Bisnis

Apa perbedaan antara sektor swasta dan sektor publik

Kepemilikan dan motif dalam menyediakan barang dan jasa merupakan perbedaan utama antara sektor swasta dan sektor publik. Namun, keduanya memainkan peran penting di bawah ekonomi campuran, sistem ekonomi yang diadopsi sebagian besar negara saat ini.

Apa yang dimaksud dengan sistem ekonomi campuran? Apa itu sektor swasta vs. sektor publik, dan apa perbedaan di antara keduanya? Mari kita pelajari satu per satu?

Apa yang dimaksud dengan sistem ekonomi campuran?

Seperti namanya, ekonomi campuran menggabungkan ekonomi pasar bebas dan ekonomi komando. Hampir semua negara menganut sistem ekonomi ini, namun dengan kecenderungan yang berbeda-beda. Misalnya, negara-negara seperti Amerika Serikat lebih condong ke pasar bebas. Sementara itu, negara seperti China lebih dekat dengan ekonomi pasar komando.

Di bawah ekonomi komando, pemerintah memutuskan segala sesuatu tentang mengalokasikan sumber daya ekonomi. Ini menjawab tiga pertanyaan dasar ekonomi: barang dan jasa apa yang diproduksi? Bagaimana cara memproduksinya? Bagaimana mendistribusikannya di antara populasi. Di bawah sistem ekonomi ini, sektor swasta tidak berkembang.

Sebaliknya, sektor swasta memainkan peran penting dalam mengalokasikan sumber daya di bawah ekonomi pasar bebas. Alhasil, mekanisme pasar bekerja secara bebas – tanpa campur tangan pemerintah – untuk menjawab tiga pertanyaan dasar ekonomi di atas. Permintaan bekerja di sisi konsumen, dan penawaran bekerja di sisi produsen. Keduanya bertemu di pasar untuk menentukan apa yang terbaik bagi satu sama lain (ekuilibrium).

Apa itu sektor swasta?

Sektor swasta menunjuk ke bagian ekonomi di bawah kendali individu dan bisnis. Motif utama dari sektor ini adalah keuntungan dan memaksimalkan kekayaan pemilik atau pemegang saham.

Seperti yang telah kita lihat, beberapa bisnis memiliki bisnis lain. Namun, jika kita kaji lebih jauh, pemilik akhir dari sebuah bisnis pada akhirnya adalah seorang individu.

Kemudian, ketika kita membahas ekonomi makro, para ekonom membagi sektor swasta menjadi sektor rumah tangga dan sektor bisnis. Sektor rumah tangga bertindak sebagai konsumen di pasar produk dan pemasok sumber daya di pasar faktor. Sedangkan pelaku usaha berperan sebagai produsen di pasar produk dan konsumen di pasar faktor.

Apa itu sektor publik?

Sektor publik menunjuk pada bagian ekonomi yang berada di bawah kendali dan kepemilikan pemerintah. Ini terdiri dari semua tingkat pemerintahan – seperti pemerintah pusat, lokal, dan negara bagian – ditambah perusahaan yang dikendalikan pemerintah.

Ini tidak termasuk perusahaan swasta dan rumah tangga karena itu milik sektor swasta. Selain itu, organisasi sukarela seperti amal dan organisasi nirlaba lainnya dikecualikan tetapi dimasukkan sebagai sektor ketiga (sektor sukarela).

Sektor publik tidak mencari keuntungan dan berfokus pada penyediaan layanan kepada publik untuk memperoleh manfaat yang sama. Misalnya, sektor menyediakan barang publik di mana sektor swasta enggan berpartisipasi karena tidak menguntungkan. Namun, mereka tersedia untuk semua pihak (pembayar dan bukan wajib pajak), dan satu pihak tidak dapat mengecualikan yang lain dari manfaat.

Baca juga:  5 Kebiasaan buruk yang dapat menghancurkan bisnis Anda

Apa perbedaan antara sektor swasta dan sektor publik?

Sektor swasta dan publik berbeda dalam beberapa aspek, seperti jenis organisasi dalam dua sektor, siapa yang memiliki organisasi, motif mereka, dan barang dan jasa apa yang mereka sediakan. Faktor pembeda lainnya adalah dari mana sumber pembiayaan mereka, di mana mereka beroperasi, karakteristik pekerjaan di keduanya, dan seberapa besar insentif untuk menjadi lebih efisien dan produktif.

Kepemilikan organisasi

Kepemilikan organisasi adalah aspek pembeda utama antara sektor swasta dan publik. Sektor swasta dimiliki dan dikendalikan oleh individu. Sementara perusahaan swasta dapat memiliki saham di perusahaan lain, pemilik utamanya adalah individu. Bisa melalui kepemilikan langsung, perusahaan, atau lembaga swadaya masyarakat lainnya.

Sebaliknya, organisasi di sektor publik dimiliki dan dikendalikan oleh pemerintah dan menyediakan barang dan jasa kepada publik.

Tipe organisasi

Organisasi di sektor publik dapat mencakup:

  • Organisasi pemerintah di semua tingkatan, termasuk pemerintah pusat, negara bagian, lokal, kabupaten dan kota.
  • Instansi pemerintah seperti kementerian atau departemen yang membantu pemerintah pusat dalam melaksanakan kegiatannya.
  • Organisasi tujuan umum seperti perpustakaan nasional, yang didirikan oleh pemerintah untuk melayani masyarakat.
  • Badan Usaha Milik Negara yang ikut serta dalam kegiatan komersial tetapi dimiliki dan dikendalikan oleh pemerintah biasanya beroperasi di sektor-sektor strategis seperti ketenagalistrikan, transportasi, dan telekomunikasi.

Sementara itu, bisnis di sektor swasta meliputi bisnis skala kecil, perseroan terbatas swasta, hingga perseroan terbatas publik raksasa seperti Google, Microsoft, dan Apple. Mereka beroperasi di berbagai sektor seperti manufaktur, ritel, dan teknologi.

Organisasi bisnis di sektor swasta dapat berupa kepemilikan tunggal, kemitraan, perusahaan terbatas swasta, dan perusahaan terbatas publik.

  • Kepemilikan perseorangan adalah milik satu orang yang memiliki kewajiban tidak terbatas, termasuk potensi hilangnya aset pribadi untuk melunasi hutang bisnis.
  • Kemitraan dimiliki dan dikendalikan oleh dua atau lebih pemilik (mitra). Mereka berbagi sumber daya dan tanggung jawab untuk operasi bisnis dan keuangan. Secara umum, mereka memiliki tanggung jawab yang tidak terbatas. Tetapi, dalam kasus khusus, kemitraan terbatas, beberapa mitra memiliki tanggung jawab terbatas.
  • Perusahaan terbatas swasta dan perusahaan terbatas publik dimiliki oleh individu, perusahaan, atau organisasi lain. Pemilik dan bisnis adalah entitas yang terpisah secara hukum dan memiliki tanggung jawab terbatas, sehingga pemilik tidak bertanggung jawab atas kewajiban hukum dan keuangan bisnis. Jika perseroan terbatas publik mencatatkan sahamnya di bursa saham untuk diperdagangkan oleh publik, perseroan terbatas swasta tidak.

Orientasi

Organisasi di sektor publik tidak mencari keuntungan. Mereka menyediakan barang dan jasa untuk kepentingan publik. Pengecualian adalah perusahaan milik negara, yang beroperasi secara komersial seperti perusahaan swasta.

Bisnis di sektor swasta bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dengan menyediakan barang dan jasa. Beberapa berusaha untuk memaksimalkan keuntungan dan kekayaan pemegang saham. Yang lain menginvestasikan kembali keuntungan – bukan untuk memaksimalkan kekayaan pemegang saham – untuk tujuan sosial seperti perusahaan sosial. Yang terakhir bertujuan untuk memberikan dampak sosial daripada hanya berfokus pada pemegang saham mereka.

Baca juga:  Apa itu layanan pelanggan?

Barang dan jasa yang disediakan

Sektor publik menyediakan barang dan jasa untuk melayani publik. Sektor ini menguntungkan semua, tidak hanya penduduk tetapi juga bisnis di sektor swasta. Contoh pelayanan yang diberikan adalah pendidikan, kesejahteraan, sistem hukum, dan kesehatan.

Pemerintah juga menyediakan barang publik yang tidak menguntungkan jika dioperasikan oleh perusahaan swasta. Pemerintah membiayainya melalui pajak dan bertujuan untuk memberikan manfaat yang sama kepada semua orang. Apakah wajib pajak atau tidak, mereka dapat mengkonsumsi barang publik.

Sementara itu, sektor swasta memproduksi barang dan jasa untuk mendapatkan uang dan keuntungan. Misalnya, bisnis menyediakan berbagai barang pribadi seperti makanan, minuman, pakaian, dan kendaraan. Berbeda dengan barang publik, kita harus mengeluarkan uang untuk mengkonsumsi barang tersebut.

Sumber pembiayaan

Dalam operasionalnya, organisasi di sektor publik mendapat dukungan finansial dan pendanaan dari pemerintah yang sebagian besar berasal dari pajak. Perusahaan milik negara adalah pengecualian, di mana mereka dapat memperoleh pendapatan dengan membebankan harga untuk barang dan jasa yang mereka hasilkan.

Sementara itu, bisnis di sektor swasta mengandalkan pendapatan dari penjualan barang dan jasa. Mereka menggunakannya untuk membayar pengeluaran seperti input, gaji, bunga, dan pajak. Jika mereka membutuhkan lebih banyak dana untuk ekspansi, mereka dapat menerbitkan saham atau mengambil utang dengan meminjam dari bank atau menerbitkan obligasi.

Daerah operasi

Di wilayah mana sektor publik dan swasta beroperasi, itu akan bervariasi antar negara, tergantung mana yang lebih dekat dengan ekonomi pasar bebas dan ekonomi komando.

Dan, secara umum, sektor publik berfokus pada barang publik dan layanan vital seperti pendidikan publik, kesehatan, keamanan, dan infrastruktur. Kemudian, beberapa industri strategis seperti kelistrikan, transportasi, dan telekomunikasi juga berada di bawah sektor publik, biasanya melalui badan usaha milik negara.

Sementara itu, bisnis sektor swasta beroperasi di area selain yang disebutkan di atas. Wilayah kerja mereka sangat beragam, mulai dari sektor primer seperti pertambangan hingga sektor jasa seperti keuangan, pariwisata, dan perdagangan.

Stabilitas dan keamanan pekerjaan

Pekerja di sektor publik adalah pegawai negeri, kecuali mungkin pegawai di perusahaan milik negara. Mereka menerima gaji dan tunjangan di bawah sistem yang berbeda dari karyawan swasta. Mereka menikmati stabilitas pekerjaan lebih karena organisasi mereka tidak harus menghadapi persaingan.

Sebaliknya, di sektor swasta, pekerja menghadapi masa depan pekerjaan yang kurang pasti dibandingkan pekerja di sektor publik. Pengusaha lebih fleksibel untuk mempekerjakan dan memecat pekerja untuk mendukung profitabilitas dan daya saing perusahaan. Mereka dapat menetapkan aturan ketenagakerjaan mereka sendiri selama mereka mematuhi undang-undang perburuhan.

Perbedaan selanjutnya adalah tentang paket manfaat. PNS sering menerima paket manfaat yang komprehensif seperti asuransi kesehatan dan manfaat pensiun. Jadi, ketika beralih di antara pekerjaan sektor publik yang berbeda, mereka mempertahankan manfaat yang sama.

Baca juga:  Apa itu visi?

Di sisi lain, manfaat tersebut akan bervariasi antara bisnis. Perusahaan skala besar biasanya memberikan fasilitas dan manfaat seperti asuransi dan pensiun, tetapi tidak untuk perusahaan skala kecil.

Kemudian, promosi di sektor publik biasanya didasarkan pada senioritas dan peraturan atau aturan pemerintah. Sebaliknya, di sektor swasta, kinerja dan prestasi adalah parameter untuk mempromosikan pekerja.

Terakhir, sektor swasta menawarkan lebih banyak variasi pekerjaan karena area operasi yang luas. Oleh karena itu, memungkinkan individu untuk mencari pekerjaan sesuai dengan minat mereka yang berbeda.

Sebaliknya, organisasi di sektor publik fokus pada penyediaan layanan publik tertentu. Dengan demikian, mereka menawarkan pilihan yang lebih terbatas.

Insentif untuk menjadi lebih efisien dan produktif

Organisasi sektor swasta menghadapi lebih banyak persaingan daripada organisasi di sektor publik. Alhasil, mereka harus membangun daya saing dan saling mengungguli untuk memuaskan konsumen dengan produknya. Dan, persaingan menuntut mereka untuk menjadi efisien dan produktif untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Sebaliknya, di sektor publik, persaingan hampir tidak ada. Untuk alasan itu, organisasi di sektor publik tidak memiliki insentif untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan, membuat mereka cenderung menjadi kurang efisien dan kurang produktif. Meskipun demikian, mereka memiliki peran vital dalam perekonomian dengan menyediakan layanan publik, barang publik, mengatur ekonomi, dan membuat kebijakan publik dan ekonomi.

Ringkasan untuk perbedaan antara sektor swasta dan sektor publik

Sektor publik

  • Dimiliki dan dikuasai oleh pemerintah, baik pusat maupun daerah.
  • Terdiri dari organisasi di semua tingkat pemerintahan ditambah perusahaan milik negara.
  • Berorientasi non profit dan bertujuan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat.
  • Menyediakan barang publik untuk memberikan manfaat yang sama bagi semua pihak.
  • Mengandalkan pajak untuk membiayai operasional, kecuali BUMN yang dapat menghasilkan pendapatan sendiri.
  • Beroperasi di area pelayanan publik dan industri strategis.
  • Menawarkan stabilitas dan keamanan pekerjaan yang lebih baik daripada pekerjaan di sektor swasta dan promosi didasarkan pada senioritas dan peraturan pemerintah.
  • Insentif rendah agar lebih efisien dan produktif karena tidak menghadapi persaingan.

Sektor swasta

  • Dimiliki oleh individu atau organisasi swasta lain
  • Mencakup berbagai organisasi bisnis dari perusahaan kecil hingga perusahaan raksasa.
  • Berorientasi laba untuk memaksimalkan kekayaan pemegang saham atau menciptakan dampak sosial.
  • Menyediakan barang-barang pribadi untuk rumah tangga, bisnis, dan organisasi lainnya.
  • Mengumpulkan uang dari penjualan barang dan jasa.
  • Beroperasi di berbagai sektor mulai dari sektor primer, sekunder, tersier, dan kuarter.
  • Menawarkan stabilitas dan keamanan pekerjaan yang rendah, tergantung pada kondisi keuangan dan bisnis, dan promosi lebih didasarkan pada kinerja dan prestasi.
  • Menghadapi tekanan persaingan yang semakin ketat, menuntut pelaku usaha untuk lebih efisien dan produktif untuk menghasilkan keuntungan dan memenangkan persaingan.

Related Articles