Bisnis

Apa itu kewajiban bisnis?

Bisnis melacak transaksi keuangan mereka, aset dan utang untuk menentukan status keuangan masa lalu, sekarang dan masa depan. Sementara aset dapat memberikan manfaat ekonomi masa depan, kewajiban dapat menurunkan nilai dan ekuitas perusahaan. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi pentingnya kewajiban dan peran yang mereka mainkan dan berbagi contoh kewajiban.

Apa itu liabilitas?

Dalam istilah akuntansi sederhana, kewajiban adalah hutang yang dimiliki perusahaan Anda kepada orang lain. Mereka tidak boleh bingung dengan tanggung jawab hukum yang membuat pemilik bisnis bertanggung jawab atas cedera atau kerugian yang mereka timbulkan pada orang lain.

Perusahaan menggunakan akun kewajiban untuk menyimpan catatan saldo yang belum dibayar kepada vendor, pelanggan, atau karyawan. Kewajiban biasanya diselesaikan dengan menyediakan pembayaran, produk atau jasa. Aset, atau apa yang dimiliki atau terutang oleh perusahaan Anda, harus selalu lebih besar daripada kewajibannya. Jika tidak, perusahaan Anda mungkin berada dalam masalah keuangan.

Kewajiban terdaftar di neraca perusahaan untuk memberi pemegang saham gambaran tentang kesehatan keuangan perusahaan. Contoh umum kewajiban perusahaan meliputi:

  • Upah terutang
  • Pajak terutang
  • Hutang bank
  • Uang yang terutang kepada pemasok
  • Hutang hipotek

Mengapa kewajiban penting?

Kewajiban merupakan aspek penting dari penawaran dan permintaan dalam perekonomian. Produsen memasok produk dan konsumen menandatangani perjanjian kewajiban untuk membayar produk. Ini mengarah pada aliran uang terbuka dan siklus pendapatan yang berkelanjutan.

Misalnya, pertanian lokal menjual produk ke restoran. Ini menagih restoran untuk jumlah yang terutang. Uang yang terutang adalah kewajiban untuk restoran. Bagi petani, uang yang terutang adalah aset.

Jenis kewajiban

Saat modal mengalir masuk dan keluar dari bisnis, kewajiban dicatat dan dibayar. Kewajiban dapat diklasifikasikan dalam dua cara:

Kewajiban tidak lancar

Kewajiban tidak lancar, juga disebut “kewajiban jangka panjang,” adalah uang yang terutang kepada pihak lain yang tidak jatuh tempo secara penuh selama 12 bulan. Mereka biasanya pinjaman, pensiun, hipotek atau barang serupa.

Contoh kewajiban tidak lancar meliputi:

  • Kredit yang ditangguhkan
  • Kewajiban kontinjensi sebagai akibat dari keadaan khusus
  • Pembayaran manfaat pensiun

Kewajiban lancar

Kewajiban lancar, juga disebut “kewajiban jangka pendek”, biasanya dilunasi atau diselesaikan dalam waktu satu tahun. Mereka adalah jenis kewajiban bisnis yang paling umum.

Contoh kewajiban lancar meliputi:

  • Upah yang harus dibayar kepada karyawan
  • Pembayaran bunga untuk pembelian kredit jangka pendek
  • Pembayaran dividen kepada pemegang saham
Baca juga:  3 Kendala terbesar pengusaha untuk sukses

Contoh dan definisi kewajiban

Berikut ini adalah beberapa kewajiban terkait bisnis yang paling umum:

Akun hutang

Hutang usaha adalah bagian dari buku besar perusahaan yang mencerminkan jumlah hutang bisnis tetapi belum dibayar. Faktur berasal dari pemasok, vendor, atau bisnis lain untuk barang atau jasa yang diberikan.

Di neraca, hutang dagang muncul sebagai jumlah dari semua jumlah yang terutang. Kenaikan atau penurunan utang usaha dari periode akuntansi sebelumnya tercermin dalam laporan arus kas kepada pemegang saham.

Kewajiban yang masih harus dibayar

Kewajiban yang masih harus dibayar terjadi ketika bisnis menghadapi biaya yang belum ditagih. Mereka dapat diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka pendek atau jangka panjang. Meskipun tidak ada dana yang dipertukarkan, entri dibuat untuk memiliki catatan pengeluaran pada periode akuntansi di mana hal itu terjadi. Perangkat lunak akuntansi akan menghasilkan entri pembalik otomatis untuk membatalkan akrual saat faktur diterima. Pesanan pembelian biasanya digunakan untuk mendapatkan jumlah akrual.

Contoh kewajiban yang masih harus dibayar:

  • Kompensasi yang harus dibayar kepada karyawan
  • Pinjaman luar biasa
  • Pajak gaji
  • Manfaat program pensiun

Bank account overdrafts

Overdrafts adalah uang muka kecil yang dibuat oleh bank agar transaksi bisnis tidak ditolak. Ini terjadi ketika jumlah yang ada dalam akun turun di bawah nol. Overdrafts adalah kewajiban lancar. Karena dianggap sebagai pinjaman jangka pendek, tidak jarang bisnis memperlakukannya sebagai arus kas positif hingga lunas. Hal ini umumnya terjadi ketika overdrafts terjadi pada akhir periode.

Setoran pelanggan

Pembayaran yang dilakukan oleh pelanggan sebelum menerima produk atau layanan adalah kewajiban. Jika jasa, barang atau produk tidak disediakan, perusahaan wajib mengembalikan dana.

Hutang dividen

Dividen adalah uang yang dibayarkan kepada pemegang saham organisasi. Ketika keuntungan dialokasikan, dividen dibayarkan kepada investor dengan persentase saham yang mereka miliki di perusahaan. Sampai dana didistribusikan, rekening hutang dividen dibuka sebagai kewajiban lancar.

Pajak penghasilan karyawan yang dipotong

Organisasi yang memiliki karyawan secara hukum berkewajiban membayar pajak kepada pemerintah federal. Pajak penghasilan karyawan yang dipotong adalah jumlah yang harus dibayar pemberi kerja kepada pemerintah setelah setiap siklus pembayaran. Di AS, jenis pajak yang dipotong adalah:

  • Kesehatan
  • Keamanan sosial
  • Pajak penghasilan
  • Pajak pengangguran

Bergantung pada negara bagian, perusahaan mungkin harus membayar pajak tambahan. Frekuensi pembayaran pajak gaji tergantung pada ukuran bisnis dan ditentukan oleh IRS. Pajak dapat dibayar tahunan, dua tahunan, bulanan, dua bulanan atau mingguan.

Baca juga:  Akuisisi adalah: Pengertian, alasan, jenis, keuntungan, dan kerugiannya

Hutang hipotek

Hipotek adalah pinjaman untuk kepemilikan aset seperti tanah, properti atau bangunan. Pinjaman hipotek terdiri dari tiga bagian yang diklasifikasikan secara berbeda dalam laporan keuangan:

  • Bunga pinjaman
  • Prinsip yang harus dibayar dalam waktu 12 bulan
  • Sisa pokok pinjaman

Bunga pinjaman dianggap sebagai beban dan dicatat pada laporan laba rugi. Prinsip pinjaman yang harus dibayar dalam waktu 12 bulan dianggap sebagai kewajiban lancar. Sisa pokok pinjaman dianggap sebagai kewajiban jangka panjang yang tidak lancar. Hipotek yang dibayarkan pada hari yang diperlukan dalam sebulan biasanya dianggap sebagai beban untuk bulan itu.

Tuntutan hukum potensial

Tuntutan hukum potensial adalah contoh kewajiban kontinjensi. Tuntutan hukum yang tertunda biasanya dicatat sebagai catatan kaki pada laporan keuangan. Untuk diakui, itu harus memenuhi dua syarat:

  • Jumlah pembayaran dapat diperkirakan secara wajar.
  • Gugatan itu kemungkinan besar akan terjadi.

Garansi produk

Garansi produk adalah contoh lain dari kewajiban kontinjensi karena perusahaan penerbit hanya dapat memperkirakan berapa banyak produk yang akan dikembalikan. Perusahaan mengeluarkan jaminan kepada pelanggan tetapi pelanggan jarang menagihnya. Bisnis mencatat jumlah yang diestimasi sebagai kenaikan (debit) untuk biaya garansi dan sebagai kenaikan (kredit) untuk kewajiban kontinjensi. Pada akhir periode akuntansi, akun-akun tersebut disesuaikan untuk mencerminkan jumlah sebenarnya dari penerima jaminan yang dihormati.

Hutang gaji

Hutang gaji adalah akun kewajiban lancar dari jumlah yang terutang kepada karyawan pada siklus penggajian berikutnya. Dengan kata lain, ini adalah jumlah hutang kepada karyawan yang belum dibayar. Jumlah ini tercermin pada neraca dan meningkat dengan entri kredit dan menurun dengan entri debit.

Hutang gaji berbeda dengan beban gaji yang tertera pada laporan laba rugi. Beban gaji adalah jumlah penuh yang dibayarkan kepada semua karyawan yang digaji dalam periode tertentu sementara akun hutang hanya jumlah yang terutang pada akhir periode.

Pendapatan diterima dimuka

Pendapatan diterima di muka adalah contoh kewajiban lancar di mana jasa terutang, bukan uang. Pendapatan adalah uang muka yang bergantung pada pertukaran barang atau jasa di masa depan. Setelah perjanjian dipenuhi, dibuat jurnal saling hapus dan liabilitas diakui sebagai pendapatan. Contoh pendapatan diterima dimuka adalah:

  • Biaya punggawa lanjutan untuk layanan hukum
  • Pembayaran untuk layanan berlangganan
  • Asuransi prabayar
  • Sewa dibayar di muka
  • Pembayaran untuk layanan berlangganan
Baca juga:  3 Tips untuk memasuki pasar baru

Pertanyaan yang sering diajukan tentang kewajiban bisnis

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum mengenai kewajiban bisnis:

Bagaimana kewajiban berhubungan dengan aset dan ekuitas?

Aset adalah apa yang dimiliki atau dimiliki oleh perusahaan. Kewajiban adalah apa yang perusahaan berutang kepada orang lain. Ekuitas adalah jumlah yang tersisa, atau kekayaan bersih, setelah aset dijumlahkan dan kewajiban dikurangi dari saldo. Jika sebuah perusahaan mengambil lebih banyak kewajiban, atau hutang, tanpa menambahkan lebih banyak aset, nilai ekuitasnya akan turun. Persamaan akuntansinya adalah: Aset – kewajiban = ekuitas.

Apa rumus kewajiban lancar?

Kewajiban lancar mewakili hutang yang harus dibayar oleh bisnis dalam satu tahun atau waktu yang dibutuhkan bisnis untuk membeli inventaris dan mengubahnya menjadi penjualan. Untuk menghitung kewajiban lancar, Anda perlu menemukan jumlah kewajiban jangka pendek Anda. Misalnya, rumus Anda mungkin terlihat seperti ini:

Kewajiban lancar = wesel bayar + hutang usaha + pinjaman jangka pendek + biaya yang masih harus dibayar + pendapatan diterima dimuka + bagian lancar dari hutang jangka panjang + hutang jangka pendek lainnya

Masing-masing komponen tersebut mewakili kewajiban moneter atau hutang jangka pendek dan perhitungan kewajiban lancar dapat bervariasi berdasarkan hutang Anda.

Apa itu kewajiban kontinjensi?

Kewajiban kontinjensi timbul sebagai akibat dari keadaan khusus. Mereka umumnya jarang dan tidak terduga. Tuntutan hukum, nyata atau terancam, adalah kewajiban kontinjensi yang paling umum. Dalam beberapa kasus, kewajiban kontinjensi dicatat ketika perusahaan mengharapkan transaksi, seperti kartu hadiah atau garansi produk yang tidak digunakan, terjadi tetapi belum mengetahui tanggal atau jumlah transaksi. Kewajiban kontinjensi harus dicantumkan di neraca perusahaan jika kemungkinan besar dan jumlahnya dapat diperkirakan.

Apa perbedaan antara kewajiban dan beban?

Meskipun keduanya mencerminkan arus kas keluar organisasi, biaya dan kewajiban memiliki perbedaan utama. Beban adalah pengurangan pendapatan dan kewajiban adalah pengurangan aset. Pengeluaran adalah biaya yang dikeluarkan untuk menjaga agar bisnis tetap berfungsi sehari-hari. Mereka biasanya berulang, pengeluaran bulanan. Kewajiban adalah cerminan dari apa yang terutang di masa depan.

Beberapa contoh pengeluaran adalah:

  • Harga pokok penjualan (COGS)
  • Pertanggungan
  • Menyewa
  • Gaji
  • Langganan perangkat lunak
  • Pelatihan
  • Keperluan

Related Articles

Back to top button