Inspirasi

Cara menulis monolog dalam 4 langkah sederhana

Monolog adalah perangkat naratif yang biasa digunakan dalam sastra dan drama. Penulis dapat menggunakan monolog untuk mengungkapkan detail plot penting, menyoroti karakter kecil atau menjelajahi dunia batin karakter. Mempelajari cara menulis monolog dapat membantu Anda jika Anda menulis naskah untuk drama teater, film, atau produksi televisi. Dalam artikel ini, kami menjelaskan cara menulis monolog, membahas berbagai jenisnya, dan memberikan beberapa tip yang dapat ditindaklanjuti untuk meningkatkan keterampilan menulis monolog Anda.

Apa itu monolog?

Monolog adalah bagian pidato yang diperpanjang yang disampaikan oleh satu karakter yang ditujukan kepada penonton. Perangkat dramatis ini dapat mengungkapkan informasi tambahan tentang plot, niat karakter atau keadaan emosional mereka. Anda juga dapat menggunakan monolog untuk mengisi detail dari latar belakang karakter yang tidak disebutkan dalam naskah atau mengungkapkan perbedaan antara apa yang telah diungkapkan karakter dan apa yang sebenarnya mereka pikirkan.

Monolog biasanya muncul di banyak produksi drama, termasuk drama panggung dan film. Penulis fiksi sastra sering menggunakan monolog untuk menyajikan dunia interior karakter dari perspektif tangan pertama dan informasi yang tidak dapat dipelajari penonton dari dialog atau narasi umum. Monolog bentuknya sederhana tetapi memerlukan perhatian khusus saat menyusunnya, karena penulis tidak dapat mengandalkan tindakan untuk mempertahankan minat penonton atau pembaca. Menulis sebagai orang pertama membantu menyampaikan perspektif langsung dari karakter dan menciptakan keintiman antara karakter dan penonton.

Bagaimana cara menulis monolog?

Mempelajari cara menulis monolog itu penting karena Anda dapat menggunakan monolog yang terarah, berdampak, dan terfokus dengan efek yang luar biasa. Monolog dapat sangat bervariasi dalam gaya dan konten dan dapat menggunakan citra yang mencolok atau kosa kata yang tidak terduga untuk menarik perhatian penonton atau mengungkapkan plot twist yang mengejutkan atau tidak terduga. Langkah-langkah berikut dapat membantu memandu Anda dalam menulis monolog yang efektif:

Pertimbangkan strukturnya

Monolog paling efektif bila memiliki struktur dan ruang lingkup yang jelas. Anda dapat membuat bagian yang mengikuti ritme dan memiliki klimaks untuk membuat audiens tetap fokus. Monolog yang kuat biasanya membangun rasa ketegangan, yang penting untuk mencegah monoton ketika satu karakter berbicara untuk waktu yang lama. Berikut adalah tiga bagian dari monolog yang efektif:

Baca juga:  Jenis plafon harga

Awal

Pertimbangkan apa yang terjadi dalam cerita sebelum dan sesudah monolog. Anda dapat membantu memastikan transisi yang mulus dengan merujuk sesuatu yang baru saja terjadi. Misalnya, karakter yang menyampaikan pidato dapat merespons secara langsung apa yang dikatakan karakter lain. Dalam kasus solilokui, peristiwa klimaks atau traumatis dapat menjadi katalis bagi karakter untuk memulai pidato panjang.

Tengah

Di bagian tengah monolog, penting untuk menjaga perhatian audiens. Anda dapat mempertimbangkan untuk menambahkan elemen tak terduga di bagian ini, baik dalam bahasa maupun konten. Anda mungkin ingin menyertakan gambar yang mencolok atau menggunakan aliterasi untuk membuat pidato menjadi segar dan mengejutkan. Anda juga dapat menggunakan bagian ini untuk mengungkapkan detail plot tak terduga yang secara signifikan memengaruhi tindakan yang terjadi setelahnya. Karakter yang mengungkapkan twist kepada penonton, yang tidak diketahui oleh karakter lain, dapat menciptakan perasaan ketegangan dramatis yang kuat.

Akhir

Akhir dari sebuah monolog dapat sangat bervariasi tergantung pada jenis bagiannya dan konteks di mana karakter menyampaikannya. Pidato yang ditujukan kepada tokoh lain dapat diakhiri dengan pertanyaan atau ajakan kepada tokoh lain untuk berbicara. Monolog di mana karakter tunggal mengekspresikan pikirannya mungkin berakhir dengan ambiguitas saat penonton menafsirkan apa yang telah mereka temukan tentang emosi dan motivasi karakter.

Tetapkan relevansi dengan alur cerita

Audiens lebih cenderung untuk terus memperhatikan jika jelas bahwa mereka mungkin mempelajari sesuatu yang penting bagi cerita. Anda dapat memilih untuk mengungkapkan informasi baru kepada audiens atau meramalkan acara mendatang agar mereka tetap tertarik. Memberi penonton akun atau perspektif orang pertama dapat membantu mereka berempati dengan karakter dan menjadi lebih emosional dalam cerita.

Motivasi karakter

Memikirkan latar belakang dan kepribadian karakter dapat membantu Anda memastikan isi pidato masuk akal. Monolog yang kuat memiliki tujuan dan fokus, dan penonton idealnya dapat memahami maksud karakter ketika mereka membaca atau mendengarnya ditampilkan. Saat menulis monolog, penting agar pilihan kata Anda terdengar sesuai dengan perasaan dan keinginan karakter Anda.

Baca juga:  Cara Anda membunuh kreativitas Anda sendiri

Misalnya, ketika dua karakter berdebat dalam sebuah drama, monolog dapat menjelaskan kepada penonton bahwa satu karakter mencoba meyakinkan yang lain bahwa mereka benar. Dalam kasus solilokui, monolog dapat memberikan kesempatan kepada karakter yang menyembunyikan sesuatu untuk mengaku. Pengakuan itu bisa ditujukan kepada penonton atau untuk meredakan ketegangan tetapi tanpa didengar oleh karakter lain.

Suara karakter

Penting juga untuk mempertimbangkan suara karakter yang menyampaikan monolog. Pilihan komposisi dalam kosa kata, gaya dan citra semua dapat mempengaruhi kepercayaan karakter. Idealnya, bagian itu meyakinkan penonton dan merupakan representasi sejati dari pendapat atau emosi karakter itu.

Berbagai jenis monolog

Monolog bisa datang dalam berbagai bentuk, tergantung pada niat penulis. Semua monolog dapat mengungkapkan informasi penting tentang perspektif karakter, keadaan pikiran, ingatan atau niat.

Berikut ini adalah beberapa jenis monolog yang paling umum:

  • Dramatis: Monolog dramatis mengacu pada bagian pidato yang diperluas yang disampaikan oleh karakter kepada orang kedua. Mereka biasanya muncul di semua jenis produksi drama dan sastra fiksi.
  • Soliloquy: Sebuah soliloquy adalah jenis monolog yang disampaikan oleh karakter tunggal yang berbicara pikirannya keras atau berbicara kepada penonton. Anda mungkin juga menemukan solilokui di banyak jenis produksi televisi atau film, tetapi solilokui paling sering muncul dalam sandiwara panggung dengan aktor yang berbicara kepada penonton.
  • Interior: Monolog interior juga mengungkapkan pikiran dan perasaan batin seorang karakter dalam sastra tertulis. Seorang penulis dapat menggunakan perangkat ini untuk mengungkapkan kontras antara pikiran batin karakter dan apa yang dia ungkapkan kepada orang lain atau untuk menggambarkan kenangan peristiwa masa lalu yang membantu menginformasikan tindakan plot.

Tips teratas untuk meningkatkan keterampilan menulis monolog Anda

Perhatian yang cermat terhadap detail dapat membantu memisahkan monolog yang baik dari monolog yang luar biasa. Membatasi diri Anda pada satu ide utama dapat membantu Anda menghasilkan pidato yang terfokus, dinamis, dan menggairahkan. Berikut adalah beberapa tip tambahan yang dapat membantu Anda memperbaiki tulisan Anda:

  • Singkat: Pastikan monolog Anda memiliki panjang yang sesuai untuk memastikan itu mencakup semua yang ingin Anda katakan tetapi tetap mempertahankan minat audiens. Akan sangat membantu untuk merevisi monolog setelah Anda menyelesaikan tahap penulisan awal dan menghapus kalimat yang tidak sesuai dengan ritme atau menambahkan informasi berharga.
  • Penempatan: Penempatan monolog juga bisa sangat penting dalam alur cerita. Pertimbangkan ritme keseluruhan narasi Anda dan tentukan di mana pidato karakter Anda masuk akal dan paling berdampak.
  • Detail: Karena tidak ada gangguan lain, seperti dialog atau aksi, yang bersaing untuk menarik perhatian audiens, Anda dapat meluangkan waktu untuk menyempurnakan bahasa monolog Anda. Tidak ada alasan untuk menggunakan bahasa yang terlalu rumit jika bukan itu cara karakter biasanya berbicara, tetapi Anda dapat memilih kata-kata Anda dengan hati-hati untuk memastikan setiap kalimat memiliki tujuan dan memajukan maksud dramatis dari monolog.
  • Pengamatan: Menulis monolog dapat dilakukan dengan lebih mudah dengan latihan yang teratur, tetapi Anda juga dapat mempelajari contoh-contoh yang ada untuk mengetahui apa yang membuat pidato menjadi efektif dan mudah diingat. Anda dapat menyimpan buku catatan dengan contoh untuk dirujuk saat Anda menulis dan mengelompokkannya menurut jenis teks atau profil karakter.

Related Articles

Back to top button