Inspirasi

Pengertian kode etik

Kebanyakan orang hidup berdasarkan seperangkat keyakinan atau ide tentang bagaimana mereka ingin memperlakukan orang lain dan bagaimana mereka ingin diperlakukan oleh orang lain. Kode etik adalah seperangkat prinsip etika atau aturan tertulis yang dapat digunakan oleh bisnis atau anggota kelompok profesional untuk memandu cara bertindak dan memperlakukan orang atau perusahaan lain. Biasanya, perusahaan berdasarkan kode etik mereka pada nilai-nilai inti tertentu, seperti mendukung keberlanjutan lingkungan atau tanggung jawab sosial. Kadang-kadang, mereka juga mengacu pada kode etik berdasarkan standar hukum dan regulasi.

Contoh

Salah satu perusahaan yang menerbitkan kode etik adalah Apple. Kode etiknya menjelaskan apa yang diharapkan dari pemasok dengan yang bekerja. Perusahaan ini mencakup hal-hal seperti jam kerja yang adil, keselamatan kerja, dan larangan diskriminasi dalam kode etiknya, dan menggunakan kode ini untuk menunjukkan kepada perusahaan apa yang diharapkan Apple dari mitra-mitra nya dan untuk memandu pengambilan keputusan ketika mencari pemasok baru untuk bahan baku dan produk lainnya.

Apa tujuan dari sebuah kode etik?

Kode etik adalah seperangkat aturan tertulis dan panduan yang digunakan oleh bisnis atau organisasi profesional untuk membantu memandu pengambilan keputusan. Biasanya, kode etik membahas nilai-nilai moral organisasi yang mengadopsinya, menyatakan apa yang dipercayai oleh kelompok tersebut dan bagaimana mereka akan bertindak untuk tetap setia pada keyakinan-keyakinan tersebut.

Sebagai contoh, bisnis energi hijau mungkin memiliki kode etik yang membahas kepercayaan mereka pada pentingnya lingkungan. Termasuk dalam kode itu akan ada daftar komitmen, seperti tidak bertindak dengan cara yang mencemari lingkungan.

Kelompok profesional atau asosiasi juga dapat memiliki kode etik. Sumpah Hippokrates yang diambil oleh dokter mirip dengan kode etik. Ini mencakup pernyataan tanggung jawab profesional dan bagaimana orang yang mengambil sumpah itu berharap bertindak di masa depan.

Mengapa kode etik penting?

Kode etik dapat membantu bisnis beroperasi lebih efisien, mempertahankan pekerja, dan beriklan — semuanya sekaligus.

Memiliki kode etik yang diterbitkan membuat keputusan sulit lebih sederhana. Misalnya, produsen barang elektronik yang ingin memperluas kapasitas produksinya mungkin harus memutuskan antara dua pemasok bahan baku. Salah satu pemasok dikenal dengan praktik tenaga kerja buruk dan perlakuan buruk terhadap pekerja tetapi menjual barangnya dengan harga yang rendah. Pemasok lainnya mengenakan biaya lebih tinggi tetapi memiliki standar lingkungan yang lebih baik.

Baca juga:  5 Alasan mengapa Anda harus mempertimbangkan diri untuk menjadi pengusaha

Jika produsen memiliki kode etik yang menyatakan tujuannya untuk bermitra dengan perusahaan yang memperlakukan pekerja dengan baik, maka keputusannya menjadi lebih mudah. Tanpa kode etik, keputusan menjadi lebih rumit dan terbuka untuk perdebatan.

Dalam perusahaan, kode etik membantu manajer mengelola karyawan mereka dan memperlakukan mereka dengan baik, yang dapat meningkatkan retensi karyawan. Idealis yang dikodekan seputar penyelesaian konflik, diskriminasi, dan pengisian kekosongan dalam perusahaan membantu setiap karyawan tetap berada di halaman yang sama — dan mereka membentuk budaya perusahaan yang kuat.

Di luar perusahaan, pelanggan yang melihat kode etik bisnis mungkin lebih bersedia untuk membeli dari bisnis tersebut jika kode etiknya sesuai dengan keyakinan etis mereka sendiri.

Kode etik juga dapat membantu bisnis yang mengalami masalah hukum. Menunjukkan bahwa perusahaan telah berusaha sungguh-sungguh untuk bertindak dengan tepat dengan menerbitkan kode etik untuk karyawan-karyawan yang harus diikuti dapat terlihat baik di mata pengadilan yang menuduh bisnis tersebut melanggar praktik etis.

Apa yang seharusnya dimasukkan dalam sebuah kode etik?

Tidak ada proses atau bahasa standar untuk menulis kode etik. Setiap perusahaan atau kelompok akan memiliki kode etik yang berbeda, mencerminkan idealisme organisasi tersebut. Namun, ada beberapa strategi yang dapat membantu membuat standar etis lebih efektif; dan ada elemen-elemen yang sebagian besar kode etik mencakupnya.

Kode etik umumnya paling efektif ketika mereka mencakup daftar nilai dan tujuan, bukan daftar hal-hal yang perusahaan atau karyawannya seharusnya tidak lakukan. Mengungkapkan “kami akan berusaha menjaga lingkungan yang bersih” lebih efektif daripada mengatakan “kami tidak akan mencemari lingkungan.”

Kode etik juga harus pendek, cepat dibaca, dan mudah dipahami. Semakin sederhana teks kode etik, semakin mudah pemangku kepentingan dapat membaca dan mengadopsi ide-ide dalam kode tersebut.

Pengembangan kode etik harus melibatkan orang dari seluruh organisasi yang mengadopsinya. Ini termasuk perwakilan dari berbagai departemen dan tingkatan perusahaan, mulai dari CEO hingga pekerja paruh waktu. Kode etik juga sebaiknya mengalami peninjauan dan revisi berkala seiring pertumbuhan organisasi dan menghadapi tantangan baru.

Baca juga:  Menciptakan nilai adalah: Pengertian dan mengapa hal itu penting?

Banyak kode etik mencakup surat pengantar, biasanya dari pimpinan senior kelompok yang mengadopsinya. Surat tersebut menetapkan nada kode dan menjelaskan pentingnya kode tersebut bagi para pembaca. Kebanyakan juga mencakup pernyataan misi dan kerangka kerja pengambilan keputusan yang dapat digunakan oleh karyawan ketika menghadapi keputusan etis yang sulit.

Kelompok yang menawarkan sumber daya untuk panduan etis harus mencantumkan informasi kontak untuk sumber daya tersebut, serta informasi tentang sumber daya terkait yang dapat diacu oleh pembaca.

Topik-topik tertentu yang dibahas dalam kode akan bervariasi luas berdasarkan kelompok yang mengadopsi kode tersebut. Sebuah produsen akan memiliki kode yang sangat berbeda dari, katakanlah, kelompok profesional bagi jurnalis, tetapi beberapa topik umum yang biasanya dicakup dalam kode etik meliputi:

  • Pencatatan
  • Layanan pelanggan
  • Pengelolaan informasi rahasia
  • Conflict of interest
  • Keseimbangan antara kerja dan kehidupan
  • Diskriminasi
  • Tanggung jawab sosial
  • Keamanan
  • Kegiatan politik
  • Kesehatan dan keselamatan
  • Kehalalan dan kepercayaan

Apakah sebuah kode etik diwajibkan oleh hukum?

Di Amerika Serikat, sebuah kode etik tidak diwajibkan bagi bisnis atau organisasi profesional. Namun, pengungkapan apakah sebuah bisnis telah mengadopsi kode etik diperlukan oleh Undang-Undang Sarbanes-Oxley. Perusahaan yang tidak mengadopsi kode etik harus mengungkapkan fakta tersebut beserta penjelasan mengapa mereka tidak mengadopsi kode.

Kode etik yang diminta oleh undang-undang tersebut seharusnya berlaku untuk para karyawan tingkat tinggi bisnis, termasuk pejabat eksekutif utama, pejabat keuangan, dan akuntan. Kode etik seharusnya bertujuan untuk mencegah tindakan yang salah dan mempromosikan:

  • Konduktivitas etis dan penanganan yang tepat terhadap konflik kepentingan
  • Pemberian informasi penuh dan tepat waktu dalam laporan tahunan dan laporan lainnya
  • Kepatuhan dengan semua hukum yang berlaku
  • Pelaporan pelanggaran kode dengan cepat
  • Standar pertanggungjawaban untuk mematuhi kode etik

Apa perbedaan antara kode etik berbasis kepatuhan dan berbasis nilai?

Kode etik berbasis kepatuhan muncul karena adanya undang-undang atau regulasi lain yang mempengaruhi organisasi yang mengadopsi kode tersebut. Kode etik berbasis kepatuhan mencakup aturan-aturan tentang bagaimana bertindak dan sanksi bagi pelanggaran aturan tersebut. Biasanya, aturan-aturan tersebut berasal dari regulasi yang harus diikuti oleh organisasi, seperti tidak memalsukan catatan. Kode etik yang didorong oleh Undang-Undang Sarbanes-Oxley adalah contoh kode etik berbasis kepatuhan.

Baca juga:  Apa yang dimaksud dengan sumber daya tidak dapat diperbaharui?

Kode etik berbasis nilai membahas tujuan perusahaan dan mengandalkan motivasi diri daripada ancaman tindakan hukum. Kode etik berbasis nilai mungkin terkait dengan hal seperti tujuan organisasi untuk hanya bekerja dengan pemasok yang memperlakukan karyawan dengan adil atau untuk membersihkan lingkungan.

Beberapa perusahaan mengadopsi baik kode etik berbasis nilai maupun kode etik berbasis kepatuhan, mencakup aturan yang harus diikuti dan tujuan yang ingin dicapai. Campuran ini mendorong ketaatan terhadap hukum dan bekerja untuk melakukan lebih dari yang diperlukan oleh hukum.

Apa perbedaan antara kode etik dan kode perilaku?

Kode etik dan kode perilaku adalah dua kode yang sangat mirip yang membantu kelompok membuat keputusan dan menghubungkan tujuan dan standar mereka dengan dunia.

Kode etik mencantumkan prinsip-prinsip dan keyakinan organisasi, yang anggotanya dapat gunakan untuk memandu perilaku mereka. Misalnya, kode etik mungkin menguraikan komitmen bisnis untuk bekerja dengan pemasok yang memperlakukan karyawan dengan adil dan beroperasi dengan berkelanjutan secara lingkungan. Kode etik akan menetapkan harapan bahwa karyawan akan memilih solusi berkelanjutan setiap kali memungkinkan.

Kode perilaku sering muncul sebagai bagian dari kode etik, meskipun dapat berdiri sendiri. Kode perilaku menguraikan bagaimana anggota kelompok harus bertindak dan dapat menghubungkan bagian-bagian kode etik dengan situasi dunia nyata serta menunjukkan bagaimana karyawan harus menerapkan kode etik dalam pekerjaan mereka.

Kode perilaku dapat secara eksplisit melarang kegiatan tertentu, seperti pelanggaran hukum, diskriminasi, atau penggunaan tidak pantas atas properti perusahaan. Mereka menetapkan standar perilaku profesional.

Sebagian besar perusahaan mengadopsi baik kode etik maupun kode perilaku. Menggabungkan keduanya memberikan panduan lebih banyak kepada karyawan bisnis dan membantu mereka bertindak dalam cara yang lebih memajukan tujuan perusahaan.

Related Articles

Back to top button