Inspirasi

14 Aturan berbicara di depan umum

Berbicara di depan umum bisa menjadi pengalaman yang menegangkan bagi sebagian orang dan menyenangkan bagi orang lain, tetapi terlepas dari bagaimana perasaan Anda tentang prosesnya, Anda mungkin ingin tahu bagaimana memberikan pidato terbaik. Ada beberapa aturan dasar bagaimana memberikan pidato yang efektif dan bagaimana berinteraksi dengan baik dengan audiens Anda, dan ini bisa membuat semuanya berjalan lebih lancar. Jika Anda berencana untuk berbicara di depan umum, Anda harus tahu apa aturan untuk berbicara di depan umum. Dalam artikel ini, kami menjelaskan aturan-aturan ini untuk berbicara di depan umum, termasuk berlatih, datang lebih awal ke lokasi pidato Anda, berfokus pada audiens Anda, dan memperlambat.

14 Aturan untuk berbicara di depan umum

Berikut adalah beberapa aturan utama yang harus diikuti ketika Anda berbicara di depan umum:

Tentukan tujuan Anda

Ketika Anda sedang menyusun pidato Anda, Anda harus tahu apa tujuan pidato Anda. Ini berbeda dari topik Anda dan lebih tentang jika Anda berniat untuk menjual sesuatu, membujuk audiens atau menginformasikan orang. Apapun tujuan Anda, Anda harus menulis pidato Anda dengan tujuan itu dalam pikiran. Setiap bagian dari pidato Anda harus memenuhi tujuan Anda, dan jika tidak, Anda harus mempertimbangkan apakah itu perlu. Ini adalah cara yang baik untuk mengurangi kebingungan audiens Anda dan menjaga pidato Anda penuh dengan pernyataan penting.

Praktik

Kebanyakan orang tahu bahwa Anda harus berlatih ketika Anda akan berbicara di depan umum, tetapi pentingnya hal itu tidak dapat diremehkan. Berlatih dapat membantu Anda memastikan Anda memiliki pidato atau presentasi yang memakan waktu yang tepat. Ini dapat membantu Anda menemukan jika ada kata atau frasa yang lebih sulit diucapkan daripada ditulis. Ini dapat membantu Anda memastikan visual Anda membantu dan bekerja dengan aliran pidato. Anda harus berlatih saat Anda menulis, setelah Anda menulis pidato Anda dan setelah Anda menyiapkan visual apa pun.

Bahkan jika berbicara di depan umum Anda akan berada di panel dan tidak menyiapkan komentar, mempraktikkan beberapa contoh tanggapan terhadap pertanyaan umum tentang topik tersebut dapat membantu. Anda mungkin bisa mendapatkan moderator panel untuk memberikan beberapa pertanyaan atau topik sehingga Anda dapat mempersiapkan diri.

Kritik latihan Anda

Namun, tidak cukup hanya dengan berlatih. Anda harus merekam diri Anda berlatih, sebaiknya dengan rekaman video daripada audio, dan kemudian meninjau video untuk mengkritik kinerja Anda. Kualitas video tidak terlalu penting, selama Anda dapat melihat gerakan dan ekspresi wajah Anda serta mendengar suara Anda, maka Anda dapat menggunakan kamera ponsel jika diperlukan. Anda mungkin perlu menonton setiap rekaman lebih dari sekali dan saat Anda menonton, lacak satu aspek kinerja Anda untuk dikritik. Ini adalah cara terbaik untuk memahami bagaimana audiens akan melihat Anda.

Baca juga:  5 Cara mengatasi ketakutan akan kegagalan

Ketahui waktu Anda

Salah satu bagian terpenting dari persiapan berbicara di depan umum adalah mengetahui berapa banyak waktu yang Anda miliki untuk berbicara dan kemudian memastikan bahwa pidato Anda sesuai dengan kerangka waktu tersebut. Melalui latihan, Anda harus mengetahui berapa lama pidato Anda, tetapi juga berguna untuk mengetahui bahwa ketika Anda benar-benar memberikan pidato, kemungkinan Anda akan berbicara lebih cepat, jadi rencanakan untuk itu. Sebelum Anda memberikan pidato Anda, Anda harus memiliki gagasan yang baik tentang berapa lama pidato Anda.

Jika Anda tahu Anda memiliki waktu 30 menit tetapi Anda harus menggunakannya untuk tanya jawab, jangan membuat pidato 30 menit atau Anda tidak akan punya waktu untuk menjawab pertanyaan dan audiens mungkin kecewa. Anda harus merencanakan pidato yang lebih pendek daripada pidato penuh waktu dan Anda juga dapat mempertimbangkan beberapa topik lain yang mungkin ingin Anda bahas jika tidak ada pertanyaan, karena sebagian besar pembicara publik takut berada di atas panggung tanpa pertanyaan selama Tanya Jawab.

Hanya gunakan visual yang membantu

Beberapa orang berpikir Anda membutuhkan visual untuk mengikuti semua yang Anda katakan dalam pidato Anda, tetapi aturan yang baik untuk diikuti adalah hanya menggunakan visual yang membantu pidato Anda. Menampilkan slide yang hanya mengulang informasi yang Anda katakan secara tertulis dapat mengalihkan perhatian Anda dari pembicaraan dan tidak menambahkan sesuatu yang berharga bagi audiens. Apa pun yang Anda gunakan secara visual harus memiliki nilai dan tujuan, jika tidak, sebaiknya tidak menggunakan visual sama sekali.

Datang lebih awal

Pada hari pidato Anda, Anda harus datang lebih awal ke lokasi karena berbagai alasan. Pertama, Anda mungkin menemui lalu lintas di jalan sehingga ini dapat mencegah Anda terlambat untuk berbicara yang sebenarnya. Kedua, Anda kemudian memiliki kesempatan untuk membiasakan diri dengan ruang tersebut. Ketiga, Anda dapat berbicara dengan staf pendukung dan memenuhi kebutuhan teknis apa pun seperti menampilkan presentasi Anda di layar. Anda tidak ingin terlambat berbicara dengan audiens Anda, terutama jika Anda adalah bagian dari acara yang lebih besar.

Siapkan peralatan audio

Setelah Anda tiba di lokasi pidato Anda dan Anda memiliki pemahaman tentang setup, Anda akan ingin mempersiapkan peralatan audio Anda. Jika mikrofon diperlukan, kemungkinan ada seseorang di sana yang bertanggung jawab untuk memastikan semuanya berfungsi, tetapi penting untuk mengujinya dengan Anda secara khusus. Ini membantu memastikan Anda terdengar di seluruh tempat dan jika mikrofon adalah klip-on atau yang serupa, itu dapat disesuaikan sesuai kebutuhan. Ini adalah langkah penting untuk memastikan pidato Anda berjalan lancar, jadi sebaiknya jangan melewatkannya.

Baca juga:  Apa itu PDB? (Ditambah berbagai jenis dan cara menghitungnya)

Fokus pada penonton

Ketika Anda sedang mempersiapkan pidato Anda dan ketika Anda memberikan pidato Anda, penting untuk fokus pada audiens Anda. Pidato Anda harus disesuaikan dengan kelompok yang Anda ajak bicara, minat mereka terhadap topik Anda, dan tingkat pengetahuan umum yang mereka miliki tentang topik tersebut. Anda mungkin kehilangan minat audiens Anda jika Anda meliput topik dengan cara yang terlalu sederhana atau terlalu rumit. Saat Anda memberikan pidato, Anda harus melakukan kontak mata secara teratur dengan audiens dan melihat bagaimana mereka menanggapi bagian tertentu dari pidato Anda, seperti lelucon.

Jangan minta maaf

Jika Anda telah melakukan kesalahan saat memberikan pidato Anda, Anda telah meraba-raba sama sekali atau bahkan mungkin membuat kesalahan fisik seperti tersandung, jangan meminta maaf. Anda adalah manusia dan hal-hal seperti ini bisa terjadi, dan meminta maaf akan menarik perhatian lebih pada apa yang terjadi daripada jika Anda hanya melanjutkan ucapan Anda. Mungkin refleksif bagi Anda untuk meminta maaf, jadi Anda mungkin ingin berlatih atau menggunakan beberapa teknik mindfulness untuk lebih menyadari seberapa banyak Anda meminta maaf dalam kehidupan sehari-hari.

Gunakan gerakanmu

Beberapa pembicara publik lebih suka bergerak sedikit, sementara yang lain suka berkeliaran dan banyak memberi isyarat. Apapun preferensi Anda, gerakan Anda harus menjadi bagian dari pidato dan harus menambah nilai dan penekanan pada pidato. Ketika Anda mengkritik latihan Anda, gerakan Anda harus menjadi sesuatu yang Anda tonton dan kritik. Salah satu alasan utama untuk ini adalah bahwa gerakan yang gugup atau tidak terkait dengan apa yang Anda katakan bisa sangat mengganggu audiens. Anda mungkin ingin berlatih memberi isyarat untuk penekanan atau mempelajari cara untuk mengurangi gerakan dan gerakan gugup.

Pengiriman vokal penting

Nada suara Anda memengaruhi cara audiens memahami pidato yang Anda berikan, jadi penting untuk mengingatnya saat Anda berlatih dan kemudian menyampaikan pidato Anda. Jika Anda menceritakan sebuah lelucon, Anda ingin memiliki nada suara yang tepat untuk itu sehingga penonton mengerti bahwa Anda sedang bercanda. Jika Anda sedang mendiskusikan sesuatu yang serius atau sedih, Anda tidak ingin memiliki nada riang dalam suara Anda atau Anda berisiko mengasingkan audiens Anda. Selain itu, berbicara dengan percaya diri selama pidato Anda penting karena memberi tahu audiens bahwa Anda tahu apa yang Anda bicarakan.

Baca juga:  Keterampilan interpersonal adalah: Pengertian, contoh dan cara meningkatkannya

Pelan-pelan

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi orang-orang yang memberikan pidato adalah bahwa mereka berbicara dengan cepat ketika mereka benar-benar di depan audiens mereka. Ini seringkali bahkan lebih cepat daripada yang mereka lakukan dalam praktik. Berbicara terlalu cepat dapat membuat audiens Anda sulit memahami apa yang Anda katakan, tidak memberikan waktu kepada audiens untuk memproses apa yang Anda katakan dan dapat mengubah panjang pidato Anda dan meninggalkan Anda dengan waktu kosong. Saat Anda memberikan pidato Anda, selalu pertimbangkan apakah Anda berbicara terlalu cepat dan cobalah untuk memperlambat diri Anda untuk berbicara dengan kecepatan yang lebih merata.

Akhir yang kuat

Kesan akhir audiens Anda dari pidato Anda dan isinya, nilai dan pengaruhnya adalah bagaimana Anda mengakhiri pidato Anda. Akhir Anda harus sangat kuat, seringkali merupakan bagian terkuat dari pidato Anda, meskipun mungkin sama dengan pembukaan Anda. Bergantung pada tujuan pidato Anda, Anda mungkin ingin audiens Anda merasa perlu mengambil tindakan, mempelajari lebih lanjut tentang suatu topik, atau bahkan membeli apa yang Anda jual. Akhir Anda adalah waktu terbaik untuk memperkuat ajakan bertindak itu dan mendorong orang untuk memenuhi tujuan pidato.

Tahu bagaimana menangani Q&A

Bagi banyak orang yang terlibat dalam berbicara di depan umum, berpartisipasi dalam tanya jawab adalah bagian dari proses. Tanya Jawab dapat berbeda dari sekadar memberikan pidato dan memerlukan keahlian yang sedikit berbeda, terutama karena itu bukan pernyataan yang telah direncanakan sebelumnya dari Anda karena Anda tidak dapat sepenuhnya mengantisipasi pertanyaan apa yang akan diajukan audiens. Hal baiknya adalah semoga Anda sudah cukup belajar dari mempersiapkan pidato Anda atau sudah cukup berpengetahuan tentang topik untuk berbicara dengan otoritas.

Anda harus mempersiapkan Q&A Anda dengan mempertimbangkan pertanyaan apa yang mungkin dimiliki audiens tentang topik Anda dan dengan bertanya kepada siapa pun yang Anda kenal yang cocok dengan demografi audiens itu pertanyaan apa yang mungkin mereka miliki. Anda dapat meneliti secara online apa yang ditanyakan orang tentang topik itu atau bahkan berpotensi meminta orang yang mempekerjakan Anda untuk berbicara tentang jenis pertanyaan apa yang menurut mereka akan ditanyakan audiens kepada Anda. Anda juga harus menemukan metode yang baik untuk menangani Tanya Jawab, seperti meminta seseorang yang bertanggung jawab untuk mengajukan pertanyaan atau membatasi pertanyaan per orang.

Related Articles

Back to top button