Bisnis

Apa itu manajemen risiko?

Manajemen risiko adalah bagian penting dari perencanaan bisnis, dan juga memiliki kegunaan dalam pengambilan keputusan individu. Ada kemungkinan besar Anda telah membuat penilaian risiko hari ini dan beberapa kali dalam seminggu terakhir. Banyak keputusan yang kita buat melibatkan risiko, tetapi karena risiko menjadi lebih rumit dan taruhannya meningkat, rencana manajemen risiko mungkin memerlukan lebih banyak langkah dan pertimbangan.

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu manajemen risiko, mengapa itu penting dan apa saja beberapa strategi manajemen risiko, serta beberapa contoh bagaimana orang dapat menggunakan strategi ini dalam situasi yang realistis.

Apa itu manajemen risiko?

Manajemen risiko adalah proses di mana bisnis, manajer keuangan atau individu mengidentifikasi, mengevaluasi dan memprioritaskan risiko dan kemudian merumuskan rencana untuk meminimalkan dampak dari risiko tersebut. Bisnis menggunakan berbagai sumber daya, termasuk sumber daya keuangan, untuk memantau risiko, meminimalkannya, dan mengontrol kemungkinan risiko tertentu membuahkan hasil.

Dalam kehidupan sehari-hari, keuangan dan bisnis, risiko didefinisikan sebagai kemungkinan hilangnya sesuatu yang berharga. Kerugiannya tidak terkendali, dan beberapa risiko melekat pada bisnis dan transaksi keuangan. Beberapa penyebab risiko termasuk kecelakaan, ancaman yang dapat menyebabkan kegagalan proyek, bencana alam, kewajiban hukum, ketidakpastian di pasar keuangan dan sabotase pesaing. Strategi manajemen risiko mempertimbangkan penyebab ini untuk meminimalkan kerusakan pada entitas yang menggunakan strategi ini.

Strategi manajemen risiko harus menggunakan langkah-langkah berikut, sebagaimana berlaku:

  • Menetapkan parameter penilaian risiko dan protokol manajemen risiko.
  • Identifikasi risikonya.
  • Tentukan peluang risiko yang akan membuahkan hasil serta konsekuensinya.
  • Mengevaluasi risiko dan memprioritaskannya di antara risiko lainnya.
  • Tentukan jenis strategi yang akan Anda gunakan untuk menghadapi risiko tersebut.
  • Terus memantau risiko saat ini dan melacak setiap risiko baru sambil mengevaluasi proses penilaian risiko.
  • Berkomunikasi dengan rekan satu tim, pemegang saham atau pihak lain yang terlibat.

Selain itu, organisasi seperti Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST) dan Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) telah mengembangkan standar untuk mengelola risiko. Menurut ISO, strategi manajemen risiko bisnis harus mengikuti prinsip-prinsip ini:

  • Proses manajemen risiko organisasi harus menciptakan nilai bagi organisasi itu.
  • Proses manajemen risiko harus menjadi bagian integral dari proses organisasi lainnya.
  • Organisasi harus mengatasi ketidakpastian dan asumsi selama manajemen risiko.
  • Proses manajemen risiko harus sistemik dan terstruktur.
  • Manajemen risiko harus didasarkan pada informasi terbaik yang tersedia.
  • Sebuah organisasi harus menyesuaikan proses manajemen risikonya sesuai dengan struktur dan situasinya yang unik.
  • Proses manajemen risiko harus memperhitungkan faktor manusia.
  • Proses manajemen risiko harus transparan dan inklusif.
  • Proses manajemen risiko organisasi harus dinamis, berulang, dan mudah beradaptasi.
  • Organisasi harus terus meningkatkan dan meningkatkan proses manajemen risikonya.
  • Organisasi harus secara terus menerus atau berkala menilai kembali proses manajemen risikonya.
Baca juga:  Tips memilih sistem POS untuk retail

Mengapa manajemen risiko itu penting?

Untuk bisnis dan investor, manajemen risiko memungkinkan mereka untuk mempersiapkan hal yang tidak terduga sambil menghindari kerusakan maksimum pada keuntungan, investasi, dan reputasi mereka. Dengan strategi manajemen yang baik, perusahaan dapat bertahan dalam bisnis, menentukan tujuannya, dan mewujudkan peluang yang lebih besar. Investor mungkin dapat mempertahankan pengembalian positif setelah mitigasi risiko berhasil.

Lebih penting lagi, manajemen risiko juga memiliki implikasi bagi masyarakat luas. Bergantung pada jenis bisnis yang Anda geluti, risiko yang Anda hadapi dapat berdampak pada lingkungan, karyawan, penduduk, dan konsumen sehari-hari. Misalnya, jika sebuah bisnis mengambil terlalu banyak kewajiban dan menginvestasikan sebagian besar modalnya di pasar saham, ini berimplikasi pada kelangsungan hidup jangka panjang bisnis dan karyawannya, terutama jika investasi tersebut tidak menghasilkan pengembalian yang tinggi.

Ketika sebuah bisnis mengambil terlalu banyak risiko tanpa strategi manajemen risiko yang andal, itu juga akan berdampak pada peringkat kredit bisnis. Hal ini kemudian dapat menyebabkan lebih sedikit investor, peningkatan PHK dan penjualan aset. Sekarang, jika bisnis yang sama menilai risikonya dengan benar dan hanya mengasumsikan risiko yang dapat dikelolanya dengan nyaman, ia mungkin dapat mengurangi kerugiannya, memperoleh beberapa keuntungan, dan menghemat lebih banyak pekerjaan dan aset.

Strategi untuk manajemen risiko

Bisnis dan manajer keuangan harus merumuskan rencana manajemen risiko khusus untuk menghadapi situasi unik mereka, tetapi jenis strategi yang mereka gunakan dapat termasuk dalam salah satu dari lima kategori:

Menghindari risiko

Cara paling sederhana bagi organisasi dan individu untuk mengelola risiko adalah dengan menghindarinya sama sekali. Meskipun terjadinya beberapa risiko tidak dapat dihindari, beberapa risiko hanya datang dengan pilihan yang dibuat oleh organisasi dan individu.

Mengurangi risiko

Juga disebut mitigasi risiko, pengurangan risiko melibatkan menemukan cara untuk mengurangi dampak risiko, terutama ketika risiko tersebut tidak dapat dihindari. Organisasi dan individu dapat mengurangi risiko mereka dengan terlebih dahulu memprioritaskan jenis risiko yang diketahui yang mereka hadapi dan menyiapkan tanggapan. Pada akhirnya, Anda perlu menentukan apakah kelambanan tindakan akan menyebabkan lebih banyak kerugian daripada jika Anda menggunakan sumber daya untuk mengelola situasi.

Menjaga risiko

Juga disebut penerimaan risiko, retensi risiko terjadi ketika organisasi dan individu menentukan bahwa mereka dapat menerima tingkat risiko tertentu. Seringkali, bisnis dapat berinvestasi dalam proyek-proyek tertentu jika keuntungan yang diharapkan jauh lebih besar daripada tingkat risiko yang diasumsikan.

Baca juga:  Cara memulai bisnis dengan modal kecil

Berbagi risiko

Ketika risiko dibagikan, risiko itu didistribusikan di antara beberapa entitas yang terhubung ke proyek atau kepentingan. Dalam bisnis, setiap peserta yang terlibat memiliki sebagian risiko, seperti pemegang saham, banyak departemen, dan pihak ketiga seperti vendor. Akibatnya, semua pihak berbagi kerugian atau keuntungan. Dalam kemitraan kecil, pemilik berbagi risiko. Atau, individu membeli asuransi sehingga perusahaan (dan pelanggan lain) berbagi risiko.

Pengalihan risiko

Perusahaan asuransi juga bertindak sebagai saluran untuk transfer risiko, di mana bisnis membayar premi sehingga perusahaan asuransi akan membayar kerusakan dan kewajiban. Dalam keadaan darurat, bisnis dapat melindungi diri mereka sendiri secara finansial, dan perusahaan asuransi dapat membayar setiap penyelesaian atau perbaikan yang berhubungan dengan properti.

Contoh manajemen risiko

Beberapa contoh umum manajemen risiko dapat berupa skenario berikut:

Contoh 1: Seorang individu menghindari membeli saham

Jika seseorang mempertimbangkan untuk membeli saham di suatu perusahaan karena nilai saham perusahaan itu terus meningkat untuk jangka waktu yang lama, kemungkinan akan ada saatnya harga saham itu mulai turun. Beginilah cara investor menilai risiko:

  • Apa risikonya? Ada risiko bahwa saham tersebut dapat jatuh nilainya sebelum investor baru berencana untuk menjual saham tersebut.
  • Berapa probabilitas bahwa harga saham ini akan turun? Investor mungkin tidak harus menghitung probabilitas yang tepat, tetapi mereka harus mempertimbangkan faktor-faktor saat ini, seperti penjual yang bersemangat, berita perusahaan, akuisisi, dan perubahan manajemen. Faktor-faktor seperti inilah yang dapat menyebabkan harga saham turun. Dalam kasus ini, perusahaan kehilangan nilai $20 juta selama sebulan terakhir.
  • Apa akibat dari jatuhnya harga saham? Setiap investor baru menghadapi risiko kehilangan sebagian besar investasi mereka jika harga saham turun.
  • Bagaimana Anda akan mengelola risiko ini? Mempertimbangkan berita tentang nilai perusahaan, investor memutuskan untuk tidak membeli saham, sehingga menghindari risiko sama sekali.

Contoh 2: Sebuah perusahaan menarik kembali produk yang cacat

Ada banyak laporan kerusakan sistem kelistrikan truk yang dijual oleh Silver Corp. Sejauh ini, ada 500 laporan kegagalan sistem kelistrikan, dan sebagian besar laporan menyangkut dua model truk yang dibuat dalam rentang tiga bulan. Beginilah cara Silver Corp. mengelola risikonya:

  • Apa risikonya? Sedikitnya 500 truk mengalami masalah kelistrikan. Dari truk-truk yang diperiksa, masalahnya bisa dilacak ke masalah kabel. Semua kabel dibeli dalam jangka waktu tiga bulan yang sama dari distributor.
  • Berapa probabilitas bahwa ada lebih banyak truk dengan masalah ini? Dari 24.000 truk yang terjual dalam satu tahun, 800 di antaranya berasal dari dua model, dan masalah muncul dari truk yang dibuat selama rentang tiga bulan. Berdasarkan penilaian ini, sekitar 2.400 (10%) truk mungkin mengalami masalah ini.
  • Apa konsekuensi yang mungkin terjadi? Kelambanan dapat menyebabkan kegagalan sistem kelistrikan atau matinya mesin. Ini akan meningkatkan kewajiban Silver Corp karena konsumen menuntut perusahaan dan lebih sedikit orang yang membeli truk perusahaan. Penarikan kembali akan menelan biaya hingga $10 juta, tetapi itu kurang dari seperlima biaya untuk memproduksi masing-masing dari 2.400 truk yang mungkin ditarik, dan melakukan penarikan akan membangun lebih banyak niat baik dengan pelanggan.
  • Bagaimana peringkat risiko ini di antara risiko lain yang dihadapi perusahaan? Saat ini, ini adalah prioritas utama.
  • Bagaimana Anda menangani risiko ini? CEO akan melakukan penarikan, menghubungi Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional dan memberi tahu investor. Setelah ditarik kembali, Silver Corp. akan mengganti kabel yang salah dengan yang benar.
Baca juga:  Apa itu batch?

Contoh 3: Sebuah perusahaan menanggung risiko untuk menyelesaikan sebuah proyek

Dantech Software Co. sedang mengembangkan konsol game baru yang akan dirilis dalam hitungan bulan. Salah satu risiko yang dihadapi perusahaan dengan proyek tersebut melibatkan microchip.

  • Apa risikonya? Sebuah microchip dari vendor mungkin terlalu panas jika konsol digunakan untuk waktu yang lama. Setelah terjadi panas berlebih, seluruh sistem mungkin gagal.
  • Berapa probabilitas kegagalan sistem? Pengujian awal menunjukkan bahwa kegagalan sistem terjadi di 3% konsol.
  • Apa konsekuensi yang mungkin terjadi? Perusahaan akan memberikan perbaikan gratis untuk setiap sistem yang gagal dalam waktu lima tahun setelah rilis konsol. Setiap perbaikan mungkin memakan biaya $100 dalam waktu dan tenaga, ditambah $25 untuk setiap chip yang diganti. Ini sekitar seperlima dari pendapatan yang diharapkan untuk setiap konsol yang terjual.
  • Bagaimana peringkat risiko ini di antara risiko lain yang dihadapi perusahaan? Berdasarkan tingkat keparahan masalah yang diharapkan, ini bukan risiko teratas. Namun, ada waktu untuk mengatasi masalah tersebut, terutama karena semakin banyak konsol yang diproduksi untuk memenuhi permintaan.

Bagaimana rencana Anda untuk mengelola risiko ini? Dantech Software Co. akan menerima risiko ini, memberi tahu semua pemegang saham dan bekerja sama dengan vendor untuk menyelesaikan masalah dengan microchip.

Related Articles