Inspirasi

Apa itu Escrow?

Escrow adalah sebuah proses dalam transaksi keuangan besar di mana pembayaran disimpan dan tidak diserahkan sampai semua kondisi untuk transaksi tersebut telah terpenuhi. Ini sering kali merupakan bagian dari pembelian rumah, tetapi dapat muncul dalam transaksi keuangan signifikan lainnya, seperti akuisisi perusahaan. Pembeli melakukan pembayaran bukan kepada penjual, tetapi kepada pihak ketiga luar. Pihak ketiga tersebut menyimpan pembayaran tersebut hingga suatu waktu tertentu atau sampai penjual telah melakukan semua yang telah disepakati kedua belah pihak. Kemudian, pihak ketiga tersebut melepaskan pembayaran kepada penjual. Ini adalah cara untuk menjamin bahwa sebuah transaksi diselesaikan dengan cara yang memuaskan kedua belah pihak. Pemilik rumah juga dapat menggunakan rekening escrow untuk menyimpan pembayaran pajak properti dan asuransi hingga jatuh tempo.

Contoh

Bayangkan bahwa Brad dan Michelle sedang membeli rumah pertama mereka. Mereka telah menemukan rumah yang sempurna, dan penjual telah meminta mereka untuk menempatkan “uang tanda jadi,” deposit sebagai tanda bahwa Brad dan Michelle serius dalam pembelian mereka. Uang tersebut masuk ke rekening escrow hingga penjualan rumah selesai. Uang Brad dan Michelle kemudian dilepaskan dari escrow dan dapat digunakan untuk uang muka atau biaya penutupan mereka.

Bagaimana cara kerja escrow?

Dalam banyak transaksi keuangan besar dan penjualan, escrow merupakan bagian dari kontrak antara kedua pihak. Ini memberikan jaminan bagi kedua belah pihak bahwa pihak lainnya akan mematuhi kata-katanya dalam menyelesaikan transaksi.

Umumnya, salah satu pihak dalam sebuah transaksi membayar uang atau aset lainnya ke dalam rekening escrow yang dikelola oleh pihak ketiga luar, yang dikenal sebagai penyedia escrow atau agen escrow. Dengan melakukannya, kedua belah pihak sepakat tentang apa yang harus terjadi agar setiap pihak dapat mengambil kembali uang di rekening tersebut. Sampai saat itu, aset tersebut “ditempatkan di escrow,” di mana tidak ada pihak yang memiliki kendali atasnya.

Dalam kasus pembelian besar seperti rumah, pembeli mungkin ingin memeriksa barang yang dibeli sebelum menyetujui transaksi, untuk memastikan bahwa barang tersebut dalam kondisi baik. Sebaliknya, penjual mungkin ingin memastikan bahwa pembeli telah mengamankan pendanaan yang diperlukan untuk menyelesaikan pembelian tersebut. Jadi, uang dari pembeli yang akan digunakan untuk penjualan masuk ke rekening escrow. Ini membuktikan kepada penjual bahwa pembeli siap dan bersedia untuk membeli. Dan ini memungkinkan pembeli untuk menjaga uang mereka dengan aman sampai mereka tahu bahwa apa yang mereka beli adalah apa yang mereka harapkan.

Baca juga:  Cara membuat metodologi

Escrow juga dapat berguna untuk bisnis berbasis layanan di mana layanan tersebut memiliki biaya tinggi. Orang yang membeli layanan tidak ingin membayar sampai pekerjaan selesai. Orang yang menyediakan layanan ingin memastikan pembeli tidak menipu mereka setelah mereka menyelesaikan seluruh pekerjaan. Menempatkan pembayaran pembeli ke dalam rekening escrow melindungi kedua belah pihak.

Jika kondisi pembebasan uang dari escrow tidak terpenuhi, perjanjian penjualan dapat dibatalkan dan jumlah yang disimpan di rekening escrow dikembalikan kepada pembeli.

Bagaimana escrow digunakan dalam transaksi real estat?

Transaksi real estat adalah salah satu area di mana escrow paling sering digunakan. Ketika seseorang menjual rumah, mereka sering meminta calon pembeli untuk memberikan “uang tanda jadi,” jumlah uang untuk menunjukkan kepada penjual bahwa mereka serius tentang membeli rumah. Uang tanda jadi masuk ke rekening escrow, untuk melindungi kepentingan kedua belah pihak: Jika pembeli dapat mengambil kembali uang tanda jadi, mereka bisa saja mundur dari penjualan tanpa konsekuensi apa pun. Jika uang tanda jadi dibayarkan kepada penjual, mereka bisa menyimpannya meskipun pembeli memiliki alasan yang valid untuk tidak melanjutkan penjualan. Dengan menempatkan uang tersebut di escrow, baik pembeli maupun penjual tidak dapat membatalkan komitmen mereka untuk menyelesaikan penjualan tanpa mengalami konsekuensi.

Jika transaksi berjalan lancar, pembeli mendapatkan uang kembali untuk digunakan dalam pembelian rumah. Jika pembeli mundur dari penjualan, mereka biasanya kehilangan uang tanda jadi tersebut. Namun, ada beberapa situasi di mana seorang pembeli dapat mundur dan tetap mendapatkan uang mereka kembali. Misalnya, jika pemeriksaan rumah menemukan masalah serius pada rumah dan penjual tidak akan memperbaikinya, pembeli sering dapat mundur dari penjualan tanpa kehilangan uang mereka.

Bagaimana escrow digunakan oleh pemilik rumah yang sudah ada?

Sementara rekening escrow yang Anda gunakan saat membeli rumah hanya bersifat sementara, Anda mungkin juga memiliki rekening escrow yang berkelanjutan setelah Anda memiliki rumah, untuk menyimpan pembayaran pajak properti dan asuransi pemilik rumah Anda.

Pembayaran bulanan yang Anda lakukan kepada pemberi pinjaman hipotek Anda seringkali tidak hanya mencakup pokok dan bunga pinjaman rumah Anda tetapi juga uang untuk membayar pajak dan premi asuransi rumah Anda. Pajak dan premi ini biasanya dibayar sekali, dua kali, atau empat kali dalam setahun, tetapi pemberi pinjaman seringkali mengenakan biaya kepada Anda untuk pengeluaran tersebut secara bulanan, dengan uang masuk ke rekening escrow. Kemudian, uang tersebut dibayarkan kepada pemerintah yang sesuai atau perusahaan asuransi pada saat jatuh tempo.

Baca juga:  3 Cara untuk tetap termotivasi

Pemberi pinjaman melakukan hal ini karena dalam kepentingan terbaik mereka untuk memastikan Anda melakukan pembayaran pajak dan asuransi tepat waktu. Misalnya, jika Anda memiliki hipotek di mana Anda memiliki 20% ekuitas di rumah Anda, dan bank memiliki 80%. Jika rumah terbakar, dan Anda tidak membayar premi asuransi pemilik rumah Anda, baik Anda maupun bank Anda bisa kehilangan ekuitas itu. Jadi pemberi pinjaman mungkin mengenakan biaya kepada Anda untuk dana yang diperlukan sehingga mereka dapat disisihkan untuk saat pembayaran jatuh tempo.

Jika pemberi pinjaman Anda menyiapkan rekening escrow sendiri, Anda tidak perlu melakukan apa pun selain membayar sesuai tagihan yang diberikan. Jika tidak, Anda dapat menganggarkan pengeluaran tersebut dengan benar sendiri, atau meminta pemberi pinjaman Anda untuk menggunakan rekening escrow.

Bagaimana escrow digunakan dalam pembelian online?

Proses pembelian rumah adalah penggunaan escrow yang paling umum, tetapi bukan satu-satunya penggunaannya. Rekening escrow juga dapat digunakan dalam penjualan online, untuk menciptakan keamanan tambahan ketika seorang pembeli membeli barang dari seseorang yang tidak mereka kenal.

Akan mudah bagi penjual online untuk menipu orang – mereka dapat mengklaim secara online bahwa mereka menjual sesuatu yang berharga, seorang pembeli mengirimkan uang kepada mereka, dan penipu tidak pernah mengirimkan barang tersebut. Jadi seorang pembeli dapat meminta agar pembayarannya disimpan dalam escrow sebagai syarat untuk melanjutkan penjualan.

Ada juga pasar online yang memiliki sistem escrow bawaan. Penjual menampilkan barang untuk dijual, dan pembeli melakukan pembayaran untuk barang tersebut ke rekening yang dijalankan oleh pasar online. Pasar kemudian memberitahu penjual bahwa mereka telah menerima uang, dan penjual mengirimkan barang tersebut. Ketika pembeli menerima barang tersebut, pasar melepaskan uang kepada penjual. Jika barang tersebut tidak pernah sampai, pasar mungkin akan menyelidiki, atau mengembalikan dana kepada penjual.

Pertimbangkan pasar hipotetis bernama Rebeerb, sebuah pasar online untuk peralatan musik. Menggunakan sistem Pembayaran Rebeerb, mereka melepaskan pembayaran kepada penjual hanya ketika produk telah berhasil disampaikan. Jika itu tidak terjadi, mereka dapat mengembalikan uang kepada pembeli.

Baca juga:  Cara meningkatkan rasa percaya diri

Bagaimana escrow digunakan dalam penjualan dan pembayaran saham?

Escrow juga dapat digunakan dalam penjualan dan transfer saham di pasar saham. Dalam beberapa situasi, saham dapat masuk ke dalam rekening escrow untuk jangka waktu tertentu, dan pemilik saham tidak diizinkan untuk menjualnya selama periode ini.

Ini mungkin terjadi ketika sebuah perusahaan mengeluarkan saham kepada karyawan atau eksekutif sebagai bagian dari paket gaji mereka, atau sebagai manfaat. Saham tersebut mungkin dibatasi, yang berarti karyawan tidak dapat melakukan apa pun dengan saham tersebut sampai periode vesting yang ditentukan telah berlalu, mungkin satu tahun atau lebih.

Selama periode vesting, saham tersebut berada dalam escrow. Setelah periode tersebut berlalu, karyawan memiliki saham tanpa batasan dan dapat menjualnya jika mereka memilih.

Perusahaan juga dapat menempatkan saham atau aset lainnya ke dalam rekening escrow sebagai bagian dari pembayaran dalam merger dengan atau akuisisi perusahaan lain. Pembeli mungkin meminta agar sebagian dari saham yang dibayarnya masuk ke dalam escrow sampai transaksi selesai dan pembeli tahu bahwa semuanya berjalan lancar.

Escrow dapat sangat berguna jika penjualan menghadapi kontingen, seperti persetujuan dari otoritas pemerintah. Penjual juga dapat meminta agar saham masuk ke dalam rekening escrow sampai pembeli telah memenuhi beberapa tonggak kinerja tertentu.

Related Articles

Back to top button