Bisnis

Apa itu manajemen risiko operasional?

Manajemen risiko operasional adalah proses yang digunakan manajer dan analis bisnis untuk mengurangi risiko keuangan yang mungkin ditimbulkan oleh operasi bisnis sehari-hari. Memahami risiko yang mungkin terjadi selama operasi sehari-hari dapat membantu perusahaan meminimalkan dan mengelolanya. Jika Anda seorang profesional bisnis, penting untuk mengetahui tentang manajemen risiko operasional. Dalam artikel ini kami akan menjelaskan apa itu manajemen risiko operasional, menjelaskan mengapa itu penting dan membagikan langkah-langkah dan tips bagaimana menerapkan manajemen risiko operasional di perusahaan tempat Anda bekerja.

Apa itu manajemen risiko operasional?

Manajemen risiko operasional adalah proses yang melibatkan analisis risiko, strategi dan pengendalian risiko untuk mengidentifikasi dan mengurangi risiko yang mungkin terjadi dalam operasi bisnis sehari-hari. Tujuan dari bentuk manajemen ini adalah untuk mengendalikan dan meminimalkan risiko operasional yang merupakan kerugian akibat kegagalan proses, sistem atau oleh karyawan dalam bisnis. Seringkali risiko operasional menghabiskan uang perusahaan, tetapi dapat menyebabkan kerugian lain seperti waktu, tenggat waktu proyek, atau klien. Menggunakan manajemen risiko operasional sebagai alat membantu meningkatkan pendapatan, produktivitas, dan kesuksesan organisasi secara keseluruhan.

Mengapa manajemen risiko operasional penting?

Manajemen risiko operasional sangat penting untuk keberhasilan bisnis. Memiliki alat atau proses untuk menilai risiko dan menetralisirnya akan menghemat uang, waktu, dan kesulitan bisnis. Berikut adalah manfaat dari manajemen risiko operasional:

Meningkatkan proses pengambilan keputusan

Dengan mampu mengidentifikasi dan menilai risiko secara efektif, manajer dapat menciptakan strategi yang lebih baik untuk menyelesaikan proyek. Dengan kesadaran akan potensi risiko terkait suatu proses, Anda dapat membuat keputusan yang terinformasi dengan baik tentang cara melanjutkan dan menghindari risiko ini. Misalnya, risiko operasional dapat berupa kemungkinan serangan siber. Dengan manajemen risiko operasional, Anda dapat mengidentifikasi bahwa ini mungkin penyebab masalah dan berencana untuk memperkuat firewall jaringan untuk melindungi data perusahaan.

Membantu mengidentifikasi kondisi atau praktik yang tidak aman

Manajemen risiko operasional juga membantu mengidentifikasi kondisi yang mungkin tidak aman untuk bekerja atau praktik karyawan yang dapat menyebabkan kesalahan. Penting untuk mengenali jenis risiko ini sebelum memulai operasi untuk mencegah kerusakan atau cedera pada karyawan atau properti perusahaan. Ini juga membantu bisnis mematuhi undang-undang dan peraturan, yang berkontribusi pada produk yang lebih baik dengan kualitas yang konsisten.

Baca juga:  MOQ adalah: Pengertian, cara menghitung, kelebihan dan kekurangannya

Menciptakan produk yang lebih baik

Ketika bisnis mengikuti aturan dan meminimalkan risiko apa pun yang dapat ditimbulkan oleh produksi suatu produk, mereka dapat menciptakan produk yang lebih konsisten. Konsistensi ini membuat perusahaan dapat diandalkan dan dapat membantu meningkatkan loyalitas pelanggan. Setelah suatu proses dapat menghasilkan barang berkualitas tinggi secara teratur, bisnis dapat memilih untuk menyesuaikan langkahnya untuk meningkatkan produk. Dengan manajemen risiko operasional, hal ini dimungkinkan dan biasanya sangat efektif karena mengurangi risiko menghemat uang yang dapat diinvestasikan kembali oleh bisnis dalam produk mereka.

Berkontribusi pada transparansi antara eksekutif dan karyawan

Sebuah proses seperti manajemen risiko operasional memungkinkan eksekutif dan karyawan untuk mengkomunikasikan kebutuhan mereka satu sama lain dengan lebih jelas. Mematuhi peraturan dan meminimalkan risiko operasional yang memiliki biaya keuangan sangat penting bagi para eksekutif yang menjalankan bisnis mereka. Metode manajemen risiko operasional ini juga membantu menjaga keselamatan karyawan. Bekerja sama untuk mengidentifikasi dan mengurangi risiko saling menguntungkan.

Saling menguntungkan dapat mendorong transparansi karena komunikasi yang jelas membatasi risiko. Eksekutif memiliki motivasi lebih untuk jujur ‚Äč‚Äčtentang proses dan harapan mereka karena keselamatan karyawan mereka dan keberhasilan bisnis mereka bergantung pada keterbukaan tentang potensi risiko.

Memberikan peramalan keuangan yang efektif

Karena risiko operasional seringkali merupakan kerugian finansial, kemampuan untuk mengidentifikasi risiko ini membantu memperkirakan keuangan secara akurat. Mengetahui bahwa kerugian ini sedang dihindari, biarkan ahli keuangan menghitung ulang proyeksi mereka. Peramalan keuangan yang lebih baik bermanfaat karena membantu menentukan anggaran, investasi, dan memungkinkan bisnis membuat keputusan keuangan lainnya. Peramalan keuangan ini juga dapat menunjukkan kepada karyawan seberapa banyak mereka menyelamatkan bisnis dengan mencegah risiko tertentu. Mengetahui bahwa upaya mereka memiliki hasil positif dapat memotivasi mereka untuk meningkatkan analisis dan pencegahan risiko.

Bagaimana menerapkan manajemen risiko operasional

Menerapkan proses manajemen risiko operasional yang efektif meningkatkan keuntungan bisnis dan membantu menciptakan produk dengan kualitas lebih tinggi. Mempelajari cara mengembangkan proses ini dan melatih karyawan untuk menggunakannya dapat membawa lebih banyak kesuksesan bagi karyawan dan bisnis. Berikut adalah lima langkah untuk menerapkan manajemen risiko operasional:

Baca juga:  Apa itu turnover?

Identifikasi risiko

Manajemen risiko operasional memiliki tahapan, dan yang pertama adalah mengidentifikasi apa yang mungkin menyebabkan kesalahan selama proyek atau proses. Untuk meningkatkan kemampuan Anda mengenali potensi risiko, Anda dapat mengembangkan kerangka kerja kontrol yang membantu mengidentifikasi dan meminimalkan risiko dengan mengkategorikan praktik dan prosedur bisnis. Jika operasi Anda memiliki data yang tersimpan, Anda dapat mengotomatiskan kerangka kerja kontrol ini untuk menganalisis data dan menemukan potensi risiko.

Menilai bagaimana risiko dapat mempengaruhi operasi bisnis

Setelah mengidentifikasi potensi risiko, penting untuk menganalisis dan memprediksi bagaimana risiko dapat mempengaruhi operasi bisnis. Proses manajemen risiko operasional melibatkan penilaian kemungkinan terjadinya risiko dan membantu mengukur tingkat dampak. Misalnya, jika kerangka kontrol menandakan bahwa mungkin ada pelanggaran keamanan, maka Anda dapat menilai risiko ini dan menentukan bagaimana pelanggaran dapat memengaruhi data, karyawan, pemangku kepentingan, atau bisnis Anda.

Mengembangkan skala untuk mengukur risiko

Mengukur risiko adalah langkah penting untuk meminimalkannya. Saat menilai risiko, Anda dapat menggunakan skala untuk menentukan seberapa besar risikonya. Skala ini membantu memprioritaskan risiko dan menangani yang paling serius. Sebaiknya gunakan skala seperti ini sehingga Anda dapat mengurangi kerusakan yang diakibatkan oleh risiko pada proyek Anda.

Pertimbangkan biaya pencegahan risiko saat mengukurnya pada skala Anda. Jika risiko lebih mahal untuk dicegah daripada yang lain, manajer mungkin lebih memilih untuk mengatasi risiko lain sebagai gantinya. Menentukan biaya pencegahan juga membantu memutuskan apakah perlu ditangani.

Tetapkan anggota tim untuk memantau risiko

Pemantauan risiko adalah tahap lain dari manajemen risiko operasional. Sebaiknya buat tim karyawan untuk memantau risiko yang Anda identifikasi. Tim ini dapat terus mengukur risiko dan memantau kemungkinan risiko yang benar-benar terjadi. Dengan memiliki satu tim fokus pada hal ini, karyawan lain dapat fokus pada tugas produksi. Tim pemantau juga dapat mengembangkan rencana untuk memecahkan masalah yang mungkin ditimbulkan oleh risiko dan merencanakan pencegahan risiko.

Menyusun strategi bagaimana menghindari potensi risiko

Agar pengelolaan risiko operasional menjadi paling efektif, kembangkan strategi untuk menghindari atau meminimalkan risiko yang Anda temukan. Strategi manajemen risiko mungkin melibatkan metode untuk mengisolasi risiko dari proyek atau proses dan menghilangkannya. Tim pemantau dapat bertanggung jawab untuk mengembangkan strategi ini dan menerapkannya dengan mengambil tindakan untuk mengurangi ancaman risiko.

Baca juga:  3 Hal penting yang harus diketahui sebelum memberi nama bisnis Anda

Tips untuk manajemen risiko operasional yang efektif

Agar proses manajemen risiko operasional Anda lebih efektif, cobalah taktik berikut:

Menyimpan catatan

Cobalah untuk mendokumentasikan setiap tahapan proses manajemen risiko operasional, termasuk identifikasi, penilaian dan pemantauan risiko tertentu. Catatan ini dapat membantu menyarankan mitigasi dan analisis risiko di masa mendatang. Catatan risiko yang terkait dengan proyek juga dapat membantu menginformasikan strategi manajemen proyek. Misalnya, manajer proyek dapat menggunakan catatan ini untuk menentukan apakah ada inefisiensi dalam proses perencanaan.

Gunakan proses yang berulang

Saat mengembangkan proses manajemen risiko operasional Anda, pertimbangkan untuk membuat langkah-langkah yang mudah diulang. Ini dapat membantu Anda mempelajari cara melakukan proses dengan lebih mudah dan juga memungkinkan pelatihan yang lebih sederhana. Artinya semakin banyak profesional yang dapat melakukan proses manajemen risiko operasional. Memiliki proses yang berulang juga dapat membantu mengurangi risiko kesalahan dalam analisis Anda, karena Anda dapat melakukannya lebih dari sekali untuk melihat apakah Anda menemukan hasil yang sama.

Tetapkan peran

Tetapkan peran dalam tim manajemen risiko agar tugas lebih mudah dikelola dan untuk meningkatkan akuntabilitas. Jika karyawan fokus pada risiko operasional yang berbeda, mereka mungkin lebih cenderung memperhatikan masalah. Menetapkan peran dalam tim manajemen risiko operasional juga dapat membantu memastikan bahwa Anda dapat memantau setiap jenis risiko secara efektif.

Related Articles