Karir

Pengertian hard skill

Apa itu hard skill?

Hard skill adalah kemampuan yang dipelajari yang diperoleh dan ditingkatkan melalui latihan, pengulangan, dan pendidikan. Hard skill sangat penting karena mereka meningkatkan produktivitas dan efisiensi karyawan dan selanjutnya meningkatkan kepuasan karyawan.

Hard skill penting untuk resume Anda, karena majikan mencarinya saat meninjau aplikasi Anda. Namun, hard skill saja tidak berarti kesuksesan bisnis karena karyawan juga perlu menggunakan keterampilan lain, seperti soft skill, yang berkontribusi pada kepuasan pelanggan.

Memahami hard skill

Dalam bisnis, hard skill paling sering mengacu pada dasar-dasar akuntansi dan pemodelan keuangan. Dalam arti luas, hard skill dapat merujuk pada kemahiran dalam tugas yang kompleks. Kefasihan dalam bahasa kedua, pengetahuan tentang Photoshop atau PowerPoint, atau keahlian dalam pertukangan adalah semua hard skill yang dapat dipelajari dan ditingkatkan dengan latihan.

Pengusaha dan perekrut paling sering mencari hard skill ini dalam resume profesional. Hard skill apa pun yang dikutip seseorang paling baik didukung dengan sertifikat, gelar, atau kualifikasi lain yang menunjukkan tingkat pencapaian. Pengalaman dalam subjek, seperti bertahun-tahun bekerja dengan QuickBooks, juga dilihat sebagai kualifikasi yang memvalidasi keahlian dalam hard skill.

Karakteristik hard skill dan soft skill

Hard skill berfokus pada kemampuan dan keterampilan praktis, sedangkan soft skill berfokus pada perilaku dan kepribadian, seperti keterampilan sosial dan komunikasi. Soft skill kurang nyata dan lebih sulit untuk diajarkan. Bergaul dengan orang lain, mendengarkan dengan baik, dan terlibat dalam obrolan ringan adalah soft skill.

Soft skill seseorang lebih intrinsik pada kepribadian dan lebih sulit untuk dinilai dengan cepat, tetapi mereka mungkin sama pentingnya dalam pekerjaan dari waktu ke waktu. Mereka adalah kemampuan untuk bekerja dalam tim, fleksibilitas, kesabaran, dan kemampuan manajemen waktu.

Hard skill lebih mudah diajarkan daripada soft skill, mengingat bakat dan antusiasme tertentu. Karena itulah pengusaha sering mencari pelamar kerja dengan soft skill daripada hard skill.

Hard skill vs. soft skill

Para ilmuwan pernah percaya bahwa hard skill menggunakan otak kiri, atau pusat logika, sedangkan soft skill dikaitkan dengan otak kanan, juga disebut sebagai pusat emosional. Studi terbaru oleh ahli saraf menunjukkan bahwa proses mental tidak dapat dikategorikan seperti itu.

Baca juga:  7 Pertanyaan interview untuk membantu Anda merekrut karyawan terbaik

Dapat dikatakan bahwa hard skill umumnya memiliki aturan yang sama terlepas dari bisnis, industri, atau bahkan budaya di mana mereka dipraktikkan. Aturan soft skill dapat berubah tergantung pada budaya perusahaan dan harapan rekan kerja. Misalnya, aturan tentang cara programmer membuat kode adalah sama di mana pun programmer bekerja. Namun, seorang programmer dapat berkomunikasi secara efektif dengan programmer lain tentang detail teknis tetapi kesulitan ketika berkomunikasi dengan manajer senior tentang kemajuan proyek atau kebutuhan dukungan.

Hard skill dapat dipelajari di sekolah, dari buku, atau melalui magang. Tingkat kompetensi dapat ditentukan, dan ada jalur langsung untuk mencapainya. Misalnya, seseorang dapat mengambil kursus akuntansi dasar dan lanjutan, mendapatkan pengalaman kerja, dan lulus ujian Certified Public Accountant (CPA).

Soft skill tidak sering ditemukan dalam kurikulum sekolah atau perguruan tinggi. Namun, mereka diajarkan dalam program yang membantu orang mengembangkan keterampilan komunikasi, kerja tim, atau keterampilan manajemen orang.

Contoh hard skill

Akuntansi merupakan profesi yang membutuhkan hard skill yang relatif kaku, terutama di era sekarang ini. Kemahiran dalam Microsoft Office suite, terutama Excel, sudah diberikan. Keakraban dengan perangkat lunak khusus industri, seperti Great Plains, QuickBooks, Peachtree, Perangkat Lunak SAP, dan perangkat lunak persiapan pajak, juga diperlukan.

Akuntan perlu mengetahui bagaimana menyiapkan dan menginterpretasikan laporan keuangan dan laporan akuntansi lainnya, mengembangkan mekanisme pelaporan keuangan yang efisien, dan merencanakan serta menerapkan pengendalian akuntansi.

Beberapa keterampilan lain yang dibutuhkan akuntan dapat dikategorikan sebagai soft skills. Mereka harus siap untuk berkomunikasi secara efektif dengan regulator, berurusan dengan auditor eksternal, dan tetap mengikuti perkembangan isu terkini dan perubahan peraturan industri.

Setiap pekerjaan mulai dari pemadam kebakaran hingga menjadi eksekutif pemasaran membutuhkan keahlian khusus yang sering kali terdiri dari kombinasi hard skill dan soft skill. Apakah Anda sedang mempertimbangkan pekerjaan baru atau melamar pekerjaan pertama Anda, jika Anda mengetahui hard skill yang dibutuhkan untuk pekerjaan itu, dan memperoleh keterampilan itu, berarti Anda akan memiliki peluang yang lebih baik untuk dipekerjakan atau dipromosikan di bidang pilihan Anda.

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika Anda melebihi syarat untuk suatu pekerjaan?

Beberapa hard skill seperti mahir menggunakan komputer, menganalisis data, atau memahami setidaknya dasar-dasar penggunaan media sosial adalah hard skill yang akan sering berguna dalam berbagai pekerjaan dan karir. Banyak perdagangan membutuhkan hard skill tertentu untuk pekerjaan di bidang konstruksi, arsitektur, pipa ledeng dan listrik, dan teknik.

Soft skill dan hard skill sangat penting untuk kesuksesan di hampir semua pekerjaan, dan memiliki kedua hal itu di resume Anda sangat penting saat mencari pekerjaan.

Apa hard skill yang harus disertakan dalam resume?

Jika Anda mencantumkan hard skill di resume, sertakan keterampilan teknis apa pun yang telah Anda peroleh dan bahasa asing apa pun. Bergantung pada pekerjaannya, Anda perlu membuat daftar hard skill yang relevan dengan posisi yang Anda lamar.

Hard skill apa yang diinginkan pengusaha?

Banyak pekerjaan membutuhkan hard skill dalam teknologi komputer, seperti mahir dalam Microsoft Office Suite, menggunakan media sosial seperti Twitter dan Facebook, dan dapat menggunakan alat analisis data seperti Google Analytics, Anda harus up-to-date dalam software akuntansi terbaru, misalnya, jika Anda ingin bekerja dalam pemasaran atau komunikasi, mengetahui cara menavigasi sistem manajemen konten dan memahami sistem lainnya, seperti SEO dan desain serta pengkodean dasar, menjadi sangat penting.

Bagaimana saya dapat memperoleh hard skill?

Anda dapat memperoleh hard skill dengan mengikuti kelas online atau tatap muka di universitas atau program pelatihan lainnya, mempraktikkan keterampilan ini sebelum menerapkannya ke pekerjaan, dan mendapatkan pengalaman dengan menggunakan hard skill di tempat kerja.

Apakah berpikir kritis merupakan hard skill?

Tidak. Berpikir kritis adalah soft skill yang penting. Anda dapat belajar dan berlatih berpikir kritis, tetapi itu tidak dapat “dipelajari” dengan cara yang sama seperti Anda dapat mengajari diri Anda sendiri tentang kode komputer atau menggunakan perangkat lunak akuntansi.

Related Articles