Inspirasi

Kebutuhan adalah: Definisi dan contohnya

Apa itu kebutuhan: Kebutuhan berarti membutuhkan sesuatu karena itu penting. Misalnya, kita membutuhkan makanan, air, dan tempat tinggal untuk mempertahankan kelangsungan hidup kita. Tanpa makanan, misalnya, kita bisa mati.

Dalam pengantar ekonomi, kita akan menemukan ekonom menggunakan dua kata: “kebutuhan dan keinginan” bersama-sama. Aspek lain yang dibahas adalah sumber daya. Kebutuhan dan keinginan kita tidak terbatas. Sementara itu, sumber daya terbatas. Ini kemudian menimbulkan kelangkaan, yang merupakan dasar dari ekonomi.

Apakah kebutuhan sama dengan keinginan?

Kebutuhan berbeda dengan keinginan. Jika kebutuhan penting, maka keinginan kurang penting. Keinginan biasanya muncul karena kita memiliki sumber daya yang terbatas. Misalnya, uang kita terbatas untuk memenuhi semua kebutuhan dan keinginan kita.

Kita membutuhkan makanan, udara, air, pakaian, dan tempat tinggal untuk bertahan hidup. Kita juga memiliki kebutuhan yang kuat untuk rekreasi dan hiburan, tetapi kita mungkin tidak menyadarinya, dan oleh karena itu, itu masih menjadi keinginan.

Sebuah keinginan bervariasi antar individu. Biasanya keinginan mencerminkan selera pribadi kita dan sering dipengaruhi oleh sumber daya yang kita miliki dan budaya tempat kita tinggal. Itu bisa berubah karena pengalaman kita, pemasaran, dan pendapat orang lain.

Apa saja contoh kebutuhan?

Dalam kehidupan sehari-hari, kita harus memenuhi kebutuhan fisik. Misalnya, kita harus mengkonsumsi makanan dan air untuk menopang kehidupan kita sehari-hari. Kita harus memenuhinya setiap hari, berulang-ulang, sepanjang hidup kita. Kita juga membutuhkan pakaian dan tempat tinggal.

Barang-barang seperti itu sangat penting untuk kehidupan kita sehari-hari. Tanpa mereka, kelangsungan hidup kita terancam, atau kita tidak bisa berbuat apa-apa.

Kita bisa menggunakan makanan sebagai contoh yang baik. Kita mungkin bisa hidup tanpa makanan selama berhari-hari. Tapi kita tidak bisa terus melakukannya selamanya. Tanpa makanan, kita akan mati. Dan ketika lapar, begitu kita menemukan makanan, kita memakannya dengan lapar.

Di sisi lain, kita mungkin tidak membutuhkan banyak makanan, tetapi yang pasti, kita perlu makan.

Selain hal-hal di atas, perlindungan, akses ke perawatan kesehatan, dan pendidikan adalah contoh lainnya. Mereka juga penting untuk mempertahankan standar hidup yang memadai.

Baca juga:  Bagaimana cara kerja QR Code?

Apa perbedaan antara kebutuhan dan keinginan?

Banyak orang memiliki keinginan di luar kebutuhan dasar mereka untuk bertahan hidup. Contohnya, banyak orang yang membeli smartphone meski mereka tidak bisa memakannya saat lapar. Hal itu mereka lakukan karena smartphone bisa membuat banyak hal dalam hidup mereka menjadi lebih mudah. Meskipun itu hanya alat.

Jadi apa perbedaan antara kebutuhan dan keinginan?

Kebutuhan sangat penting bagi kehidupan kita, tetapi keinginan tidak. Kita harus memenuhi kebutuhan, tetapi tidak dengan keinginan. Kita membeli barang-barang seperti makanan dan pakaian untuk memenuhi kebutuhan kita. Hal itu sudah pasti menjadi pengeluaran rutin bagi kita untuk bisa hidup dan melakukan aktivitas sehari-hari.

Sementara itu, membeli barang untuk memenuhi keinginan tidak boleh menjadi pengeluaran rutin. Itu hanya membantu kita hidup lebih nyaman atau mempertahankan citra kita. Itu membuat kita lebih menikmati hidup meskipun kita masih bisa hidup tanpa memenuhinya.

Smartphone di atas adalah contohnya. Kita masih bisa hidup tanpa alat tersebut tapi tidak dengan makanan. Tanpa makan, kita mati.

Kemudian, tergantung pada jenisnya, mengkonsumsi barang atau jasa tertentu bisa menjadi kebutuhan atau keinginan. Misalnya, makanan adalah kebutuhan dasar kita, tetapi makan di restoran mewah adalah keinginan. Tanpa datang ke restoran mewah, kita masih bisa makan.

Ambil contoh lain. Kita perlu makan protein dan vitamin. Bagaimana kita memenuhinya, itu terserah kita. Ini artinya hal tersebut bisa menjadi keinginan atau kebutuhan, tergantung pada sumber daya kita.

Misalnya, kita bisa makan kacang-kacangan atau produk kedelai untuk mendapatkan protein. Membeli mereka adalah suatu keharusan. Namun, mendapatkan protein dengan mengonsumsi daging mungkin menjadi dambaan sebagian orang karena tidak memiliki cukup uang untuk membelinya.

Demikian juga vitamin dan mineral bisa kita peroleh dengan mengkonsumsi buah dan sayur. Dan, kita juga bisa mendapatkannya dengan mengkonsumsi keju, yang bisa menjadi keinginan karena uang kita terbatas.

Apa saja jenis-jenis kebutuhan?

Ada banyak cara untuk mengklasifikasikan kebutuhan. Dalam artikel ini, saya akan membahas tiga kategori: berdasarkan apa yang diusulkan Maslow, mengenai tingkat urgensi, dan dimensinya.

Baca juga:  Apa yang harus diketahui setiap mentor

Hirarki kebutuhan Maslow

Maslow mengembangkan lima tingkat kebutuhan.

  1. Kebutuhan fisiologis seperti makanan, air, dan pakaian. Mereka adalah kebutuhan kita yang paling mendasar.
  2. Kebutuhan keamanan seperti lingkungan rumah yang aman, kesejahteraan finansial, dan keamanan kesehatan.
  3. Kebutuhan cinta dan rasa memiliki seperti persahabatan dan ikatan keluarga.
  4. Kebutuhan akan penghargaan seperti kebutuhan untuk diakui oleh orang lain ketika kita berhasil.
  5. Kebutuhan aktualisasi diri seperti kebutuhan untuk dapat mengaktualisasikan bakat dan keterampilan kita.

Lima kebutuhan di atas membentuk piramida dimana angka lima berada di atas. Kita hanya dapat terus memenuhi kebutuhan tingkat yang lebih tinggi ketika kita telah mampu memenuhi kebutuhan tingkat yang lebih rendah secara memadai. Misalnya, kebutuhan fisiologis adalah yang paling dasar dan paling bawah. Jadi, kita hanya bisa memenuhi kebutuhan rasa aman hanya jika kebutuhan fisiologis kita terpenuhi.

Kebutuhan primer, sekunder, tersier

Kita dapat mengklasifikasikan kebutuhan berdasarkan seberapa mendesaknya kebutuhan tersebut dalam hidup kita. Mereka adalah:

  • Kebutuhan primer – kebutuhan dasar. Kita harus bisa memenuhinya. Jika tidak, itu mempengaruhi kelangsungan hidup kita. Contohnya adalah makanan, minuman, pakaian, dan tempat tinggal.
  • Kebutuhan sekunder – kebutuhan tambahan. Kami memenuhinya setelah kami dapat memenuhi kebutuhan primer. Misalnya, setelah memiliki tempat tinggal, kita membutuhkan perabot rumah tangga dan lemari. Kami juga membutuhkan lemari untuk menaruh pakaian kami.
  • Kebutuhan tersier – kebutuhan yang paling tidak esensial dan muncul ketika kita telah memenuhi kebutuhan primer dan sekunder. Misalnya rumah mewah, mobil sport, baju branded, liburan ke luar negeri merupakan kebutuhan tersier.

Kebutuhan jasmani vs. rohani

Kebutuhan tidak selalu memiliki dimensi fisik tetapi juga psikologi kita.

  • Kebutuhan fisik – berhubungan dengan tubuh kita. Makanan, air, dan pakaian adalah contoh yang baik.
  • Kebutuhan emosional/spiritual – terkait dengan kebutuhan psikologis dan spiritual kita, seperti cinta dan pengakuan dari orang lain. Bertemu dengan mereka membuat kita merasa puas, aman, dan nyaman.

Apakah kebutuhan kita statis?

Kebutuhan tidak hanya bervariasi antar individu. Tapi, itu juga terus berkembang dan berubah. Selain itu, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti keadaan sosial, lingkungan, ekonomi, politik, dan budaya tempat kita tinggal. Jadi, cara kita memenuhi kebutuhan kita juga berbeda.

Baca juga:  Mengapa berubah itu sulit...dan baik

Misalnya, di masa lalu, dalam masyarakat tradisional, pendidikan bukanlah kebutuhan dasar. Sebaliknya, kita mengandalkan upaya kita sendiri untuk bertahan hidup, seperti berburu, bertani, dan beternak. Itu semua tidak menuntut kita untuk mengenyam pendidikan dan sekolah.

Namun, dalam masyarakat modern, pendidikan telah menjadi kebutuhan dasar – dan oleh karena itu, di beberapa negara, pemerintah menyediakannya secara gratis sampai taraf tertentu. Selain itu, bersekolah tidak hanya memperluas pengetahuan dan keterampilan kita, tetapi juga merupakan prasyarat untuk melamar pekerjaan.

Dengan demikian, sulit untuk memenuhi kebutuhan lain seperti makanan dan pakaian jika tidak dididik dengan baik. Karena tanpa pendidikan, kita tidak akan mendapatkan cukup uang.

Related Articles