Karir

Perbedaan hard skill dan soft skill

Dalam deskripsi pekerjaan, pengusaha sering meminta kombinasi hard skill dan soft skill. Hard skill terkait dengan pengetahuan dan pelatihan teknis tertentu, sedangkan soft skill adalah sifat kepribadian seperti kepemimpinan, komunikasi, atau manajemen waktu. Kedua jenis keterampilan ini diperlukan untuk berhasil melakukan sebagian besar pekerjaan.

Di bawah ini, kami akan menjelaskan perbedaan hard skill dan soft skill, contohnya masing-masing, dan cara menonjolkan keahlian Anda di resume dan dalam wawancara.

Apa perbedaan hard skill dan soft skill?

Perbedaan utama antara hard skill dan soft skill adalah bagaimana mereka diperoleh dan digunakan di tempat kerja. Hard skill sering diperoleh melalui pendidikan atau pelatihan khusus. Mereka termasuk kompetensi seperti bagaimana menggunakan mesin tertentu, perangkat lunak atau alat lain. Soft skill lebih sering dilihat sebagai ciri kepribadian yang mungkin telah Anda kembangkan sepanjang hidup Anda. Mereka adalah keahlian mengatur waktu atau manajemen waktu, berkomunikasi dengan orang lain atau menghadapi situasi sulit untuk pertama kalinya. Dengan kata lain, hard skill dapat didefinisikan sebagai pengetahuan teknis Anda sedangkan soft skill adalah kebiasaan Anda secara keseluruhan di tempat kerja.

Apa itu hard skill?

Hard skill adalah pengetahuan atau pelatihan teknis yang Anda peroleh melalui pengalaman hidup apa pun, termasuk dalam karier atau pendidikan Anda. Sebagai contoh:

  • Jika Anda pernah bekerja di layanan makanan atau ritel, Anda mungkin tahu cara menggunakan sistem point-of-sale.
  • Jika Anda telah mengambil kelas akuntansi, Anda mungkin tahu cara menggunakan Microsoft Excel.
  • Jika Anda telah mempelajari bahasa asing, Anda mungkin dapat berbicara dengan lancar.

Setiap pekerjaan akan membutuhkan keterampilan teknis tertentu yang spesifik untuk industri itu. Jika Anda ingin bekerja sebagai arsitek, misalnya, Anda perlu mengetahui cara menggunakan perangkat lunak penggambaran seperti AutoCAD atau 3dsMax.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang persyaratan pekerjaan yang berbeda dan keterampilan yang dicari oleh pemberi kerja di situs lowongan kerja online.

Daftar hard skill

Beberapa hard skill yang paling diminati meliputi:

  • Bilingual atau multibahasa
  • Manajemen basis data
  • Perangkat lunak Adobe
  • Keamanan jaringan
  • Pemasaran SEO/SEM
  • Analisis statistik
  • Penambangan data (Data mining)
  • Pengembangan seluler (Mobile development)
  • Desain antarmuka pengguna
  • Manajemen kampanye pemasaran
  • Sistem dan manajemen penyimpanan
  • Bahasa pemrograman (seperti Perl, Python, Java, dan Ruby)
Baca juga:  Karir bergaji tinggi untuk wanita

Apa itu soft skill?

Soft skill adalah kebiasaan dan sifat pribadi yang membentuk cara Anda bekerja, sendiri dan bersama orang lain. Komunikasi yang efektif, misalnya, adalah kunci soft skill yang banyak dicari pengusaha. Beberapa lainnya termasuk ketergantungan, kerja tim yang efektif dan mendengarkan secara aktif.

Soft skill sangat penting untuk karir Anda dan saat Anda mencari pekerjaan. Sementara hard skill diperlukan untuk berhasil melakukan tugas teknis dalam suatu pekerjaan, soft skill diperlukan untuk menciptakan lingkungan kerja yang positif dan fungsional. Untuk alasan ini, pengusaha sering mencari individu yang memiliki soft skill dan hard skill yang sudah terbukti. Beberapa pemberi kerja mungkin lebih memilih untuk memilih kandidat yang memiliki soft skill yang lebih kuat daripada hard skill, karena soft skill terkadang lebih sulit untuk dikembangkan.

Misalnya, Anda mungkin dipanggil untuk interview oleh HRD tetapi tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang alat analisis data. Jika Anda memiliki referensi yang dapat membuktikan keefektifan soft skill Anda, seperti empati, keterbukaan pikiran, dan komunikasi, pemberi kerja dapat memilih Anda daripada kandidat lain yang hard skillnya lebih kuat tetapi tidak memiliki tingkat soft skill yang sama.

Daftar soft skill

Beberapa soft skill yang paling diminati antara lain:

  • Integritas
  • Keteguhan
  • Komunikasi yang efektif
  • Keterbukaan pikiran
  • Kerja tim
  • Kreativitas
  • Penyelesaian masalah
  • Berpikir kritis
  • Kemampuan beradaptasi
  • Organisasi
  • Kemauan untuk belajar
  • Empati

Bagaimana cara memasukkan hard dan soft skill pada resume

Saat memperbarui atau membuat resume Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk memasukkan bagian “Keterampilan” yang menyoroti kemampuan Anda yang paling relevan dengan posisi tersebut. Ini sangat penting untuk posisi dengan persyaratan keterampilan teknis tertentu. Untuk petunjuk tentang apa yang harus disertakan dan diprioritaskan di bagian keahlian Anda, tinjau dengan cermat lowongan pekerjaan yang Anda lamar. Hard skill dan soft skill yang ingin dilihat oleh pemberi kerja dapat ditemukan di bagian “persyaratan”, “pendidikan” atau “keterampilan yang diinginkan”.

Hard skill dan soft skill keduanya diperlukan untuk menemukan kesuksesan karir. Meskipun orang memperoleh dan mengembangkan keterampilan ini dengan cara yang berbeda, Anda dapat mempelajari dan mengembangkan hard skill dan soft skill sebelum melamar pekerjaan.

Baca juga:  5 Cara untuk menghadapi karyawan yang malas

Bagaimana menonjolkan keterampilan Anda selama proses wawancara

Setelah Anda berhasil mencapai tahap wawancara, Anda akan memiliki kesempatan untuk menampilkan soft skill Anda dan menguraikan lebih lanjut tentang hard skill Anda. Anda mungkin diminta untuk menampilkan hard skill Anda dengan tes atau portofolio.

Anda dapat menyoroti soft skill utama dengan:

  • Datang tepat waktu atau lebih awal untuk wawancara (ketepatan waktu)
  • Mempertahankan kontak mata (mendengarkan secara aktif)
  • Berbicara dengan jelas saat diminta (komunikasi yang efektif)
  • Menjawab pertanyaan tentang resume dan pengalaman Anda dengan jujur ​​(integritas)
  • Mengajukan pertanyaan lanjutan (mendengarkan secara aktif)

Anda dapat menonjolkan hard skill Anda dengan:

  • Menguraikan pengalaman dan pelatihan Anda
  • Menyediakan portofolio (digital atau fisik)
  • Secara efektif menjawab pertanyaan teknis yang terkait dengan pekerjaan
  • Mengajukan pertanyaan lanjutan yang berkaitan dengan pekerjaan
  • Bekerja secara efektif melalui tes keterampilan (jika diperlukan saat wawancara)

Cara paling efektif untuk menunjukkan hard skill dan soft skill Anda adalah dengan membagikan cerita spesifik dari pengalaman masa lalu Anda yang secara langsung berhubungan dengan persyaratan pekerjaan yang Anda wawancarai. Saat Anda bercerita, mulailah dengan menyajikan situasi, jelaskan tugas yang ada, jelaskan tindakan yang Anda ambil dan akhiri dengan hasil yang Anda capai. Ini disebut teknik STAR dan merupakan metode yang direkomendasikan untuk memberikan contoh dengan struktur yang mudah dipahami pewawancara Anda.

Related Articles