Bisnis

Amortisasi adalah: Pengertian dan cara menghitungnya

Proses keuangan bisa rumit, tetapi ada berbagai metode dan alat yang tersedia untuk membantu. Amortisasi memungkinkan peminjam untuk memecah pinjaman menjadi serangkaian pembayaran bulanan yang seragam, yang akan dibayar peminjam sampai pinjaman dilunasi sepenuhnya. Memahami amortisasi dan cara menghitungnya dapat membantu Anda menavigasi proses rumit mendapatkan pinjaman. Pada artikel ini, kita membahas amortisasi, mengapa penting, jadwal amortisasi, cara menghitung amortisasi dan cara menghitung pembayaran hipotek.

Apa itu amortisasi?

Amortisasi adalah proses yang digunakan dalam akuntansi dan bisnis di mana nilai moneter dari pinjaman atau aset tidak berwujud menurun dari waktu ke waktu. Amortisasi mengacu pada individu yang melakukan pembayaran pokok dan bunga melalui jadwal amortisasi untuk menghilangkan hutang. Pinjaman yang dapat Anda amortisasi termasuk pinjaman mobil, rumah dan pribadi. Misalnya, pinjaman rumah biasanya diambil untuk jangka waktu 15 tahun atau 30 tahun.

Menggunakan amortisasi untuk hipotek atau pinjaman mobil memungkinkan peminjam untuk membayar bagian yang lebih besar dari pokok dengan setiap pembayaran. Misalnya, untuk pinjaman mobil, pembayaran bulanan diatur sedemikian rupa sehingga mengirimkan sebagian pembayaran tertentu ke bunga dan bagian pembayaran yang tersisa digunakan untuk mengurangi total pokok pinjaman, atau saldo. Ketika Anda mendapatkan pinjaman, pada awalnya Anda akan membayar lebih banyak untuk bunga daripada pokok, tetapi ketika masa pinjaman berlanjut, Anda mulai membayar lebih banyak ke pokok dan mengurangi bunga.

Saat Anda melakukan pembayaran setiap bulan, angka-angka ini bergeser saat pokok pinjaman berkurang, dengan tujuan akhir untuk melunasi pinjaman secara penuh. Penting untuk dicatat bahwa selama masa pinjaman, Anda akan membayar jumlah bunga dan pokok yang bervariasi, namun jumlah pembayaran bulanan tidak berubah.

Anda juga dapat menggunakan amortisasi untuk mendistribusikan pengeluaran atau biaya tertentu dari aset tidak berwujud selama periode umur aset tidak berwujud. Anda akan menggunakan metode ini untuk alasan akuntansi dan pajak. Beberapa contoh aset tidak berwujud yang dapat Anda amortisasi antara lain adalah paten, merek dagang, dan hak cipta.

Mengapa amortisasi penting?

Amortisasi penting karena membantu individu memahami cara kerja pinjaman. Selain itu, amortisasi menunjukkan bagian yang berbeda dari pinjaman secara rinci, sehingga Anda dapat melihat berapa banyak Anda membayar bunga dan berapa banyak Anda membayar pokok.

Juga, amortisasi penting karena memungkinkan Anda untuk menentukan jenis pinjaman mana yang akan dipilih dan dari pemberi pinjaman mana. Pemberi pinjaman tertentu mungkin menawarkan suku bunga yang lebih baik daripada yang lain, dan Anda mungkin tidak tahu pinjaman mana yang terbaik untuk Anda sampai Anda melakukan perhitungan sendiri. Dengan menghitung pembayaran sebelumnya, Anda dapat membuat keputusan keuangan yang lebih cerdas dan terinformasi dengan baik dalam hal mengambil pinjaman untuk mobil atau rumah.

Baca juga:  Apa itu rasio likuiditas?

Anda dapat menghitung amortisasi dengan kalkulator keuangan, perangkat lunak dan grafik online, di antara alat-alat lainnya.

Apa itu jadwal amortisasi?

Jadwal amortisasi adalah cara untuk menentukan jumlah pokok dan bunga yang terkandung dalam pembayaran bulanan pinjaman selama durasi pinjaman. Biasanya, jadwal amortisasi terdiri dari tabel atau bagan yang berisi rincian pinjaman, termasuk jumlah setiap pembayaran bulanan dan berapa banyak bunga dan pokok yang Anda bayar setiap bulan.

Pada awal pinjaman, setiap pembayaran terutama bunga. Namun, saat Anda melakukan lebih banyak pembayaran, Anda mulai membayar lebih banyak dari sisa pokok. Biasanya, baris terakhir pada jadwal amortisasi menampilkan jumlah total bunga dan jumlah pokok yang telah Anda bayarkan untuk keseluruhan pinjaman.

Misalnya, dengan hipotek, Anda membayar uang muka terlebih dahulu dan kemudian pembayaran hipotek bulanan Anda dihitung menggunakan jumlah uang muka, nilai rumah yang dinilai dan tingkat bunga saat ini, di antara faktor-faktor lainnya. Setelah Anda menyiapkan pembayaran hipotek bulanan, Anda bertanggung jawab untuk melakukan pembayaran setiap bulan. Peminjam membayar sejumlah bunga dan pokok selama durasi pinjaman.

Pada awalnya, sebagian besar pembayaran akan dialokasikan untuk membayar bunga pinjaman, dan sejumlah kecil akan digunakan untuk pokok. Saat pinjaman jatuh tempo dan lebih banyak pembayaran telah dilakukan, persentase pembayaran yang lebih besar akan digunakan untuk membayar sisa pokok dan jumlah yang lebih kecil akan digunakan untuk membayar bunga.

Cara menghitung amortisasi

Bayangkan mengambil pinjaman mobil lima tahun sebesar $30.000 dengan bunga 5% dan dengan pembayaran bulanan. Untuk membuat jadwal amortisasi untuk pinjaman ini, Anda harus mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Tentukan saldo pinjaman awal.
  • Hitung pembayaran bulanan.
  • Hitung biaya bunga bulanan.
  • Kurangi bunga dari pembayaran bulanan.
  • Hitung sisa pinjaman.
  • Ulangi langkah sebelumnya.

Tentukan saldo pinjaman awal

Saldo pinjaman awal adalah $30.000 untuk pinjaman mobil khusus ini.

Hitung pembayaran bulanan

Pembayaran bulanan untuk pinjaman ini dapat dihitung dengan menggunakan rumus: Pembayaran = jumlah pinjaman / faktor diskon

Untuk menghitung rumus ini, Anda perlu mengetahui detail berikut:

N, atau jumlah pembayaran bulanan

I, atau tingkat bunga bulanan

D, faktor diskon

A, jumlah pinjaman

Untuk menghitung N, Anda akan mengalikan 12 (satu pembayaran setiap bulan dalam setahun) dengan jumlah tahun pinjaman. Untuk menghitung I, Anda mengambil tingkat bunga tahunan dan membaginya dengan jumlah pembayaran per tahun. Anda perlu menggunakan rumus ini untuk menghitung D:

Baca juga:  Accrual vs Deferral

D = [(1 + I) ^N] – 1 / [I(1 + I)^N]

Dalam kasus pinjaman mobil ini, N sama dengan 60 karena Anda mengalikan lima tahun dengan 12 pembayaran bulanan setiap tahun. Bunga pinjaman ini dihitung dengan mengambil bunga 5% (0,05) dan membaginya dengan 12 pembayaran bulanan setiap tahun, yang menghasilkan 0,00416667.

Selanjutnya, kita menghitung D dengan menggunakan rumus: D = [(1 + I) ^N] – 1 / [I(1 + I)^N], dan memasukkan angka ke lokasi yang sesuai dalam rumus. Dengan cara ini, rumusnya sekarang berbunyi: D = [(1 + 0.00416667) ^60] – 1 / [0.00416667(1 + 0.00416667)^60] dan memberikan nilai D 52,99.

Sekarang, gunakan rumus berikut untuk menghitung pembayaran Anda:

Pembayaran = jumlah pinjaman / faktor diskon

Dalam contoh pinjaman mobil ini, kami mengambil $30.000 dibagi 52,99, yang berarti pembayaran bulanan adalah $566,14.

Hitung biaya bunga bulanan

Untuk menghitung biaya bunga bulanan, Anda perlu menggunakan rumus: Bunga = pokok x tarif x waktu

Pertama, hitung pembayaran bulanan, yang dalam contoh ini adalah $566,14.

Selanjutnya, Anda akan menentukan tingkat bunga bulanan dengan membagi tingkat bunga tahunan dengan 12 bulan per tahun. Dalam contoh ini, Anda akan mengambil bunga 5% dan membaginya dengan 12 pembayaran bulanan setiap tahun, yang menghasilkan tingkat bunga bulanan 0,4167%.

Untuk menghitung biaya bunga bulanan, Anda mengalikan tingkat bunga bulanan dengan jumlah pokok pinjaman yang tersisa untuk bulan pertama. Dalam contoh ini, Anda akan mengalikan $30.000 dengan 0,4167% (atau 0,004167) untuk mendapatkan bunga $125,01 untuk bulan pertama.

Kurangi bunga dari pembayaran bulanan

Untuk menentukan berapa banyak bunga yang Anda bayar versus berapa banyak pokok yang Anda bayar, Anda harus mengurangi jumlah bunga dari pembayaran bulanan.

Untuk contoh ini, pembayaran bulanan adalah $566,14 dan biaya bunga bulanan adalah $125,01. Oleh karena itu, mengurangkan $125,01 dari $566,14 berarti $441,13 dari pembayaran bulanan pertama digunakan untuk pokok.

Hitung sisa saldo pinjaman

Satu-satunya cara untuk mengurangi jumlah saldo pinjaman adalah dengan membayar pokok pinjaman. Sebagai contoh kita, $441,13 dari pembayaran bulanan pertama digunakan untuk pokok, jadi kita dapat mengurangi jumlah keseluruhan pinjaman sebesar $441,13. Karena total saldo pinjaman adalah $30.000, kita dapat mengurangi $441,13 untuk memperhitungkan pembayaran bulan pertama. Ini memberi kami pokok baru sebesar $29.558,87 untuk bulan kedua.

Ulangi langkah sebelumnya

Setelah Anda menghitung bulan pertama dalam jadwal amortisasi, Anda akan mengulangi langkah sebelumnya untuk menghitung jumlah bunga dan pokok untuk sisa pembayaran bulanan sampai pinjaman lunas. Untuk bulan kedua, Anda akan mulai dengan saldo pinjaman sebesar $29.558,87, karena Anda telah membayar pokok senilai satu bulan.

Baca juga:  Biaya variabel adalah: Definisi, contoh dan rumusnya

Cara menghitung pembayaran hipotek

Anda dapat menghitung pembayaran hipotek dengan menggunakan rumus berikut:

M = P [ I(1 + I)^N ] / [ (1 + I)^N – 1]

Dalam rumus ini, M adalah pembayaran hipotek, P adalah saldo pokok pinjaman, I adalah tingkat bunga tahunan dan N adalah jumlah pembayaran.

Tentukan prinsipal

Pertama, Anda harus menentukan jumlah pokok atau total saldo pinjaman.

Hitung bunganya

Selanjutnya, Anda perlu menghitung bunga dengan membagi tingkat bunga tahunan untuk pinjaman dengan 12 bulan dalam setahun.

Perkirakan jumlah total pembayaran

Untuk hipotek 30 tahun, Anda akan membayar satu pembayaran setiap bulan selama 30 tahun. Oleh karena itu, Anda mengalikan 30 (jumlah tahun pinjaman) dan 12 (satu pembayaran setiap bulan dalam setahun) untuk mendapatkan 360 pembayaran untuk periode 30 tahun.

Masukkan semua angka ke dalam rumus

Setelah Anda memiliki pokok, bunga, dan jumlah pembayaran, Anda harus memasukkan semua nomor ke lokasi yang sesuai dalam rumus.

Hitung rumusnya

Setelah formula diisi, Anda menghitung dan sampai pada nilai akhir, yang akan menjadi pembayaran hipotek bulanan Anda.

Misalnya, bayangkan Anda mengambil pinjaman rumah 30 tahun sebesar $300.000 dengan tingkat bunga 3,5%.

Menggunakan rumus M = P [ I(1 + I)^N ] / [ (1 + I)^N – 1], kita dapat memasukkan 300.000 untuk P. Kita tahu bahwa saya akan menjadi 3,5% (0,035) dibagi 12, yang sama dengan 0,002917. Untuk N, kita kalikan 30 dengan 12 untuk mendapatkan 360 total pembayaran.

Oleh karena itu, M = 300.000 [ 0.002917(1 + 0.002917)^360 ] / [ (1 + 0.002917)^360 – 1]. Menurut rumus ini, pinjaman rumah 30 tahun kami sebesar $300.000 dengan tingkat bunga 3,5% memberi kami pembayaran hipotek sebesar $1,347,20 per bulan.

Jika Anda memilih untuk melakukan hipotek 15 tahun daripada hipotek 30 tahun, perhitungannya pada dasarnya akan sama. Namun, Anda akan mengubah nilai N. Karena pinjaman hanya untuk 15 tahun, Anda akan mengalikan 15 dengan 12. Ini memberi Anda nilai N 180 untuk jumlah total pembayaran.

Dengan menggunakan rumus yang sama, M = P [ I(1 + I)^N ] / [ (1 + I)^N – 1], kita masukkan 300.000 untuk P. Nilai untuk I masih 3,5% (0,035) dibagi dengan 12, yang sama dengan 0,002917. Kali ini, N sama dengan 180. Jadi, rumusnya sekarang berbunyi: M = 300.000 [ 0,002917(1 + 0,002917)^180 ] / [ (1 + 0,002917)^180 – 1], yang menghasilkan pembayaran hipotek bulanan sebesar $2,144,71.

Related Articles

Back to top button