Karir

Apa itu kontrak kerja?

Kontrak kerja adalah perjanjian yang ditandatangani antara karyawan individu dan majikan atau serikat pekerja. Ini menetapkan hak dan tanggung jawab kedua pihak: pekerja dan perusahaan.

Tinjau informasi tentang apa yang diharapkan ketika Anda diminta untuk menandatangani kontrak, jenis perjanjian yang mencakup karyawan di tempat kerja, dan pro dan kontra dari kontrak kerja.

Apa itu kontrak kerja?

Kontrak kerja adalah perjanjian yang mencakup hubungan kerja antara perusahaan dan karyawan. Kontrak ini memungkinkan kedua belah pihak untuk memahami dengan jelas kewajiban dan persyaratan kerja mereka.

Lebih khusus lagi, kontrak kerja dapat mencakup:

  • Gaji atau upah: Kontrak akan merinci gaji, upah, atau komisi yang telah disepakati.
  • Jadwal: Dalam beberapa kasus, kontrak kerja akan mencakup hari dan jam kerja seorang karyawan.
  • Durasi kerja: Kontrak kerja akan menentukan lamanya waktu karyawan setuju untuk bekerja untuk perusahaan. Dalam beberapa kasus, ini mungkin merupakan periode waktu yang berkelanjutan. Dalam kasus lain, itu mungkin kesepakatan yang ditetapkan untuk jangka waktu tertentu. Di lain waktu, durasi minimum ditetapkan, dengan kemungkinan memperpanjang periode tersebut.
  • Tanggung jawab umum: Kontrak dapat mencantumkan berbagai tugas dan tugas yang diharapkan dipenuhi oleh seorang pekerja saat bekerja.
  • Kerahasiaan: Meskipun Anda mungkin harus menandatangani perjanjian kerahasiaan yang terpisah, beberapa kontrak menyertakan pernyataan tentang kerahasiaan.
  • Komunikasi: Jika peran karyawan melibatkan penanganan media sosial, situs web, atau email, kontrak mungkin menyatakan bahwa perusahaan mempertahankan kepemilikan dan kendali atas semua komunikasi.
  • Manfaat: Sebuah kontrak harus menjelaskan semua manfaat yang dijanjikan, termasuk (namun tidak terbatas pada): asuransi kesehatan, 401rb, waktu liburan, dan fasilitas lainnya yang merupakan bagian dari pekerjaan.
  • Persaingan di masa depan: Terkadang, kontrak akan menyertakan perjanjian nonkompetisi atau klausa nonkompetisi (NCC). Ini adalah perjanjian yang menyatakan bahwa, setelah keluar dari perusahaan, karyawan tidak akan memasuki pekerjaan yang akan membuat mereka bersaing dengan perusahaan. Seringkali, seorang karyawan harus menandatangani NCC terpisah, tetapi mungkin juga termasuk dalam kontrak kerja.

Ketentuan lain yang mungkin dari perjanjian tersebut dapat mencakup perjanjian kepemilikan (yang menyatakan bahwa majikan memiliki materi terkait pekerjaan yang diproduksi oleh karyawan) serta informasi tentang penyelesaian perselisihan di tempat kerja. Kontrak bahkan dapat memenuhi syarat di mana karyawan dapat bekerja setelah meninggalkan perusahaan, sebagai cara untuk membatasi persaingan antara perusahaan terkait.

  • Nama alternatif: Kontrak kerja, perjanjian kerja
Baca juga:  Apa itu pemodelan data?

Jenis kontrak kerja

Anda mungkin menemukan berbagai jenis perjanjian tergantung pada pekerjaan dan perusahaan.

Kontrak kerja tertulis

Kontrak tertulis adalah cara yang bagus untuk secara jelas mendefinisikan peran, tanggung jawab, dan manfaat serta untuk mencegah kebingungan.

Bacalah dengan cermat semua elemen kontrak kerja sebelum menandatanganinya. Pastikan Anda merasa nyaman dengan setiap bagian dari perjanjian. Jika Anda melanggar kontrak, mungkin ada konsekuensi hukum.

Penting untuk memastikan bahwa Anda dapat menjunjung tinggi setiap bagian dari perjanjian tertulis. Misalnya, jika kontrak mengharuskan Anda untuk tetap bekerja untuk jangka waktu minimum, pastikan Anda dapat memenuhi persyaratan tersebut.

Juga, jika kontrak membatasi di mana Anda dapat bekerja setelah meninggalkan perusahaan, pertimbangkan apakah Anda nyaman dengan batasan ini atau tidak.

Kontrak kerja tersirat

Kontrak kerja tersirat adalah kontrak yang disimpulkan dari komentar yang dibuat selama wawancara atau promosi pekerjaan, atau dari sesuatu yang dikatakan dalam manual pelatihan atau buku pegangan.

Sebagai contoh:

  • Kontrak tersirat dapat disimpulkan dari tindakan, pernyataan, atau riwayat pekerjaan masa lalu dari pemberi kerja.
  • Seorang karyawan mungkin telah melihat atau mencatat riwayat promosi, kenaikan gaji, dan ulasan tahunan untuk diri mereka sendiri dan rekan kerja mereka.
  • Selama wawancara, calon karyawan mungkin diberi tahu bahwa pekerjaan karyawan tersebut adalah posisi jangka panjang atau permanen kecuali jika karyawan tersebut dipecat karena alasan yang baik.

kontrak tersirat sulit untuk dibuktikan, sementara kontrak kerja tertulis sifatnya mengikat.

Perjanjian serikat buruh

Anggota serikat pekerja dilindungi oleh kontrak kerja kelompok yang menetapkan upah, tunjangan, masalah penjadwalan, dan kondisi kerja lainnya untuk karyawan yang dilindungi.

Kontrak serikat pekerja akan menguraikan proses untuk menangani keluhan jika pekerja yakin bahwa elemen kontrak telah dilanggar.

Pro dan Kontra Kontrak Kerja

Pro:

  • Mendefinisikan tugas dan tunjangan dengan jelas: Tidak diragukan lagi tanggung jawab apa yang termasuk dalam pekerjaan, atau berapa gaji atau tunjangannya, karena mereka dijabarkan dalam kontrak.
  • Melindungi masing-masing pihak: Baik majikan maupun karyawan tercakup dalam perjanjian.
  • Memberikan stabilitas: Dengan kontrak yang berlaku, baik pekerja maupun perusahaan tahu apa yang diharapkan di masa mendatang.
Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview "Apa produk favorit Anda?"

Kontra:

  • Membatasi fleksibilitas: Setelah karyawan dipekerjakan di bawah kontrak, mereka tidak bisa pergi begitu saja jika mereka mau, dan majikan tidak bisa membiarkan mereka pergi jika mereka memutuskan tidak membutuhkannya lagi.
  • Mengikat secara hukum: Ada konsekuensi untuk melanggar ketentuan perjanjian.
  • Hanya dapat diubah melalui negosiasi ulang: Kedua belah pihak harus menyetujui setiap perubahan pada perjanjian awal.

Related Articles