Inspirasi

Kuota impor adalah: Jenis, tujuan, metode, kelebihan dan kekurangan

Kuota impor adalah kebijakan impor dengan membatasi jumlah impor produk dalam periode tertentu. Pemerintah mengimplementasikannya untuk melindungi industri domestik yang rentan terhadap tekanan dari produk impor. Atau, itu sebagai balasan atas kebijakan serupa oleh negara mitra.

Kuota impor adalah salah satu hambatan perdagangan non-tarif selain subsidi dan embargo.

Tujuan kuota impor

Pemerintah berusaha melindungi industri domestik dengan membatasi jumlah impor. Produsen di negara mitra dapat mengadopsi praktik perdagangan yang tidak adil.

Produsen asing mungkin dengan sengaja mencoba mengeliminasi produsen domestik dari persaingan. Mereka menjual dengan harga di bawah harga pasar domestik.

Memang, produk impor yang lebih murah bisa disebabkan oleh biaya produksi yang lebih rendah. Namun, produsen asing juga mungkin dengan sengaja melakukan dumping. Mereka menjual di pasar asing dengan harga lebih rendah daripada yang dijual di pasar domestik mereka.

Dumping merugikan pasar domestik. Impor yang tinggi meningkatkan tekanan pada produsen domestik dan membuat mereka kurang kompetitif.

Akibatnya, produk impor mulai menggeser posisi produk domestik. Konsumen domestik mulai beralih dari produk domestik untuk mendapatkan harga yang lebih rendah.

Produk impor kemudian menguasai lebih banyak penjualan dan meninggalkan lebih sedikit bagi produsen domestik. Jangka panjangnya, kondisi kemungkinan akan mematikan produsen domestik.

Untuk mencegah hal ini, pemerintah dapat menerapkan hambatan perdagangan. Salah satu pilihan adalah memberlakukan kuota impor.

Kuota membatasi jumlah impor yang diizinkan masuk ke wilayah domestik. Karena jumlah impor yang lebih rendah, tekanan persaingan berkurang. Namun, itu menimbulkan masalah lain, yaitu kekurangan pasokan.

Selain melindungi industri domestik, tujuan lain dari kuota impor adalah untuk menghemat cadangan devisa asing dan mengurangi tekanan pada neraca pembayaran. Impor yang tinggi menempatkan tekanan pada neraca perdagangan. Itu dapat mengakibatkan defisit jika ekspor tidak tumbuh dengan tingkat yang sama. Defisit berarti bahwa mata uang yang masuk lebih rendah (pendapatan dari ekspor) daripada yang keluar (untuk membayar impor). Akhirnya, cadangan devisa asing terkuras untuk membayar impor.

Perbedaan antara kuota impor vs tarif impor

Kuota berbeda dengan tarif impor. Dalam kuota, pemerintah membatasi jumlah produk. Sementara itu, tarif impor adalah pungutan atas harga produk impor.

Baca juga:  Motivasi adalah: Pengertian, teori, jenis dan pentingnya motivasi

Kuota impor hanya mempengaruhi jumlah dan tidak meningkatkan harga produk impor. Sebaliknya, tarif impor meningkatkan harga produk impor.

Kuota menyebabkan kekurangan pasokan di pasar domestik, sedangkan tarif tidak.

Pemerintah memberlakukan keduanya untuk melindungi ekonomi domestik. Bagi pemerintah, tarif adalah sumber pendapatan untuk anggaran fiskal. Tetapi, kuota tidak.

Bagi produsen asing, tarif adalah biaya. Barang mereka menjadi lebih mahal dan kurang kompetitif di pasar domestik. Sebaliknya, kuota berarti volume penjualan mereka lebih rendah.

Bagaimana kuota impor bekerja

Seperti yang saya katakan sebelumnya, dalam kuota impor, pemerintah membatasi jumlah impor. Pemerintah biasanya menunjuk beberapa importir untuk mengirim barang dari luar negeri. Pemerintah kemudian menetapkan batas tentang berapa banyak mereka dapat mengimpor.

Misalnya, sebelum kebijakan kuota diberlakukan, importir mengirimkan 100 ton. Karena permintaan tinggi, mereka kemudian meningkatkan jumlah impor menjadi 200 ton.

Impor yang tinggi meningkatkan pasokan di pasar domestik. Merasa bahwa produk impor mengancam posisi mereka, produsen domestik mendesak pemerintah untuk memberlakukan kuota impor.

Misalkan, pemerintah setuju. Pemerintah kemudian mengeluarkan kebijakan kuota dan membatasi impor hanya menjadi 90 ton.

Memang, dengan kuota baru, pemerintah melindungi produsen domestik. Tetapi, itu juga menimbulkan masalah lain. Pasokan domestik berkurang. Kekurangannya adalah 110 ton (200 ton – 90 ton) dalam kasus di atas.

Catatan: Dalam mikroekonomi, istilah lain untuk kekurangan adalah permintaan berlebih, kondisi di mana permintaan melebihi pasokan.

Mengikuti hukum penawaran dan permintaan, penurunan pasokan mendorong kenaikan harga pasar domestik. Itu, tentu saja, merugikan konsumen.

Mari gambar situasinya dalam grafik.

kuota impor

Sebelum kuota diberlakukan, pasokan di pasar domestik adalah Q1. Setelah kebijakan kuota berlaku, pasokan berkurang menjadi Q2 karena impor yang lebih kecil. Kurva penawaran bergeser ke kiri.

Dalam asumsi permintaan tetap, penurunan pasokan akan mendorong kenaikan harga dari P1 menjadi P2. Akibatnya, konsumen domestik harus membayar harga yang lebih tinggi.

Konsumen juga memiliki pilihan yang lebih sedikit. Barang impor mungkin menawarkan beberapa fitur yang tidak tersedia dalam produk domestik.

Untuk mengatasi kenaikan harga, pemerintah harus mendorong produsen domestik untuk meningkatkan produksi. Misalkan, produksi domestik meningkat sebanyak jumlah impor berkurang (Q1 dikurangi Q2). Harga pasar harus turun kembali ke level sebelumnya, dengan asumsi permintaan tetap.

Baca juga:  Apa itu outperform?

Jenis-jenis kuota impor

Kuota impor dapat memiliki beberapa variasi. Pemerintah dapat memberlakukan kuota tetap. Dalam hal ini, pemerintah membatasi jumlah maksimum yang dapat diimpor. Dalam contoh di atas, pemerintah membatasi impor hanya menjadi 90 ton.

Selain itu, pemerintah juga dapat menerapkan kuota tarif. Pemerintah masih mengizinkan impor di atas kuota tetapi harus membayar bea masuk tinggi untuk setiap jumlah tambahan.

Misalnya, jika kuota impor adalah 90 ton, dan importir membayar bea masuk sebesar 6%. Mereka dapat mengimpor lebih dari 90 ton tetapi harus membayar bea masuk sebesar 15%.

Singkatnya, kuota tarif adalah kombinasi dari kuota impor dan tarif impor.

Jenis-jenis kuota impor lainnya adalah:

  • Pembatasan ekspor sukarela
  • Kuota tersembunyi

Pembatasan ekspor sukarela

Pembatasan ekspor sukarela (VERs) adalah kuota sukarela yang diadopsi oleh negara-negara pengekspor. Ini berbeda dengan kuota konvensional, di mana negara impor yang memberlakukan kuota.

VERs saling menguntungkan antara negara yang terlibat. Dan, mengapa negara-negara pengekspor bersedia melakukannya? Bukankah itu merugikan produsen mereka?

Kuota impor adalah tindakan proteksionis. Cenderung memicu balasan dari negara-negara pengekspor. Peningkatan hubungan perdagangan yang buruk dapat menyebabkan perang perdagangan.

Misalkan, Amerika Serikat memberlakukan kuota impor terhadap produk Tiongkok. Karena merugikan produsen domestik, pemerintah Tiongkok akan mengadopsi kebijakan serupa dan membatasi impor produk dari Amerika Serikat. Dan situasi tersebut memicu sengketa perdagangan yang berkepanjangan.

Untuk mengatasi kondisi yang memburuk, Amerika Serikat dapat bernegosiasi VER dengan Tiongkok. Kedua negara mencapai kesepakatan bilateral. Tiongkok setuju untuk memberlakukan kuota ekspor untuk ekspornya ke Amerika Serikat.

Mengapa Tiongkok setuju? Tiongkok mungkin berpikir itu adalah solusi terbaik. Jika Tiongkok tidak menerapkan VER, Amerika Serikat dapat mengambil kebijakan yang lebih ketat. Amerika Serikat dapat membalas tidak hanya dengan kuota, tetapi juga dengan hambatan perdagangan lainnya seperti tarif impor.

VERs adalah taktik yang efektif untuk mengurangi sengketa perdagangan. Itu meredakan ketegangan geopolitik. Dan karena perdagangan internasional terus berubah, negara-negara yang terlibat biasanya akan memperbarui VER agar tetap bermanfaat.

Kuota tersembunyi

Pemerintah dapat membatasi pasokan barang impor tanpa secara eksplisit memberlakukan kuota impor. Misalnya, pemerintah dapat menerapkan persyaratan yang lebih ketat atau pengendalian kualitas terhadap beberapa produk impor.

Baca juga:  10 Peluang usaha sampingan yang menjanjikan

Meskipun relatif sederhana, kebijakan tersebut cukup efektif, terutama jika ditargetkan pada barang berkualitas rendah.

Bentuk lain dari kuota tersembunyi adalah meningkatkan kampanye propaganda untuk mendorong konsumen domestik mengurangi konsumsi barang impor. Misalnya, pemerintah dapat membuka kampanye tentang bagaimana impor dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Salah satu contohnya adalah kampanye Uni Eropa tentang minyak nabati ramah lingkungan. Kampanye semacam itu terbukti efektif dalam mengurangi permintaan akan minyak kelapa sawit dari negara seperti Indonesia, yang dianggap tidak ramah lingkungan dalam produksinya.

Kelebihan kuota impor

  • Kuota dapat lebih efektif dalam membatasi perdagangan daripada tarif.
  • Pemerintah dapat menentukan berapa banyak impor yang masuk ke pasar domestik.
  • Sebaliknya, tarif mungkin tidak efektif dalam membatasi jumlah impor. Negara pengekspor mungkin memberikan subsidi pada produk ekspor mereka. Tujuannya adalah menjaga produk tetap kompetitif meskipun negara tujuan menerapkan tarif impor.
  • Kuota impor juga tidak bergantung pada elastisitas permintaan atau perubahan kurs valuta asing.
  • Depresiasi, misalnya, menyebabkan harga produk impor turun. Jika produk memiliki elastisitas permintaan, penurunan harga akan meningkatkan permintaan impor yang lebih tinggi. Namun, karena jumlahnya terbatas, depresiasi tidak akan berpengaruh.

Kekurangan kuota impor

Kuota impor memiliki beberapa kelemahan.

  • Pemerintah tidak mendapatkan pendapatan.
  • Fokus utama kebijakan adalah kuantitas produk. Itu berbeda dengan tarif, yang merupakan bentuk pajak atas barang. Peningkatan tarif meningkatkan pendapatan pemerintah, tetapi tidak berlaku untuk kuota.
  • Konsumen domestik membayar harga yang lebih tinggi.
  • Jika produsen domestik tidak meningkatkan produksi untuk mengimbangi penurunan impor, itu akan mengurangi pasokan di pasar domestik. Akibatnya, harga akan naik.
  • Kuota mungkin menguntungkan bagi beberapa importir tetapi tidak untuk yang lain.
  • Kuota mungkin tidak didistribusikan secara merata di antara importir. Pemerintah mungkin memihak importir yang dimiliki negara atas importir swasta dengan memberikan mereka kuota yang lebih tinggi.

Related Articles

Back to top button