Inspirasi

Apa itu smart contract?

Dalam smart contract, syarat-syarat yang disepakati ditulis dalam kode dan disimpan di dalam buku besar terdistribusi. Kontrak tersebut akan diberlakukan jika kondisi yang disepakati dipicu. Kontrak ini juga dirancang untuk bersifat tak berubah, artinya perubahan yang dilakukan tidak dapat dibalikkan. Karena kontrak-kontrak ini terdesentralisasi, hasilnya harus divalidasi oleh setiap komputer dalam jaringan. Dengan cara ini, transaksi dapat diverifikasi tanpa melibatkan pihak ketiga. Bayangkan sebagai kotak terenkripsi yang hanya memberi Anda akses saat kondisi tertentu terpenuhi.

Contoh

Misalkan Anda menjalankan perusahaan asuransi yang menawarkan asuransi perjalanan. Anda perlu merencanakan untuk insiden yang tak terduga, seperti keterlambatan penerbangan. Dalam hal ini, Anda akan menghubungkan smart contract Anda ke database lalu lintas udara global. Basis data ini memberikan akses smart contract Anda ke data lalu lintas udara real-time, sehingga memungkinkan untuk menandai setiap keterlambatan penerbangan yang mungkin memengaruhi pelanggan Anda. Jika terjadi keterlambatan lebih dari periode yang disepakati, misalnya dua jam, smart contract akan mentransfer uang ke rekening pelanggan tanpa mereka harus mengajukan klaim. Tidak akan ada kebutuhan untuk melibatkan pihak ketiga untuk verifikasi klaim.

Apa itu smart contract?

Istilah “smart contract” pertama kali diciptakan pada tahun 1994 oleh Nick Szabo, seorang ahli kriptografi dan sarjana hukum. Studi Szabo tentang cryptocurrency membantunya menyadari bahwa jaringan terdesentralisasi dapat mendukung kontrak yang dapat mengeksekusi diri sendiri.

Bagaimana smart contract bekerja?

Syarat-syarat kontrak kripto akan ditulis ke dalam baris kode, kemudian disimpan dan direplikasi di seluruh jaringan pada beberapa komputer (atau node). Blockchain, buku besar terdistribusi transparan di mana kontrak disimpan, melindunginya dari penghapusan atau pemalsuan. Kesepakatan tersebut, oleh karena itu, akan tetap tidak berubah dari waktu ke waktu, menjadikannya tak berubah. Orang-orang yang terlibat dalam proses ini akan tetap anonim, sehingga menjamin privasi. Agar transaksi dapat berhasil, Anda hanya perlu memasukkan data yang memicu kondisi dalam kontrak.

Apakah ada smart contract tanpa blockchain?

Di sini masalahnya — Smart contract tidak dapat berfungsi tanpa blockchain, karena blockchain adalah pendorong untuk menerapkannya.

Apakah Bitcoin dapat melakukan smart contract?

Bitcoin adalah yang pertama kali menerapkan smart contract. Ini mendukung transaksi sederhana dengan memungkinkan transfer nilai (atau token) dari satu orang ke orang lain. Node-node di blockchain Bitcoin hanya memungkinkan transaksi untuk berhasil jika beberapa kondisi terpenuhi.

Baca juga:  Apa itu Laissez-Faire?

Apa itu smart contract Ethereum?

Ethereum memiliki banyak kesamaan dengan Bitcoin. Ini juga adalah jaringan blockchain terdistribusi. Hanya saja Ethereum dibuat khusus untuk membuat smart contract. Pengembang dapat menulis kode untuk smart contract mereka sendiri, dan kemudian menyimpannya di buku besar terdistribusi (blockchain Ethereum). Dengan cara ini, aset atau mata uang ditransfer ke dalam program, yang kemudian menjalankan kode. Begitu menerima nilai masukan yang sesuai, smart contract akan memvalidasi kondisi dan mengalokasikan aset kepada salah satu pihak yang terlibat. Smart contract Ethereum sepenuhnya independen namun dapat dipanggil dari smart contract lain juga. Ini menciptakan efek domino di mana satu kontrak memicu kontrak lainnya hingga seluruh transaksi selesai. Sebagai contoh, jika mesin penjual cokelat habis, itu akan memicu smart contract lain dengan mengirimkan sinyal ke pemasok, yang kemudian akan membawa lebih banyak batang cokelat. Tidak ada kebutuhan untuk perantara yang memantau mesin.

Apa manfaat menggunakan smart contract?

Ketika Anda memikirkannya, sebagian besar bisnis bertindak sebagai jembatan bagi pelanggan untuk mendapatkan sesuatu yang mereka butuhkan. Kesepakatan yang tidak memerlukan perantara bisa mengubah model bisnis ini. Smart contract bisa mengubah cara kita berbisnis karena fitur-fitur berikut:

  • Mereka bersifat otonom: Anda tidak perlu bergantung pada broker untuk mengonfirmasi kesepakatan. Ini dieksekusi oleh jaringan hanya jika kondisi yang disepakati terpenuhi.
  • Mereka dapat mengurangi biaya transaksi: Menghilangkan perantara berarti Anda tidak lagi harus menanggung biaya tambahan agar kontrak Anda dapat diformalisasikan dan diberlakukan. Smart contract juga dapat mengurangi birokrasi, sehingga menghemat waktu yang dihabiskan untuk setiap transaksi.
  • Kepercayaan: Pihak-pihak yang terlibat juga dapat melihat riwayat transaksi, dan seseorang tidak dapat mengklaim bahwa mereka kehilangan kontrak karena kontrak tersebut direplikasi di seluruh jaringan. Ketika tindakan tertentu memenuhi kondisi yang disepakati, smart contract diberlakukan, dan hasilnya divalidasi oleh setiap komputer dalam sistem.
  • Penyimpanan dan backup: Setiap detail yang dicatat dalam smart contract secara permanen disimpan dalam buku besar terdistribusi. Ini mencakup catatan setiap transaksi yang terjadi.
Baca juga:  5 Cara untuk membangun integritas Anda

Bagaimana smart contract digunakan dalam skenario dunia nyata?

Kasus penggunaan mereka bervariasi mulai dari transaksi sederhana seperti transfer uang hingga yang kompleks seperti manajemen rantai pasokan. Berikut beberapa cara smart contract mengganggu industri yang ada:

  • Manajemen rantai pasokan: Dalam sebagian besar rantai pasokan, barang harus disetujui dan pembayaran dilakukan di berbagai titik kontrol. Proses ini menghasilkan banyak dokumen, membuat rantai pasokan sulit untuk dikoordinasikan. Blockchain menyederhanakannya dengan menyediakan platform digital yang aman di mana semua transaksi dapat dilakukan. Smart contract kemudian dapat digunakan untuk memproses pembayaran sepanjang jalan. Walmart adalah studi kasus bagus untuk ini. Ini menggunakan blockchain untuk mendesentralisasi sistem pasokan makanannya. Ini melacak asal produk dari berbagai pemasok menggunakan sistem yang didukung oleh blockchain Hyperledger Fabric milik IBM. Smart contract kemudian digunakan untuk mengunggah sertifikat otentisitas di setiap titik kontrol. Proses ini memudahkan pelacakan asal produk dari toko hingga sumber dalam kasus wabah penyakit yang berasal dari makanan.
  • Kesehatan: Teknologi blockchain memudahkan pengkodean dan penyimpanan catatan kesehatan pribadi. Karena informasi ini berharga untuk penelitian, akses hanya diberikan kepada individu tertentu dengan menggunakan kunci pribadi.
  • Pengolahan derivatif: Derivatif adalah produk yang mengambil nilai dari sesuatu yang lain. Di pasar keuangan, derivatif digunakan untuk mentransfer risiko potensial dari satu organisasi ke organisasi lainnya. Nilai mereka tergantung pada aset yang mendasarinya (juga disebut instrumen), yang mencakup mata uang, komoditas, saham, opsi, atau obligasi. Syarat-syarat derivatif dapat diimplementasikan menggunakan smart contract untuk menciptakan platform pencocokan pedagang, mengadakan dana, dan menyelesaikan kontrak.
  • Pengganti Escrow: Layanan escrow membantu mengurangi risiko yang terlibat ketika Anda bertransaksi dengan orang asing. Mereka bertindak sebagai pihak ketiga netral untuk menahan aset bagi pembeli dan penjual sampai transaksi selesai. Dengan cara ini, risiko penipuan berkurang. Ketika kontrak diberlakukan, semua orang mendapatkan apa yang seharusnya mereka dapatkan. Sekarang kita bisa menggantikan layanan escrow dengan smart contract. Namun, syarat-syarat perjanjian harus ditulis dengan baik dengan skenario yang disepakati untuk memungkinkan transfer dana ketika data yang benar dimasukkan. Misalnya, mereka bisa digunakan untuk memfasilitasi transaksi antara pekerja lepas dan klien mereka, di mana dana hanya dilepaskan jika tugas selesai sesuai instruksi klien. Pekerja lepas tidak perlu terus-menerus mengejar pembayaran.
Baca juga:  Apa itu ask?

Dapatkah smart contract diberlakukan secara hukum?

Smart contract mirip dengan instruksi yang dieksekusi secara program. Mereka bukan perjanjian itu sendiri — hanya teknologi baru yang digunakan untuk menegakkan proses. Mereka hanya bekerja jika pihak-pihak mematuhi syarat-syarat yang disepakati. Kontrak yang dapat diberlakukan secara hukum seharusnya mencantumkan tindakan yang harus diambil jika salah satu pihak tidak mengikuti syarat-syarat yang disepakati, antara klausul kontraktual umum lainnya. Smart contract tidak memperhatikan hal ini karena para programmer tidak dapat memprediksi setiap kemungkinan dan mengubahnya menjadi kode. Saat ini, smart contract memiliki dampak yang terbatas di pengadilan dalam menyelesaikan perselisihan.

Jadi, apakah smart contract lebih baik daripada kontrak tradisional?

Ingatlah, smart contract hanya sebagus pengembang yang membuatnya. Mereka bekerja berdasarkan informasi yang tersedia selama pengembangan. Beberapa masalah muncul ketika Anda mempertimbangkannya. Pertama, meskipun mudah membuat smart contract untuk transaksi kecil seperti transfer uang, beberapa transaksi yang lebih kompleks harus dianalisis untuk memastikan bahwa tidak ada detail yang terlewatkan. Pengembang dan pengacara harus berkolaborasi dan menyelesaikan masalah teknis-hukum. Kedua, membuat smart contract yang sepenuhnya aman juga menantang. Karena ini adalah teknologi baru, tidak ada proses standar atau praktik terbaik untuk membuat smart contract, apalagi kekurangan keahlian dalam industri ini. Ini dapat menyebabkan bug yang dapat membuat kontrak rentan terhadap serangan siber jika tidak terdeteksi. Terakhir, kontrak tradisional dapat direvisi jika pihak yang terlibat memutuskan untuk melakukannya. Praktik ini tidak berlaku untuk smart contract; mereka ditetapkan pada awalnya.

Related Articles

Back to top button