Bisnis

Apa itu bunga?

Saat Anda meminjam uang, ada beberapa alasan pemberi pinjaman mungkin tidak ingin memberikannya kepada Anda secara gratis. Untuk satu hal, jumlah yang sama hari ini mungkin akan bernilai lebih rendah di masa depan, karena harga cenderung naik karena inflasi. Pemberi pinjaman bisa mendapatkan pengembalian uang dengan menginvestasikannya jika dia tidak memberikannya kepada Anda. Dan dia menghadapi risiko bahwa Anda tidak akan membayarnya kembali. Untuk menebus kerugian ini, pemberi pinjaman biasanya membebankan bunga — Ini adalah biaya pinjaman uang. Anda dapat memperoleh bunga dengan memasukkan uang Anda ke dalam hal-hal seperti rekening tabungan atau sertifikat deposito (CD), atau Anda dapat membayar bunga atas pinjaman pelajar, hipotek, atau saldo kartu kredit. Ada beberapa cara untuk menghitung bunga, jadi pastikan Anda membaca huruf kecilnya.

Apa itu bunga?

Bunga adalah biaya pinjaman uang, biasanya dinyatakan sebagai persentase. Suku bunga berfluktuasi dari waktu ke waktu, dan tingkat tertentu yang mungkin Anda peroleh atau bayarkan ditentukan oleh banyak faktor. Salah satu pertimbangan penting adalah tarif yang berlaku pada hari itu, yang dipengaruhi oleh suku bunga Federal Reserve, bank sentral negara tersebut, membebankan biaya kepada bank lain untuk meminjam uang. Federal Reserve biasanya reaktif terhadap ekonomi dan lingkungan suku bunga — Federal Reserve sering menurunkan suku bunga untuk memacu pertumbuhan ekonomi dan memerangi pengangguran, dan menaikkannya ketika ekonomi berjalan dengan baik. Dalam menentukan tingkat individu Anda, pemberi pinjaman Anda juga akan mempertimbangkan seberapa berisiko Anda sebagai peminjam. Itu melibatkan hal-hal seperti riwayat kredit Anda, tingkat utang Anda dibandingkan dengan penghasilan Anda, dan peristiwa keuangan negatif di masa lalu Anda, seperti kebangkrutan. Bunga dapat dihitung dengan cara yang berbeda, tetapi tujuannya selalu sama — Untuk membuat pemberi pinjaman merasa nyaman dengan memberi Anda uang mengingat biaya peluang dan risiko yang terlibat.

Bagaimana cara kerja bunga?

Jumlah bunga yang Anda bayar (atau hasilkan, jika Anda pemberi pinjaman) bergantung pada empat faktor:

  • Jumlah uang yang dipinjam
  • Berapa lama waktu pinjaman
  • Seberapa sering bunga dihitung (harian, bulanan, tahunan, dll.)
  • Tingkat bunga
Baca juga:  Return of investment (ROI) adalah: Pengertian dan perhitungannya

Semua hal dianggap sama, semakin banyak Anda meminjam, semakin banyak Anda akan membayar bunga, karena bunga dihitung sebagai persentase dari jumlah pinjaman. Secara umum, meminjam juga akan semakin mahal semakin lama Anda menahan pinjaman, karena ada lebih banyak waktu untuk bunga menumpuk.

Frekuensi perhitungan bunga juga mempengaruhi jumlah total hutang Anda. Kami akan membahas secara spesifik di bawah ini, tetapi pada dasarnya, semakin sering bunga dihitung, semakin tinggi jumlah akhirnya. Jadi 3% yang dihitung setiap bulan akan menghasilkan lebih banyak bunga daripada 3% yang dihitung setiap tahun, meskipun jumlah pinjaman awal dan jangka waktu pinjaman sama.

Semakin tinggi tingkat bunga, semakin banyak bunga yang akan Anda bayarkan — tingkat bunga 10% akan menghasilkan lebih banyak bunga daripada tingkat 5%, jika faktor lainnya sama. Tangkapannya adalah ketika Anda membandingkan suku bunga, Anda perlu memastikan bahwa Anda membandingkan apel dengan apel. Seperti yang baru saja kita bahas, bunga 3% per bulan berbeda dari 3% per tahun.

APR (Annual Percentage Rate) adalah formula bunga yang paling umum digunakan dalam pembiayaan konsumen. Dinyatakan sebagai persentase, ini kemungkinan angka yang akan Anda lihat saat mengambil kartu kredit, pinjaman mobil, atau hipotek. APR tidak hanya mencakup bunga, tetapi biasanya juga biaya lain yang terkait dengan pinjaman, per tahun. Jadi, jika pemberi pinjaman bayaran menambahkan biaya pengaturan $ 10, itu mungkin akan dimasukkan dalam APR.

APY (Annual Percentage Yield) juga dinyatakan setiap tahun, tetapi tidak seperti APR, APY juga memperhitungkan seberapa sering bunga dihitung. Jadi jika suku bunga Anda 3% per tahun, tanpa biaya tambahan, APY Anda adalah 3%. Jika suku bunga Anda 3% dihitung bulanan, maka APY Anda sebenarnya 3,04%. (Rumus untuk APY adalah (1 + r/n)n – 1 di mana r adalah tingkat bunga dan n adalah seberapa sering bunga dihitung.)

Apa perbedaan antara bunga sederhana dan bunga majemuk?

Anda biasanya dapat mengetahui berapa banyak bunga yang Anda berutang dalam periode tertentu dengan mengalikan tingkat bunga dengan jumlah yang Anda pinjam. Tapi apakah jumlah yang dipinjam itu pokok yang asli atau yang Anda pinjam hari ini, sekarang bunganya sudah menumpuk? Itulah perbedaan antara bunga sederhana dan bunga majemuk.

Baca juga:  Apa itu software as a service (SaaS)?

Menghitung bunga sederhana berarti hanya mengalikan tingkat bunga dengan pokok (atau jumlah awal yang dipinjam). Bunga majemuk melibatkan mengalikan tingkat bunga dengan pokok ditambah bunga yang belum dibayar. Itulah mengapa semakin sering bunga dihitung, atau dimajemukkan, semakin banyak bunga yang akan dibayarkan atau diperoleh secara keseluruhan.

Bayangkan meminjam $100 selama 12 bulan dengan tingkat bunga 12% per tahun. Jika Anda berurusan dengan bunga sederhana, bunga yang harus Anda bayar pada akhir tahun adalah 0,12 * $100 = $12. Jadi secara keseluruhan Anda akan membayar $100 + 12 = $112.

Sekarang asumsikan 12% adalah bunga majemuk, dan bunga majemuk bulanan. Ini berarti pada akhir setiap bulan, bunga akan dihitung berdasarkan jumlah terutang pada saat itu ($100 ditambah bunga apa pun). Setelah satu bulan, Anda akan berutang sekitar $101 ($100 x (12% per tahun dibagi 12 bulan)). Setelah bulan kedua, Anda harus membayar bunga sebesar $101, bukan $100. Setelah bulan ketiga, Anda akan berutang bunga sebesar $102, dan seterusnya. (Angka-angka ini dibulatkan ke dolar terdekat untuk kejelasan.)

Bagaimana bunga dihitung?

Untuk mengetahui berapa banyak bunga yang akan Anda bayar, Anda perlu mengetahui empat hal, seperti yang telah kita bahas sebelumnya:

  • Pokok atau jumlah uang yang dipinjam (P)
  • Lama pinjaman (t)
  • Seberapa sering bunga dihitung (n)
  • Tingkat bunga (i)

Untuk membantu kita menelusuri perhitungan bunga yang paling umum, mari kita bayangkan skenario berikut:

Anda mengambil pinjaman $1.000 (P) selama dua tahun (t) dengan tingkat bunga 5% (i). Jika tidak ada pemajemukan, Anda dapat menggunakan rumus bunga sederhana, yaitu:

P(1 +rt)

$1.000(1+ (.05)(2)) = $1.100

Jadi, pada akhir dua tahun Anda akan berutang $1.100 — Itu adalah pokok $1.000 ditambah bunga $100.

Sekarang bayangkan 5% senyawa bulanan.

Rumus bunga majemuk adalah:

P(1 + i/n)^nt

$1000(1 + .05/12)^(12*2) = $1,104.94

Catatan: Anda juga dapat menggunakan perhitungan ini jika tidak ada peracikan — cukup masukkan ‘1’ sebagai n.

Berapa suku bunga yang baik?

Tidak ada definisi pasti tentang tingkat bunga yang “baik”. Secara umum, pemberi pinjaman menginginkan tingkat bunga setinggi mungkin, sedangkan peminjam menginginkan yang terendah. Tarif yang bisa Anda dapatkan akan bergantung pada sejumlah faktor, termasuk kelayakan kredit dan tarif pasar Anda.

Baca juga:  Fungsi penting manajemen

Jika Anda ditawari suku bunga, bagaimana Anda tahu apakah itu bagus? Tempat yang bagus untuk memulai adalah dengan memeriksa harga pasar rata-rata. Misalnya, dengan menggunakan Bankrate.com, Anda dapat menemukan tarif terkini pada berbagai produk. Per Oktober 2019, berikut adalah beberapa tarif rata-rata:

  • Tingkat hipotek tetap 30 tahun: 3,96%
  • Tingkat hipotek tetap 15 tahun: 3,26%
  • Suku bunga kredit mobil baru 60 bulan: 4,61%
  • Suku bunga kredit mobil baru 48 bulan: 4,57%
  • Tarif kartu kredit variabel: 17,56%
  • Pinjaman pelajar: 2,14% – 5,74%

Jika Anda ditawari harga di atas rata-rata pasar saat ini, Anda cukup yakin bahwa itu adalah harga yang bagus.

Salah satu suku bunga terburuk yang bisa Anda dapatkan, sebagai peminjam, adalah pada produk darurat jangka pendek, seperti pinjaman gaji dan pinjaman uang muka. Komisi Perdagangan Federal memperingatkan bahwa tidak jarang ini memiliki APR setinggi 391%!

Related Articles