Bisnis

Cara menghitung modal kerja

Modal kerja adalah metrik penting bagi investor dan mengacu pada aset likuid langsung perusahaan. Modal kerja biasanya merupakan indikator yang dapat diandalkan dari kemampuan perusahaan untuk mengelola sumber dayanya secara efektif. Artikel ini membahas modal kerja, cara menghitungnya, beberapa istilah kunci untuk dipahami, dan kami memberikan contoh modal kerja untuk membantu Anda memahami cara kerjanya.

Apa itu modal kerja?

Modal kerja adalah tingkat likuiditas perusahaan pada waktu tertentu. Walaupun modal kerja bukan merupakan jaminan kesehatan keuangan perusahaan, hal itu menunjukkan sejauh mana ia dapat membayar hutangnya saat ini. Mempertahankan modal kerja yang positif sangat penting untuk memastikan bahwa perusahaan dapat melanjutkan operasi secara wajar dan memenuhi hutang jangka pendeknya.

Sebagai aturan, perusahaan harus memiliki modal kerja yang cukup pada waktu tertentu untuk membayar semua tagihannya selama setahun. Jumlah modal kerja pada waktu tertentu dapat memberi tahu lebih banyak tentang bisnis, seperti kemampuannya untuk meramalkan dan merencanakan masalah keuangan potensial tanpa harus berhutang lebih jauh. Bahkan sejumlah besar aset tetap tidak akan membantu dalam situasi yang membutuhkan uang tunai segera.

Bagaimana modal kerja digunakan?

Modal kerja dapat memprediksi kelayakan kredit perusahaan di masa depan. Kreditur akan menganggap perusahaan tanpa modal kerja yang cukup berisiko lebih tinggi, sehingga lebih sulit dan mahal bagi perusahaan untuk membiayai aset atau meminjam uang. Juga, perusahaan publik dapat melihat harga saham mereka jatuh jika investor tidak merasa yakin dengan posisi keuangan mereka.

Untuk usaha kecil atau bisnis pemula, modal kerja yang tidak mencukupi dapat menyebabkan seluruh operasi terhenti, karena modal kerja untuk usaha kecil adalah uang yang mereka butuhkan untuk tetap buka, setidaknya sampai bisnis mereka tumbuh cukup untuk mendapatkan keuntungan.

Kelebihan modal kerja, bagaimanapun, tidak selalu merupakan pertanda baik. Beberapa investor percaya bahwa terlalu banyak uang tunai berarti tidak cukup uang yang diinvestasikan untuk pertumbuhan jangka panjang. Dalam kasus perusahaan dengan perputaran persediaan yang sangat tinggi, seperti toko kelontong yang menjual dan mengisi kembali produk setiap hari, kelebihan modal kerja dapat menunjukkan bahwa mereka tidak cukup berinvestasi dalam peralatan baru, pelatihan dan teknik modernisasi yang akan membuat mereka tetap kompetitif.

Baca juga:  Pengertian konglomerat

Bagaimana cara mengelola modal kerja?

Modal kerja dapat dikelola dengan menjaga keseimbangan aset dan kewajiban yang optimal. Seorang manajer keuangan dapat menggunakan pendekatan yang berbeda untuk ini, termasuk:

  • Manajemen kas: Meneliti neraca masa lalu perusahaan dapat membantu menentukan jumlah minimum kas yang dibutuhkan untuk memenuhi biaya operasional harian.
  • Manajemen piutang: Ini melibatkan penentuan kebijakan dan/atau persyaratan kredit yang paling menarik bagi perusahaan dan pelanggannya. Kebijakan kredit yang menyenangkan dapat menarik lebih banyak pelanggan baru dan meningkatkan arus kas.
  • Manajemen pembiayaan: Menemukan sumber pembiayaan yang lebih sesuai dengan kebutuhan spesifik perusahaan dalam hal bunga, lama pembayaran atau aspek unik lainnya.
  • Manajemen persediaan: Mengidentifikasi tingkat persediaan yang ideal dan waktu pengiriman bahan baku untuk mengurangi jumlah persediaan yang tidak terjual dalam penyimpanan dan mengurangi biaya bahan baku. Ini akan membebaskan kas tambahan untuk meningkatkan arus kas.

Cara menghitung modal kerja

Modal kerja dihitung dengan mengurangkan kewajiban lancar dari aset lancar:

(Aktiva Lancar) – (Kewajiban Lancar) = (Modal Kerja)

Anda dapat menghitung modal kerja dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Hitung aset lancar. Ini dapat mencakup persediaan di tangan, piutang, kas di tangan dan sekuritas jangka pendek.
  • Hitung kewajiban lancar. Ini umumnya jumlah yang terutang ke hutang lancar, pembayaran kewajiban yang masih harus dibayar dan hutang jangka pendek lainnya.
  • Setelah Anda menentukan aset dan kewajiban lancar Anda saat ini, Anda dapat mengurangi kewajiban Anda dari aset Anda untuk menemukan modal kerja Anda.
  • Jika modal kerja Anda negatif, ini menunjukkan bahwa bisnis Anda bisa segera mengalami kesulitan keuangan. Langkah Anda selanjutnya adalah meningkatkan arus kas atau membiayai kembali utang Anda saat ini.

Contoh modal kerja

Di bawah ini adalah contoh neraca dari mana kita dapat menemukan informasi yang diperlukan untuk menghitung modal kerja.

Current Assets
Cash $500,000
Accounts Receivable $250,000
Inventory $1,000,000
Total Current Assets $1,750,000
Current Liabilities
Accounts Payable $400,000
Short-term Debts $50,000
Accrued Liabilities $100,000
Total Current Liabilities $550,000
Baca juga:  5 Cara mudah untuk membuat pelanggan mendengarkan Anda

 

Related Articles

Back to top button