Bisnis

Apa itu obligasi?

Ketika sebuah perusahaan membutuhkan uang, ada dua opsi yang tersedia yaitu menjual saham perusahaan atau meminjam uang — dan entitas yang menerbitkan obligasi meminjam uang dari investor. Investor obligasi berhutang pembayaran kembali dana mereka oleh penerbit obligasi, menjadikan mereka sebagai pemberi pinjaman. Mereka dapat menjual obligasi mereka (mirip dengan catatan IOU) kepada investor lain, sehingga obligasi diperdagangkan di pasar. Penerbit obligasi membayar kembali siapa pun yang memiliki obligasi saat jatuh tempo (ketika “jatuh tempo”) dan biasanya juga membuat pembayaran bunga (“kupon”) sepanjang waktu. Namun karena perusahaan dapat bangkrut, tidak ada jaminan bahwa pemegang obligasi akan dibayar kembali.

Contoh

Raksasa bir AB InBev terkenal karena memiliki merek bir Budweiser dan beberapa merek bir lainnya. Tetapi pada tahun 2016, perusahaan membutuhkan sejumlah besar uang baru untuk menyelesaikan akuisisi terbesarnya: SAB Miller. Untuk membayar akuisisi senilai lebih dari $100 miliar, AB InBev melakukan salah satu transaksi obligasi terbesar dalam sejarah, menerbitkan obligasi senilai $46 miliar. Sekarang AB InBev secara perlahan membayar kembali utang $46 miliar tersebut dari penjualan birnya.

Apa istilah utama mengenai obligasi yang perlu diketahui?

Untuk memahami obligasi (yang tidak ditawarkan oleh Robinhood Financial LLC), berguna untuk memecah istilah-istilah yang akan Anda dengar seputar konsep ini. Bersama-sama, istilah-istilah ini saling berhubungan dan membentuk dasar ekosistem obligasi — saat Anda menggunakan salah satu, Anda akan melihat hubungannya dengan istilah lain di bawah ini (seperti “siklus kehidupan”).

  • Pokok & Bunga: Ini adalah dua bagian keuangan utama dari obligasi. Pokok adalah jumlah uang asli yang dipinjam oleh entitas yang menerbitkan obligasi. Bunga adalah jumlah tetap atau bervariasi yang dibayarkan oleh peminjam (penerbit obligasi) kepada pemberi pinjaman (pemilik obligasi). Biasanya dinyatakan sebagai persentase dari pokok dan sering dibayarkan setiap enam bulan sekali. Bayangkan bunga sebagai biaya pinjaman dan manfaat dari pemberian pinjaman.
  • Kupon: Itu adalah cara lain untuk menggambarkan pembayaran bunga — ini adalah tingkat bunga tahunan yang menentukan jumlah yang dibayarkan oleh penerbit obligasi (peminjam) kepada pemegang obligasi (pemberi pinjaman) selama umur obligasi, biasanya setiap enam bulan sekali.
  • Tanggal jatuh tempo: Ini adalah tanggal berakhirnya obligasi. Ini adalah saat perusahaan yang menerbitkan obligasi (peminjam) harus membayar kembali jumlah yang dipinjam (pokok) kepada pemegang obligasi.
  • Contoh: Dengan obligasi 10 tahun senilai $1.000 dengan bunga 5%, penerbit obligasi sebenarnya mengambil pinjaman $1.000. Kemudian penerbit obligasi (peminjam) akan membayar pemegang obligasi (pemberi pinjaman) $25 setiap enam bulan (5% dari pokok $1.000 setiap tahun, dibagi 2 karena dibayar dua kali setahun). Kemudian penerbit obligasi akan membayar kembali pokok $1.000 penuh saat obligasi jatuh tempo dalam 10 tahun.

Siapa yang menerbitkan obligasi?

Penerbit obligasi (entitas yang ingin meminjam) umumnya masuk ke dalam empat kelompok utama:

  • Perusahaan: Perusahaan menerbitkan obligasi untuk mengumpulkan uang tunai untuk membayar proyek pertumbuhan, menyewa properti baru, mengakuisisi perusahaan lain, atau hanya memiliki lebih banyak uang di bank.
  • Pemerintah daerah: Pemerintah lokal atau salah satu negara bagian di AS menerbitkan obligasi pemerintah daerah. Mereka sering disebut “munis” untuk singkatannya. Bagi beberapa investor, tergantung di mana mereka tinggal, membeli obligasi muni di negara asal mereka memiliki manfaat pajak dibandingkan dengan obligasi lain karena pembayaran bunga negara asal dapat tidak dikenakan pajak. Robinhood Financial LLC bukan penasehat pajak, jadi pastikan untuk berkonsultasi dengan ahli pajak untuk kejelasan masalah pajak apa pun.
  • Pemerintah federal: Obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah federal adalah salah satu investasi paling tidak berisiko yang tersedia karena mereka dijamin oleh “keyakinan dan kredit penuh” pemerintah AS dan dikenal sebagai “obligasi Surat Utang” atau “Treasuries.” Pemerintah AS menerbitkan Surat Utang dan menggunakan dana dari penjualan tersebut untuk membayar gaji pekerja pemerintah, kontrak militer, inisiatif kesehatan masyarakat, atau kebutuhan pengeluaran pemerintah lainnya.
  • Lembaga lainnya: Universitas, badan transportasi publik, dan organisasi lain juga dapat menerbitkan obligasi untuk membiayai diri mereka sendiri untuk hal-hal seperti peluang pertumbuhan, seperti ekspansi ke negara-negara baru atau membangun kantor baru.
Baca juga:  Hindari perang harga. Menangkan penjualan dengan mengeliminasi pesaing Anda

Jenis-jenis obligasi yang akan Anda lihat

Di antara empat jenis penerbit ini, ada banyak jenis obligasi yang akan Anda temui. Mereka dibedakan dengan fitur unik, tetapi semua obligasi mengandung tingkat risiko tertentu.

Obligasi yang dapat dikonversi adalah obligasi korporasi yang memungkinkan pemegang obligasi menukar obligasi menjadi saham perusahaan dengan harga sebanding. Karena pemegang obligasi mendapatkan manfaat dari opsi untuk mengonversi obligasi, tingkat bunga yang mereka terima dari penerbit obligasi cenderung lebih rendah daripada obligasi non-konversi standar. Penerbit obligasi mendapatkan manfaat dari membayar tingkat bunga yang lebih rendah karena Anda mendapatkan manfaat dari kemungkinan konversibilitas.

Obligasi Tanpa Kupon tidak membayar pembayaran bunga kupon kepada pemegang obligasi. Sebaliknya, mereka ditawarkan dengan harga lebih rendah (diskon) daripada nilai wajah akhir mereka. Jadi manfaat potensial bagi investor adalah selisih antara jumlah yang dibayarkan untuk membeli obligasi dan jumlah yang dibayar kembali pada tanggal jatuh tempo. Penerbit obligasi tidak membuat pembayaran bunga atau kupon sepanjang jalan.

Obligasi yang dapat dipanggil atau ditempatkan adalah obligasi yang dapat diakhiri lebih awal oleh penerbit atau investor.

  • Obligasi yang dapat dipanggil dapat “dipanggil” (diminta kembali) oleh penerbit pada waktu tertentu sebelum obligasi seharusnya jatuh tempo. Kemampuan untuk memanggil obligasi lebih awal adalah keuntungan bagi penerbit dan biaya bagi pemegang obligasi, sehingga penerbit cenderung mengkompensasi pemegang obligasi dengan tingkat bunga yang lebih tinggi.
  • Obligasi yang dapat ditempatkan dapat “ditempatkan” (dijual kembali kepada penerbit) oleh pemegang obligasi pada waktu tertentu sebelum tanggal jatuh temp Ini menguntungkan pemegang obligasi karena mereka dapat menempatkan kembali obligasi kepada penerbit obligasi. Untuk mengkompensasi penerbit atas biaya tersebut, obligasi cenderung menawarkan tingkat bunga lebih rendah yang dibayarkan kepada pemegang obligasi.

Obligasi di pasar

Seperti saham, obligasi diperdagangkan di pasar sekuritas publik. Anda dapat membeli obligasi dari pialang obligasi, sementara obligasi pemerintah juga dapat dibeli langsung dari lembaga pemerintah. Anda bahkan dapat mendapatkan eksposur terhadap obligasi dengan membeli dana yang terdiri dari investasi obligasi. Tidak peduli bagaimana Anda mengakses obligasi, ada dua bagian kunci dari obligasi yang diperlukan untuk memahami nilai itu: harga dan tingkat bunga.

Baca juga:  Apa itu usaha mikro dan mengapa itu penting?

Tingkat bunga: Nilai bagi seorang investor yang memiliki obligasi terutama adalah tingkat bunga yang dibayar oleh penerbit. Tingkat bunga yang harus dibayar oleh penerbit terhubung dengan kreditnya — seberapa berisiko penerbit, dan seberapa mungkin untuk membayar kembali obligasi pada tanggal jatuh tempo. Investor harus mengharapkan tingkat bunga lebih tinggi untuk obligasi yang lebih berisiko.

Harga: Investor juga dapat mendapatkan keuntungan dengan membeli obligasi dengan harga diskon (lebih rendah) dan mendapatkan pembayaran kembali dengan harga penuh. “Harga penuh” dikenal sebagai “nilai nominal,” dan biasanya $1.000 untuk sebuah obligasi. Memungkinkan untuk membeli obligasi dengan harga diskon seperti $900 dan mendapatkan pembayaran kembali nilai nominal penuh $1.000 pada tanggal jatuh tempo. Juga memungkinkan untuk obligasi $900 untuk kehilangan nilai jika penerbit berisiko gagal membayar, atau benar-benar gagal membayar. Gagal membayar berarti tidak melakukan pembayaran yang diwajibkan secara hukum kepada pemegang obligasi.

Tingkat bunga dan harga obligasi cenderung memiliki hubungan inversi bergaya ayunan. Ketika tingkat suku bunga dalam ekonomi naik, harga obligasi cenderung turun. Karena tingkat bunga tetap obligasi (tingkat “kupon”) menjadi kurang menarik ketika suku bunga naik — tingkat yang naik berarti investor dapat menemukan obligasi dengan tingkat bunga yang lebih tinggi di tempat lain yang mungkin lebih menarik. Akibatnya, permintaan untuk obligasi dengan tingkat bunga yang lebih rendah ini turun, mendorong harga turun.

Apa beberapa risiko obligasi?

Seperti saham, tidak ada jaminan bahwa seorang investor akan menghasilkan pengembalian dari investasi obligasi. Obligasi dianggap lebih sedikit berisiko daripada saham karena penerbit memiliki kewajiban hukum untuk membayar kembali pemegang obligasi, dan tidak ada kewajiban untuk membayar pemegang saham. Investor dapat menggunakan obligasi untuk mendiversifikasi dan menurunkan risiko keseluruhan portofolio mereka, dengan menyeimbangkan apa yang diinvestasikan dalam saham. Namun penerbit obligasi dapat bangkrut, dan jika hal itu terjadi, pemegang obligasi berpotensi kehilangan seluruh investasi mereka. Pada umumnya, harga obligasi cenderung kurang bergejolak daripada saham — tetapi berikut adalah dua risiko utama.

Risiko gagal bayar: Gagal bayar terjadi ketika peminjam (penerbit obligasi) gagal membayar pembayaran bunga atau bahkan seluruh pokok kepada pemegang obligasi. Biasanya disebabkan oleh perusahaan menjadi insolven, yang terjadi ketika mereka mengambil utang lebih banyak daripada yang mampu mereka bayar. Gagal bayar biasanya terkait dengan kebangkrutan, yang merupakan proses hukum untuk menentukan apa yang terjadi pada perusahaan yang insolven.

Jika sebuah perusahaan gagal bayar, pemegang obligasi mungkin memiliki keuntungan relatif dibandingkan dengan orang lain yang berutang uang oleh perusahaan, tetapi juga mungkin memiliki kerugian relatif dibandingkan dengan orang lain juga. Dalam kebangkrutan, pemegang obligasi mungkin memiliki prioritas untuk dibayar kembali sebelum vendor perusahaan, karyawan, dan pemegang saham, tetapi mungkin juga dibayar hanya setelah kreditur senior atau preferensi perusahaan dibayar. Namun, jika perusahaan menjalani proses kebangkrutan, bahkan pemegang obligasi berisiko tidak dibayar penuh.

Risiko Tingkat Bunga: Penerbit obligasi membayar pemegang obligasi bunga dalam bentuk pembayaran kupon, dan pemegang obligasi menginginkan pembayaran kupon tertinggi yang mungkin mengingat risiko obligasi. Jika tingkat suku bunga naik, dan perusahaan lain (dengan tingkat risiko yang serupa) mulai menerbitkan obligasi dengan tingkat bunga yang lebih tinggi, itu dapat membuat obligasi Anda kurang menarik bagi investor. Akibatnya, harga obligasi dapat turun.

Baca juga:  Apa itu SaaS?

Peringkat obligasi = tingkat risiko obligasi

Jika teman Anda meminta Anda untuk membayar makan siang mereka, Anda mungkin melakukan perhitungan internal mengenai kemampuan mereka untuk membayar Anda kembali. Badan peringkat kredit menggunakan pendekatan serupa untuk penerbit obligasi, tetapi biasanya melakukan analisis yang lebih ketat dan kompleks untuk mengevaluasi kredit dari penerbit obligasi. Mereka juga menerbitkan hasil analisis mereka, biasanya disebut peringkat kredit, untuk membantu investor membuat keputusan.

Peringkat kredit diproduksi oleh perusahaan terpisah pihak ketiga (seperti Fitch, Moody’s, atau Standard & Poor’s) untuk mengevaluasi kesehatan keuangan dan kredit dari penerbit obligasi. Mereka mengevaluasi banyak faktor, tetapi fokus inti adalah mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk membayar utang-utangnya. Jika bisnisnya mengalami peningkatan penjualan dan laba, peringkat kreditnya lebih mungkin meningkat daripada jika tidak berkembang dalam hal tersebut. Jika suatu negara mengalami resesi ekonomi, peringkat kredit pemerintahnya lebih mungkin terpengaruh.

  • Investment grade = risiko gagal bayar sedang hingga minimal. Ini adalah penerbit yang mendapat peringkat Baa atau lebih tinggi (untuk Moody’s) atau BBB atau lebih tinggi (untuk S&P). Kelas teratas adalah Aaa atau AAA, yang dimiliki oleh hanya beberapa pemerintah, perusahaan, dan penerbit obligasi lainnya.
  • Non-investment grade = risiko kredit yang signifikan. Biasanya dikenal sebagai “obligasi sampah,” penerbit ini memiliki tingkat utang yang tinggi — investor harus tahu bahwa obligasi mereka memiliki risiko gagal bayar yang jauh lebih tinggi. Sebagai imbalannya, investor biasanya akan menuntut tingkat bunga yang lebih tinggi untuk mengkompensasi risiko tambahan yang mereka ambil.

Pihak agen peringkat mungkin memiliki istilah peringkat yang sedikit berbeda, tetapi semuanya mengikuti analisis dan tujuan yang serupa — membantu investor memahami seberapa berisiko obligasi sehingga mereka dapat lebih baik memutuskan apakah ini investasi yang tepat bagi mereka.

Apakah obligasi adalah “pendapatan tetap”?

Ya. Itu adalah istilah yang terdengar teknis yang akan Anda dengar digunakan untuk merujuk pada obligasi secara umum. Karena banyak obligasi membayar pemegang obligasi pembayaran kupon yang konsisten, pemegang obligasi menerima jumlah pendapatan tetap dari perusahaan yang menerbitkan obligasi. Investasi pendapatan tetap mungkin menarik bagi investor yang sudah pensiun dan mengandalkan investasi mereka untuk aliran pendapatan tetap guna membiayai hidup mereka.

Di Wall Street, bank-bank cenderung memiliki “Divisi Pendapatan Tetap” yang melakukan perdagangan obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan, organisasi, atau pemerintah. Divisi Pendapatan Tetap berusaha untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan obligasi, dengan strategi untuk membeli dan menjual obligasi saat harga obligasi berubah.

Related Articles

Back to top button