Karir

Jenis-jenis database

Perusahaan memerlukan database untuk menyimpan, memelihara, dan memperbarui berbagai data mulai dari informasi karyawan hingga data pelanggan. Setiap database memiliki kemampuan dan kapasitas penyimpanan yang berbeda tergantung pada seberapa banyak data yang perlu disimpan oleh perusahaan, berapa banyak pengguna yang mereka miliki, dan seberapa kompleks data mereka. Mempelajari tipe database yang berbeda dapat membantu Anda menentukan mana yang terbaik untuk bisnis. Pada artikel ini, kami mendefinisikan database dan melihat berbagai jenis database bersama dengan beberapa program database teratas.

Apa itu database?

Basis data adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer. Profesional menggunakan database untuk menyimpan file di komputer Anda untuk memelihara catatan seperti data pelanggan. Database memungkinkan komputer untuk menyimpan informasi penting dengan cara yang terorganisir dan mudah dicari.

Karena teknologi basis data telah meningkat selama bertahun-tahun, demikian pula basis data yang berbeda. Ada banyak jenis database, masing-masing dengan kekuatan dan kelemahannya berdasarkan desainnya. Sangat penting bagi bisnis untuk memahami database yang berbeda, untuk memastikan mereka memiliki pengaturan yang paling efisien.

Apa dua tipe database utama?

Dua jenis utama database adalah sebagai berikut:

  • File tunggal: database file tunggal, atau file datar, menggunakan struktur sederhana dan file individual untuk mewakili satu bagian data atau informasi.
  • Multi-file relasional: database relasional adalah database yang lebih kompleks yang menggunakan tabel untuk menunjukkan hubungan antar data.

14 Jenis database lainnya

Perusahaan menggunakan database yang berbeda untuk berbagai tugas yang mereka lakukan. Tergantung pada industri dan persyaratan bisnis, perusahaan dapat menggunakan satu atau banyak dari ini:

Database terpusat

Database terpusat adalah basis data yang beroperasi sepenuhnya dalam satu lokasi. Organisasi yang lebih besar seperti perusahaan atau universitas biasanya menggunakan database terpusat. Basis data itu sendiri ada di komputer pusat atau sistem basis data. Pengguna dapat mengakses database melalui jaringan komputer, tetapi komputer pusatlah yang menjalankan dan memelihara database.

Database awan

Database cloud berjalan di jaringan komputasi awan. Daripada menyimpan data di perangkat lokal atau membeli perangkat keras penyimpanan khusus, perusahaan dapat menginstal perangkat lunak untuk mengakses data dalam jumlah besar di cloud. Perusahaan sering memilih database cloud karena mudah digunakan. Mereka dapat dengan mudah meningkatkan kapasitas penyimpanan dan mereka sering mencadangkan data di server jarak jauh. Ada dua jenis utama database cloud:

  • Tradisional: database cloud tradisional adalah database tempat perusahaan meng-host database di server mereka dan tim TI memecahkan masalah apa pun.
  • Database-as-a-Service: DBaaS adalah saat perusahaan menawarkan database cloud mereka kepada perusahaan dengan layanan tambahan seperti otomatisasi dan dukungan teknis.
Baca juga:  Cara follow up setelah interview kerja

Database komersial

Database komersial adalah database yang dibuat oleh perusahaan dan dijual ke bisnis lain. Bisnis biasanya membayar biaya lisensi untuk ini. Vendor sering memberikan dukungan teknis kepada bisnis daripada tim TI internal atau dukungan komunitas. Ini adalah database berkinerja tinggi yang andal dan skalabel untuk bisnis yang sedang berkembang.

Database terdistribusi

Database terdistribusi menyimpan data di berbagai lokasi fisik. Ini bisa berarti perusahaan menyimpan data pada komputer fisik yang berbeda di satu lokasi atau perangkat keras di lokasi yang berbeda di jaringan. Database terdistribusi menggunakan proses yang disebut replikasi dan fragmentasi saat menyimpan data. Replikasi adalah ketika database menyimpan dua atau lebih salinan dari file yang sama di lokasi yang berbeda sedangkan fragmentasi adalah ketika database membagi file menjadi bagian-bagian yang lebih kecil yang kemudian disimpan di lokasi yang berbeda.

Database pengguna akhir

Pengguna akhir adalah istilah yang digunakan dalam pengembangan produk yang mengacu pada orang yang menggunakan produk. Oleh karena itu, basis data pengguna akhir adalah basis data yang terutama digunakan oleh satu orang. Contoh yang baik dari jenis database ini adalah spreadsheet yang disimpan di komputer lokal Anda jika Anda memiliki bisnis.

Database grafik

Database grafik fokus pada hubungan antara data bersama dengan data itu sendiri. Basis data menggunakan struktur grafik simpul dan tepi yang terhubung bagi pengguna untuk menjalankan kueri. Perusahaan dapat memilih basis data grafik jika mereka memiliki kumpulan data dengan hubungan yang kompleks.

Database hierarkis

Database hierarkis menyimpan data dalam kategori yang lebih spesifik. Basis data menyimpan data sebagai diagram pohon, yang menunjukkan hubungan antar elemen data. Data tingkat atas adalah root atau induk, di bawahnya adalah anak atau tingkat satu dan di bawahnya adalah tingkat dua. Misalnya, jika datanya adalah informasi tentang pasar teknologi tertentu, induknya dapat berupa kategori seperti komputer, anak dapat berupa laptop, dan level dua dapat berupa merek tertentu.

Database jaringan

Database jaringan memungkinkan data ditautkan ke lebih dari satu file induk. Secara visual, perusahaan mewakili ini sebagai pohon terbalik di mana setiap bagian data terhubung ke data primer. Dengan database jaringan, pengguna menghubungkan banyak titik data ke bit informasi lain, membuat web atau jaringan. Berbeda dari model hierarkis, hubungan mencakup beberapa kategori atau pohon.

Baca juga:  Apakah Associate Degree atau D3 layak dikejar?

Database NoSQL

Pada dasarnya ada dua jenis database utama, NoSQL dan Relational, dengan yang lainnya adalah versi yang berbeda dari ini. Database NoSQL memiliki hierarki yang mirip dengan sistem folder file dan data di dalamnya tidak terstruktur. Kurangnya struktur ini memungkinkan mereka untuk memproses data dalam jumlah yang lebih besar dengan cepat dan membuatnya lebih mudah untuk diperluas di masa mendatang. Komputasi awan secara teratur menggunakan database NoSQL.

Database berorientasi objek

Database berorientasi objek adalah database di mana data direpresentasikan sebagai objek dan kelas. Objek adalah item dunia nyata, seperti nama atau nomor telepon, sedangkan kelas adalah sekelompok objek. Database berorientasi objek adalah jenis database relasional. Pertimbangkan untuk menggunakan database berorientasi objek saat Anda memiliki sejumlah besar data kompleks yang ingin Anda proses dengan cepat.

Database sumber terbuka

Basis data sumber terbuka adalah basis data publik yang dapat digunakan semua orang secara gratis. Tidak seperti database komersial, pengguna dapat mengunduh atau mendaftar untuk database open source tanpa membayar biaya. Istilah “sumber terbuka” mengacu pada program di mana pengguna dapat melihat bagaimana perusahaan membuatnya dan mereka dapat mengedit program agar sesuai dengan kebutuhan mereka. Basis data sumber terbuka biasanya jauh lebih murah daripada basis data komersial, tetapi mereka juga dapat kekurangan beberapa fitur yang lebih canggih yang ditemukan dalam basis data komersial.

Database operasional

Tujuan dari database operasional adalah untuk memungkinkan pengguna untuk mengubah data secara real-time. Basis data operasional sangat penting dalam analitik bisnis dan pergudangan data. Perusahaan mengatur ini baik sebagai database relasional atau NoSQL, tergantung pada kebutuhan. Basis data konvensional mengandalkan pemrosesan batch, di mana mereka memproses perintah dalam kelompok. Basis data operasional memungkinkan Anda untuk menambah, mengedit, dan menghapus data kapan saja, secara real-time.

Database pribadi

Database pribadi adalah basis data yang dirancang untuk satu orang. Anda biasanya menemukan ini di komputer pribadi dan memiliki desain yang sangat sederhana, hanya terdiri dari beberapa tabel. Basis data pribadi biasanya tidak cocok untuk operasi kompleks, data dalam jumlah besar, atau operasi bisnis.

Baca juga:  Apa tugas project planner?

Database relasional

Database relasional adalah jenis basis data utama lainnya, kebalikan dari NoSQL. Database relasional menyimpan data dengan cara yang terstruktur dan tentang data lainnya. Representasi yang baik dari database relasional adalah rekanan penjualan dan riwayat pembelian klien mereka. Perusahaan lebih memilih database relasional ketika perhatian utama mereka adalah integritas data mereka, atau ketika mereka tidak terlalu fokus pada skalabilitas.

Database yang populer

Perusahaan di hampir setiap industri memerlukan database untuk informasi dan proses mereka. Beberapa database paling populer yang digunakan perusahaan adalah:

MySQL

MySQL menyediakan salah satu database relasional open-source yang paling populer digunakan. Ini adalah database gratis di mana pengguna dapat menyimpan data dan menjalankan kueri. Perusahaan dapat memilih untuk menggunakan ini sebagai database web atau untuk fitur lain seperti e-commerce. Anda juga dapat mengintegrasikan MySQL dengan aplikasi dan program web lainnya.

MongoDB

MongoDB adalah aplikasi NoSQL, artinya ini adalah struktur database file tunggal. Fitur utamanya termasuk kueri, pengindeksan, replikasi, penyimpanan beban, dan penyimpanan file. Ini populer karena perusahaan menyimpan databasenya di cloud, memungkinkan penyimpanan besar dan secara otomatis menyebarkan patch keamanan dan pembaruan untuk memastikan keamanan file.

Server Microsoft SQL

Microsoft mengembangkan sistem manajemen basis data relasional (RDBMS) ini. Mereka menawarkan lisensi gratis berdasarkan peran seperti pengembang, standar, dan perusahaan. Basis data ini dapat menangani data terstruktur, semi terstruktur dan spasial. Perusahaan dapat menggunakan database ini di lokasi atau di cloud, tergantung pada kebutuhan mereka.

Related Articles

Back to top button