Inspirasi

Apa itu produk nasional bruto (GNP)?

Produk Nasional Bruto (GNP) adalah ukuran aktivitas ekonomi. Berbeda dengan Produk Domestik Bruto (PDB), yang merupakan ukuran semua aktivitas ekonomi di dalam batas negara, GNP mengukur nilai semua hal yang diproduksi oleh warga negara suatu negara, terlepas dari di mana produksi tersebut terjadi. Statistik GNP mencakup pekerjaan yang dilakukan oleh warga negara yang berada di luar negeri dan nilai yang diciptakan oleh pemilik pabrik dan peralatan yang berlokasi di negara lain. Namun, ini tidak termasuk hal-hal yang diproduksi di dalam suatu negara oleh pekerja dan pemilik asing. Dalam ekonomi yang semakin global, perbedaan antara PDB dan GNP dapat signifikan.

Contoh

Pada kuartal ketiga tahun 2019, Biro Analisis Ekonomi memperkirakan bahwa nilai semua barang dan jasa yang diproduksi di Amerika Serikat adalah $21,5T (disesuaikan dengan nilai tahunan). Juga diperkirakan bahwa warga Amerika menghasilkan $1,16T di bagian lain dunia dan bahwa $0,85T dihasilkan oleh orang asing yang bekerja atau berinvestasi di AS. Dengan mengurangkan nilai barang akhir yang tidak diproduksi oleh warga Amerika, dan menambahkan nilai yang dihasilkan oleh warga Amerika di luar negara asal mereka, Anda dapat mengonversi angka PDB menjadi GNP — Pada Q3 2019, GNP AS adalah $21,8T ($21,54T + $1,16T – $0,85T = $21,85T).

Mengapa GNP penting?

Jika Anda membaca informasi tentang ekonomi AS sebelum tahun 1991, Anda akan melihat bahwa GNP sering dibahas. Pada masa itu, AS lebih mengandalkan GNP sebagai ukuran output ekonomi. Namun, mulai tahun 1991, Produk Domestik Bruto (PDB) menjadi lebih populer. Sejak saat itu, Biro Analisis Ekonomi beralih fokus, dan PDB menjadi indikator makroekonomi utama.

Alasan untuk perubahan tersebut adalah dua bagian. Pertama, semua statistik makroekonomi lainnya melacak apa yang terjadi di dalam batas negara. Pekerjaan, upah, pendapatan, inflasi, pengangguran, dan lain-lain melibatkan semua orang yang tinggal di negara itu. Sementara itu, GNP memperlakukan orang secara berbeda berdasarkan tempat tinggal mereka. Agar konsisten dengan semua informasi tentang ekonomi, para peneliti beralih ke metrik yang beroperasi dengan cara yang sama seperti statistik lainnya tersebut — PDB.

Baca juga:  Active listening adalah: Pengertian dan contohnya

Kedua, sebagian besar negara lain menggunakan PDB sebagai ukuran kesehatan ekonomi mereka. Saat membandingkan AS dengan ekonomi nasional lain, Anda harus menggunakan ukuran yang sama. Oleh karena itu, PDB menjadi pengukuran utama di AS juga.

Anda jarang akan melihat GNP digunakan lagi. Namun, itu menceritakan cerita yang beberapa orang anggap menarik. Karena GNP melacak aktivitas warga negara suatu negara, terlepas dari di mana mereka tinggal, ini memungkinkan peneliti memahami bagaimana warga negara suatu negara melakukannya, bukan hanya ekonominya. Ini juga memberikan beberapa gambaran tentang seberapa banyak ekonomi bermanfaat bagi warga negara yang tinggal di dalam batas negara tersebut, bukan pekerja asing yang tinggal di sana.

Dengan cara ini, GNP memberi tahu Anda lebih banyak tentang pendapatan negara, sementara PDB memberi tahu Anda lebih banyak tentang di mana pekerjaan diciptakan. Sebagai contoh, pabrik Mazda (produsen otomotif Jepang) di Michigan memberi manfaat bagi pekerja otomotif AS dan investor Jepang. Begitu juga, pabrik manufaktur iPhone di Tiongkok memberi pekerjaan bagi pekerja Tiongkok tetapi menghasilkan pendapatan bagi pemilik Amerika.

Apa perbedaan antara GNP dan PDB?

Perbedaan besar antara dua ukuran ekonomi ini adalah bagaimana mereka menghitung hal-hal yang dilakukan oleh orang asing.

Produk Domestik Bruto (PDB) mencoba mengukur nilai pasar dari semua hal yang diproduksi di dalam batas negara (terlepas dari siapa yang membuatnya) dalam periode waktu tertentu. Ukuran ini mencakup produk manufaktur (pesawat terbang, barang pertanian, dll.) dan jasa (pendidikan, pencatatan buku, dll.) yang disediakan di dalam batas negara tersebut.

Sebaliknya, Produk Nasional Bruto (GNP) memperhatikan kewarganegaraan orang yang bertanggung jawab atas penciptaan nilai. Ukuran ini mencoba memahami jumlah aktivitas ekonomi yang ditanggung oleh negara, terlepas dari di mana itu terjadi. Oleh karena itu, sementara GNP juga melacak total nilai barang dan jasa yang diciptakan, ia menghitung aktivitas warganya dan mengabaikan batas-batas.

Meskipun GNP mencoba untuk menggambarkan pendapatan yang diperoleh di luar negeri, sumber pendapatan asing yang paling umum berasal dari keuntungan bisnis. Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan Amerika memiliki bisnis di Tiongkok, jumlah uang yang dikirim kembali kepada pemilik akan dihitung dalam GNP. Begitu juga, upah yang dibayarkan kepada warga negara Amerika yang bekerja di Tiongkok juga akan dihitung.

Baca juga:  Contoh surat permintaan maaf: Cara menulis dan contohnya

Di sisi lain, jika perusahaan yang dimiliki oleh warga negara Inggris beroperasi di Amerika Serikat, nilai barang yang mereka hasilkan akan dihitung dalam PDB AS. Tetapi, uang yang mengalir kembali melintasi lautan akan berkontribusi pada GNP Inggris.

Bagaimana GNP dihitung?

Rumus untuk Produk Nasional Bruto (GNP) adalah:

GNP = Konsumsi + Investasi + Pemerintah + Ekspor bersih + Pendapatan asing bersih

Dimana,

Pengeluaran Konsumsi (C) adalah nilai hal-hal yang dibeli oleh rumah tangga di dalam batas negara tersebut.

Investasi Domestik (I) mencakup semua uang yang dibelanjakan bisnis untuk peralatan produksi barang yang mereka jual.

Pengeluaran Pemerintah (G) mencakup semua gaji yang dibayarkan kepada pegawai sektor publik, serta beberapa depresiasi pada aset publik.

Ekspor Bersih (X) terdiri dari efek bersih perdagangan internasional. Ini mencakup semua produk yang diproduksi di negara asal dan dijual di luar negeri, dikurangi nilai hal-hal yang dibeli oleh warga negara dalam negeri dari perusahaan yang beroperasi di luar negeri.

Pendapatan Asing Bersih (Z) menambahkan pendapatan yang diperoleh oleh warga negara dalam negeri dari luar negeri, kemudian mengurangkan pendapatan asing yang diperoleh di dalam negeri.

Selain variabel terakhir, ini adalah rumus yang sama dengan Produk Domestik Bruto (PDB). Oleh karena itu, rumus GNP kadang-kadang ditulis sebagai persamaan pintas

GNP = PDB + Z

Menurut data yang dirilis oleh Federal Reserve Bank of St. Louis, Amerika Serikat mencatat nilai PDB sebesar $21,5T dari Juli hingga September 2019 (disesuaikan dengan nilai tahunan). Memecah angka-angka tersebut akan terlihat seperti ini:

Apa perbedaan antara GNP dan GNI?

Beberapa organisasi besar, seperti Bank Dunia, menggunakan Pendapatan Nasional Bruto (GNI) daripada Produk Nasional Bruto (GNP) untuk membandingkan negara-negara. GNI sering dianggap sebagai indikator ekonomi yang lebih baik tentang pendapatan suatu negara karena ia mempertimbangkan pajak serta produksi.

Untuk mendapatkan GNI, para analis mengambil GNP dan mengurangkan pajak yang dibayarkan oleh perusahaan dalam negeri kepada negara-negara asing, lalu menambahkan pajak yang dikumpulkan oleh negara atas laba yang diperoleh di dalam batasnya.

Baca juga:  6 Cara untuk mengubah blog Anda menjadi mesin penghasil uang

GNI = GNP – pajak bersih

Apa kelemahan GNP?

Tantangan menggunakan statistik Produk Nasional Bruto (GNP) adalah bahwa ia menggunakan campuran mata uang. Karena Produk Domestik Bruto (PDB) secara eksklusif menghitung hal-hal dalam satu negara, semuanya dihitung dalam satu mata uang. Ketika menambahkan nilai moneter yang diciptakan di lebih dari satu negara, nilai tersebut harus dikonversi dari mata uang negara tuan rumah ke mata uang negara asal. Oleh karena itu, nilai tukar antara dua mata uang tersebut berdampak pada perhitungan.

GNP suatu negara dapat berubah hanya karena pergerakan nilai tukar. Ini berarti bahwa perubahan dalam GNP mungkin tidak menunjukkan bahwa ekonomi suatu negara telah membaik. Oleh karena itu, GNP bukanlah ukuran sempurna tentang arah pergerakan ekonomi.

Selain itu, GNP mengambil nilai hal-hal yang diciptakan di luar negara asal. Oleh karena itu, GNP bisa mengoverstimas jumlah aktivitas ekonomi yang terjadi di dalam batas negara. Pada tingkat ekstrem, suatu negara dapat memiliki pemilik bisnis yang mengoutsourcing seluruh manufaktur. Pendapatan dari aktivitas tersebut akan dihitung dalam GNP. Angka ini mungkin menunjukkan bahwa ekonomi berjalan dengan baik, tetapi seluruh nilai tersebut mengalir ke pemilik perusahaan. Ini tidak akan menciptakan upah bagi warga negara dalam negeri. Oleh karena itu, GNP dapat menyembunyikan beberapa ketidaksetaraan pendapatan yang mungkin terjadi dan memberikan gambaran ekonomi yang berbeda kepada para pengambil keputusan dibandingkan dengan apa yang dilihat oleh penduduk negara tersebut.

Related Articles

Back to top button