Karir

Apa itu Blue Collar dan White Collar?

Istilah “blue collar” dan “white collar” pertama kali muncul pada awal abad ke-20 untuk menggambarkan pekerja berdasarkan warna kemeja yang mereka kenakan. Pekerjaan “blue collar” adalah pekerjaan yang melibatkan tenaga fisik, seperti pekerja konstruksi atau pekerja jalur perakitan. Mereka sering memiliki potensi penghasilan lebih rendah dan persyaratan pendidikan yang lebih sedikit, meskipun tidak selalu demikian. Peran “white collar” adalah pekerjaan tradisional di meja, seperti pengacara atau sekretaris. Pekerja kantor yang terdidik tinggi termasuk dalam kategori “white collar”, tetapi begitu juga para karyawan yang kurang terdidik dan mendapat gaji lebih rendah yang juga bekerja di kantor.

Contoh

Misalkan dua orang, Stephen dan Roger, bekerja untuk perusahaan konstruksi yang sama. Stephen adalah pekerja konstruksi. Dia bekerja di lokasi kerja, mengoperasikan peralatan berat, dan melakukan tenaga fisik lainnya. Roger bekerja di kantor perusahaan konstruksi sebagai seorang eksekutif. Dia mengenakan pakaian profesional dan duduk di meja sepanjang hari. Meskipun mereka bekerja untuk perusahaan yang sama, Stephen adalah pekerja “blue collar”, sedangkan Roger adalah pekerja “white collar”. Mungkin juga ada perbedaan dalam tingkat pendidikan dan penghasilan mereka.

Apa itu blue collar dan white collar?

“Blue collar” dan “white collar” adalah istilah yang digunakan oleh orang-orang untuk menggambarkan berbagai jenis pekerja di ekonomi. Pekerjaan “blue collar” biasanya melibatkan pekerjaan fisik. Contohnya termasuk pekerja pabrik, pengelas, pekerja konstruksi, dan sopir truk. Karyawan “white collar” biasanya bekerja di kantor. Ini termasuk pengacara, akuntan, arsitek, dan sekretaris.

Istilah-istilah ini berasal dari pakaian yang dikenakan oleh jenis pekerja ini secara historis. Pekerja yang melakukan pekerjaan fisik sering mengenakan seragam biru, sementara mereka yang bekerja di kantor mengenakan kemeja putih.

Biasanya ada kesenjangan gaji antara pekerjaan “blue collar” dan “white collar”. Secara historis, pekerjaan “white collar” memerlukan tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan dibayar lebih tinggi daripada pekerjaan “blue collar”. Sedikit pekerjaan “blue collar” yang mengharuskan gelar lanjutan, tetapi profesional seperti pengacara dan dokter harus menjalani banyak tahun sekolah dan ujian. Perbedaan ini tidak mutlak: Banyak pekerjaan “blue collar” membayar lebih tinggi daripada beberapa pekerjaan “white collar”.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview “Bagaimana Anda menangani customer yang marah?”

Saat ini, perbedaan antara pekerjaan “blue collar” dan “white collar” dalam beberapa hal mulai memudar. Banyak peran tradisional tetap ada, seperti pekerjaan konstruksi untuk pekerja “blue collar” dan pengacara serta akuntan dalam peran “white collar”. Tetapi teknologi yang semakin maju telah menciptakan pekerjaan baru di industri seperti manufaktur dan konstruksi yang memerlukan pendidikan dan keterampilan teknis yang lebih tinggi. Di saat yang sama, keamanan pekerjaan dan kompensasi dalam beberapa pekerjaan “white collar” semakin tergerus.

Sejarah penetapan status pekerja berdasarkan warna kemeja

Frasa “blue collar” dan “white collar” muncul sebagai deskripsi harfiah warna kemeja pekerja dalam pekerjaan tertentu. Mereka yang melakukan pekerjaan fisik cenderung mengenakan seragam biru, sementara mereka yang bekerja di pekerjaan “white collar” mengenakan kemeja putih.

Istilah ini muncul di AS pada awal abad ke-20. “White collar” muncul pada tahun 1910, dan “blue collar” menjadi umum pada tahun 1920-an dan 1930-an. “Blue collar” kadang-kadang datang dengan konotasi negatif, karena pekerjaan ini secara tradisional dibayar lebih rendah dan memerlukan pendidikan yang lebih sedikit (biasanya hanya lulusan SMA).

Komposisi pekerjaan “blue collar” dan “white collar” telah berubah secara signifikan selama bertahun-tahun. Pada tahun 1950-an, sebagian besar pekerjaan “blue collar” berada di sektor manufaktur. Pada saat itu, manufaktur menyumbang hampir sepertiga dari semua pekerjaan di AS. Bagian tersebut turun menjadi 17 persen selama 50 tahun berikutnya. Pekerjaan “blue collar” lainnya, seperti di konstruksi dan transportasi, menjadi lebih umum. Pekerjaan “white collar” juga meningkat secara signifikan selama waktu tersebut, sebagian sebagai hasil dari kemajuan teknologi.

Gaji dan tingkat pendidikan yang dibutuhkan untuk kedua jenis pekerjaan terlihat berbeda sekarang daripada setengah abad yang lalu. Lebih banyak orang yang mendapatkan gelar sarjana, dan mereka sering mengharapkan mendapatkan gaji yang lebih tinggi. Meskipun sebagian besar orang dengan gelar sarjana akhirnya berada dalam pekerjaan “white collar”, juga ada pekerjaan “blue collar” yang sangat terampil yang membayar gaji lebih tinggi daripada banyak posisi “white collar”.

Apa itu pekerja “blue collar”?

Pekerja “blue collar” adalah mereka yang bekerja dalam pekerjaan fisik berbasis keterampilan atau tidak berbasis keterampilan. Pekerjaan-pekerjaan ini sering memerlukan pendidikan yang lebih rendah daripada pekerjaan “white collar”, meskipun jumlah perusahaan yang mengharuskan pekerja “blue collar” memiliki gelar sarjana semakin meningkat.

Baca juga:  7 Alasan mengapa Anda tidak mendapatkan kenaikan gaji

Meskipun gaji untuk pekerja “blue collar” secara historis lebih rendah daripada rekan-rekan “white collar” mereka, itu tidak selalu terjadi. Banyak posisi “blue collar” telah menjadi lebih terampil seiring dengan kemajuan teknologi, dan beberapa pekerja “blue collar” sekarang menghasilkan jauh lebih banyak daripada banyak karyawan “white collar”.

AS mengalami kekurangan beberapa pekerja “blue collar”. Saat lebih banyak orang memilih untuk mendapatkan gelar sarjana, pekerjaan “blue collar” semakin sulit diisi.

Pekerja “blue collar” hampir selalu adalah karyawan yang tidak dikecualikan, artinya Undang-Undang Standar Upah Kerja yang Adil (Fair Labor Standards Act atau FLSA) berlaku bagi mereka. FLSA menetapkan aturan untuk pembayaran lembur dan upah minimum. Beberapa peran dikecualikan dari perlindungan tenaga kerja ini, tetapi hampir tidak pernah terjadi untuk pekerja “blue collar”. Akibatnya, pekerja “blue collar” mendapatkan gaji per jam daripada gaji tetap.

Contoh pekerjaan “blue collar” meliputi:

  • Pekerja konstruksi
  • Pengelas
  • Pengemudi truk
  • Pekerja tambang
  • Pekerja gudang
  • Kustodian
  • Tukang listrik

Apa itu pekerja “white collar”?

Pekerja “white collar” adalah mereka yang bekerja dalam peran profesional atau administratif dalam apa yang sering disebut pekerjaan kantor. Pekerja “white collar” biasanya tidak melakukan pekerjaan fisik. Dan berbeda dengan seragam kerja yang mungkin dikenakan oleh pekerja “blue collar”, pekerja “white collar” lebih sering ditemukan mengenakan jas dan dasi (meskipun pakaian kantor santai semakin umum). Saat ini, pekerja “white collar” meliputi semua orang dalam pekerjaan berintensitas pengetahuan, tanpa memandang di mana mereka melakukan pekerjaan mereka.

Karena sifat pekerjaan mereka, pekerja “white collar” secara historis memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi daripada rekan-rekan “blue collar” mereka. Sebagian besar pekerjaan “white collar” memerlukan setidaknya gelar sarjana, dan banyak di antaranya melibatkan gelar yang lebih tinggi atau sertifikasi khusus. Kesenjangan pendidikan antara pekerja “blue collar” dan “white collar” sedang perlahan menghilang, karena lebih banyak orang memilih untuk mendapatkan gelar sarjana, terlepas dari pekerjaan yang mereka rencanakan.

Pekerja “white collar” lebih mungkin daripada pekerja “blue collar” untuk menjadi karyawan yang dikecualikan, artinya ketentuan Undang-Undang Standar Upah Kerja yang Adil (seperti pembayaran lembur dan undang-undang upah minimum) tidak selalu berlaku untuk mereka. Banyak pekerja dalam peran eksekutif, administratif, profesional, dan penjualan memenuhi standar untuk menjadi karyawan yang dikecualikan. Akibatnya, banyak pekerja “white collar” mendapatkan gaji tahunan daripada gaji per jam.

Baca juga:  Tugas teller bank

Contoh pekerjaan “white collar” meliputi:

  • Pengacara
  • Bankir
  • Eksekutif
  • Arsitek
  • Dokter
  • Penasihat keuangan

Apa warna kerah lainnya?

“Blue collar” dan “white collar” adalah istilah yang paling sering digunakan oleh orang untuk menggambarkan berbagai jenis pekerjaan, tetapi warna kerah lainnya juga ada:

  • “Pink collar”: Istilah ini menggambarkan profesi yang tradisionalnya diisi oleh wanita. Contohnya termasuk guru, sekretaris, perawat, dan pembantu rumah tangga. Pekerjaan “pink collar” secara historis datang dengan gaji lebih rendah dan lebih sedikit peluang untuk kemajuan. Istilah ini populer pada tahun 1980-an dan sekarang jarang digunakan.
  • “Gold collar”: Pekerjaan-pekerjaan ini adalah perpaduan antara pekerjaan “blue collar” dan “white collar”. Mereka menggabungkan keterampilan teknis dan pekerjaan fisik dari pekerjaan “blue collar” dengan pengetahuan dan pendidikan yang biasanya dibutuhkan oleh pekerjaan “white collar”. Contohnya mungkin termasuk teknisi dalam pekerjaan manufaktur yang melibatkan lebih banyak keterampilan TI daripada pekerjaan fisik.
  • “Green collar”: Istilah ini mengacu pada pekerja yang pekerjaannya meningkatkan keberlanjutan dan lingkungan. Contohnya termasuk pengacara lingkungan, arsitek, dan insinyur, serta pekerja “blue collar” secara tradisional yang melakukan pekerjaan manual di bidang energi bersih.
  • “New collar”: Chief executive officer (CEO) IBM menciptakan istilah “new collar” pada tahun 2016. Posisi-posisi ini menggabungkan keterampilan teknis yang sering diperlukan untuk pekerjaan “blue collar” dengan keterampilan lunak, seperti kecerdasan sosial, yang sering terkait dengan pekerjaan “white collar”. “New collar” mungkin menggambarkan peran-peran yang melibatkan bekerja dengan sistem kecerdasan buatan.

Related Articles

Back to top button