Bisnis

Apa itu ROI? Pengertian, rumus dan cara menghitungnya

Bagi investor mana pun, metrik kinerja terpenting dalam mengklasifikasikan investasi sebagai sukses adalah laba atas investasi (ROI). ROI adalah ukuran finansial tentang seberapa baik kinerja investor dalam memanfaatkan sejumlah uang untuk menghasilkan lebih banyak kekayaan. Mempelajari cara menghitung ROI dapat membantu Anda menentukan opsi keuangan mana yang terbaik untuk Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu ROI, cara menghitungnya, kapan menggunakannya, dan manfaat menghitung laba atas investasi Anda.

Apa itu ROI?

ROI adalah metrik keuangan yang memungkinkan investor untuk mengukur tingkat kesuksesan finansial dengan membandingkan rasio total keuntungan yang dihasilkan dengan biaya investasi. ROI dapat menentukan seberapa berharganya investasi individu atau portofolio investasi. Seorang investor atau bisnis dapat memanfaatkan ROI sebagai ukuran daya tarik finansial baik sebelum melakukan investasi atau pada saat penjualan investasi untuk menentukan persentase keuntungan bersih. Tidak semua investasi berbuah, jadi ROI mungkin positif atau negatif berdasarkan harga pembelian dan penjualan investasi.

Meskipun ROI membantu memahami hasil pengembalian yang diperoleh dari investasi Anda, ROI tidak memasukkan nilai waktu uang atau pengembalian berdasarkan waktu penahanan investasi. Ini adalah nilai persentase dengan total keuntungan atau kerugian di pembilang dibagi dengan biaya awal investasi di penyebut dikalikan dengan 100 untuk menghitung persentase ROI. Meskipun ini adalah salah satu cara untuk menghitung ROI, ada dua cara umum untuk menghitungnya untuk hasil yang serupa.

Bagaimana cara menghitung ROI

Anda dapat menghitung ROI dengan berbagai cara. Ini adalah dua metode yang paling sering digunakan untuk menentukan ROI:

Metode 1

Ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk menggunakan rumus ini:

Rumus: ROI = Laba bersih atas investasi / Biaya investasi x 100%

Identifikasi laba bersih atas investasi

Katakanlah Anda membeli rumah keluarga tunggal seharga $300.000. Satu tahun kemudian, Anda dapat menjual rumah yang sama seharga $60.000 lebih banyak dengan harga $360.000 karena permintaan tinggi dan pasokan rendah. Karena penjual membayar komisi kepada agen masing-masing pihak, katakanlah Anda membayar 5% dari nilai penjualan properti (2,5% untuk setiap agen), atau $18.000. Saat menjual rumah, Anda juga harus menggunakan escrow untuk mentransfer akta rumah dan mengumpulkan dana untuk penjualan, yang dikenakan biaya 3% lagi dari nilai penjualan Anda, atau $10.800. Anda juga membayar 25% (persentasenya tergantung pada upah tahunan Anda) atas keuntungan nilai properti sebesar $60.000 dalam pajak capital gain, yang membebani Anda lagi $15.000.

Mari kita lihat perhitungannya dengan informasi yang diberikan:

Laba bersih atas investasi: ($360.000 – $300.000) – $18.000 – $10.800 – $15.000 = $16.200

Di sini Anda mengambil harga pembelian dan menguranginya dari nilai jual rumah, setelah itu Anda perlu mengurangi biaya lain yang Anda keluarkan untuk mendapatkan atau menjual properti. Ini termasuk komisi untuk agen, biaya escrow dan pajak capital gain.

Baca juga:  Cara menghitung keuntungan

Tentukan biaya investasi

Biaya investasi adalah jumlah yang Anda keluarkan untuk memulai investasi. Katakanlah Anda membeli rumah seharga $300.000 pada saat itu melalui pinjaman rumah konvensional dengan diskon 20%, atau $60.000, jadi biaya investasi Anda di sini adalah $60.000.

Biaya investasi = $60,000

Bagilah laba bersih atas investasi dengan biaya investasi, dan kalikan dengan 100%

Langkah terakhir adalah membagi laba bersih investasi Anda sebesar $16.200 dari langkah pertama dengan biaya investasi Anda sebesar $60.000 dari langkah kedua dan kalikan desimal dengan 100% untuk mendapatkan ROI Anda dalam bentuk persentase.

Pengembalian investasi bersih / Biaya investasi = $16.200 / $60.000 = 0,27

ROI = 0,27 x 100% = 27%

Metode 2

Ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk menggunakan rumus ini:

Rumus: ROI = (Nilai akhir investasi – Nilai awal investasi) / Biaya investasi x 100%

Identifikasi dan kemudian kurangi nilai akhir investasi dengan nilai awalnya

Identifikasi nilai awal investasi. Pada saat pembelian, nilai properti rumah Anda dihargai $300.000. Kemudian identifikasi nilai akhir investasi, yang mencakup $360.000 yang Anda terima dari menjual rumah, dikurangi komisi, pajak, atau biaya yang Anda bayarkan untuk menjual rumah. Anda membayar komisi sebesar $18.000 kepada agen pembeli dan penjual, $10.800 dalam biaya escrow untuk menyelesaikan proses penjualan, dan pajak capital gain sebesar $15,000 atas peningkatan nilai properti selama satu tahun. Jadi nilai akhir dari investasi Anda adalah:

Nilai akhir investasi = $360.000 – $18.000 – $10.800 – $15.000 = $316.200

Selanjutnya, kita akan mengurangi nilai akhir investasi dengan nilai awal sebelum kita membaginya dengan biaya investasi:

Imbalan akhir investasi – Nilai investasi awal = $316.200 – $300.000 = $16.200

Bagi angka itu dengan biaya investasi

Langkah selanjutnya adalah membagi $16.200 yang dihitung pada langkah pertama dengan biaya investasi, yang kita ketahui dari metode pertama adalah 20% uang muka yang Anda bayarkan untuk pinjaman rumah konvensional yang Anda gunakan untuk membeli rumah. Jumlah ini ternyata menjadi $60.000. Untuk langkah ini, Anda mendapatkan desimal yang membaca 0,27.

Ambil angkanya dan kalikan dengan 100%

Langkah terakhir adalah mengambil 0,27 dari langkah kedua dan mengalikannya dengan 100% untuk mendapatkan ROI 27%. Anda akan melihat bahwa angka ini sama dengan hasil kami dari perhitungan pertama karena kami tidak menambahkan biaya lain ke dalam campuran. Ini menunjukkan kepada Anda dua cara berbeda untuk mendapatkan hasil ROI yang sama, jadi gunakan mana saja yang menurut Anda paling nyaman.

Cara menghitung ROI tahunan

Karena rumus ROI sederhana yang dibahas di atas tidak mempertimbangkan waktu Anda memegang investasi, atau periode holding investasi, kami dapat menggunakan contoh kami di atas untuk menghitung pengembalian investasi tahunan kami jika kami menetapkan periode holding untuk kami investasi. Inilah cara kami menghitung ROI tahunan untuk contoh investasi real estat yang kami gunakan di atas:

Baca juga:  4 Aturan dalam menentukan harga produk

ROI Tahunan = [(1 + ROI)1/n – 1] x 100%, (di mana n = # tahun investasi diadakan)

Katakanlah Anda memegang rumah yang Anda beli dalam contoh kami di atas selama 5 tahun sebelum Anda menjualnya. Ini berarti “n” Anda dalam rumus di atas adalah 5. Jika Anda menggunakan metode garis lurus untuk menghitung ROI Tahunan Anda, rumusnya adalah:

ROI tahunan = ROI / n, yang dihitung menjadi 27% ROI / 5 tahun = 5,4% ROI per tahun.

Namun, karena metode garis lurus mengabaikan efek penggabungan dari waktu ke waktu, yang dapat membuat investasi lebih atau kurang bernilai secara signifikan tergantung pada bagaimana Anda memanfaatkan pembelian, kami menggunakan rumus awal yang dibahas di atas.

ROI Tahunan = [(1 + 0,27)1/5 – 1] x 100% = [1.271/5 – 1] x 100% = 4,9

Karena ini adalah rumah tempat Anda tinggal, tidak ada sumber pendapatan tambahan untuk meningkatkan ROI Anda. Jika Anda memutuskan untuk menyewakan rumah selama 5 tahun sebagai gantinya, maka ROI Anda mencakup pendapatan sewa yang diterima setiap tahun, membuat nilai ROI Anda menjadi persentase yang jauh lebih besar, sehingga meningkatkan ROI Tahunan Anda.

Kapan menggunakan ROI

Ada banyak situasi di mana menghitung ROI dapat bermanfaat. Anda dapat menggunakan ROI untuk:

Tentukan nilai investasi tunggal atau ganda

Jika Anda berinvestasi di satu lokasi atau beberapa lokasi bisnis—waralaba, misalnya—Anda dapat menggunakan harga beli setiap lokasi bersama dengan penjualan bersih tahunan yang diperoleh dari masing-masing dan jumlah tahun Anda menjalankan bisnis untuk mengidentifikasi bisnis Anda. nilai ROI. Anda kemudian dapat menggunakan rumus untuk mengidentifikasi margin Anda untuk mengetahui berapa banyak lagi yang dapat Anda masukkan ke dalam bisnis untuk berkembang dan membuat nilai bisnis Anda lebih menguntungkan.

Lacak upaya pemasaran

Pemasar dapat menggunakan perhitungan ROI untuk melihat keberhasilan penjangkauan mereka kepada calon pelanggan. Dengan mengukur upaya pemasaran, Anda juga dapat melihat keberhasilan tim penjualan perusahaan dalam jumlah pelanggan yang dapat mereka daftarkan untuk layanan yang ditawarkan atau produk yang dijual melalui dolar pemasaran yang dikeluarkan. Secara keseluruhan, eksekutif perusahaan dapat melihat bagaimana ROI mempengaruhi operasi perusahaan.

Tentukan tingkat pendapatan dengan total modal yang digunakan

Total modal yang digunakan mengacu pada angka yang berfokus pada jumlah total aset yang harus Anda investasikan dalam bisnis Anda. Aset ini membantu Anda meningkatkan produksi untuk menciptakan lebih banyak produk untuk dijual. Biaya aset tambahan atau modal yang digunakan untuk sedikit meningkatkan produksi Anda membantu Anda menentukan ROI berdasarkan peningkatan penjualan bisnis dari aset.

Baca juga:  Apa itu Matriks BCG?

Keuntungan ROI

ROI dapat bermanfaat dalam banyak kasus bisnis atau investasi dan membantu investor memahami seberapa baik mereka dapat memanfaatkan aset mereka saat ini untuk menghasilkan lebih banyak aset. ROI seringkali merupakan perhitungan yang mudah untuk melihat seberapa menarik suatu investasi bagi seorang investor. Berikut adalah beberapa manfaat tambahan dari ROI:

Menampilkan kesuksesan Anda dalam berinvestasi: ROI menunjukkan kesuksesan yang Anda miliki dalam investasi, baik itu saham, real estat, atau usaha bisnis. Anda akan mengetahui kualitas investasi berdasarkan pengembalian Anda.

Membantu memperkirakan pertumbuhan keuangan perusahaan Anda: Membeli aset tambahan atau meningkatkan pengeluaran iklan pemasaran biasanya dapat menghasilkan peningkatan penjualan yang kecil. Meskipun sulit untuk menentukan jumlah hasil yang tepat dalam kasus tertentu, ROI membantu Anda memperkirakan berapa banyak pertumbuhan yang dapat Anda capai dengan membelanjakan aset atau pemasaran untuk memperluas penjualan Anda.

Kekurangan ROI

Meskipun ROI dapat bermanfaat di beberapa area, namun kurang di area lain. Berikut adalah beberapa kelemahan ROI:

Tidak memperhitungkan waktu saat menentukan pengembalian investasi

Periode holding suatu investasi benar-benar dapat membuat atau menghancurkan keputusan untuk masuk ke dalam investasi. Dalam investasi real estat, misalnya, jika tidak ada peluang pendapatan sewa dari properti dan ada lebih banyak penawaran daripada permintaan untuk rumah di daerah tersebut dari waktu ke waktu, ROI Anda mungkin menunjukkan gambaran yang salah jika dibandingkan dengan ROI tahunan Anda. Ini mungkin menunjukkan kepada Anda bahwa investasi itu menguntungkan, tetapi seiring waktu mungkin tidak begitu berharga.

Anda dapat melebih-lebihkan ROI

Anda dapat menghitung ROI Anda dan tidak termasuk semua pengeluaran. Misalnya, Anda dapat menghilangkan biaya pemeliharaan, asuransi, atau bunga atas pembelian real estat. Ketika ini terjadi, perhitungan ROI Anda dapat menyesatkan Anda untuk berinvestasi dengan kerugian.

Tidak memperhitungkan risiko

Saat membandingkan beberapa peluang investasi untuk dipilih, ROI mungkin tidak membantu Anda memahami risiko keuangan yang terkait dengan setiap investasi. Jika opsi satu menghasilkan 50% dalam ROI tetapi memiliki 90% risiko gagal, tetapi opsi dua menunjukkan ROI 30% dengan hanya memiliki 20% risiko gagal, maka mungkin cocok untuk menggunakan opsi dua. Tetapi perhitungan ROI mungkin tidak membantu Anda menentukan risiko saat membuat keputusan.

Related Articles

Back to top button