainya. Mereka melihat gambaran besarnya, dan kemudian membuat rencana strategis untuk mencapai tujuan mereka. Pelajari cara mengembangkan visi Anda – Bertemanlah dengan para pemimpin bisnis teratas di komunitas Anda (tidak harus hanya mereka yang ada di real estat), baca buku bisnis baru dan klasik serta biografi para pemimpin hebat, dan rumuskan pernyataan misi untuk perusahaan Anda.

Membuat keputusan

Pemimpin tidak takut untuk membuat keputusan yang sulit atau tidak populer karena mereka memiliki kepercayaan diri dan kemampuan mereka. Mereka tahu bahwa keragu-raguan menyia-nyiakan sumber daya dan peluang. Belajar untuk mengasah keterampilan pengambilan keputusan Anda – Berlatih membuat keputusan di area di mana kegagalan tidak penting untuk meningkatkan kepercayaan diri Anda. Jika sebuah keputusan ternyata salah, belajarlah darinya dan lanjutkan.

Mengambil risiko

Pemimpin memiliki keberanian untuk bertindak dalam situasi di mana hasilnya tidak terjamin. Mereka bersedia mengambil risiko kegagalan. Pelajari cara mengambil risiko – Analisis situasi, buat daftar pro dan kontra untuk setiap opsi, lalu berikan setiap pilihan peringkat faktor risiko dari 1 hingga 5. Selanjutnya tentukan kemungkinan hasil yang akan terjadi. Ini akan membantu Anda menentukan seberapa besar risiko yang ingin Anda ambil. Tips – Jangan mengharapkan kesempurnaan. Tidak ada yang menang sepanjang waktu. Pemimpin tumbuh dengan membuat kesalahan.

Memotivasi orang lain

Para pemimpin dapat mengartikulasikan visi dan cita-cita mereka kepada orang lain, meyakinkan mereka tentang nilai gagasan mereka. Mereka dapat menginspirasi orang untuk bekerja menuju tujuan bersama dan untuk mencapai hal-hal yang tidak pernah mereka pikirkan dapat mereka lakukan. Pelajari cara memotivasi orang – Jelajahi berbagai kebutuhan yang memotivasi orang dan sadari bahwa imbalan yang sama tidak dapat memotivasi semua orang. Dengarkan baik-baik orang lain untuk mempelajari apa yang memotivasi mereka. Tips – Motivasi karyawan dengan memastikan mereka memahami bagaimana pekerjaan mereka berkontribusi pada tujuan yang lebih besar.

Bangun tim

Pemimpin menciptakan tim produktif yang menarik yang terbaik dari orang-orang. Mereka secara efektif melatih tim dalam kolaborasi, pembangunan konsensus, dan resolusi konflik. Pelajari cara meningkatkan keterampilan membangun tim Anda – Hindari jawaban yang sudah terbentuk sebelumnya untuk setiap pertanyaan. Berkonsentrasilah untuk menghargai sudut pandang yang berbeda selama diskusi daripada hanya mencoba membuktikan pendapat Anda. Kesediaan yang sama untuk mengikutsertakan orang lain adalah kunci keberhasilan pembangunan tim.

Memiliki pengetahuan diri

Pemimpin mengetahui kekuatan dan kelemahan mereka sendiri dan mampu melihat perilaku mereka secara objektif. Mereka mengenali kekurangan mereka, membuka diri terhadap umpan balik, dan bersedia melakukan perubahan bila diperlukan. Pelajari cara memperluas pengetahuan diri Anda. Pelajari diri Anda dengan cermat dan latih teknik penilaian diri untuk mempelajari bagaimana Anda berperilaku dan efek yang Anda miliki terhadap orang lain. Mintalah pendapat atau kritik orang lain dan apa yang dapat Anda lakukan untuk menjadi pemimpin yang lebih baik. Tips – Buat jurnal insiden kritis, lihat ke belakang dan pelajari apa yang Anda lakukan dengan baik dan apa yang mungkin telah Anda lakukan dengan lebih baik.

Menampilkan integritas

Pemimpin harus dapat dipercaya sebelum orang lain yang mengikutinya. Kualitas yang membangun kepercayaan adalah kompetensi, keteguhan, kepedulian, keterusterangan, dan kesesuaian, yang didefinisikan sebagai keaslian, keandalan, dan perasaan nyaman dengan diri sendiri. Pelajari cara menilai integritas Anda. Secara aktif cari umpan balik dari teman, rekan kerja, dan bahkan karyawan lain untuk menentukan apakah nilai dan rasa tanggung jawab Anda sesuai dengan nilai dan rasa tanggung jawab kelompok sebaya Anda.

Pembelajaran seumur hidup

Pemimpin memiliki keinginan untuk terus belajar dan berkembang serta terbuka terhadap ide-ide baru. Pelajari cara memperluas pengetahuan Anda – Pertahankan fokus yang luas. Lihatlah kolega Anda dan industri Anda sendiri untuk mendapatkan ide dan inspirasi dan membaca buku tentang teori dan ide manajemen baru. Tips – Manajer yang bijaksana mencari staf pendukung atau mitra yang melengkapi kelemahan mereka.

Berkomunikasi secara efektif

Pemimpin dapat menyampaikan ide-ide mereka kepada individu yang beragam dan menyesuaikan gaya mereka untuk memenuhi kebutuhan orang-orang yang dipimpinnya. Pelajari cara meningkatkan keterampilan komunikasi – Latih keterampilan komunikasi seperti – mendengarkan secara aktif. Baca yang tersirat selama percakapan, terutama ketika berhadapan dengan bawahan yang mungkin enggan mengatakan apa yang mereka pikirkan. Nyatakan kembali poin-poin penting dalam beberapa cara atau minta pendengar untuk mengulangi poin Anda kepada Anda untuk memastikan bahwa maksud Anda jelas.

Bantu orang lain sukses

Pemimpin harus memberdayakan orang lain dan mau membantu karyawan mereka mencapai potensi penuh mereka, sehingga menguntungkan organisasi. Berikan dorongan kepada orang lain – Bimbing individu yang Anda rasa mampu mengambil peran kepemimpinan.

Definisi kepemimpinan – Perkembangan terbaru dalam kepemimpinan: Pemberdayaan, perencanaan suksesi kepemimpinan, pembinaan dan pentingnya teknologi

Dalam skenario persaingan saat ini, konsep kepemimpinan telah mengalami perubahan radikal.

Pemimpin modern diharapkan memainkan peran multi-dimensi dalam organisasi, yang dijelaskan dalam poin-poin berikut:

Pemberdayaan

Berarti menempatkan karyawan bertanggung jawab atas apa yang mereka lakukan. Para pemimpin disarankan bahwa untuk menjadi pemimpin yang efektif, mereka seharusnya berbagi kekuasaan dan tanggung jawab dengan karyawan. Pemberdayaan membutuhkan pemimpin untuk meminta saran dan membiarkan karyawan membuat keputusan. Pemberdayaan paling mudah diterapkan dalam organisasi yang lebih kecil dan tidak terlalu birokratis. Pemberdayaan memberi karyawan kesempatan untuk mengambil inisiatif.

Perencanaan suksesi kepemimpinan

Mengacu pada mengidentifikasi pemimpin masa depan dan memastikan pengembangan berkelanjutan mereka. Perencanaan suksesi membantu untuk menemukan bakat dalam suatu organisasi dan mendorong mereka untuk tidak hanya unggul dalam apa pun yang mereka lakukan, tetapi juga untuk memotivasi orang lain dengan memberi contoh.

Pelatihan

Menyiratkan bahwa pemimpin diharapkan memberikan instruksi, bimbingan, nasihat, dan dorongan untuk membantu karyawan meningkatkan kinerjanya. Inilah peran kontemporer yang diberikan kepada seorang pemimpin. Namun, penggunaannya masih belum meresap, persisten, dan sangat jelas. Beberapa penulis telah mendefinisikan pembinaan sebagai metode mengarahkan, menginstruksikan, dan melatih individu atau kelompok, dengan tujuan untuk mencapai beberapa tujuan atau mengembangkan keterampilan tertentu.

Pentingnya teknologi

Menunjukkan bahwa organisasi modern sangat intensif terhadap teknologi. Pengambilan keputusan menjadi lebih berorientasi pada hasil dan terikat waktu dengan kemajuan teknologi. Diharapkan seorang pemimpin modern harus menyadari sepenuhnya dampak teknologi di dalam dan di luar organisasi.

Definisi kepemimpinan – Pengembangan kepemimpinan di masa depan

Pengembangan kepemimpinan merupakan isu penting dan terkini dalam bidang praktik manajemen. Pada dasarnya, ini melibatkan pengembangan kualitas dan sikap pada manajer yang membantu mereka melihat ke masa depan dan membawa perbaikan yang diperlukan berkaitan dengan gaya kepemimpinan yang berbeda.

Di bidang manajemen penekanan baru-baru ini telah diletakkan pada pengembangan kepemimpinan melalui berbagai aspek pembelajaran dan perilaku. Hal ini kurang lebih tergantung pada pengembangan pribadi para eksekutif dan pemimpin lainnya dalam konteks dinamisme kelompok.

Bahan-bahan dengan beberapa aspek pengembangan kepemimpinan diberikan di sini:

  • Penting untuk mempelajari dan memahami kualitas dan kapasitas pemimpin dalam skenario bisnis saat ini
  • Pengetahuan tentang kekuatan dan kelemahan dan bidang-bidang di mana keterampilan dan kekuatan tambahan dapat dikembangkan dengan cara yang lebih baik dapat dipertimbangkan
  • Kualitas esensial pemimpin dapat diciptakan dan dikembangkan melalui pengembangan pribadi
  • Suatu proses pembelajaran dapat dikembangkan untuk mengetahui tentang lingkungan sosial budaya yang majemuk dan untuk mengetahui berbagai spektrum gaya hidup dalam masyarakat
  • Kompetensi emosional juga menghasilkan dan menopang kepercayaan, empati, rasa memiliki dan nilai moral dalam pengembangan kepemimpinan
  • Dalam proses pengembangan kepemimpinan, ada kebutuhan untuk menghindari dan mencegah perilaku otokratis, sikap monopoli, kejahatan sosial, penolakan terhadap perubahan, norma-norma tidak etis dalam organisasi dan pendekatan kritis yang berbeda dalam organisasi
  • Gaya kepemimpinan dapat mengembangkan landasan kemanusiaan yang sepatutnya didasarkan pada aspek berorientasi karyawan dalam organisasi
  • Dukungan keuangan harus diberikan untuk melanjutkan program pendidikan dan pelatihan
  • Memberikan penghargaan dan apresiasi bagi mereka yang menciptakan konsep baru, perbaikan dan inovatif

Untuk mengembangkan proaktif dalam membangun organisasi pembelajaran yang merangkul visi baru, pendekatan dan keterbukaan

Related Articles

Back to top button