Bisnis

Apa itu EBIT? (Dan cara menghitungnya)

EBIT, atau “Penghasilan Sebelum Bunga dan Pajak”, adalah istilah keuangan yang digunakan untuk mengidentifikasi aset perusahaan sebelum dikurangi bunga atau pajak. Ini adalah perhitungan penting yang digunakan perusahaan untuk lebih memahami pendapatan dan keuntungan mereka. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu EBIT, cara menghitungnya, dan perbedaannya dari EBITDA dan EBT dengan sebuah contoh.

Apa itu EBIT?

EBIT adalah perhitungan yang digunakan dalam keuangan sebagai indikator profitabilitas perusahaan. Perhitungan EBIT adalah sumber daya analitis yang penting bagi bisnis untuk memahami kinerja mereka saat ini dan merencanakan masa depan mereka. Profesional keuangan juga dapat menyebut EBIT sebagai “laba operasi”, “pendapatan operasi” atau “laba sebelum bunga dan pajak.”

EBIT membantu perusahaan mengidentifikasi berapa banyak laba yang telah mereka hasilkan dan membuat keputusan keuangan penting seperti berapa banyak yang dapat mereka sesuaikan untuk membayar utang potensial mereka dan/atau berapa banyak yang dapat mereka investasikan dalam operasi perusahaan.

Bagaimana cara menghitung EBIT

Ada dua cara utama untuk menghitung EBIT. Berikut adalah beberapa rumus umum untuk menemukan EBIT Anda:

Menghitung EBIT dari total pendapatan

Anda dapat menghitung EBIT dari total pendapatan Anda. Mulailah dengan angka total pendapatan Anda dan kurangi Harga Pokok Penjualan (COGS) dan biaya operasional. Rumus untuk EBIT terlihat seperti ini:

[EBIT] = [Total Laba] – [HPP] – [Beban Operasional]

Hasil perhitungan ini memberikan jumlah total keuntungan setelah Anda memperhitungkan operasi, tetapi sebelum Anda mengambil pajak atau bunga yang terutang. Biaya operasional dalam rumus ini termasuk item seperti gaji, komisi, biaya perjalanan, depresiasi dan amortisasi. Yang tersisa adalah gambaran keuntungan dari operasi.

Menghitung EBIT dari laba bersih

Anda juga dapat menghitung EBIT dari pendapatan bersih Anda. Jika Anda memulai dengan laba bersih sebagai angka dasar, Anda masih dapat menghitung EBIT dengan mengikuti rumus ini:

[EBIT] = [Pendapatan Bersih] + [Bunga] + [Pajak]

Di sini, Anda mendapatkan total Anda dengan mengambil pendapatan yang telah memiliki potongan bunga dan pajak dan menambahkannya kembali.

Baca juga:  Apa itu titik impas? Pengertian dan cara menghitungnya

EBIT vs. EBITDA

EBIT dan EBITDA adalah perhitungan yang serupa. EBITDA adalah singkatan dari “Penghasilan Sebelum Bunga, Pajak, Penyusutan dan Amortisasi.” Berikut adalah cara penting mereka berbeda:

Pengurangan

EBIT dihitung untuk menentukan jumlah sebelum dikurangi bunga dan pajak dan EBITDA dihitung untuk menentukan jumlah sebelum dikurangi bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi.

Tujuan

Sebuah perusahaan menghitung EBIT mereka untuk menentukan berapa banyak pendapatan operasional yang mereka miliki sementara EBITDA dihitung untuk menentukan arus kas atau jumlah total uang yang mengalir masuk dan keluar dari bisnis. Ini mewakili likuiditas bisnis.

Wawasan

EBIT perusahaan memungkinkan para pemimpin bisnis untuk menarik kesimpulan tentang seberapa baik kinerja perusahaan. EBITDA menentukan seberapa besar daya beli yang dimiliki perusahaan untuk melakukan investasi baru. Dalam beberapa kasus, perusahaan dapat berkinerja baik tetapi memiliki arus kas yang relatif sedikit untuk dibelanjakan atau memiliki banyak arus kas tetapi tidak memiliki kinerja yang kuat untuk suatu periode pelaporan. Menggunakan EBIT dan EBITDA bersama-sama membantu para pemimpin perusahaan melihat gambaran kesehatan keuangan.

Cara menghitung EBITDA

Ada dua cara untuk menghitung EBITDA:

Menghitung EBITDA dari EBIT

Anda dapat menghitung EBITDA Anda dari EBIT Anda. Tambahkan kembali angka depresiasi dan amortisasi ke total EBIT Anda untuk mencapai EBITDA:

[EBITDA] = [EBIT] + [Penyusutan] + [Amortisasi]

Menghitung EBITDA dari laba bersih

Anda juga dapat menghitung EBITDA dari pendapatan bersih Anda. Laba bersih menunjukkan pendapatan setelah semua pengurangan diperhitungkan, bukan hanya biaya operasional. Untuk mencapai EBITDA, tambahkan kembali bunga, pajak, depresiasi, dan pengurangan amortisasi ke dalam pendapatan bersih Anda:

[EBITDA] = [Pendapatan Bersih] + [Bunga] + [Pajak] + [Penyusutan] + [Amortisasi]

Jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk menggunakan EBIT untuk mencapai EBITDA, menggunakan laba bersih membawa Anda ke angka yang sama tetapi mengharuskan Anda melakukan lebih banyak perhitungan. Orang umumnya suka memulai dengan EBIT untuk tujuan kesederhanaan.

Contoh EBIT

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana menggunakan EBIT dalam skenario yang berbeda:

Pajak dan EBIT

Bagi investor, melihat EBIT beberapa perusahaan dapat membantu mereka mendapatkan gambaran tentang perusahaan mana yang melakukan investasi terbaik.

Baca juga:  Apa ruang lingkup dalam manajemen proyek?

Misalnya, investor individu yang membandingkan opsi saham mungkin menggunakan EBIT untuk menentukan profitabilitas perusahaan sebelum menilai pajak.

Ini berguna karena jika perusahaan menerima keringanan pajak karena insentif atau undang-undang pajak baru, itu akan meningkatkan labanya dalam laporan dan dokumen keuangan. Namun, menggunakan EBIT dalam analisis investasi Anda membantu untuk mengimbangi masalah ini, karena tidak mengurangi pajak.

Hutang dan EBIT

Untuk perusahaan dalam industri yang mengharapkan banyak pengeluaran modal, ada baiknya melihat EBIT untuk mendapatkan gambaran yang benar tentang kesuksesan finansial dan profitabilitas.

Misalnya, di bidang manufaktur, mungkin perlu bagi perusahaan untuk memiliki gudang dan fasilitas manufaktur serta alat berat yang diperlukan untuk beroperasi.

Hal ini menghasilkan perjanjian sewa dan pengaturan kredit yang mungkin termasuk bunga yang cukup besar. Bila ini dikurangkan dari pendapatan untuk mencapai laba bersih, angka tersebut mungkin tidak mewakili gambaran lengkap kesehatan keuangan karena pengeluaran modal mungkin diperlukan untuk pertumbuhan perusahaan.

Sebaliknya, pemangku kepentingan dapat menggunakan EBIT untuk menunjukkan kepada mereka apakah perusahaan siap untuk profitabilitas. Ini dapat membantu perusahaan memproyeksikan pendapatan masa depan dan mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang kesehatan keuangan di perusahaan yang memiliki pembayaran bunga yang besar.

FAQ

Berikut adalah jawaban atas pertanyaan yang sering diajukan tentang EBIT:

Mengapa EBIT penting?

EBIT penting karena mengukur laba yang diperoleh perusahaan semata-mata dari operasi. Ini menawarkan wawasan berharga yang membantu profesional keuangan dan pemimpin bisnis memahami seberapa baik produk dan layanan mereka menghasilkan pendapatan dengan cara yang terukur dan dapat digunakan untuk menunjukkan tren pertumbuhan. Ini juga membantu investor memutuskan perusahaan mana yang terbaik untuk berinvestasi berdasarkan profitabilitas dan kesuksesan mereka secara keseluruhan.

Petugas keuangan dan akuntan menggunakan EBIT sebagai metrik untuk mengidentifikasi apakah perusahaan menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi pengeluaran seperti utang dan pendanaan operasi lanjutan sambil tetap mempertahankan laba.

Apakah EBIT sama dengan laba bersih?

Laba bersih adalah jumlah setelah dipotong bunga dan pajak, jadi EBIT dikurangi potongan-potongan ini.

Baca juga:  Pengertian kinerja keuangan

Mana yang lebih penting, EBIT atau EBITDA?

Yang satu tidak lebih penting dari yang lain, karena masing-masing memiliki tujuan dan nilainya sendiri. Jika perusahaan Anda ingin menentukan pendapatan operasional, itu akan ingin menghitung EBIT. Sebaliknya, jika perusahaan Anda ingin menentukan arus kasnya, itu akan menggunakan EBITDA.

Related Articles

Back to top button