Karir

Apa itu server database dan bagaimana cara kerjanya?

Server database menawarkan perusahaan cara sederhana untuk memperbarui, memelihara, dan menyimpan data dalam jumlah besar. Jika Anda ingin memasukkan server database ke dalam operasi perusahaan Anda, penting untuk memahami berbagai komponen server database dan jenis server database yang tersedia. Pada artikel ini, kita membahas apa itu server database, menjelaskan cara kerjanya, dan memberikan delapan contoh server database.

Apa itu server database?

Server database  adalah jenis perangkat keras yang menjalankan perangkat lunak database . Perangkat lunak database  membantu pengguna atau perusahaan menyimpan, mengelola, mengambil, memperbarui atau mengubah file, log informasi, dan bentuk data digital lainnya. Server database terdiri dari dua komponen utama: fungsi back-end dan layanan yang menghadap klien. Bagian belakang server database menyimpan semua file dan informasi digital. Layanan yang dihadapi klien memungkinkan orang atau perusahaan yang menggunakan database itu untuk dengan mudah mengakses, memodifikasi, menambah, atau memantau data yang telah mereka simpan di server.

Sebuah perusahaan dapat menyewa database server dari penyedia database server untuk menyimpan informasi bisnis penting mereka. Perusahaan server database ini sering menggunakan satu server untuk menyediakan layanan database ke banyak klien. Beberapa perusahaan juga dapat memilih untuk memiliki dan memelihara server database mereka sendiri. Banyak perusahaan memutuskan untuk menyewa database dari penyedia karena server database membutuhkan banyak memori dan kemampuan penyimpanan.

Untuk apa server database digunakan?

Server database  menyediakan cara mudah untuk menyimpan, mengatur, dan memelihara sejumlah besar informasi digital. Sebagian besar perusahaan saat ini memiliki sejumlah besar data yang tersimpan di perangkat atau jaringan komputasi mereka, seperti informasi klien, proses operasional, atau informasi keuangan. Dengan menyimpan informasi perusahaan mereka yang berharga di server database, organisasi dapat:

Akses data bisnis melalui beberapa perangkat. Server database  memberi bisnis ini metode sederhana untuk mengakses intel bisnis penting atau prosedur digital melalui banyak perangkat di jaringan mereka. Misalnya, jika banyak karyawan di perusahaan Anda menggunakan komputer, server database dapat memberi mereka akses waktu nyata ke file perusahaan secara bersamaan.

Baca juga:  Pertanyaan interview tentang tujuan Anda untuk masa depan

Otorisasi pengguna tertentu untuk melihat atau mengedit file tertentu. Server database  memungkinkan Anda untuk memberikan hak akses khusus ke berbagai pengguna. Sebagai contoh, Anda dapat memberikan semua karyawan Anda akses ke file pada klien Anda, tetapi memutuskan untuk mengizinkan hanya supervisor perusahaan untuk melihat atau mengubah data keuangan Anda.

Minimalkan risiko merusak atau kehilangan intel perusahaan. Sebuah server database dapat membantu meningkatkan sistem keamanan bisnis. Menggunakan server database dapat meminimalkan kemungkinan situasi atau tantangan yang tidak terduga, seperti bencana alam atau ancaman dunia maya, yang menyebabkan kerusakan pada data penting dan proses digital Anda.

Bagaimana cara kerja server database?

Server database  bekerja dengan menampung penyimpanan database  dan ruang memori bersama dengan Sistem Manajemen Database (DBMS). DBMS adalah aplikasi yang digunakan klien untuk mengakses informasi digital mereka melalui server database. Ketika klien server database mengirim perintah khusus ke DBMS, DBMS kemudian menjalankan tugas yang diminta klien. Perintah dari klien ke server database mungkin termasuk memperbarui hak akses, mengunggah informasi baru ke server database, mengakses data yang ada dari server atau mengubah informasi yang disimpan di server.

Klien biasanya terhubung ke server database yang disediakan oleh penyedia layanan database melalui internet. Jika sebuah perusahaan memiliki server database di lokasinya, bisnis tersebut dapat mengakses server database secara langsung melalui jaringan internal perusahaan.

Apa perbedaan antara database dan server?

Penting untuk dijangkau bahwa istilah database dan server tidak dapat dipertukarkan. Data dasar mengacu pada aplikasi yang menyediakan kemampuan untuk menyimpan, mencadangkan, mengatur, atau memodifikasi file digital ke sistem komputasi yang terpisah. Server adalah bagian dari perangkat keras atau perangkat lunak yang ditugaskan untuk menangani jenis fungsi komputasi tertentu, seperti menghubungkan ke beberapa printer atau menghosting situs web. Ketika aplikasi database berjalan di server perangkat keras, ini membuat database server.

Apa saja jenis-jenis server database?

Ada beberapa jenis server database, termasuk:

  • Server database terpusat: Server database terpusat beroperasi dari satu lokasi tertentu. Perusahaan yang lebih besar dapat menggunakan server database terpusat untuk secara langsung mengakses server yang mengontrol, menyimpan, mengatur, dan mencadangkan data mereka.
  • Server database terdistribusi: Server database terdistribusi menyebarkan data organisasi ke beberapa server. Menggunakan lebih dari satu server untuk menyimpan data perusahaan dapat membantu mengakses berbagai proses dan informasi digital lebih cepat dan lebih dapat diandalkan.
  • Server database  operasional: Server database  operasional berfungsi secara real-time, memungkinkan pengguna untuk segera memperbarui informasi di server database  dari perangkat resmi apa pun dalam jaringan mereka. Database  operasional dapat menjadi pilihan yang bagus bagi perusahaan yang menggunakan informasi di database  mereka untuk mengirim komunikasi antar karyawan.
  • Server database cloud: Server database cloud menghubungkan pengguna ke server database mereka melalui internet. Banyak penyedia server database  menggunakan database  komputasi awan untuk memberi pengguna akses mudah dan cepat ke layanan mereka.
Baca juga:  Alasan mengapa orang lain mendapatkan pekerjaan dan Anda tidak

Apa saja contoh server database?

Berikut adalah beberapa contoh server database:

Microsoft SQL

Salah satu database server yang paling populer adalah Microsoft (MS) SQL. SQL adalah jenis bahasa pemrograman yang dibuat khusus untuk mengatur data untuk Sistem Manajemen Database . Sistem dan perangkat komputasi Windows dan Linux dapat berjalan dan terhubung dengan MS SQL. Pengguna dapat terhubung dengan data pada Microsoft SQL baik secara lokal atau melalui internet dan pada saat yang sama dengan pengguna lain.

MySQL

MySQL menawarkan paket gratis dan berbayar untuk menggunakan server database nya. MySQL menggunakan Sistem Manajemen Database  Relasional (RDBMS), artinya ia mengatur informasi dan file berdasarkan bagaimana file-file itu terhubung satu sama lain. Pengguna yang ingin meningkatkan ke versi berbayar dapat mengharapkan akses ke fitur dan fungsi tambahan.

MongoDB

MongoDB mengkhususkan diri dalam menyimpan data terstruktur dan tidak terstruktur. Di bidang komputasi, data terstruktur telah menetapkan pola yang membuat informasinya mudah dicari dan diatur, sedangkan data tidak terstruktur tidak. Data terstruktur seringkali hanya atau seluruhnya terdiri dari informasi kuantitatif, atau numerik. File gambar, posting media sosial, file video, dan presentasi digital adalah contoh tipe data tidak terstruktur yang dapat diandalkan oleh perusahaan.

SQLite

SQLite adalah server database  sumber terbuka. Sumber terbuka berarti pengguna dapat mempersonalisasi perangkat lunak dan kode SQLite agar sesuai dengan fungsi dan kebutuhan organisasi mereka. SQLite juga membutuhkan lebih sedikit memori, penyimpanan, dan daya komputasi daripada banyak server database lainnya. Ini mungkin membuat SQLite menjadi pilihan tepat bagi organisasi yang ingin mengakses server database mereka melalui perangkat dengan daya komputasi yang lebih sedikit, seperti ponsel atau tablet.

PostgreSQL

PostgreSQL adalah server database yang menyediakan pengambilan database cepat. PostgreSQL memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan fungsi melalui banyak bahasa pemrograman, seperti Java dan C++. Ini menjadikan PostgreSQL pilihan yang bagus untuk organisasi yang perlu mempersonalisasi operasi server database mereka.

Microsoft Access

Jika perusahaan Anda sering menganalisis datanya, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan Microsoft Access sebagai penyedia layanan database Anda. MS Access dapat membantu pengguna mengevaluasi sejumlah besar data dan dengan mudah menemukan atau melaporkan temuan mereka kepada orang lain. Banyak bisnis dengan toko online menggunakan MS Access untuk membantu mereka mengelola informasi tentang klien, inventaris, dan lainnya.

Baca juga:  12 Pertanyaan interview yang sulit berikut jawabannya

MariaDB

MariaDB adalah server database yang dapat secara efisien menggunakan sumber daya dan memproses perintah pengguna. Pengguna ini beroperasi pada banyak sistem komputasi termasuk Mac, Windows dan Linux. MariaDB menawarkan versi gratis dan berbayar dengan berbagai fitur, seperti cara mengenkripsi data tersimpan Anda.

Oracle

Oracle menawarkan salah satu server database operasional yang lebih populer kepada klien. Ini adalah salah satu server database pertama yang tersedia untuk digunakan secara luas dan telah menerima banyak pembaruan sejak pembuatannya. Karena Oracle adalah server database operasional, ini bisa menjadi pilihan yang bagus untuk organisasi yang membutuhkan banyak karyawan untuk mengakses data perusahaan secara bersamaan.

Related Articles