Karir

Soft skill untuk HRD: Pengertian dan contohnya

Keterampilan lunak dan keras adalah kemampuan pribadi dan khusus pekerjaan yang memungkinkan Anda untuk memenuhi tugas pekerjaan. Bagi mereka yang memasuki bidang sumber daya manusia, mengetahui apa yang diharapkan dari suatu pekerjaan dapat membantu mereka memutuskan apakah karier itu tepat untuk mereka. Jika Anda tertarik untuk berkarir di bidang sumber daya manusia, ada baiknya Anda memahami soft skill yang dapat Anda gunakan di lapangan. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu soft skill untuk sumber daya manusia dan memberikan contohnya, langkah-langkah untuk meningkatkan keterampilan Anda, dan tips untuk menonjolkannya di tempat kerja.

Apa itu soft skill untuk sumber daya manusia?

Soft skill adalah kualitas yang memungkinkan Anda untuk berinteraksi dengan orang lain dan menyelesaikan tugas dengan sukses. Mereka fokus terutama pada keterampilan interpersonal karyawan dan berlaku untuk hampir setiap industri, di mana mereka dapat memiliki dampak besar pada dinamika dan budaya tempat kerja. Dalam sumber daya manusia, soft skill dapat merujuk pada atribut seorang profesional SDM yang membantu mereka dalam menyelesaikan tugas pekerjaan utama mereka, yang dapat melibatkan pertemuan dengan dan mendiskusikan masalah pribadi dengan rekan kerja.

Bidang ini melibatkan sejumlah besar komunikasi antara SDM dan karyawan perusahaan lainnya melalui email, rapat, konferensi video, dan memo di seluruh perusahaan. Banyak soft skill yang terkait dengan bekerja di sumber daya manusia berhubungan dengan penilaian, evaluasi, dan pemecahan masalah atau masalah karyawan.

Contoh soft skill untuk sumber daya manusia

Berikut adalah beberapa soft skill yang umum digunakan oleh profesional sumber daya manusia dalam operasi sehari-hari mereka:

  • Komunikasi: Keterampilan komunikasi penting bagi karyawan sumber daya manusia, karena mereka menegosiasikan manfaat, mewawancarai dan melatih karyawan baru dan menyelidiki masalah atau masalah karyawan. Perwakilan SDM sering berkomunikasi dengan kolega mereka melalui email, buletin perusahaan, dan pertemuan langsung di mana mereka dapat berbagi pembaruan penting perusahaan, tugas, dan informasi umum.
  • Manajemen waktu: Keterampilan lunak lain untuk sumber daya manusia adalah manajemen waktu, karena perwakilan SDM sering bertanggung jawab untuk mengatur jadwal dan rapat di seluruh perusahaan. Profesional SDM sering memproses sejumlah besar dokumen selama dan setelah pertemuan mereka, sehingga mereka dapat mengatur waktu mereka secara efektif dengan multitasking.
  • Perhatian terhadap detail: Individu yang bekerja di sumber daya manusia dapat memperoleh manfaat dari memperhatikan detail dalam banyak tugas sehari-hari mereka. Profesional SDM dapat memperhatikan detail saat menyusun jadwal karyawan, mengisi lembar data perusahaan, atau mengumpulkan umpan balik karyawan selama rapat.
  • Organisasi: Perwakilan SDM sering memiliki berbagai tugas dan tanggung jawab, termasuk memimpin presentasi, rapat, memeriksa karyawan, menjadwalkan, dan mengisi dokumen. Tetap teratur adalah bagian penting untuk memastikan bahwa semua tugas SDM akurat dan lengkap.
  • Profesionalisme: Penting bagi profesional SDM untuk menunjukkan profesionalisme, terutama karena mereka sering menangani topik tempat kerja yang sensitif atau pribadi. Mereka dapat memastikan topik dan nada percakapan sesuai dengan masalah yang mereka diskusikan.
  • Kerja tim: Kerja tim adalah soft skill SDM yang penting karena perwakilan SDM adalah koneksi utama antara karyawan dan manajemen. Menggunakan metode dan teknik kerja tim saat menghubungkan manajemen dengan karyawan dapat membantu menumbuhkan lingkungan kerja yang lebih menarik dan produktif.
Baca juga:  Cara mencantumkan prestasi di resume Anda (Berikut contohnya)

Bagaimana meningkatkan soft skill Anda untuk sumber daya manusia

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ikuti untuk membantu meningkatkan soft skill sumber daya manusia Anda:

Kembangkan sistem organisasi Anda sendiri

Langkah pertama untuk meningkatkan soft skill sumber daya manusia Anda adalah menyusun sistem organisasi Anda sendiri. Gunakan kalender fisik, notepad, agenda, atau penjadwal online untuk melacak kewajiban Anda. Ini dapat secara langsung meningkatkan manajemen waktu, organisasi, dan perhatian Anda terhadap detail dengan membantu Anda mendedikasikan waktu tertentu untuk tugas.

Meneliti metode dan praktik SDM

Teliti teknik dan praktik umum sumber daya manusia untuk membuat daftar pribadi metode SDM yang dapat Anda gunakan saat menangani situasi yang berbeda. Setelah Anda mengembangkan daftar Anda, pikirkan cara Anda dapat memasukkan praktik tersebut ke dalam operasi sehari-hari di tempat kerja Anda. Cobalah untuk memilih teknik SDM yang sesuai dengan keadaan dan tujuan atasan Anda.

Temukan mentor SDM

Langkah lain untuk meningkatkan soft skill SDM Anda adalah menemukan mentor tepercaya dengan pengalaman di bidang sumber daya manusia. Pertimbangkan untuk menghubungi supervisor, majikan, atau profesor perguruan tinggi masa lalu yang dapat memberi Anda sumber daya dan saran SDM yang berharga. Ini adalah cara yang baik untuk mempelajari bagaimana menerapkan berbagai soft skill ke berbagai skenario SDM dari pengalaman pribadi mentor Anda.

Amati rekan kerja Anda di lingkungan kerja mereka

Anda juga dapat mengamati rekan kerja Anda untuk meningkatkan soft skill Anda di bidang sumber daya manusia. Ini dapat memberikan wawasan yang bermanfaat ketika menugaskan karyawan untuk tugas tertentu atau mendiskusikan masalah terkait SDM. Dengan mengamati rekan kerja Anda di lingkungan kerja sehari-hari, Anda dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang kekuatan, kelemahan, dan cara mereka berkomunikasi.

Soft skill untuk sumber daya manusia di tempat kerja

Berikut beberapa cara yang dapat Anda terapkan untuk menerapkan soft skill untuk sumber daya manusia di tempat kerja:

  • Buat jadwal terperinci: Salah satu cara untuk menggabungkan soft skill organisasi dan manajemen waktu adalah dengan membuat jadwal atau kalender terperinci di mana Anda menuliskan semua rapat, tugas, dan tugas lain yang mungkin Anda miliki saat bekerja di HR.
  • Periksa dengan rekan kerja: Anda dapat menekankan soft skill komunikasi dan perhatian terhadap detail dengan secara teratur menghubungi karyawan untuk memastikan bahwa manajemen menangani semua masalah mereka secara efisien dan penuh perhatian.
  • Sertakan masukan karyawan dalam keputusan SDM: Sertakan profesionalisme dan soft skill kerja tim ke dalam aktivitas SDM sehari-hari dengan meminta masukan karyawan saat membuat keputusan penting, seperti menegosiasikan manfaat di seluruh perusahaan dan menangani masalah umum di tempat kerja.
Baca juga:  Cara menghadapi rekan kerja yang menyebalkan

Bagaimana menonjolkan soft skill untuk sumber daya manusia

Berikut adalah cara Anda dapat menyoroti soft skill Anda untuk sumber daya manusia di resume Anda, surat lamaran dan selama wawancara kerja:

Keterampilan lunak untuk sumber daya manusia di resume Anda

Anda dapat menyoroti soft skill Anda di resume Anda dengan mendedikasikan bagian khusus untuk keahlian Anda. Pertimbangkan untuk membagi keterampilan Anda menjadi keras dan lunak. Atau, Anda dapat menggabungkannya menjadi satu bagian keterampilan. Cobalah untuk memasukkan soft skill umum untuk sumber daya manusia, seperti komunikasi, organisasi, dan kerja tim.

Keterampilan lunak untuk sumber daya manusia di surat lamaran Anda

Pada surat lamaran Anda untuk posisi sumber daya manusia, Anda dapat menyoroti soft skill Anda dengan memasukkannya ke dalam pengalaman kerja Anda sebelumnya. Majikan dapat membaca surat lamaran kandidat untuk memahami alasan spesifik mereka tertarik pada posisi tertentu. Coba sebutkan soft skill seperti komunikasi atau profesionalisme untuk menunjukkan kinerja Anda dalam peran pekerjaan Anda sebelumnya.

Soft skill untuk sumber daya manusia selama wawancara kerja Anda

Selama wawancara Anda untuk posisi sumber daya manusia, Anda memiliki beberapa contoh di mana Anda dapat menyoroti soft skill Anda. Pertimbangkan untuk meneliti pertanyaan yang biasanya ditanyakan oleh manajer perekrutan selama wawancara SDM dan menyusun strategi untuk memasukkan keterampilan lunak Anda ke dalam jawaban Anda. Misalnya, jika pewawancara bertanya mengapa Anda memilih bekerja di HR, Anda dapat menyebutkan bagaimana Anda menikmati berkomunikasi dengan rekan kerja.

Related Articles