Inspirasi

Perencanaan permintaan: Apa itu dan mengapa penting?

Penting bagi bisnis untuk menjaga keseimbangan yang tepat antara memiliki persediaan yang cukup dan surplus. Mereka dapat menggunakan perencanaan permintaan untuk menganalisis data masa lalu dan tren produk untuk menentukan keseimbangan ini. Jika Anda seorang profesional pemasaran atau penjualan, Anda mungkin mendapat manfaat dari mempelajari proses ini. Dalam artikel ini, kita membahas perencanaan permintaan, termasuk siapa yang menggunakannya, mengapa itu penting dan bagaimana perbedaannya dari peramalan permintaan, dan mengeksplorasi lima metode untuk membuat prediksi.

Apa itu perencanaan permintaan?

Perencanaan permintaan adalah aspek dari proses manajemen rantai pasokan yang berfokus pada prediksi keinginan akan suatu produk di antara konsumen. Salah satu kunci keberhasilan bisnis adalah memiliki persediaan yang lengkap tanpa surplus. Perencanaan permintaan adalah salah satu cara untuk menemukan keseimbangan ini. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat memengaruhi prediksi Anda:

  • Cuaca buruk atau bencana alam: Faktor-faktor ini mengubah kebutuhan barang dan apakah perusahaan dapat mengekspor barang mereka tepat waktu. Misalnya, selama musim badai, perusahaan air minum dalam kemasan mungkin mengalami lonjakan permintaan, tetapi mereka mungkin mengalami kesulitan mengekspor barang-barang mereka jika pusat distribusi mereka berada di daerah berisiko tinggi.
  • Musim: Perubahan musim dapat mempengaruhi keinginan akan barang tertentu. Misalnya, permintaan pakaian renang meningkat di musim panas dan menurun di musim gugur.
  • Kekurangan tenaga kerja: Jika perusahaan mengalami kekurangan karyawan, dapat menurunkan efisiensinya dalam mengekspor barang ke konsumen.
  • Perubahan ekonomi: Selama resesi, keinginan untuk barang generik dengan harga rendah naik dan keinginan untuk produk mewah turun.
  • Persaingan: Ketika pesaing baru memasuki pasar, permintaan akan produk perusahaan yang sudah mapan dapat menurun atau meningkat. Misalnya, jika perusahaan baru berjalan dengan baik, bisnis yang sudah mapan dapat mengalami permintaan yang lebih rendah.
  • Lokasi: Lokasi perusahaan dapat mempengaruhi keinginan konsumen akan barangnya. Misalnya, perusahaan yang menjual peralatan ski kemungkinan akan mengalami permintaan yang lebih tinggi di tempat-tempat bercuaca dingin seperti Colorado daripada di tempat bercuaca hangat seperti Florida.

Siapa yang menggunakan perencanaan permintaan?

Perencanaan permintaan biasanya melibatkan beberapa departemen. Meskipun terkait erat dengan pemasaran atau penjualan, hal ini memerlukan kolaborasi dengan departemen pembelian, rantai pasokan, operasi, produksi, dan keuangan. Eksekutif yang bertanggung jawab atas rencana strategi bisnis mungkin juga memiliki peran dalam menentukan waktu cuti pesanan.

Baca juga:  Apa itu account balance?

Beberapa keterampilan yang berguna saat perencanaan permintaan meliputi:

  • Keterampilan analitis: Proses ini membutuhkan analisis data yang berbeda untuk membuat prediksi.
  • Keterampilan komunikasi yang efektif: Beberapa departemen bekerja sama dan memberikan masukan pada proses perencanaan, dan keterampilan seperti mendengarkan secara aktif dan dapat berbagi ide secara ringkas dapat membuat kolaborasi ini lebih produktif.
  • Melek komputer: Karena perencanaan permintaan dan perangkat lunak manajemen rantai pasokan dapat membantu perusahaan meningkatkan perencanaannya dan menghemat uang, memahami cara kerja program ini akan sangat membantu.

Mengapa perencanaan permintaan penting?

Tujuan utama dari perencanaan permintaan adalah memastikan Anda memiliki jumlah persediaan yang tepat untuk mempertahankan pendapatan dan pelanggan. Jika Anda tidak memiliki persediaan yang cukup, pelanggan Anda mungkin membeli dari pesaing Anda. Anda juga bisa kehilangan uang dengan memiliki terlalu banyak produk yang tidak laku. Perencanaan permintaan yang berhasil dapat berarti membuat penyesuaian berdasarkan pergeseran pasar, bersikap proaktif dan menanggapi kebutuhan pelanggan. Ini juga dapat meminimalkan kemungkinan bullwhip atau efek Forrester, kejadian dalam rantai pasokan grosir-ke-pengecer di mana ada arus masuk yang lebih besar dalam persediaan daripada dalam penjualan.

Manfaat lain dari perencanaan permintaan meliputi:

  • Meminimalkan limbah dari persediaan berlebih
  • Mengurangi pengiriman dipercepat
  • Mengurangi biaya persediaan
  • Peningkatan pengiriman tepat waktu

Perencanaan permintaan vs perkiraan permintaan

Perencanaan permintaan dan peramalan permintaan adalah dua proses terkait untuk menentukan persediaan. Peramalan permintaan adalah dasar untuk perencanaan secara keseluruhan. Saat Anda memperkirakan, Anda melihat ke depan selama 18 hingga 24 bulan dan menganalisis data penjualan dari masa lalu. Perencanaan permintaan mencakup penentuan ruang lingkup. Setelah Anda memperkirakan permintaan, Anda menggunakan data tersebut untuk merencanakan bagaimana Anda akan mendistribusikan produk dan di mana Anda akan menempatkan semua inventaris Anda.

5 metode perencanaan permintaan

Selama proses perencanaan permintaan, pertimbangkan untuk menggunakan salah satu metode berikut:

Proyeksi tren

Metode ini menggunakan data penjualan masa lalu untuk membuat prediksi penjualan di masa mendatang. Ini adalah strategi sederhana dan dapat disesuaikan yang mempertimbangkan apakah tren penjualan masa lalu dapat terulang kembali. Misalnya, jika Anda tiba-tiba mengalami peningkatan permintaan setelah meluncurkan kampanye media sosial baru tahun lalu, angka tersebut kemungkinan besar tidak akan terjadi secara organik tahun ini. Tetapi jika Anda secara teratur mengalami permintaan yang lebih tinggi selama musim semi, Anda dapat memproyeksikan tren itu akan terus berlanjut.

Baca juga:  Keterampilan penelitian yang penting

Jika Anda bekerja untuk perusahaan baru yang tidak memiliki cukup data masa lalu untuk referensi, gunakan data penjualan dari organisasi serupa di industri Anda. Berikut adalah tiga teknik yang dapat Anda gunakan untuk proyeksi tren Anda:

  • Metode grafis: Plot data penjualan tahunan ke dalam grafik dan buat garis melalui titik-titik yang diplot. Berdasarkan lintasan garis, Anda dapat membuat prediksi untuk penjualan Anda sendiri.
  • Persamaan tren pas atau kuadrat terkecil: Metode ini memeriksa data deret waktu, atau kumpulan titik data berurutan yang terjadi pada interval reguler, untuk membuat persamaan tren. Dua persamaan tren yang paling umum adalah linier, yang menunjukkan tren naik secara keseluruhan, atau eksponensial, yang menunjukkan tren yang meningkat pada tingkat yang konstan selama periode tertentu.
  • Metode Box-Jenkins: Metode ini mengamati perbedaan antara titik data untuk membuat prediksi. Gunakan teknik ini ketika data deret waktu Anda mengungkapkan variasi musiman atau bulanan yang terjadi secara teratur.

Riset pasar

Saat Anda melakukan riset pasar, Anda mengumpulkan data langsung dari konsumen Anda melalui survei. Ini dapat memberi Anda wawasan berharga tentang strategi penjualan di masa depan. Contoh data yang dapat Anda kumpulkan adalah demografi dan minat. Dengan riset pasar, Anda dapat menganalisis tren, karakteristik, dan angka masa depan dalam audiens target Anda untuk memprediksi bagaimana kinerja penjualan Anda. Dengan memahami pelanggan Anda yang sudah ada, kemungkinan besar Anda akan menentukan bagaimana Anda dapat mencari peluang dan pelanggan baru di masa mendatang.

Peramalan tim penjualan

Dalam metode ini, Anda memprediksi permintaan berdasarkan masukan dari tim penjualan Anda. Seorang tenaga penjual seringkali memiliki hubungan yang paling dekat dengan konsumen karena mereka sering menerima masukan atau permintaan konsumen secara langsung. Oleh karena itu, tim penjualan mungkin memiliki informasi berharga tentang keinginan konsumen dan tren produk. Mereka mungkin juga memiliki informasi tentang pesaing lain di bidang Anda.

Tim penjualan juga bisa menjadi yang pertama melaporkan masalah, seperti pelanggan tidak berkinerja seperti yang diharapkan. Ini memungkinkan Anda untuk melakukan penyesuaian sesuai kebutuhan. Mengelola masalah selama proses perencanaan permintaan dapat menghemat waktu dan uang Anda karena Anda tidak menunggu sampai akhir proyek untuk melihat apa yang berhasil atau tidak.

Baca juga:  Cara mengatasi stres: 9 Kebiasaan sehat di tahun 2024

Metode Delphi

Metode Delphi menggunakan panel dari beberapa ahli luar atau fasilitator untuk membuat prediksi. Ini berfungsi paling baik jika Anda memiliki data yang jarang dan membutuhkan lebih banyak sudut pandang. Dengan metode ini, Anda mengirimkan daftar pertanyaan kepada pihak eksternal ini tentang rencana permintaan Anda, yang mereka jawab secara anonim. Sebuah contoh pertanyaan mungkin, Apa prioritas utama dalam perencanaan permintaan? Mengizinkan tanggapan yang dikirimkan secara pribadi dapat menciptakan umpan balik yang lebih jujur. Setelah semua orang mengirimkan jawaban mereka, panel membahas setiap poin, menghilangkan opsi yang kurang layak. Proses tersebut kemudian berulang sampai panel mencapai konsensus.

Model ekonometrik

Ekonometrika melihat bagaimana faktor ekonomi saling berhubungan—misalnya, bagaimana mengejar gelar sarjana dapat menciptakan utang finansial. Dalam metode ini, Anda menggabungkan data penjualan dengan faktor luar yang memengaruhi permintaan untuk membuat persamaan. Hasil persamaan mungkin menunjukkan permintaan masa depan untuk suatu produk, sekelompok produk atau ekonomi.

Ada dua metode ekonometrik yang dapat Anda gunakan:

  • Metode regresi: Ini melihat fungsi permintaan tunggal dan multi-variabel. Misalnya, permintaan variabel tunggal mungkin jika penjualan produk hanya bergantung pada populasi, dan permintaan multivariabel mungkin bergantung pada populasi, harga produk, dan harga pesaing.
  • Metode persamaan simultan: Ini mempelajari interaksi simultan antara permintaan variabel tunggal dan multi-variabel dengan menggabungkan persamaan yang menentukan faktor-faktor tersebut secara terpisah.

Related Articles

Back to top button